Mengunjungi Geopark Ciletuh Expo di TSM

November 09, 2015

Hujan deras  yang mengguyur  Bandung minggu  kemarin membuat  Bandung semakin dingin.  Kerinduan saya dengan hujan terbayar. Enggak boleh  ngeluh  setelah  keinginan itu terjawab. Meski  langkah saya  tertahan karena harus menunggu  hujan reda. Dua kali  memesan Gojek, dua kali dicancel. Yang pertama  drivernya lupa  menyimpan kunci lalu mengirim pesan singkat.  Silahkan cancel kalau buru-buru.  Oke, fix. Yang kedua  datang  ketika hujan semakin deras.  Masalah berikutnya  driver  ini  ga bawa  jas hujan. Enggak  mungkin juga saya  dibonceng  dan melindungi diri dengan payung. Tetap  kuyup dan konyol, kan? Akhirnya,  gojek ketiga datang. Well prepared. Jas hujan berikut celana  kedap air  tersedia di dashboard.  Nice.  Saya gak jadi  kuyup waktu datang ke arena festival  Geo Park di Ciletuh.  Hari terakhir, sih. Makanya saya  bela-belain datang  meski haru menembus hujan yang dingin  dan sedikit drama  pesanan  ojek aplikasi  itu.

Sampai dilokasi,  sejumlah anak-anak usia TK  dengan pakaian yang nyunda banget terlihat hilir  mudik di arena acara. Lokasinya  berhadapan dengan Masjid raya di komplek Trans Studio Mall alias TSM.  Beberapa  pria berpakaian serba hitam dan iket sunda  sedang memainkan  alat  musik khas sunda.  Rasanya seperti  balik  lagi ke jaman saya remaja dulu. Hujan yang baru saja  beranjak meninggalkan jejak suasana seperti Bandung dulu, dan suasana alami  yang terasa dengan dekorasi dan beberapa display  yang dipajang di sana. Salah satunya adalah display  yang memajang  dua boboko  alais bakul  yang memamerkan  nasi merah dan nasi  hitam.   Iya, baru kemarin ini sih, saya ngebahas  tentang beras merah. 
Tidak perlu lama menunggu, teteh dan aa  yang lagi on duty di sana melayani pertanyaan saya dengan ramah. Selain terlihat  lebih cantik dan warnanya yang menarik, kedua  jenis  beras ini  juga  punya ciri kha lain.  Kan, biasanya kalau  dipegang, beras  tuh biasanya  suka ninggalin serbuk putih di telapak  tangan. Tapi  yang ini beda.  Ga ada jejak yang tertingal di tangan.  Pare  alias padi yang  bulirnya  belum terkelupas jadi beras itu  juga ikut dipamerkan.  Saya malah diijinkanbut  motekin salah satu bulirnya.  Ih, lucuuuuu...  (kebiasaan deh  kalau uda muji  gini).

Beras merah dan beras  hitam  ini ditanam di Huma dengan luas arealnya sudah  mencapai hektaran.  Bisanya  baru  dipanen setelah selang  6 bulan ditanam  dan tidak menggunakan pupuk  kimia.  It's really organic!  Sayangnya  yang dipajang di area pameran Geopark Ciletuh  ini  ga bis dijual. Saya malah dirayu sama  tetehnya buat maen ke sana. Nah, bisa puas deh beli beras  yang per kilonya  itu dibanderol seharga Rp.50.000.  Mahal, ya? Tapi saya  pengen beli dan nyicipin, ah. Iya,udah  niat pengen liburan  ke Ciletuh. Lokasinya  ga jauh dari ujung  Genteng.



Bukan cuma padi merah dan padi  hitam aja  yang jadi kebanggaan desa  wisata  Ciletuh  ini. Ada produksi gula aren yang sizenya gede banget, lukisan batiknya  yang menarik  dan pesona alamnya  dengan  beberapa air  terjunnya  yang membuat saya membayangkan tampiasnya  berlomba-lomba  mampir di muka. Wiiih, seger  kayaknya!   

  
Menyimak penjelasan tentang pesona  wisata di Ciletuh  ini  membuat saya  harus merivisi lagi impian saya. Banyak  surga tersembunyi  yang sayanya belum mudeng.  Semoga banyak  waktu dan uang (pastinya) untuk menikmati lukisan alam  ini.  Daaan salah satunya adalah Ciletuh ini.

You Might Also Like

22 komentar

  1. Kmarin minggu aku jalan2 jg hujan....

    Eh tp enak gitu, kenal beras2 san. Jd lbh tau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali ujan-ujanan gapapa asik hahaha. Nah, aku juga pengen cobain beras hitamnya itu.

      Delete
  2. Wah berasnya mahal juga ya teh...
    Aaa ujung gentengbtu di bandung tah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mahal karena kualitasnya juga sebanding ;) Ujung Gentng di Sukabumi Gusty hehehe Bandung ga punya pantai. Hiks hiks

      Delete
  3. Aaak pengen banget dari dulu nyoba beras hitam, *jadi pengen k ciletuh*

    Hayuk ah.... *panggil gojek :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sama-sama kepo kita pengen tau rasanya beras hitam. Yuk kita jalan-jalan ke Ciletuh

      Delete
  4. Iya ya, banyak surga yg tersembunyi tp kitanya aja dah kepingin ke tempat2 lain yg jauh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih dekat jadinya murah, ya. Hayu ke sini, mbak.

      Delete
  5. Iya ya, banyak surga yg tersembunyi tp kitanya aja dah kepingin ke tempat2 lain yg jauh2

    ReplyDelete
  6. Ya mpun teh smpe hujan-hujan kitu nya.... gagal pokus liat beras merah, krn di rumah sekarang pake beras merah dlm rangka mensuport hubby untuk hidup lbh sehat :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha... Abis penasaran, Irma. Jadi aja di belain ikut.
      Asik euy kompakan serumah makan nasi merah.

      Delete
  7. nasi merah ama nasi hitam..harganya bikin ibu2 berhemat..hehehe..tapi penasaran juga rasanya seperti apa kalo udah dimasak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mahal tapi bikin sehat. Rasanya yang jelas bukan rasa yang pernah ada hahaha #apaansih

      Delete
  8. di bandung banyak tempat wisata kereeeen yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang ini sih di Sukabumi, mak. Bandung mah kebagian ngadain acara exponya gitu. Yuk maen ke sana.

      Delete
  9. eh iya 50 ribu sekilo yakkkk...tapi enak mesti rasanyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Cha. Special edition. Rasanya juga mesti special. Enak kayaknya makan nasi ini sama ikan bakar dan lalapan.

      Delete
  10. Itu motif batiknya cerah2 bangeet. Cantiik. . .. ;)

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.