Top Social

Bring world into Words

Tuntaskan Flu Dengan Madu

Selasa, 24 September 2013
Seminggu yang lalu, saya merasa tidak enak badan ditambah bersin-bersin yang semakin lama semakin dahsyat, bikin cape ditambah pusing. Ini mah gejala flu, begitu batin saya. Betul saja, sorenya saya mulai tepar dan tumbang, enggak bisa ngapa-ngapain cuman bisa rebah-rebahan di tempat tidur. Sakit apa pun, mau berat atau ringan tetap saja enggak enak. Kalau sudah begini baru deh betapa mahalnya nikmat sehat itu. 

Mulai dari hidung mampet, mata berair sampai beratnya sakit kepala seperti dihantam godam, kadang diselingi batuk yag bikin sakit dada. Duh, ampun, enggak nahan! Lalu, berobat ke dokter? Duh, beneran deh saya paling enggak suka sama obat kimia. Kalau enggak terpaksa banget seperti waktu saya dirawat di rumah sakit setahun kemarin, sebisa mungkin saya enggak mengonsumsinya. Apalagi aromanya yang menyengat saban saya buang air kecil, bener-bener enggak enak. 

Biasanya sih, saya suka minum obat flu A***ex. Biasanya, cespleng, langsung kerasa. Berhubung stok kosong, saya menguatkan tekad buat menghindari obat kimia. Akhirnya, pilihan saya beralih dengan madu. Setelah lebaran kemarin, saya sedikit melupakan madu setelah sebelumnya saya rajin menggeber minum racikan alam ini buat menjaga stamina.
sumber gambar dari thepathfinderstore,com

Awal minum madu, rasanya seperti belum ada reaksi. Saya masih bertahan buat meminumnya, besok harinya pas bangun tidur udah mulai mendingan meski masih direcoki bersin-bersin dahsyat yang bikin cape. Selain rajin minum madu (3x sehari 1-2 sendok) saya juga menghindari gorengan dan makanan pedas (hehehe... tobat sambel yang dipaksakan). Dua hari berlalu saya mulai terasa mendingan tuh. Alhamdulillah,  hidung saya terasa lebih lega dan mata saya yang sebelumnya terasa sembab karena berair udah enakan. Padahal sebelumnya, mau baca sedikit aja sudah mulai terasa pusing.Yeay, bisa beraktifitas lagi seperti biasa. Horeeeee....... :)


Senengnya bisa sembuh flu enggak pake obat kimia, sedikit pun hehehe. Omong-omong soal madu, saya sebenernya lebih suka madu putih. Sensasi asam manisnya itu saya suka banget cuma sedikit susah nemuinnya, apalagi kalau nyari di swalayan. Biasanya saya dapetin di stand-stand yang ikutan pameran tuh. Selain madu putih, sekarang ini lagi trendnya madu pahit. Naman ya aja pahit, tentunya ada rasa pahitnya yang enggak nyaman, tapi ga sepahit jamu, sih. Waktu flu kemaren, madu yang saya minum juga madu pahit, Saya pernah dengar di radio nih, katanya cara untuk mengurangi rasa pahit itu dengan menuangkan madu yang kita minum itu di bawah lidah, tahan dulu beberapa detik. Saya pernah coba, rasanya emang berubah, sedikit lebih manis.

Kenapa bisa begitu, ya? Saya lupa penjelasan detilnya, intinya dengan menahan madu pahit beberapa lama di bawah lidah bakal memecah kandungan yang ada di dalam madu itu dan rasa manis yang dominan kita rasakan (CMIIW). Tambahan lagi, minum madu dengan dilarutkan air dianjurkan karena dengan begitu lebih mudah dicerna oleh tubuh. Kalau dilarutkan dengan air hangat pastikan suhunya hangat kuku agar kandungan vitaminnya tidak rusak.

Nah, kalau mau cari suplemen alami, saya anjurkan minum madu. Mau madu manis, madu pahit atau madu putih favorit saya,  pastikan madunya bener-bener asli, bukan abal-abal. Anda sendiri lebih suka madu yang mana?

3 komentar on "Tuntaskan Flu Dengan Madu"
  1. saya biasanya minum kencur mas kalo lagi malas minum obat...
    lebih natural dan hasilnya langusng terasa...
    tp biasanya buat tidur dl..
    :)

    BalasHapus
  2. madu memang banyak manfaatnya, sayapun pernah posting ttg madu ini :)

    BalasHapus
  3. Dihas : oalah, jangan panggil saya mas. Saya 100% perempuan lho ^_^

    Santi : Bener banget.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.