Top Social

Bring world into Words

Nada Dering HP Paling Norak

Jumat, 06 Juni 2014

Aku,  Irin dan Sasa berjalan beriringan. Masing-masing dari kami membawa amplop coklat berisi lamaran yang akan kami sampaikan langsung. Sebuah cabang perusahaan nasional bergengsi  membuka lowongan untuk berbagai posisi. Kesempatan emas yang sayang sekali untuk dilewatkan.

Sambil berjalan,  Irin menyimpan kembali Eriscon T10Snya yang baru saja berbunyi. Meski nada deringnya mirip jangkrik, dia lebih pede dibanding  Sasa dengan Nokia 5110nya yang super tebal dan sering diledek mirip bata olehku. 


Nada Dering HP
Nokia 5110
"Nah, elu sendiri nada deringnya kayak sirine mobil polisi," balas Irin. Aku nyengir saling menertawai noraknya penampilan HP kami. Jauh dari gengsi buat dipamerkan. Cuma segini kemampuan kami membeli HP, itu pun harus bersusah payah menyisihkan uang bulanan.

"Kalau diterima, gaji pertama kalian mau dipake buat apa?" Sasa mengalihkan keriuhanku dengan Irin yang sibuk saling meledek.

 Irin merapikan poni yang menjulur di jedat jenongnya. "Gue mau ganti HP jangkrik ini," sambil melirik jail ke arahku.

Aku tertawa sambil menyikut pelan pinggang Irin. "Gue juga. Lu sendiri gimana, Sa?'

Sasa menerawang, terdiam beberapa saat sebelum akhirnya menjawab. "Setengah gajinya buat bantu biaya sekolah adik gue," lirihnya.

Selesai menitipkan lamaran di bagian HRD, kami bertiga mampir di sebuah minimarket. Rasa haus yang menggelitik kerongkongan sudah cukup membuat Irin  percaya diri memasang muka temboknya menyeret aku dan Sasa  hanya untuk membeli satu botol air mineral.

“Gue haus banget, nih,” rajuk Irin.

“Beli yang di gerobak, kenapa? Malu nih, kalau cuma beli sebotol,”  Sasa memelas sedikit gengsi.
“Ah, gue kan belinya pake duit, bukan ngutil,” Irin membela diri.

Dengan  terpaksa, kami membututi langkahnya. Demi gengsi juga, aku dan Sasa ikut-ikutan membeli satu botol air mineral.

Tiba di kasir, kami mengantri di belakang seorang lelaki muda berpenampilan necis. Lumayan cakep, tapi.... kekagumannku luntur seketika  saat mendengar sebuah nada dering yang aku kenal.  Sirine mobil polisi dari HPnya yang mirip dengan milikku. Jangan-jangan....

Lelaki itu cuek mengeluarkan HP yang ternyata sama dengan milikku. Motorola V120X. Sebelum berlalu, aku sempat melihatnya memandangku cukup lama. Mungkin reaksi heranku yang terlalu berlebihan.
 “Gila bener. Cakep-cakep HPnya jadul,”  celotehku setelah keluar dari minimarket.

 “Lu naksir, ya?” goda Irin

“Gue?”

“Heeh.”

“Potongannya sih,  keren, tapi HPnya jebot gitu.”

Sasa menohokku dengan komentar yang jitu, “Sesama HP jebot jangan saling menghina.”

Aku dan Irin tergelak.

***

Seminggu kemudian.

“Ruang HRDnya ada di ujung sana,”  Tyas, begitu nama yang kubaca dari name tag  front office itu memberi petunjuk.

Aku mengangguk, mengucapkan terima kasih lalu menuju ruangan yang dimaksud. Semoga lancar, bisikku dalam hati.

“Silahkan masuk,” seru suara dari dalam.

Manajer yang mengenalkan namanya sebagai Geri  saat menelpon tempo hari itu sedang asyik mengetik. Wajahnya terhalang layar komputer di hadapannya.

Aku berdehem sebentar. “Selamat pagi, Pak!” sapaku.

Geri melongokan wajah lalu menatapku sambil tertawa. “Sepertinya kita pernah bertemu, ya, Mia?”

Ya ampun, ternyata Geri adalah lelaki dengan HP jadul tempo hari itu. Aku tersenyum hambar lalu mengangguk lesu.

“Silahkan duduk,”  katanya santai.

Aku membayangkan reaksi Irin dan Sasa yang sedang menunggu giliran wawancara di luar sana.

“Kamu siap bekerja besok?”

Hah? Aku diterima?


*487 kata* 

Nada Dering HP


17 komentar on "Nada Dering HP Paling Norak"
  1. kirain kisah nyata mak xixixi

    BalasHapus
  2. Wah aku jg nyangka kisah nyata, ternyata eh ternyata adalah FF hehe, tp kereeeeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu lagi yang terkecoh hihihi makasih :P

      Hapus
  3. fiuh... untung diterima, padahal udah ngata2in hpnya jadul... nice FF :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moral storynya adalah jangan sembarangan ngetawain orang lain. Bisa jadi di lain waktu ketemu lagi dan kita jadi 'asa teu pararuguh' hehehe

      Hapus
  4. FFnya enak, bikin sy nyegir mak, HP saya dulu juga ada motorola tapi lupa tipe apa, soner yg paling saya naksir dulu yg seri T, tapi kata temen2 hp jadoel lebih tahan banting lho daripada hp sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih, asyik bisa bikin dirimu nyengir hehehe. Iya HP jadul emang lebih kuat, punyaku Siemens A35 sering jatuh, dan casingnya suka lepas tapi belum pernah diservis. Diganti karena emang bosen. Eh, pas diganti dia mati total. Pundung kayaknya :D

      Hapus
  5. Aseeek, kalau ada lanjutannya, kira2 ada cinlok gak, ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada terusannya jadi FF bersambung :) Sepertinya kalau jadian harus ada yang ngalah resgin. Secara mainstream perusahaan kebanyakan ga boleh ada satu cinta dalam satu atap hahahaha

      Hapus
  6. HP yg T10 mngingatkan sama hape pertama saya :D

    BalasHapus
  7. Keren, Fi! Sukses yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi geer nih hehehe. Aamiin. Makasih Mbak Al :D

      Hapus
  8. ini serius ff? kok packing'nya kaya kisah nyata ya? But nice one :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, ini FF :) Duh jadi seneng campur geer. Makasih :)

      Hapus
  9. Hahahhaha diterima itu yah? :D

    Makasih ya Mak udah ikutan GA saya :))

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.