Top Social

Bring world into Words

Kangen Sama Bandung Yang Dulu

Jumat, 26 September 2014

“Zorg, dat als ik terug kom hier een stad is gebouwd (coba usahakan bila aku datang kembali,di tempat ini telah dibangun sebuah kota).” Ucapan Daendels yang populer dan sering saya dengar setiap mendengar Radio beberapa hari terakhir ini. Yup,  25 September 2014 adalah hari ulang tahun Bandung. 204 tahun yang lalu, Gubenur Jendral Herman Willems Daendels  mengeluarkan surat keputusan memerintahkan  pindahnya ibukota Krapyak ke pinggiran sungai Cikapundung.
 
cerdit: sebandung.com
 Lewat googling ke beberapa situs dan blog, saya baru ngeh (duh kamana wae neng), selain dijadikan sebagai  ibu kota Kabupaten Bandung, Bandung juga dijadikan sebagai ibu kota Karesiden Priangan  yang direalisasikan pada tahun 1864. Bandung terus berkembang menjadi  kotapraja (Gemeente) pada tanggal 1 April 1906  dan meningkat lagi jadi Stadsgemeente aias  Pemerintahan yang otonom pada tahun 1926.  

credit: pub.mahawarman.net

Bandung yang dulunya cuma hutan dan masih  berlumpur, belum banyak penduduknya termasuk di kawasan Braga  (dulu jalan Braga disebut Pedati weg karena memang masih sepi dan sering  dilalui angkutan pedati lewat), lalu dandan cantik dan jadi kota yang berkembang  menjadi kota yang dipenuhi dengan bangunan-bangunannya yang apik, khas Belanda bergaya Art Deco. Seperti yang  bisa dijumpai di sepanjang jalan Braga atau seputaran Cikapundung – Asia Afrika.  atau seprti gedung Nedhandel NV  ini, yang sekarang jadi kantor sebuah Bank.


Hanya beberapa hari sebelum Belanda menyerah kepada Jepang pada bulan Maret 1942, Gubernur Jendral Belanda  memindahkan kantornya ke Bandung (sebenarnya sudah dipersiapkan jauh hari saat Daendels yang menjabat sebagai Gubernur Jendral dan membangun Jalan Raya Pos yang memakan korban pribumi termasuk pejabat dengan ancamannya  yang mengerikan itu).

Kenapa Bandung diusulkan sebagai ibukota pemerintahan Hindia? Simpel saja,  selain jaraknya  dekat dengan Batavia, Topografi Bandung yang dikelilingi gunung-gunung, bukit dan lembah yang dalam jadi  tempat persembunyian yang tepat untuk menghindari serangan musuh. Selain itu, udara Bandung yang lebih sejuk dari Batavia membuat para bule londo ini lebih betah dan nyaman tinggal di Bandung.


Iya, itu dulu, ya. Sampai awal-awal atau pertengahan tahun 90an, pagi-pagi sambil berangkat menuju sekolah saya sering ber-hah-hah ria (halah) maksudnya menghembuskan hawa dari mulut. Ada bulatan  asap yang keluar dari mulut saya. Dulu Bandung masih sejuk, masih adem bahkan sampai SMP kelas 3 atau SMA kelas 1 (lupa),  saya masih berani bermain sepeda sampai ke jembatan tol  yang ada di kawasan Caringin.  Atau di lain waktu berani ngambil ke tengah dan seenaknya  menikung ke pertigaan, sampe diklaksonin sama pengemudi motor dibelakang.  Panik, dan terjatuh. Kapok? Enggak, bangun lagi dan  melanjutkan bersepeda ria. Saya juga dulu cuek mengayuh sepeda dan bersisian  dengan angkot. 

Pernah menabrak batu besar di pinggir jalan,  yang ini  lukanya cukup hebat,  paha saya lecet,   memar-memar dan nyerinya ampun-ampunan, bikin saya harus  puasa dulu maen sepeda. Kalau ga salah cuma libur 1-2 minggu,  lalu merajuk minta sepedanya dibenerin. Iya, soalnya benturan yang keras sama batu itu, bikin  besi bagian depan sepeda saya jadi patah, sementara posisi jatuh saya terperosok ke parit. Halah, ternyata waktu kecil dulu saya ini badung, ya hehehe.

Sekarang? Enggak berani bawa sepeda,  ngeri sama kumbang bermesin (motor maksudnya)   yang  berseliweran di jalan. Bahkan  untuk nyebrang aja pernah  nunggu sampai 5 menit saking crowdednya. Makanya, dikipasin temen  buat  beli motor  biar bisa leluasa  jalan,  saya keukeuh peuteukeuh enggak mau.  Masih keder. Seiring bertambahnya umur, ternyata nyali saya  mulai menyusut, hikssss....

Kalau dulu  jaman SMA sampai kuliah  saya harus  lari-lari  rebutan angkot, bahkan  harus ke luar rumah sebelum jam 6. Di atas jam itu, saya harus main sikut-sikutan (termasuk sama  om-om dan tante-tante pekerja kantoran yang usianya sebayaan ortu) kalau ga mau kesiangan. FYI, waktu kuliah dulu,  jam kuliah paling  pagi adalah jam 6.30.  Dengan jarak tempuh  kurang lebih setengah jam dari rumah ke kampus, belum intermezzo nunggu kereta yang lewat di pintu kereta Andir. Makanya saya harus cepet-cepet pergi. Risikonya, kalau kalah sprint sama dosen tertentu, door closed, ga boleh masuk. Absen ga dianggap dan  ga dapet refund uang kuliah (hahaha itungan banget, biarin).   

Dulu  rela  berlari-lari pagi dari depan kampus menuju ruang kuliah di lantai 4. Padahal waktu kuliah, saya ndut dan susah kurusnya (sampe ada temen yang bilang saya kayak Ninja Hatori, weeh mentang-mentang suka pake ransel gitu?),  saya masih  bisa menikmati  Bandung yang sejuk. Masih asik buat  kruntelan pagi-pagi di kamar kalau ga ada kuliah.  Sekarang,  Bandung jadi  panas (atau anget?),  lama pula nunggu mamang angkot buat jalan karena harus menuhin muatan, demi sebuah ambisi, “Kejar Setoran”.

Pergantian walikota baru yang sekarang dipimpin sama Kang Emil  memang sudah banyak menunjukkan perubahan, Iya, ada sih kebijakannya dalam beberapa hal tetap saja ada yang ga setuju. Soal kebijakan pendaftaran  sekolah yang sempet bikin heboh itu (selalu ada adaptasi buat hal baru, kan?), atau  kebijakan soal lain seperti rencana larangan plat B maen ke Bandung  pas weekend (baru rencana, kan?)  jadi topik debat yang lumayan seru. Nobody perfect. Saya dukung  pogram Kang Emil  menata Bandung jadi lebih sejuk dan adem seperti dulu.

Saya kangen Bandung yang dulu,  Bandung yang sejuk. Bandung yang bersih, Bandung yang kalau hujan ga pake banjir, Bandung yang enggak macet dan ini...... Saya kangen melihat bulatan kabut yang terhembus dari mulut saya setiap pagi. Kesampean ga, ya?
Anyway, Happy Birthday Bandung, Wilujeng Milang Kala nu ka 204. Love You Full!

16 komentar on "Kangen Sama Bandung Yang Dulu"
  1. Iya Bandung dulu dingin, skrng panas. Bandung dulu ga semacet sekarang. Tapi Bandung sekarang, makan bisa dimana2 dan enak semua. Aduh,kalo saya memang ga jauh2 urusan makan dh ya.hihi. ud lama ga ke sana,pengen lihat taman2 barunya euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Bandung Surga Kuliner. Eh tapi aku sendiri belum menjajal semua kuliner Bandung juga sih. Saking bejibunnya.

      Hapus
  2. Selamat ulang tahun Bandung, saya kangeeen main ke kota kembang hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu Mak, main sini, mumpung belum dilarang bawa mobil Letter B :D

      Hapus
  3. Apalagi pas weekend ya teh...orang jakarte tumplek blek di bandung...sunpek..macet...n ga bisa kmn2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku lebih suka diem di rumah kalau lagilong weekend. Males banget sama panas n macetnya :)

      Hapus
  4. Nggak Bandung, nggak Jogja, saya kira semua kota memiliki permasalahan yang sama. Jumlah penduduk Indonesia di masa penjajahan berkisar antara 60-70 juta jiwa. Tahun 2014 ini jumlahnya melampaui 200 juta jiwa. Sebagian besar penduduk terkonsentrasi di pulau Jawa.

    Lonjakan penduduk yang besar juga mempengaruhi daya dukung suatu kota. Semakin banyak penduduk akan menimbulkan beban yang berat bagi wilayah yang dihuninya. Salah satu contohnya seperti yang Anda kemukakan ini.

    Salah satu cara mengurangi beban adalah pembatasan, sebab tidak mungkin lagi memperbesar wilayah hunian. Tapi toh pembatasan ini tidak serta-merta bisa berjalan mulus. Karena orang kita lumayan sungkan dengan hal-hal yang dibatasi.

    Menurut saya solusi yang mujarab adalah pembatasan. Semoga kita ke depan sudi menerimanya untuk bisa mengurangi beban kota tercinta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya penah baca literatur, Bandung emang direncanakan untuk dihuni penduduk sekian ratusribu orang saja (kalau ga salah). ga sampai beberapa juta seperti sekarang (Seingat saya waktu saya SMA Kota Cimahi baru dapat status kota, dulunya statusnya kota admnistratif) bukan sebagai kota Industri dan banyak mallnya. Kota-kota di Jawa memang harusnya buat lahan pertanian, ya, buka pusat pertumbuhan Industri. itu yang bikin Jawa jadi sesak. Trims buat brainstormingnya.

      Hapus
  5. Walaupun saya cuma warga Bandung Coret, Kota Bandung tetap seperti rumah bagi saya. Love Bandung....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tossss teh Asri, saya juga Bandungnya Bandung coret, mepet ke Cimahi hihi.

      Hapus
  6. aku juga sring gerah karena kepanasan di bandung. Padahal katanya bandung dataran tinggi nan sejuk. Tapi tetep we gerah. huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dataran Tingginya udah peang, Rizka. maksudnya udah ga banyak pohon lagi, hehehe. kalau dapet suhu Bandung yang dingin itu serasa Deja Vu, meski cuma bentar.

      Hapus
  7. Anak mBadung tinggal di mBandung. :)
    Kalau kangen sepedaan lagi, volek Bang Aswi saja, Mba. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia idah, liat jalanan bikin keder. Banyak yang sableng bawa motor atau mobil. Ngeri ah :D *kalah sama anak kecil*

      Hapus
  8. Waktu SMA, selalu pake jaket kalo masuk pagi karena sering masi berkabut. Pulangnya, pake jaket juga nggak bikin sesak napas kepanasan. Sekarang...ngeliat orang pake jaket siang2 aja kok aku sesak napas ya. *tolong jangan tanya saya SMA tahun berapa :p *

    Tapi, I love Bandung. Kalo bukan kita yang peduli sama Bandung, siapa lagi? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga ngalamin itu teh, hihihi *umpetin KTP*

      Seneng jadi urang Bandung dan pengen tinggal di Bandung terus. Ke kota lain mah cukup jalan-jalan aja.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.