Top Social

Bring world into Words

Icip-icip Udon Original Ala Marugame Udon

Jumat, 21 November 2014
Coba sebut deh  makanan khas  Jepang.  Apa  sih yang pertama terlintas? Sushi?  Sashimi? Sukiyaki? Tempura? Ramen? Masih ada satu  makanan khas dari  negerinya Oshin,  apalagi kalau bukan Udon. Mie  - yang punya ukuran lebih  tebal dari mie biasa  atau ramen - dengan rasa  yang kenyal plus  kuah santan  dan aneka  toping  ini dulunya  adalah makanan  khasnya para  kaisar. Dikenalkan oleh para pelayan kerajaan kepada  masyarakat  luas  membuat  Udon   - yang sebenarnya  punya  45  jenis variasi – semakin  dikenal luas  di Jepang dan dunia. Saking legendarisnya, Pemerintah kota Kyoto malah mendirikan  sebuah museum  khusus yang bernama  Kyoto Gyon Udon.

Udon Original  ala Marugame Udon
Dokumen Pribadi




Enggak perlu jauh-jauh ke Jepang  untuk menikmati sensasi   Udon yang original.  Ada Marugame Udon  yang  hadir di Indonesia sejak 1 tahun  yang lalu.   Setelah membuka cabangnya di Jakarta  dan Surabaya, jaringan franchise internasional Marugama Udon  akhirnya membuka  cabangnya di Bandung, tepatnya di Trans Studio Mall, Jalan Gatot  Subroto, Bandung.

Sebelum dibuka secara resmi pada tanggal 18  November  2014,  17  blogger , termasuk saya    dan awak media di Bandung punya kesempatan  menjajal dulu Marugame  Udon, satu hari  sebelumnya,  yaitu Senin 17 November 2014.

Udon Original  ala Marugame Udon
Suasana  Udon Station
Udon Original  ala Marugame Udon
Suasana  Udon Station


Selain  mengusung   rasa asli  dari  udon dan tepura   yang  Jepang banget, outlet Margugame Udon  mempunyai  konsep self seervice, freshly cooked  dan open kitchen dengan  jumlah pelayannya  yang banyak.  Sambil antri mengambil  menu sendiri di ‘Udon Station’, para  pengunjung akan disapa  ramah oleh para  pelayan  dengan yel-yel dan seru-seruan  yang  mengingatkan saya  dengan  nuansa dorama dan manga ala  Jepang.


Udon Original  ala Marugame Udon
dokumen pribadi
Udon Original  ala Marugame Udon
sebelum dipakai,   mangkuk  dan  peralatan lainnya direndam  dengan air panas, dijamin steril

Meski mempertahankan cita rasa aslinya, Franchise Marugame Udon  yang juga  punya cabang di Amerika, Rusia, Koream Hongkong, Taiwan dan Aussie sana  ini tidak  bakal  bikin  lidah  kita mengalami semacam culture shock,  karena menu  yang ditawarkan sudah disesuaikan dengan lidah orang Indonesia. Makanya,  enggak heran, dalam kurun waktu 1 tahun, Marugame Uon  sudah  punya  12 outlet (termasuk di Bandung) dan  bakal  menambah cabangnya  di tahun 2014  ini  juga  untuk kota Medan,  Balikpapan dan satu cabang  lagi di Surabaya. 

Setelah  menyimak sambutan  yang dibuka  oleh  tim manajemen  Marugame Udon, diantaranya Bapak Edwin dan GMnya Marugame, Mr Hajime Kondoh,  saya dan teman-teman  lainnya  mengantri  di Udon Station  dan sukses dibikin  bingung  untuk memilih  menu  yang  akan diambil.  Semuanya bikin ngiler! Untungnya, waktu ngobrol  dengan pak Wdwin sempat  nanya-nanya  dulu,  sesuai rekomendasi, saya  mantap  memilih menu  nomor 6, yaitu Niku Udon.  Menu  yang ini  disajikan dengan  udon plus  lembaran daging sukiyaki plus  kake dashi shoup. Selain penampakannya  yang cantik,  juga  dijamin bikin kenyang.

Udon Original  ala Marugame Udon
dokumen pribadi




Untuk ekstranya,  setelah dibikin  galau (lagi)  menentukan  pillihan (padahal di belakang saya  udah banyak yang ngantri!), saya  memilih kakiage, tempura sayur  yang mirip  bala-bala (atau  mungkin ini memang bala-bala  ala  Jepang?  Hehehee),  Tori Tempura?  Dan  Egg Tempura.   Pas  membuka  potongan egg tempura,  saya baru ingay  kalau  orang Jepang sana  senang dengan  masakan  mentah dan setengah mentah  eh maksudnya setngah matang.  Masa sih saya retur? Ya wis,  pelan-pelan saya cubit  eh saya  potong dengan tangan dan  saya cocolin dengan saus tempura. Hasilnya  adalah Oishi!!!  Ih,  beneran,  enggak  bokis  alias boong.  Enggak  ada rasa anyir seperti  telur setengah  matang  biasanya.


Saking enaknya, diantara  kami berempat  yang duduk satu meja,  saya  duluan  yang  abis.   Terus saya  komen  lihat meja di sebrang  yang masih anteng  berjuang ngabisin  udon.



“Lho  mereka  belum selesai, ya?  Kita  dong ya,  yang makannya cepet?”

Hah, kita?  Lo  aja, kali!”  protes  Gia  dan Tian  barengan.

Gitu, ya? sayang pasang muka polos. Ternyata emang saya  yang  makannya  paling cepet (di meja  kami lho,  entah di meja  lain . hehehe). Eh,  tapi beda  dikit  kok :D *ngeles*   Jadi, terori  yang bilang kalau  orang  yang badannya  kecil itu makannya  kuat, benar adanya. -_-.  *tarik tissu tutupin muka*



Eh iya,  setelah  tadi  melayani diri sendiri,  untuk kondimennya  disediakan di meja terpisah alias  tempura station.  Di sana  kita  bisa  nambah sendiri  toping lainnya sesuka hati seperti irisan  cabe rawit  (kala urang  Sunda  bilang  itu  lebih mirip cengek domba,  cabe rawit yang warnana  orange dangan rasanya  yang pedesnya bikin sensasi hangat di perut), irisan daun bawang, wijen, jahe plus tenkatsu alias  remah remah tempura  yang rasanya  kriuk.  Selain  berbagai macam  kondimen, tersedia  Ocha  dingin  yang  bisa direfill sepuasnya, sampai  kembung  juga  boleh.



Menu Andalan  lain  yang ada di  Marugame Udon adalah  Kamage udon, yaitu udon istimewa yang disajikan  dengan bukake  dashi  soup  secara  hangat.  Lalu ada  Kake  Udon, yaitu udon  yang disajikan dengan kake  dashi soup.   Disusul dengan  Tori Baitang Udon. Udon yang satu  ini adalah  udon yang disajkan  dengan soup kaldu  putih  plus  baso  ayam. Kalau penasaran dengan telur  ikan, bisa mencicipi  Mentai Kamatama Udon, disajikan  dengan saus spesial  telur  ikan mentaiko  dan telur  omega  ½ matang. 

 
Udon Original  ala Marugame Udon
Tori Baitang, credit :  @miss_kjk  dari fp Marugame Udon Indonesia


Yang  menarik dan bikin saya pengin datang lagi ke Marugame Udon sambil   menghabiskan vouchernya Marugame adalah menu Zaru  Udon  yang disajikan  dalam keadaan dingin. Eits,  bukan dingin  yang basi  itu. Soalnya  soal kesegaran, Marugame  menjaminnya. Semua makanan  yang lewat 20 menit nangkring di display  bakal ditarik dan diganti dengan yang baru. Jadi Zaru Udon  dikondisikan dingin karena  ada  es  di bawah  plate  yang kita dapatkan. Temannya   Zaru Udon adalah bukake  dashi soup  yang sama-sama dingin  juga.   

Udon Original  ala Marugame Udon
Menu utama  Marugame  Udon


Masih ada  On Tama Udon  yang juga disajikan dengan   bukake dashi soup tapi  dikasih  tambahan  telur  omega ½ matang  yang  bisa dipilih  penyajiannya, hangat  atau dingin.  Serta  yang terakhir ada  Beef Curry Udon.  Nah kalau  Udon  yang ini  disajikan  dengan  lembaran daging sukiyaki  yang disiram   oleh kuah  kari  yang kental.   Slruuuuup.... sudah  ngiler?  Baiklah saya tambah  ngiler  lagi dengan  menu lainnya, ya. Hihihi... siapin  tisue  biar ga ngeces.

Udon Original  ala Marugame Udon
Beef  curry Udon credit : @elvinaMS 


Nih, kalau  takut  begah atau kembung, ada  menu nasi  seperti  Tendon Seafood Rice  dengan toping tempura  sayur,  ikan kisu dan ebi.  Atau  kalau enggak suka ikan-ikanan, ada  Tendo Tori Rice  dengan toping  tempur sayur, telur dan ayam.  Dan buat penggemar  daging sapi, ada  Sukiyaki Beef  Bowl atau  Beef Curry Rice.

Karena taglinenya Marugame adalah   Udon & Tempura,  jadi  ga afdol  dong kalau saya ga bahas  menu tempuranya. Beberapa  menu tempura  yang ada di Marugame adalah  Kakiage,  Broccoli Tempura, Chicken Chilli Tempura,  Skewered Tofu Roll, Kisu Tempura, Sweet  Potato Tempura, Tori Tempura, Beef Corquette  dan Ebi Tempura.


Udon Original  ala Marugame Udon
credit : fanpage Marugame Udon



Dengan  porsi  yang  jumbo,  ga usah  cemas  bakal bikin kantong jebol. Rata-tata  satu menu udon di sini  dikenai charge  antara Rp. 33.000 – Rp. 50.000 dan  Rp. 85.00 aja untuk Kamage Udon paket  keluarga (sekitar  buat berempat gitu lah). Buat  ekstra tempuranya, dikasih harga antara  Rp. 7.000,-  - Rp. 14.000 aja per piecesnya.   Sebagai bocoran,  saya  makan Niku Udon  + 3  macam tempura   jam 15.00 dan  masih kenyang sampai jam 21.00.  

 
Udon Original  ala Marugame Udon
Punya  balita? tenang  ada  kursi  khusus buat  mereka


Semua  menu  di Marugame dijamin  halal. Saat  ini   sertifikasinya sedang diproses. Diperkirakan bulan Januari  2015  nanti  sudah resmi diterbitkan  oleh MUI. Nah,  saya udah  puas  bikin Anda   ngiler  bin  ngeces  hehehe....    Mupeng? Ya udah, buruan aja dateng ke Marugame Udon, ya.  Lokasinya  di   Trans Stufio Mall (TSM)  lantai 1. Buka tiap  hari, dan  jam bukanya mengikuti  jam buka TSM.  Puas  menjajal  wahana  di TSB,  atau cape  window  shopping,  nge-jam  sambil makan-makan di Marugame  Udon adalah  pilihan  yang asik. 
Udon Original  ala Marugame Udon
Sebelum pulang,  bajak dulu  Mr  Kondoh buat foto  bareng

Marugame  Udon : Udon & Tempura 
Trans  Studio  Mall
Jalan Gatot  Subroto  Nomor 289  Bandung
web resmi  : marugame.co.id
FB : Marugame Udon Indonesia
twitter  :@MarugameUdonID

15 komentar on "Icip-icip Udon Original Ala Marugame Udon"
  1. hadeeeuuhh efi sukses bikin ngiler sejolang hehehe...

    BalasHapus
  2. Aaak, belum pernah coba ih -_-
    Kok gak dibahas minumannya sih mak, cuma Ocha doang ya :p hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minumannya emang cuma Ocha aja,Mak.Jangan lupa cicipin ya, Mak.

      Hapus
  3. kayanya enak nih gan ,,,jadi pengen deh icip2 hehe

    BalasHapus
  4. Wah kalau makannya paling cepat, harusnya dapat hadiah seporsi lagi dong mbak biar gak lirik sana-sini :)

    Kunjungan perdana, salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih kunjungan Fadly. Huaaah tidak, jangan nambah lagi. ga kan muat di perut hehehe...

      Hapus
  5. memang enak mbak udonnya tapi porsinya banyak banget, sampai2 aku gak habis hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, kenyangnya bertahan sampai besok pagi. bayangin, sampe 18 jam gitu hahaha

      Hapus
  6. jadi kepengen merasain udon itu gimana,hehhe

    BalasHapus
  7. lama gak main ke blogmu kini beda sekali fi,,lebih bernuansa kuliner,,,, maknyusss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Lagi banyak undangan makan-makan nih :D

      Hapus
  8. kelihatannya matep tuh, saya pingin coba tapi mahal gak yahhh...

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.