Top Social

Bring world into Words

Makan, Masak Enak Tapi Tetap Sehat

Sabtu, 05 Desember 2015
Namanya  juga tinggal  di komplek Perumahan,  obrolan tetangga  di halaman rumah  tanpa sengaja bisa terdengar sampai ke rumah kita.  Mulai dari  pamitan  atau sapaan tamu,  anaknya tetangga  yang rewel  dan manja  sampai  obrolan  ketika memesan  bakso. Kayak siang  ini ketika tetangga di depan rumah lagi ramai  dengan cucunya  yang sedang kumpul, saya dibikin tersenyum  mendengarnya.

Nenek :  Neng,  kamu  kamu dicolok  apa dikuah?

Cucu : Dicolok aja.
Maksudnya jelas baksonya  yang dicolok, bukan cucunya  itu.  Tapi  kalau lagi iseng, obrolan kayak gini bisa  mempunyai  makna  yang bersayap.


Misalnya saja ketika teman saya asik menikmati makan lalu menawari saya : Bakso, Fi?

Saya menggeleng lalu  dengan cuek menjawab, "bukan bakso. Saya mah orang."

Atau ketika saya nanya teman yang sedang makan, "makan sama apa?"

"Ayam."

Dengan iseng saya tanya lagi, " Ga dipatuk tuh  sama ayam?"

Sukses  bikin sebagian dari teman-teman yang pernah saya jaili  jadi manyun atau  mencari waktu yang tepat  untuk melakukan revans, alias  'balas dendam', just in case saya  juga salah ngomong. Daaan  ada  yang berhasil membalasnya  hahaha...  senjata  makan tuan  ini. But anyway  itu adalah sebagian contoh  jayusnya  urang Sunda kalau bercanda  :D  Garing, gak?  

Ngomongin soal  makanan,  kalau  lagi musim  hujan begini  paling enak  makan yang hangat-hangat, ya. Bakso sih, menurut  saya  cocok di segala suaasana. ga hujan ga panas selalu  saja ada  yang  membeli.  Makanan sejuta umat dan paling praktis  buat  menuntaskan rasa lapar.  Dari  yang murah sampai yang mahal. Dari gerobak  yang lewat  komplek  sampai  kafe-kafe  dengan menu  dan nama  yang unik dan sajian yang kreatif.

Meski  berkali-kali sering  terdengar  isu  bakso  yang dicampur  boraks  lah,  daging celeng atau tikus, lah  tetep deh  menu sejuta umat ini tidak pernah kehilangan penggemarnya. Malah ada lho, yang setiap  hari  harus  makan bakso, enggak boleh enggak.  Kalau saya sih ga sampai tiap hari.  Kalau malas masak dan Smaug kecil di dalam perut saya sudah semakin meronta meminta  jatah,  biasanya  bakso  jadi pilihan saya.  As ussual,  pesanan  ala-ala saya adalah  bakso bening tanpa vetsin  dan pedas.  Iya, sih bisa  jadi kuahnya sudah pakai  penyedap. Setidaknya saya sudah berusaha  mengurangi konsumsi makanan yang banyak mengandung penyedap.

Dan kalau bicara soal penyedap  makanan, memang susah ya cari makanan  yang aman dan bebas dari penyedap makanan.  Duh, Indonesia  banget. Sementara  di luar negeri sana, setahu  saya yang tingkat kepedulian  makanan sehatnya yang tinggi,  rasa makanan di sana  cenderung hambar.

Pernah tuh, saya makan di sebuah resto di Bandung dan ngobrol sama PRnya.  Eh ya  ampun, girangnya saya  setelah  tau mereka tidak  menggunakan bahan penyedap dalam makanannya. Meski memang rasanya agak plain tapi rasa asli daribahan masakannya  malah jadi dapat.    
Kalau makan di luar memang susah cari makanan  yang  bebas  vetsin atau MSG,  untuk masakan di rumah saya sudah bisa  lho move on dari makanan yang bebas  penyedap. Selain rempah-rempah standar semacam bawang merah, bawang putih, jinten, ketumbar, lada dan kemiri, saya hanya akan  menambahkan garam dan gula putih untuk memperkuat rasa.  Kalau dulu saya  lebih suka memilih bumbu instan untuk sayur semacam sayur asem, sayur lodeh  atau soto, sekarang saya rela  deh ngulek  bumbu dasar  biar rasanya tetap  alami dan.... tentu saja  bebas penyedap. kalau  malas menghancurkan bumbu  dengan cobekan, ya sudah saya pilih pake  blender  hahaha...  

Emang sih, ya rasanya  bumbu masakan  kalau dihaluskan  pake cobek batu itu rasanya lebih   najong alias  nendang, daripada  dihancurkan dengan blender.  Cuma kadang kalau enggak karena pegel, saya suka ga nahan dengan  uraian air mata  pas membuat  bumbu dasar dengan bawang merah.  Cabe? Ga bikin saya sampai nangis segitu juga, cuma  kalau lupa  mencuci tangan  setelah mengupas atau mengiris, terus  ga sengaja tangan saya  ngucek mata  hadoooh tetap saja perih, jenderal!  

Dulu jamannya Adam Smith sempat  nge-hive dengan revolusi industri. Masih ingat pelajaran ekonomi ini?  Sekarang mungkin cocoknya disebut dengan revolusi  instan, termasuk soal  bumbu   semacam  lada, rosemary  atau kayu manis  yang sudah  dikemas dalam bentuk serbuk sampai bawang goreng  dalam  kemasan praktis. Lebih enak gini,  ga pake acara  nangis-nangisan segala. Air matanya disimpan untuk keperluan lain,  misalnya  farewel party atau  nonton  film drama, gitu  (saran  yang absurd!  :D).

Awalnya sih, rasanya memang  aneh makan dengan masakan tanpa penyedap  itu, termasuk tanpa cabe. Dulu malah ada yang aneh  kalau ga nemu  makanan pedas.  Sekarang lidah saya lebih sensitif dan tau makanan  ini terlalu  banyak pake  penyedap  atau aman dari penyedap.  Soal pedas?  Saya berusaha menghindarinya meski kadang dalam waktu tertentu  saya masih bisa mentolerir  kalau cuma sedikit, itu pun secukupnya saja kalau tidak mau jerawat  lalu mejeng di wajah saya. Bikin malu aja :D

12 komentar on "Makan, Masak Enak Tapi Tetap Sehat"
  1. Iya ya, agak aneh sih kalau ga pakai penyedap. Padahal bagus bgt buat kesehatan. Apalagi buat anak2, skr byk yg kena amandel gara2 semua makanan berpenyedap itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Kebanyakan penyedap juga bisa memicu kanker. Ngeri. Tapi banyak yang susah move on dari penyedap ini.

      Hapus
  2. Mbak efi depan rumah baso udah buka lagi nih.. Sini yu ngebaso ..
    Aku sih suka yang gurih2 tapi cari penyedap yang ga terlalu kenceng MSG nya, kalau kebanyakan Msg malah suka sampe sakit kepalaa kan yaa huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik. Bener ya,kalau aku maen lagi ke sana kita ngebakso. Duh, mudah-mudahan ada waktunya yang pas.

      Hapus
  3. bakso memang makanan sejuta umat yah mak efi :)
    di depan kantor saya ada penjual bakso yang baksonya enak banget, walhasil hampir setiap hari teman-teman kantor saya mengkonsumsi bakso ini sebagai sarapan atau makan siang (baksonya jualan dari jam 8 pagi sampe jam 12 siang)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pagi-pagi udah n gebakso? Pasti baksonya engak banget, jam 12 siang udah abis.

      Hapus
  4. Di solo banyak bakso Teh, mari ke Solo. Kita ngebaso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen ke Solo lagi. November kemarin pas jalan di Solo cuma bentaran aja, Mbak Ety.

      Hapus
  5. wah rajin sekali ya bikin bumbu dasar, siplah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. kalau pas mau masak aja, mbak. Ga rajin masak juga karena saya penganut quick cook dan berusaha mengurangi bumbu instan.

      Hapus
  6. Iya, gampang dan mudah kalau sudah ngerapel bikin bumbu dasar. Hehe. Saya mau dong dicolok. Eh, bakso colok maksudnyah. Salam santun dari Yogyakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya bumbu dasar itu kita siapkan untuk beberapa pemakaian ke depan ya, mbak. Jadi ga cape ngupas, motong dan ngiris. Tinggal sreng-sreng.Salam kenal juga dari Bandung.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.