Top Social

Bring world into Words

Balada Dikerjain Dua Keponakan

Minggu, 12 Oktober 2014
"Fi,  nitip  Hisyam, dong!"  
Tidak setiap  hari  memang, tapi setiap  pagi-pagi  sebelum berangkat ngajar, adik saya  bakal menitipkan  bungsunya  Icam, panggilan  sayang buat Hisyam keponakan saya yang usianya  1 tahun lebih dikit.  Reaksinya  Icam  bisa cuma biasa-biasa saja, kadang  minta diajak jalan-jalan  atau malah nangis.  Yang terakhir ni  biasanya yang paling sering kejadian, Hisyam  bakal nangis  sebel. Sepertinya udah  hafal  kalau  ada saya,  pagi-pagi  nongol di paviliun  atau Icam dititipkan sama saya, emaknya  bakal hilang.  Mungkin kalau  sudah bisa  ngomong bakal protes, 

"Mi, kenapa sih saban ada dia, Umi jadi hilang?"   
maafin burek  fotonya :D
Hahaha.... Namanya juga anak-anak. Masih bisa diakalin. Adik saya bakal menyelinap  (kalau memungkinkan).  Lalu setelah  itu itu, paling lama  setelah 5 menitan,  Icam  bakal lupa Uminya pergi. Selanjutnya?  Saya  yang  bakal 'dijajah' sama Icam. Enggak boleh  ngelaba kalau ngasuh sambil ngerjain apa-apa. Saya harus  fokus  ngasuh dia.  Masih mending kalau  jarinya ikut-ikutan mencet  tuts  keyboard  netbook  yang saya pegang.  Pernah sih sempet  curi-curi waktu sambil ngetik, sementara  satu kaki saya  mendorong-dorong  sepeda roda  tiga yang didudukinya  maju mundur.  Lumayan efektif, meskipun kadang-kadang  melirik ke belakang kalau tiba-tiba dorongannya berhenti. "Ayo, lanjut lagi."


Kalau  kakaknya, Azka  -yang sudah masukTK -  masih ada di rumah  atau sudah pulang sekolah saya  bakal  ekstra  rempong.  Dua kakak beradik ini mungkin dulu uminya   pernah ngidam baterai A3 cap kelinci  yang  ga bisa diem itu.  Mereka  paling  hobi naik turun tangga di rumah. bikin saya  harus kucing-kucingan dan  terus ngekor mereka.  Kalau dititipin Icam,  dalam sehari saya  harus  ngasuh 3-4 jam. Saya baru  santai  kalau Abinya sudah  pulang ngantar uminya  atau keduanya sudah  balik. Pernah dititip rada  lama karena  lama  nunggu,  hasilnya adalah Anda  senang kami lemes.
 Paling susah nyuruh mereka tidur siang dan kalau  merekanya kelewat  lincah,  ba'da Maghrib mereka  sudah  terbang ke alam mimpi. Seneng sih  godain ponakan saya  yang cowok, Icam. Belum bisa  ngomong tapi kalau teriak-teriak paling kenceng dan Azka  yang  rukun dan sayang sama adiknya meski kadang-kadang suka iseng.  

Kalau ada Uminya masih suka main ke kamar saya, dan tetep  saja hobi mereka seperti waktu ga ada uminya.  Lari-lari ngukur rumah sampai cape,  ngacak-ngacak  kamar sampai memonopoli  remote tv.  Biar begitu, saya  ga bisa ngambek sama keduanya  karena setelah  'ngerjain' selalu pasang tampang innocent dan kenesnya, seperti ini. Gimana  bisa  ngambek coba?


5 komentar on "Balada Dikerjain Dua Keponakan "
  1. keponakannya lucu lucu banget deh kakak :) , jadi gemes liatnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ngangenin mereka. Ga ketemu sehari raanya kehilangan :)

      Hapus
  2. Wah, dirimu lagi latihan jadi ibu nih ya :) aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, anggap aja training gratis ya :D

      Hapus
  3. hihi suka banget sama anak kecil - kecil, walaupun kadang suka bikin jengkel tapi tetep menggemaskan :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.