Top Social

Bring world into Words

Gudang Martabak, Street Food Kuliner di Bandung

Sabtu, 15 November 2014
Ngomongin Bandung  dengan   kuliner  kayaknya   udah  kayak  dua  sisi  mata  uang.  Jalan-jalan  ke Bandung  ga  komplit  kalau ga icip-icip  kuliner. Begitu  juga  kalau  ngomongin   kuliner,  ga bisa  deh  melupakan  Bandung sebagai  salah  satu destinasi  wisata  kuliner.  Mau yang  murah meriah sampai yang mahal, mau  yang  kaki  lima  atau resto,  komplit  deh.  Beberapa  nama  malah  udah  identik dengan  oleh-oleh Bandung.

Nah, yang  satu  ini  saya yakin  deh  bakal  jadi oleh-oleh wajib  buat  yang jalan-jalan  ke Bandung, Gudang Martabak!  Meskipun  mengusung  konsep  street  food,  soal  kualitas  rasa  dan kehigienisannya dijamin  numero  uno,  alias  nomor  satu.  Makanya,  hari sabtu weekend  kemarin, setelah sesiangan jalanan   Bandung dibuat  jadi  lautan  biru  oleh bobotoh  yang gegap gempita  merayakan  kemenangan Persib sang pangeran  (aish)  menjuarai  LSI,  saya  ga  jeri  buat  keluar.  Lagi pula Gudang  Martabak  ini memang  baru  buka  jam  18  petang.  Sempat  dibuat  gemes  sama   sopir  angkot  yang  super woles  membawa  angkotnya. Sebelnya  lagi, harusnya  belok  kiri dari perempatan  eh malah  mengambil jalan lurus.  Nahan diri aja, biar  bibir   ga tambah  manyun nyaingin Angelina  Jolie  (huuuu,  maunya!), akhirnya  saya jalan sedikit dari perempatan Pasirkaliki menuju TKP.   


Enggak sampai  5  menit, akhirnya saya  sampai di lapaknya  Gudang Martabak  yang digelar di depan halaman  Bank  Central Asia, Jalan Pasirkaliki nomor  161.  Lokasnya tepat disamping  Prima Rasa  atau sekitar  200-300  meter  dari  pusat  perbelanjaan  Istana Plaza. Di sana sudah ada  beberapa  blogger  Bandung, Nchie,  Bang Aswi, Ummi Bindya  dan Fitri Rosdiani  yang  lagi asik  ngobrol dan foto-foto. 

Tadi  saya  bilang  kalau Gudang Martabak  ini  bakalan  jadi  oleh-oleh wajib, kan?  Soalnya  nih, Gudang  Martabak  punya  varian  yang unik.  Kalau suka  yang manis,  bisa mencicipi  Martabak  Kopi dengan  campuran   kismis.  Biar  bahannya  pake kopi,  jangan  khawatir. Rasanya ga  kan pahit atau  terlalu  manis,  alias  giung   kalau  urang  Sunda  bilang.  Makanya  saya setuju  pas Venny Soetrisno, sang owner, cerita  kalau martabak  kopi ala  Gudang Martabak  ini rasanya  kayak  brownies.  Beneran, deh.  Ngomong-ngomong  soal  manis,  selain  Martabak rasa  kopi, GM punya varian   lain seperti  Martabak Pandan + jagung dan Keju, Martabak Original  + Ovaltine   dan Martabak Blacksweet  + keju.   


Sambil ngobrol,  icip-icip   dan kepo nanya  ini itu, saya sempat   merhatiin proses pembuatannya.  Beda  dengan  martabak biasanya,   di sini  ga  ada tuh  satu atau entah berapa  genggam  gula  pasir  yang ditabur  ke adonan. Makanya,  rasanya  ga kelewat  manis.  Dan omong-omong  soal  rasa,  kita  bisa  bawa  sendiri  toping  dari rumah  buat  olahan martabak  pesanan  kita. Asik, kan?


Martabak  GM Kopi  + Kismis  Credit  : Fitri Rosdiani



Martabak  Coklat  Original GM

Eh, tapi kalau suka  yang  rasanya cenderung asin atau gurih  kayak saya,  Gudang Martabak  juga  punya  varian rasa  yang  enak dan unik. Ada  Martabak   Ayam, Martabak Ayam Rica, Martabak Kari Ayam, atau martabak Kikil Cabe  Ijo dengan  cocolan  saus yang maknyus,   resep khas  Gudang Martabak.  Kalau doyan  pedes,  bisa  juga tuh  request  level  kepedasannya  sesuai selera  kita. Jangan  bayangin  ribetnya  mengunyah  Martabak Kikil  Cabe  Ijo  ini. Soalnya, potongan  kikilnya pas  dan  empuk,  gak alot.  Sempet  amaze.   Kepikiran  ya,   bikin  martabak dengan  toping  kikil  seperti  ini. 

Venny Soetrisno, ownernya  GM dengan Marttabak Ayam GM

Gudang Martabak  sudah berdiri 1 tahun. Satu lokasi  lagi ada di Cimahi,  yaitu di Jalan Pabrik Aci (Kolonel Masturi)  No. 2 Cimahi.  Dengan mengombinasikan  resep keluarga dan eksperimen yang dibuat selama  lebih 1 tahun, Venny  bercita-cita  mengkreasikan  martabak  yang mewakili  selera Nusantara. Contohnya ya itu tadi, Martabak Ayam Rica  yang identik  dengan  Manado. 


Ngomongin soal harga,   cincailah dengan  kemasan  boxnya  yang besar  dan  rasanya  yang enak, pake  bingit!  Setiap  varian rasa  punya   harga yang beda-beda  mulai dari Rp. 30.000an - Rp. 50.000an.  Tapi  buat event Pasar   Seni  ITB  tanggal  23  November 2014  nanti, Gudang Martabak  yang bakalan  hadir  juga di sana  sudah menyiapkan kemasan  mini  dengan harga  yang tentunya  lebih ekonomis.
Daftar Menu  berikut  harga  martabak. Credit : Fitri Rosdiani

Tidak terasa,  kami berlima sudah  satu jam    ada di  GM dan  menjajal  8 varian  rasa  (iya, serius,  perut  saya  bisa muat mencicipi     1-2  potong  untuk  8 varian  rasa  martabaknya GM.  Gembul, ya  wkwkwkwk.....),  akhirnya  saya  dan  teman-teman blogger kembali  pulang  kembali  rumah  masing-masing. Jalanan Pasir  Kaliki  sudah  mulai sepi dari  hingar bingar  bobotoh  yang  bersuka ria konvoi  ngukur  jalanan  Bandung. Tapi  pengunjung  yang ingin membeli Martabak  di sini terus  berdatangan  yang  buka sampai  jam 24.  nanti.

So,  kalau bosan  dengan  olahan  martabak  yang biasa, saatnya Anda  datang  ke  Jalan  Pasir  Kaliki  nomor  165  atau  ke  Jalan Pabrik Aci nomor 2  Cimahi buat memborong  martabaknya GM.   Sok atuh  buruan, ya!

12 komentar on "Gudang Martabak, Street Food Kuliner di Bandung"
  1. aahhh..mengingatkan aku akan martabak rasa milo,..
    bikin ketagihan, yuk kesana lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh mbak nya nyepam disini to ternyata wkwkkw

      Hapus
  2. Yuk.... aku nagih martabak asin plus sambel cocolannya itu :D Kudu mampir ke boothnya di pasar seni rupa nanti.

    BalasHapus
  3. baru tahu kalau ada Martabak GM Kopi + Kismis .. di tempatku gk ada..
    kyknya itu tuh mbak..
    jadi pngn nyoba..hehe

    BalasHapus
  4. aku mauuu yang coklat enk ya teh Tampaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau maen ke Bandung ajak suamimu ke sini, Mi. Biar ga penasaran :)

      Hapus
  5. varian martabak gurihnya bikin ngiler...
    tp jauh euy di paskal mah... cobain yg d cmh ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lupa ke sana, Mak. Dijamin nagih :D

      Hapus
  6. berkunjung sob, dengan suasan berbeda,, martabak,,kalau yang martabak apam itu di pontianak di sebut kue apam puluh pinang, aneh ya padahal bukan dibuat dari pohon pinang hehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.