Top Social

Bring world into Words

Blogging Bisa Jadi Pembuka Jalan Rejeki

Senin, 02 Maret 2015

Pernah  main-main ke blog  dengan diksi  yang asik dan bikin kita ngefans? Saya  punya beberapa  blog favorit. Dari  yang  lucu sampai serius.   Dari  yang bahasanya mengalir  tapi tetap santai,  yang singkat tapi  jelas  atau rada  panjangan  dikit  tapi bikin  penasaran pengen menuntaskan.

credit: thesaleslion.com
Kalau lagi googling, saya  kadang cuma ‘ngetem’ sebentar  lalu buru-buru kabur  karena  ga mau mata saya jadi siwer binti jereng.  Biasanya karena kebanyakan iklan di side bar, terlalu  banyak  fitur  lucu-lucuan  yang sebenarnya ga penting, huruf yang terlalu rapat  (postingan blog saya  yang dulu  kayak gini)  atau ini  nih, redaksinya  kurang sreg.   Soal selera  sih, sebenarnya. Tapi  kalau blog  isinya iklan melulu  ya  males juga  bacanya  hehehehe , jujur  nih,beberapa postingan  lomba atau review yang saya buat sebelum ini kesannya kurang halus, kurang  apik dan masih berbau iklan.   
Jumat  malam, di akhir Februari tanggal 27 kemarin, saya dan teman-teman blogger Bandung mendapat undangan dari Tokopedia  buat  gathering. Setelah menikmati jamuan makan malam,  dilanjutkan dengan berbagi ilmu seputar  dunia blogging,  kayak  yang mau saya ceritakan sekarang.    
sesi ice breaking. Ratri, blogger Bandung menjawab  pertanyaaan yang diundi
Beberapa  postingan lomba  yang saya baca  (kecuali SEO,  yang saya tau, faktor  trafik pengujung  jadi  poin penilaian numero  uno)kadang suka ngira-ngira. Kayaknya nih bakal menang. Eh iya, beneran, doi menang. Cakep deh, bikin envy  juga  (jujur  nih)..Ya, kadang meleset  juga, karena  faktor  selera  juri  juga bisa  ngaruh, sih.  Nah, kalau sudah ngerasa  total  bikin tulisan, tinggal berdoa saja, semoga  'frekuensi'  kita sama dengan  setingannya  juri  :D   

Blogging  =  Jalan Ilmu
Tapi sebagai seorang blogger  yang sportif,  ga cukup  cuma envy aja.  Belajar deh  teknik nulis dari mereka  yang udah  langganan.  Emang sih, jadi seorang blogger  komunitas, menang itu   bonus.  Faktor pertemanan itu  yang lebih  dicari Tapi dari pertemanan itu bisa membuka banyak  jalan,ada jalan rejeki, jalan  ilmu dan jalan jodoh. Hihihi....  *apaan sih*
Nah,  saya mau bahas  jalan ilmu aja, deh.    Biasanya  kalau jadi pengunjung setia satu  blog, kita  udah kenal  gaya bahasanya  teman  kita.  Si  ini kalau  ngeblog  pasti   heboh, si itu  kalau ngeblog pasti  nyebut-nyebut  seleb idolanya,   si ini mah kalem, si ini  detil dan ilmiah. Pokoknya familiar banget.  

ATM, Bukan Copas
Coba simak deh review   nulis dari sebuah  produk atau  lomba blog. Dengan  objek yang sama, sudut pandang yang dtulis setiap orang bakalan  beda. Ini yang unik, padahal  referensi yang dipakai sama.  Teknik ATM  alias amati, tiru dan modifikasi  pasti udah kita kenal dalam  dunia tulis menulis atau blogging.  Saya lupa, pernah baca kalau ide emang ga ada yang orisinal. Yup,  tapi ga berarti kita bisa  seenaknya main  comot,  dan copas lalu diklaim di blog kita  (kecuali untuk beberapa  hal semisal  kutipan definisi, quote, isi  undang-undang  dan sebagainya). Kalau pun ada yang dikutip, jangan pelit  buat   nuliskan sumbernya.  Lebih bagus  kalau  minta izin dulu. Hargailah proses  mikir :)

Paragraf Awal = Kunci Utama
Pernah  baca buku  yang bikin malas? Biasanya halaman-halaman awal  yang jadi  kuncinya. Kalau saya  ga cukup  baca sinopsis  yang ada di bagian belakang buku.   Suka kepo nyari buku  yang  segelnya udah dibuka buat  baca  beberapa halaman  awal. Kalau asik, saya  boyong ke kasir, bayar lalu bawa  pulang ke rumah (ya iyalah).
Begitu juga dengan dunia  blog, biasanya paragraf awal  yang jadi penentu pengunjung  kita  betah  nongki-nongki  alias  nongkrongin blog  kita. Malah, ada  yang lanjut baca postingan lain dan ya itu tadi, jadi seleb  blogger, punya pengunjung setia  yang penasaran,  kapan  mbaknya/masnya update  blog lagi?  Coba lihat  statistik blognya,  kalau yang rame dengan komentar,  bakal berbanding lurus dengan hits  alias statistik pengunjungnya. 
Blog-blog seperti ini  biasanya jadi bidikan  beberapa brand. Ada yang dapat tawaran ngereview (biasanya  yang sudah domain sendiri  punya peluang lebih besar), jadi  copywriter, diundang  jadi nara sumber atau  talk show  radio/tv  atau malah sampai jadi brand ambassador sebuah produk. Sedap, ya. Ini  impian kebanyakan para  blogger.  Beberapa  blogger yang sudah lihai meracik diksi,  tulisan review produknya pun tetap rame dengan interaksi, lho.  

Blog,  MEA dan e-commerce
Apa hubungannya? Ada dong.  MEA  memang akan berlaku akhir 2015 ini. Tapi jangan woles  bin cuek.  Sekarang  udah masuk  bulan Maret, lho. Padahal rasanya  baru kemarin  aja   kita  ganti kalender, ya.  MEA belum berlaku aja, serbuan produk asing  semacam gadget  aja udah  gegap gempita  menyerbu pasar  lokal. Gimana coba kalau  keran MEA udah dibuka? Vietnam aja yang pernah babak  belur  dihajar perang saudara udah  melesat. Malaysia yang dulu ngirim  mahasiswa  belajar  di Indonesia  udah ninnggalin kita (hiks... hiks).  Murid-muridnya  udah pada  pinter, nih. 
Selain menggunakan media  iklan,  branding, sounding atau apa pun itu  namanya untuk mempromosikan produk  sedang ternnya  dengan menggunakan dunia internet. Bisa lewat twitter,  facebook ads  atau  blog.  Secara  nih, tren  transaksi  dengan  mbak sis atau  mas bro  sudah sangat fenomenal.  Beberapa  produk  yang sudah kesohor sekarang, tidak sedikit dimulai dari dunia sosmed. Dikenal bukan karena budget iklannya yang jor-joran  tapi  karena efek viral  dari testimoni para  pembeli atau pelanggan yang puas.
 Bisa jadi  ladang pahala tuh,  kalau  membantu  memasarkan produk lokal lewat fasilitas  yang kita  miliki.  Kalau  punya  blog  dengan trafik  tinggi  atau  jago  SEO, kenapa  tidak manfaatkan untuk membantu mempertahankan produk lokal kita tetap eksis? Ya, enggak?  Semoga produk lokal Indonesia bisa jadi raja dan ratu  di Indonesia,  yang punya pelanggan yang loyal dan tak bisa  ke lain hati.  Aiiish.....  kenapa  jadi teringat  lagunya KLa, ya? 
Yuk ah, saya dah ngantuk, mau  terbang dulu  ke negeri awan  eh dreamland :)

Bloggger  Bandung danTokopedia. source: screenshoot  instagram


33 komentar on "Blogging Bisa Jadi Pembuka Jalan Rejeki"
  1. gk sedikit kok mbak orang yg sukses dr ngeblog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sudah banyaak. Temen-temen saya juga banyak yang udah jadi contohnya.

      Hapus
  2. Mbak keren, boleh dong saya jadikan blog favorite, hehehe...

    Jd semangat nulis lg pasca baca ini. Kapan bisa dapat job review lagi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh banget. ga nolak hihihi. Ayo, semangat lagi ngeblognya.

      Hapus
  3. Setuju, saat ini blog mulai dijadikan sebagai salah satu sumber rejeki tambahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sudah banyak yang membuktikan, ya.

      Hapus
  4. Nice post...dengan blog banyak manfaat yg kita peroleh disamping pertemanan juga rejeki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Senang, semoga bisa saling memberi manfaat.

      Hapus
  5. saya paling pernah dapet pulsa dari ngeblog, lumayan rejeki :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan, mba. lain kali bakal dapet yang lebih gede.

      Hapus
  6. Tulisannya anek dibaca. Berarti sesuai dengan apa yang ditulis, xixixi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi asik, makasih. Tapi sayang ya mbak, ga bikin kenyang perut postinganku :)

      Hapus
  7. Ngeblog jama sekarang mah bisa dijadikan ladang utk mencangkul rejeki teh,, alhamdulillah rejeki mah dari mana we nyak :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini contoh blogger yang laris :) Silahkan kepoin blognya Tian biar bisa ngulik :)

      Hapus
  8. makin banyak yang minat sama blogger buat promosi ya mbak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Blogger sekarang udah banyak yang dilirik. Lirikan dari advertiser apalagi, ya sedaaaap. Lirikan matamu.... menarik hati *lah, mendadak dangdut*

      Hapus
  9. sy rasa benar skali. ada byk manfaat dari aktifits blogging...

    BalasHapus
  10. emang blogging itu bermanfaat

    BalasHapus
  11. Suka sama postingannya mbak. :)))
    MEA itu pasar bebas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :) iya, mea pasar bebas.MEA = Masyarakat Ekonomi Asean

      Hapus
  12. kayaknya blogger sudah bisa dijadikan profesi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sudah banyak contohnya yang berhasil

      Hapus
  13. hi salam kenal ya, abis blogwalking di Google+ nemu blog ini, gw suka postingan2 yang udah pada pinter monetize blognya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga. terimakasih sudah mampir. Saya juga suka yang udah jago monetize, terutama yang tetap pake gaya bahasa personal.:)

      Hapus
  14. Kalau aku sih lebih ke semangat berbagi apa yang saya ketahui. Ya meskipun entah ada yang baca atau ga, tapi setidaknya lebih ke berbaginya sih dibanding dapat rezeki dari blog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada ga ada yang komen atau cuma seuprit statisitiknya jangan bikin kita pundung,ya. Kalau ngeblognya sepenuh hati, yakin deh bakal tetep semangat nulisnya dan ketemu yang satu frekuensi. Iya, terus menebar manfaat :)

      Hapus
  15. kalau malah cari kopdarnya, Mbak. Lah gimana, aku ngeblog malah jarang kopdar. Pengin banget kenal satu persatu blogger seIndonesia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak blogger lain yang suka sapa-sapaan di blog tapi belum sempet ketemu di darat.Dengan dirimu juga aku belum ketemu, ya.

      Hapus
  16. Senang membaca tulisan ini. Jadi nyebarin semangat ngeblog positif :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.