Top Social

Bring world into Words

7 Keajaiban Keanekaragaman Kuliner Indonesia

Senin, 04 Mei 2015
Kalau  dengar  kata keanekaragaman,  pikiran saya  langsung   membayangkan pelajaran Biologi waktu  SMP - SMA dulu.  Pelajaran  yang materinya beranak  pinak,  bikin eneg buat menghafal dan males  buat menggambar   hehehe.  Eh tapi  waktu SMA  dulu pelajaran Biologi ini adalah mata pelajaran eksak  saya  yang  sukses  dan selamat dari si jago merah alias enggak pernah kebakaran. Aneh bin ajaib. Ah tapi  ngaku deh  soal eksak saya emang payah banget.
Kali kedua dateng ke Centropunto
Ah sudahlah, itu hanya intermezzo.  Mari balik lagi bahas  kenaekareagaman. Kalau keanekaragaman ini dijamin bikin lapar. Dengan  luasnya Indonesia dari Sabang sampai Papua, enggak heran kalau  Indonesia  menempati posisi kedua dengan jumlah keanekaragaman hayati terbesar di dunia setelah Brazil.  Tapi Indonesia  bukan cuma kaya dengan keanekaragaman hayatinya saja. Kita  punya  banyak suku bangsa  dengan jumlah sekitar 1.340 dan 300 kelompok etnik.   Bisa dibayangin dengan banyaknya latar, adat dan kebiasaan setiap wilayah  dan sukunya, kita juga punya keanekaragaman lainnya,  kuliner!

Arie siap-siap mengawal acara
Makanya hari  jumat  tanggal  17 April 2015 silam (hihi maaf kelamaan ngendon, baru posting sekarang), saya dan beberapa teman Blogger  dengan semangat  45 (berasa kayak film-film perjuangan banget ga, sih?)  mendaftarkan diri di Bincang Kuliner  Indonesia bareng Arie Parikesit  dan Kecap Bango Indonesia  yang bekerjasama  dengan resto Centropunto sebagai  tuan rumah.  
credit: Astri Novia
Dari talkshow  seru kemarin, saya merangkumnya jadi  7  poin di sini versi saya.

1. Kuliner Indonesia  vs Eropa

Kalau mau  membandingkan kuliner Indonesia, saingannya  itu sama Eropa. Bukan Perancis, India China atau yang lainnya.  Keren ga, sih untuk jadi pembanding kuliner Indonesia itu saningannya satu benua, Eropa pula  yang nota bene  negara-negara di sini yang peradabannya  udah maju, canggih dan selerannya berkelas. Saya jadi kepikiran juga kenapa Chef-chef  yang terkenal di Indonesia  leih terkenal dengan racikan ala baratnya, ya? Selain Rudi Choirudin dan Bu Siska Suwitomo siapa lagi coba  jagonya  masak masakan  khas Indonesia?  Ada yang bisa  bantu ingetin saya? Padahal  seperti  yang uah kita tahu, dari Sabang sampai Papua, berjajar  piring-piring aneka makanan  khas Indonesia.  Nih, riset  yang dilakukan UGM mencatat ada 6.000 jenis makanan dan minuman yang ada di Indonesia.  Anggap aja satu kota atau kabupaten punya makanan 10 jenis makanan khas, kalikan dengan 550 kota atau kabupaten di Indonesia.   Minimal udah dapet 5.500 jenis makanan, kan? Eh tapi  yang satu ini harus dibuktiin secara ilmiah. By the way, seblak,  cilok, surabi, cimol, bajigur, bandrek  dan makanan/minuman khas lainnya udah masuk itungan belum, ya?
Ini kuliner khas Banjarmasin
ini contoh kulinernya Kalimantan Tengah
beberapa contoh makanan khas Belitung
makanan khas Toraja
2. Karakter Khas Makanan Indonesia
Kalau masakan  khas jawa Identik dengan rasa yang manis atau Padang dengan bumbu  santan  yang kental, maka masakan Toraja itu identik dengan pedasnya. Sedangkan makanan khas Banjar itu rasanya kayak makanan Jawa, khas dengan citarasa  yang manis. Ini belum ngulik makanan lainnya dari daerah lain, lho.  Eh makanan Indonesia yang citarasanya agak salty daerah mana  aja, ya? It's my  favourite  taste.
cara masak barapen
O, ya  waktu itu juga Arie  bercerita  tentang  jelajah rasanya  yang unik di Papua, tepatnya di Wamena. Di sana ada kuliner  khas,  Barapen  (bakar batu) namanya. Cara masaknya  Enggak pake  kompor, enggak pake minyak, tapi dengan cara menggali  tanah dan menggunakan batu-batuan yang panas. 
Jadi begini caranya,  sebelum memasak, batu-batu yang akan digunakan dibakar dulu sampai merah menyala,  lalu dimasukan ke dalam lubang  yang  sudah dialasi daun-daunan. Setela batu panas ini dimasukan ke dalam lubang, daun pisang dimasukan sebagai alas  untuk daging ayam, lalu ditutup lagi dengan daun untuk alas umbi-umbian  kemudian dibungkus dengan daun yang sudah dimasukan sebelumnya.Lapisan yang paling luar  ini yang diikat agar baunya tidak  keluar. Yang unik dari barapen,  untuk mengetahui tingkat kematangannya adalah dengan datangnya lalat.  Lalat  ini tau betul  makanan yang baunya alami tanpa  tambahan bumbu pengawet ini itu. Hasilnya, ayam barapen ini rasanya memang  enak banget.  Kalau mau tahu lebih detil tentang jelajah kuliner di Papua  ini bis main-main ke blog  http://alfianwidi.com/2015/01/kelana-rasa-tanah-papua-bag-2-sentani/.

3. Selfood  =  Bikin Pinter
Pernah denger ungkapan  kalau  sebelum makan itu harusnya berdoa dulu, jangan moto?  Eits. jangan suuzhan sama  yang keasikan moto makanan sebelum dimakan.  Dalam hatinya mungkin dia sudah berdoa mensyukuri makanannya. 
Nah, kalau suka makanan khas Indonesia terus  upload dan pamer di sosmed  ada positifnya. Bikin kita jadi ngeh dengan keanekaragaman kuliner di Indonesia.  Oh itu Ayam Taliwang dari Bali, oh adah kuah Blangong dari Aceh, Pa'piong itu dari Toraja,  atau ada Bagus Pucung dari Jakarta.  Hayo, ngeh ga sama penampakannya kalau disebut aja?

4. Lain Daerah Lain Ngolah
Nyari makan di hutan? Ini masih kejadian, tepatnya di Dayak.  Iya,  kalau lapar  dan mau masak,pergilah ke hutan dan temukan bahan buat diolah.  Eh ada  yang menarik dengan kuliner Dayak. tau dong  Laos? Kalau  urang Sunda nyebutnya laja,  yang suka ada di gepuk dan kadang dikira daging itu  hihihi, atau ajdi rempah-rempah yang dicemplungin di sayur kacang. Kalau  di sini kadang kita merasa  seperti kena jebakan   ngambil  laos, kalau di Dayak  laosnya diolah dengan cara diiris-iris tipis dulu sebelum dimasak. Ada  yang tau kecombrang? kalau urang Sunda nyebutnya Honje, Biasanya dipake  buat bumbu rujak. Nah kalau di Palopo, Sulawesi sana dipake buat bumbu masakan. Eh terus-terus, ada yang unik dengan makanan urang Sunda, Itu lho, oncom. Sekilas penampakannya kayak tempe burek,  tapi rasanya enak banget.  Ada  ga daerah lain yang punya olahan makanan lain yang bahan dan rasanya mirip-mirip oncom? Let me know, then. Kayaknya enggak ada. CMIIW. 

surabi yang udah dimodifikasi
Kalo ga pedes, ni seblak ga enak

5. Akulturasi  Kuliner
Bukan cuma dalam tarian atau produk  kebudayaan lainnya  bisa kejadian akulturasi. Soal kuliner  juga kita ngalamin. Tau enggak,  kalau  martabak Manis itu adalah hasil akulturasi makanan Indonesia dengan makanan China, lalu martabak telur adalah hasil akulturasi makanan Indonesia dengan  India.  Sekilas sama, ya. Padahal beda. Nah, selai martabak dua rasa  ini,masih ada makanan lainn yang terpengaruh budaya  luar, terutama rasa makanan Cina. Contoh yang paling gampang ya, Mie dan bakso itu.

6. Tradisi Unik  
Biasanya nih, buat kita tabu kalau yang muda ngambil makanan duluan. Kasih kesempatan dulu  sama yang tua buat ngambil duluan. kalau di Belitung yang muda  bukan cuma nunggu giliran,  tapi harus ngambilin makanan buat yang tua. Ada  yang punya kebiasaan seperti ini juga, enggak?


7. Kuliner Indonesia Emang Juaranya
Nah, ini yang cetar dari Indonesia. Jadi ceritanya nih, para  jagoan masak Indonesia  yang disponsori oleh kecap Bango mengikuti acara semacam Festival Kuliner di Singapura di sebuah acara bertajuk "World Street Food Congress" yang berlangsung selama 4 hari  dari tanggal 8 sampai 12 April 2015. Dibanding stand dari tetangga sebelah (iya, maksudnya kayak Malaysia, Thailand dan  kawan-kawan), stand Indonesia tu paling juara.

peminat stand Indonesia

rela ngantri
nyam-nyam,  masakan Indonesia paling cihuy
nih salah satu kru dari Indonesia  yang bercerita  pengalaman
Bayangin deh, Kita (maksudnya Indonesia)  jadi stand yang antriannya paling mengular, paling panjang, paling rame. Buktinya, berhasil menjual 2.375  porsi.  Ckckck.... gempor ga, tuh yang masak?


Note: beberapa gambar  difoto dari presentasinya Arie Parikesit
12 komentar on "7 Keajaiban Keanekaragaman Kuliner Indonesia"
  1. Waa, tulisan yang sangat informatif, mbak. Jadi tergelitik untuk mulai menulis makanan tradisional daerah saya deh. Udah lama sih, pengen nulis tema ini, udah di list, tapi teteep aja kelawatan. Padahal tulisan seperti ini nih yang kita perlukan untuk menyebarkan pengetahuan daerah, sebelum makanan dan sumber dayanya punah duluan.

    Mungkin kekurangan kita di literatur, ini menurut saya. Kenapa banyak chef yang masak gaya eropa, soalnya ada literatur tertulis yang memudahkan dalam mempelajarinya. Beda dengan kita di sini yang lebih kuat budaya lisannya daripada tulisan yang terekam, jadi hanya mengandalkan ingatan resep generasi ke generasi. Kalau generasi terputus atau lingkungan tempat mendapatkan sumberdayanya habis, kulinernya ikut hilang. :( Ini jadi tanggung jawab bersama.

    TFS ya Mbak Efi.. Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, angkat deh tulisan dari daerah Mba Delya. Saya juga pengen tahu kuliner dari daerahnya Mba :)
      Nah iya, budaya baca kita kurang, kali yak, makanya literarturnya terbatas. Kita emang kuat dengan budaya tutur. Kalau mau dibuat referensi tulisn jadi repot menelusurinya..

      Hapus
  2. Wah. ternyata Indonesia punya keanekaragaman kuliner yang masih tidak diketahui ya. Sebagai blogger patut kita melestarikannya melalui tulisan nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rosiy. Berterimakasih deh sama food blogger terutama yang sudh mengangkat masakan kha Indonesia. :)

      Hapus
  3. Indonesia memang top dengan kuliner - kulinernya :D
    gak ada yang nisa nandingi deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya gitu, sayangnya yang menjamur bisnis kuliner di sini lebih banyak makanan khas luar negeri, ya.

      Hapus
  4. yuk makan seblak lagi :D ama surabi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay seblaknya udah kesampean, tapi surabinya belum, ya.

      Hapus
  5. Kuliner Indonesia emang kaya.....jadi lapar ni

    BalasHapus
  6. acara beginian emang keren, kita jadi tau kuliner Indonesia itu seperti apa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gitu gratisan pula buat test food ya, mbak. :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.