Top Social

Bring world into Words

Cerita Tentang Kucing Kampung Yang Lucu

Senin, 15 Juni 2015
Pernah  punya  kucing peliharaan, ga? Saya pernah. Dulu... dan sekarang meski ga niat memelihara, bisa  dibilang sedang memelihara juga.  

Jadi gini ceritanya...
Dulu  nih, waktu saya  masih SD,  saya pernah miara kucing.  Bukan kucing  punya sendiri. Cuma seekor kucing  kampung  yang doyan maen ke dalam rumah.  Kucing jantan, namanya Ongky.  Entah  karena waktu itu Ongky Alexander  lagi heboh-hebohnya terkenal sebagai aktor,  atau alasan lain. Saya  lupa apa alasannya kenapa saya ngasih nama. Pokoknya Ongky. Titik.   :D
 
disclaimer: ini bukan Ongky. Scroll  ke bawah buat tau siapa mereka  :D
Ongky  ini kucing yang baik banget.  Ga diajarin toilet  training,  tapi ga pernah  pup sembarangan.   Sangat jarang  nyuri makanan kalau lagi laper. Eh tapi  saya sama adik waktu itu  suka kasih makanan juga, kok.  Ga sampai  kasih makanan kucing kemasan  khusus, sih. Palingan  juga  sisa makanan, kayak daging ayam, ikan  atau dendeng.  Meski ga montok  kayak kucing angora, tapi  buat ukuran kucing kampung, Ongky  ini termasuk kucing  yang sehat dan lumayan berisi. 


Dulu saya suka ketiduran di kursi  tamu dan pas bangun kadang-kadang  menjumpai  Ongky sudah menyusup dalam pelukan  lengan saya. 
Bau?
Enggak.  (entah saya kurang sensi waktu itu). Ongky kucing yang berseka, ga jorok (lah, kan saya  udah bilang, pup aja ga asal, seenak jedat  di mana aja).  Padahal kucing-kucing kampung lain  yang numpang lewat di rumah saya, sampe  numpang bersalin’ kerap  bikin mama  saya misuh-misuh. Kalau ga makanan digondol  ya  pup di mana aja.  Entah apa yang terjadi dengan Ongky. Sampai satu hari dia menghilang dan gak pernah nongol lagi. 

Lalu, belasan tahun berlalu. Adik-adik saya yang  sekarang lulus  SMK dan yang bungsu  (sekarang SMA kelas 2)  juga punya hobi yang sama. Cuma mungkin  karena ‘jorok’ adik saya kena  musibah.  Kucing kampung yang suka diopreknya bikin kulit kepala adik saya terkena semacam infeksi.  Akhirnya mama saya memutuskan  ga boleh ada lagi kucing yang boleh masuk ke rumah.  Ketika teman mama pindah rumah, dan suaminya tidak mengijinkan ada kucing  di rumah,  mama menolak hadiah kucing angora  yang tidak boleh ikut pindahan rumah itu.

Kucing yang dikasih nama  tokoh telenovela  (yang jelas  bukan Fulgoso), itu entah sama siapa akhirnya diadopsi.   Skak mat mama saya  beneran  jitu.  “Emang bisa  ngurus kucing? Emang sanggup  bawa ke dokter hewan buat  check up, lalu beli  makanan kucing yang selama ini dikasih sama tuannya?”
Saya nyengir.
Kasian kalau  pelayanan  istimewa  yang dulu didapat si ‘kucing telenovela’ itu  turun levelnya.  Waktu itu saya belum punya penghasilan lumayan kasih makan kucing. Ya sudahlah, saya legowo membiarkan kucing putih lucu  nan montok  itu ga jadi penghuni baru di rumah saya.

Kurang lebih  7  tahun kemudian - iya sekarang ini  - rumah saya disambangi kucing lagi.  Dibanding kucing kampung lainnya, si kucing betina yang bulunya mirip Ongky ini termasuk kucing yang baik-baik. Meski bawelnya minta ampun kalau lapar dan minta  makan.

Saya dan adik-adik saya cuma manggil  ‘si Emeng’ - sebutan urang sunda buat kucing. Ga tau, bingung aja mau kasih nama apa sama kucing betina  yang lagi  bunting ini.

Satu hari, sekitar bulan April awal, si Emeng ini bersalin dan melahirkan  3 anaknya yang lucu-lucu. Kebiasaannya  memindah-mindahkan anak kami biarkan dan  kami baru sadar  anaknya hilang 1. Entah apa yang terjadi, hiks.... Yang saya ingat, satu malam pas saya sampe  ke rumah sekitar  jam 22 dan disambut dengan cerita adik-adik saya.  Anak-anak  kucing yang masih merah  itu hilang dari kardus, tempat emaknya nyimpen mereka. Entah ke mana emaknya mindahin.

Saya mengandalkan senter dari ponsel buat  nyari ke gang di belakang rumah. Sia-sia, ga nemu.  Adik saya  yang cowok juga nyari ke tempat lain. Hasilnya nemu dua ekor, dan satu ekor  yang bulunya putih badannya basah kuyup.. Nafasnya  megap-megap. Duh, bingung saya. Mau diapain nih anak kucing? Please... dont die, Meng!  T_T

Adik saya  yang cowok berinisitatif  ngambil kain yang cukup tebal, memberi sekedar kehangatan buat anak kucing malang itu.

Syukurlah, beberapa menit kemudian emaknya kucing-kucing itu (iya si Emeng) itu datang. Naluri keibuan kucing yang baru aja makan sedikit,  begitu melihat anak-anaknya kedinginan dan kuyup segera  berhenti makan. Emeng langsung menyusup ke dalam dus dan menyusui anak-anaknya.



Sekarang  kedua anak-anaknya tumbuh  jadi anak-anak kucing yang lucu. Lucu aja kalau lihat tingkah mereka. Meski sempat pup  di atas sprei kasur tidur adik saya,  dan sempat bikin sebal Apa (ayah saya) para kitten (lagi-lagi kami bingung kasih nama buat mereka) kerap menghibur  dengan tingkah mereka. Dari dulu,  kucing  selalu lucu buat saya. Entah kapan mereka siap ke luar,  bergabung dengan para kucing kampung lainnya. Emaknya, si Emeng  juga masih betah menemani dan mengasuh mereka.  Giman soal makannya? Cukup  ikan, ayam atau makanan lain yang ada di rumah. Yang emaknya doyan, anak-anaknya  juga doyan. Pernah tuh saya liat  anak-anak kucing ini berantem, rebutan sekerat  daging ayam yang ukurannya gede. Lucu juga  liat mereka  rebutan  daging hehehe...  abis gitu,mereka  rukun lagi dan  bercanda khas mereka, kayak di video  itu. Malah bisa  lebih  heboh. 


18 komentar on "Cerita Tentang Kucing Kampung Yang Lucu"
  1. Bulan lalu kami mengambil anak kucing yang terlantar di jalanan, kami membersihkan dan merawatnya dengan baik. Tak lupa juga kami belikan makanan kucing di supermarket. Sayangnya umur anak kucing itu tidak lama karena mengalami infeksi pada luka di kaki dan mulutnya. Sekarang masih trauma untuk melihara kucing lagi, maaf ya malah sharing cerita sedih. Salam kenal dari kami Keluarga Biru di Malang :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp mas - teh efi pemaaf kok *nyamber*

      Hapus
    2. Aduh disamber :-))
      Salam kenal Mas Ade.

      Hapus
    3. Salam kenal juga, mas Ihwan. Duh,iya sedih. Dulu juga pernah waktu saya kecil ada anak kucing mati di rumah. Ketemu di kolong meja makan.

      Hapus
  2. Si Emeng lucu... Imut dan menggemaskan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Udah cobain kasih anak kucing tali-tali gitu buat main sama mereka? Sampe guling-guling mereka ngejarnya. ^_^

      Hapus
  3. Mengharu-biru ceritanya. Saya jadi membayangkan gimana repotnya punya kucing. hehe, maklum dr dulu smp skrg sy tak pernah punya kesempatan miara kucing. Ayam, bebek, burung dara, sm ikan pernah. Tp mereka berbeda jauh dr kucing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa iya atuh, beda. Bebek dan unggas ga bisa diajak bercanda.

      Hapus
  4. Cakep nama kucingnya -__-

    Kucing, kan juga hewan kesukaan Nabi, :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kucing emang kesayangan nabi.

      Hapus
  5. Ongky? keknya pencipta lagu itu deee, eh Pongky dink, aku suka ngelihat kucing tapi kalau kucingnya sudah membelalakan mata, aku takuut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha Pongki Jikustik pengarang lagu favorit saya juga. Kenapa emang kalau kucingnya belakakin mata, mba? Bales aja lagi pelototin :D

      Hapus
  6. teh, kalau aku, biar bulu kelincinya bagus dan cepat panjang, biasanya aku sisir terbalik (ke arah depan), coba deh teh, siapa tau berfungsi juga buat kucing :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru aja kemarin-kemarin para kucingnya udah ga di rumahku lagi, Cha. Sekarang udah di lepas ke habitatnya. Palingan mereka main-main di halaman rumahku aja. tapi masih suka liat mereka bercanda dan tiduran saling kruntelan dirak sepatu di teras rumah.

      Hapus
  7. Dulu, aku agak malas pegang-pegang kucing. Tapi sekarang nggak lagi karena sdh tahu, kalau kucing yg terawat itu cenderung bersih, lebih sedikit kuman daripada manusia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temen saya kalau bawa kucing ke dokter hewan pulang pergi pake taksi. Lmynvtuh buat ongkos aja udah berapa. :)

      Hapus
  8. Aku mah geli sama kucing teh

    BalasHapus
  9. Jdi inget kucing q pas kecil dlu... flasback jaman sd
    Yang apa" d tmeni kucing tdur mkan.. joging... 😂😂😂😁😂😁😅😆 kmana kamuuu kuuciiing

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.