Sunday 31 May 2015

Boyzone Dulu vs Boyzone Sekarang, Umur Ga Bisa Boong

Maafkan  kalau postingan kali ini lagi-lagi ngebahas  blast from the past, tahun 90an, tepatnya. Jangan salahin saya, tapi salahin aja Boyzone  hahaha.  Iya, abisnya mereka  konser lagi di sini beberapa hari yang lalu. Jadi  kangen deh masa-masa SMA, jaman mereka  lagi masa-masanya terkenal bareng para boyband lainnya macam Backstreet Boys, N' Sync, East 17  (hayo ada yang inget  ga band yang satu ini), atau Boyz II Men. 

Seinget saya  Boyzone  yang digawangi Ronan Keating, Stephen  Gately, ShaneLynch Keith Duffy, dan Mikey Graham muncul dengan  lagu perdana  berjudul Love Me For A Reason. Waktu itu saya kepincut  sama tampang imutnya Stephen yang kemudian bikin saya patah hati, karena ternyata nikah dengan sesama cowok. Aih,kayak yang kenal aja, ya. :D
credit: baguiobeans.com
Waktu saya masih SMA kelas  3, lagi jaman-jamannya tuh walkman masih happening. Gadget yang paling keren selain pager. Saya  selalu bawa ke sekolah, jadi kalau lagi ga ada guru, saya  nyalain tuh walkman dan dengerin radio pake earphone. Iya, biar ga ganggu yang lain.
Share:

Saturday 30 May 2015

Oleh-oleh Festik 2015: Sosmed Sehat Untuk Ortu dan Anak

Didiklah anak sesuai  jamannya. Ini adalah kat-kata  yang pernah saya dengar dari seorang dai kondang di Bandung, Ustadz Aam Amirudin. Iyes,  saya setuju pake banget.  Jamannya  saya waktu bocah dulu sama jaman anak-anak sekarang beda banget.  Kalau dulu anak-anak suka menghabiskan waktu bermainnya  denga  gobak sodar, maen gundu, sunda manda  atau engkle, congklak, bikin kue lumpur dari tanah, maka lain lagi jamannya sekarang.  
gambarnya punya blog.dashburst.com
Saat semuanya serba  hi-tech, ketika  komputer mulai masuk ke rumah-rumah, dari yang ukurannya segede gaban smpai komputer tipis yang bisa dijinjing a.k.a  laptop, dari jaman telepon yang diputer, dipijit hingga   smartphone  atau tablet  yang  laris manis di pasar  kayak kacang goreng. Anak-anak sekarang  lebih keranjingan bermain gadget dengan segala  macam permainan sampai aplikasi sosmed  yang dibenamkan ke dalamnya.
Share:

Tuesday 26 May 2015

Posisi Paling Favorit Membaca Buku


Kalau disuruh duduk manis  membaca,  saya tuh palilng ga betah kalau  duduk manis ala-ala di perpustakaan  gitu.  Iya kalau di dalam kelas  atau di perpustakaan, kepaksa. hihihi....  Ga ikhlas  banget, ya.

Soalnya nih saya ga  bisa duduk  statis kalau membaca.  Kadang suka selonjoran sambil nyender  ke tepian tempat tidur, lemari  atau tembok alias dinding.  Saking asiknya, kadang-kadang punggung yang udah nempel  itu bisa menggelosor. Entah berapa derajat  tuh kemiringannya  (niat banget  buat diitung).  
Mana gaya favorit kalian? Credit: winylife.com
Share:

Monday 25 May 2015

Cost of Learning, Menghargai Ilmu dan Pengalaman

Tadinya saya berencana kalau hari ini  enggak kemana-mana lagi. Udah janji  sama diri sendiri mau ngebut  kerjaan. Diam aja di rumah buat ngetik. Eh tapi sesuatu terjadi.  Laptop saya ga nyala. Laptop  saya gagal booting. Enggak muncul  logo Windows  yang kaya jendela, seperti  biasanya. Dicolek berkali-kali, nyalain, mati-in,  lalu coba masuk BIOS tetap aja ngaco. Hiks....
Duh, gimana, nih? Masih ada  laptop lain sebenarnya. Bisa aja sih saya tunda  benerin laptopnya dan pake laptop  yang masih normal itu. Tapi masalahnya,  punya saya rencana nginep 2  malam di luar rumah,  dan harus bawa laptop. Sementara  adik saya yang masih SMA suka ngedadak ada PR yang harus diketik.  Ya sudah, berarti rencana hari ini   berubah. Otak saya jadi  muter  kayak blower (mikir keras maksudnya). berarti  ada biaya tak terduga (padahal nih tanggal tua pula) harus benerin laptop.  Whatever will  be, will  be deh. Yang satu ini ga berani coba-coba  yang  ga jelas.  Daripada sotoy  colek Om Google tapi salah diagnosa? Kan saya  emang gagap soal beginian mah.  Sempat nanya-nanya sih di status, tapi tetep aja clueless. 
ini pesan yang muncul di laptop
Akirnya saya melambaikan tangan ke kamera.Eh bukan. Saya nyerah aja. Fix deh, nih laptop harus direparasi sama ahlinya. Jam 10 pagi tadi, saya  pergi dan menuju sebuah pusat pertokoan dan reparasi komputer dan  dan printer di jalan Ahmad Yani, Jaya Plaza namanya Posisinya enggak jauh dari pintu kereta.  Karena menduga (deuh kesannya kayak detektifan gitu)  harus install  aplikasi Windows, saya  harus bawa buku  biar ga bosen nunggu.  Satu novel baru yang belum sempat disampul  saya masukan ke dalam tas  buat nemenin. 

Share:

Sunday 24 May 2015

Geeks Store, Storenya Gadget Dengan Konsep Beda

Lima tahun yang lalu (iya, tahun  2010), selesai reunian dengan teman-teman kuliah saat teman-teman kuliah  satu jurusan mengajak saya ikut  reunian, saya  bilang iyes.  Lokasi pun sudah disepakati.  Reunian di  Kampung Gajah, di kawasan Ledeng. Menikmati  panorama Bandung dari ketinggian lewat dinding kaca, ditingkahi  hujan gerimis.  Saya  jadi kangen sama Bandung akhir tahun 90an, terutama ketika saya masih menyandang status sebagai mahasiswa eh mahasiswi, hehehe. 
Reunian  ESP 97 Unisba. Credit: Neng Sri
Puas makan-makan, ngobrol dan foto-foto bareng sampai sore,  kami pun bubar dan pulang ke rumah masing-masing. Karena datang sendirian dengan ngangkot, dilanjutkan dengan  naik ojeg,  jelas aja pas pulangnya saya  bingung.  Waktu datang, dari terminal Ledeng sih gampang nyari  ojeg yang mengantarkan sampai pintu masuk Kampung Gajah. Pulangnya  gimana? Enggak ada pangkalan ojeg di depan Kampung Gajah.  Jalan  kaki dari Kampung Gajah sampai ke Terminal Ledeng? Oh, no!  Enggak, deh.

Untungnya  teman saya, Imeh menawari untuk numpang.  Iyes, saya  emang punya profesi tukang palu. Pemalu, maksudnya. Enggak enak kalau nodong duluan minta tebengan hehehehe....  Pas kebetulan juga Imeh dan keluarganya  punya rencana mampir dulu ke Bandung Electronic Centre(BEC)  di jalan Purnawarman  untuk belanja HP baru. Sempet  bingung juga, ngapain  beli HP di Bandung? Emang di kotanya, enggak ada, ya?  

Tapi itu dia salah  satu daya tarik  Bandung.  Bukan cuma jadi tujuan wisata  fashion atau kuliner saja.  Ternyata banyak juga yang bela-belain datang ke Bandung buat hunting gadget terbaru, terutama handphone.  
Logo Geeksstore  yang eye catching
Dari mulai pertama  ada, sampai sekarang  yang namanya BEC  memang  selalu ramai. Padahal di beberapa tempat lainnya  mulai bermunculan mall, store  atau conter yang menjual  gadget. Tapi emang dasarnya BEC sudah jadi ikon  pusat gadget di Bandung. Bukannya sepi ditinggal  pengunjung,  malah semakin  ramai. Buktinya  saat ini  sudah ada BEC 2  yang gedungnya bersebelahan dengan BEC  1, tepatnya di jalan  Purnawarman 13-15 Bandung.
4 Blogger  Bandung di GeeksSotre. Eh baru sadar, HPnya samaan. Coba mana punya saya? Foto: Lygia
Salah satu store yang mengisi BEC  2  ini adalah Geeks Store  yang baru saja melaksanakan  soft openingnnya hari kamis kemarin, tanggal 21 Mei 2015. Saya bersama  teman-teman  blogger Bandung berkesempatan menghadiri  acara  peresmiannya. Saya tertarik mengikuti  acaranya karena  Geeks Store punya konsep yang  unik dan berbeda dibanding toko lainnya  yang menjual  gadget. Apalagi Bandung ditunjuk jadi  kota pertama sebelum  dilanjutkan dengan pembukaan cabang di kota-kota  lainnya.
Kemeriahan acara Soft Openin GeeksStore
Dikelola  oleh PT  Alvotel, sebuah perusahaan Start Up  yang fokus di  bidang importasi, distribusi dan pemasaran alat komunikasi,  Geeks Store  bukan hanya menyediakan berbagai smart phone terbaru dari brand ternama seperti  iPhone, Asus, Oppo, Samsung Sonny, atau Xiaomi  yang sedang  booming dan merk-merk lainnya.  Bekerja sama dengan  operator telekomunikasi  XL Axiata dan Esia,  Geeks Store  menyediakan  counter layanan  bagi  pengguna kartu dari kedua operator  ini.

Itu saja? Enggak lah.  Sambil menunggu proses  instalasi aplikasi  software  gadget yang baru dibeli, pengunjung  juga tidak perlu cape-cape  jalan-jalan  buat cari makan. Masih di tempat  yang sama, Geeks Store  juga punya kafĂ© khusus  untuk pengunjung yang menyediakan berbagai makanan yang bisa dinikmati di dalam atau balkon  yang menghadap ke jalan Purnawarman.
suasana di dalam GeeksStore
Punya janji meeting dengan klien  juga bisa  diadakan di sini. Yes, ini konsep yang berbeda dengan store  gadget lainnya. Geeks Store  menyedikan ruang meting yang bisa disewa dan bisa menampung 8 orang di dalamnya, dengan tarif sewa Rp. 400.000/jamnya.  Selain itu Geeks Store juga punya  ciri khas lainnya yang tidak ada di store lainnya. Setiap bulannya bakal ada lelang gadget yang dibuka dengan  harga 50% dari  harga normal.
Cafe-nya Geeks Store
Lewat  mekanisme  penawaran yang dipandu  oleh juru lelang, kita bisa menawar gadget dengan harga yang jauh lebih murah  dari harga normal.  Kalau punya rencana membelikan  kado  gadget,  Geeks Store adalah  pilihan yang pas buat berbelanja. Bisa cash  atau kartu kredit. Selain belanja langsung alias offline di Istana Bandung Electronic Center (BEC) 2 lantai  UG-AC 08,  kita juga bisa  membeli gadget dari Geeks Store  secara online yang akan melayani pembeli selama 24 jam lewat  geeksstore.id
Lelang gadget di Geeks Store
Geeks Store memang one stop shopingnya gadget di Bandung. Untuk kenal lebih dekat geeksstore dan  promo-promo yang berlangsung kepoin juga akun sosmednya  di twitter @GeeksStoreBEC dan facebooknya di http://facebook.com/GeeksStoreBEC.

Share:

Friday 22 May 2015

Yang Harus Selalu Ada di Tas Setiap Pergi


Setiap  saya mau pergi, entah  itu ke luar kota atau masih seputaran Bandung, cuma buat kumpul bareng teman, meet  up ini dan itu  nge-review acara atau jalan-jalan, biasanya ada  beberapa  barang  yang tidak boleh lepas  dan suka saya jejalin ke dalam tas.  Kadang suka ada  yang ketinggalan tapi  mostly  barang-barang ini yang selalu  saya bawa.

 
ini isi tas saya
HP alias Ponsel

Ah iya, ini sih selalu  enggak pernah enggak.  Udah kayak separuh  jiwa. Hayoo, ngaku... Sama juga, kan? (ih maksa, ya). Mati  gaya deh  kalau enggak ada HP.  Selama di perjalanan bisanya  BBM-an, nge-WA,  atau inboxkan, nanya temen. Pertanyaannya standar, sih. kayak gini, niih

"Udah sampai mana?" 

Udah Pergi, belum?" 

Kasih tau kalau udah sampai, ya!"

Share:

Thursday 21 May 2015

Ketika Laki-laki Juga Bisa Baper

Beberapa hari yang lalu, teman saya bikin postingan di blognya tentang sang mantan. Dari  interaksi para  komentatornya, saya nyengir ngebacanya. Emang deh yang namanya perempuan itu cenderung baper, bawa perasaan.   Gampang terbawa suasana  dan hanyut kenangan.

Iya gitu, perempuan aja? Ah, menurut  saya sih enggak. Laki-laki juga bisa  baper. Ya abisnya perempuan  emang cenderung  diidentikan dengan mahluk yang emosional, yang katanya lebih pake hati dan perasaan dari pada logika.  Saya juga termasuk  yang  yang 'cenderung baper, cuma  kadang-kadang saya cenderung mengekspresikan perasaan dengan tampang flat, datar. Kayak waktu saya sakit dirawat di tahun 2012  kemarin. Dua sahabat saya pada nangis-nangis lihat saya terkapar, saya malah lempeng.  Heran juga  sih dipikir-pikir, waktu sakit itu saya malah  dingin-dingin aja, ga kelihatan sedih.  
Partai kandang terakhir Gerrard yang bikin emosional. credit: espnfc.com
"Dasar kamu mah, flat," komentar temen saya waktu itu.
Saya cuma nyengir asem. Enggak ngerti juga  kenapa  waktu itu bisa  datar-datar  aja, padahal rasa sakitnya luar biasa.
Share:

Tuesday 19 May 2015

One Stop Shoping Kebutuhan Ibu dan Anak

Punya  keponakan  yang masih  kecil-kecil  (satu TK  dan satu  balita)  ada  plus minusnya buat saya. Plusnya,  saya belajar  jadi  Nanny, ngasuh  satu anak  TK  yang centil dan kadang-kadang  jail (Azka), dan satu lagi  saya belajar memahami dan mengerti bahasa  planet dan  maunya seorang  balita  1 tahun lebih   yang masih kosa katanya  masih terbatas (Hisyam alias Icam), yang mendadak mesra  kalau emaknya enggak ada di rumah dan melupakan saya kalau ada emaknya. Apakah  itu  ciri khas seorang  anak  balita, ya? Hehehe....  meski kadang dibuat  pusing karena  yang bungsu sering  nangis, protes djailin kakaknnya yang dengan cuek berhahahihi ria. Pernah tuh Icam  yang lagi asik  lihat-lihat gambar  mobil mainan di google, lalu  dibisikin kakaknya  buat  googling gambar-gambar  Frozen, tepat di depan saya. -_-. Dasar bocah!
Meski suka jail dan isengin adik, Azka selalu siap membela adiknya kalau diisengin orang lain

Kadang saya juga harus  membongkar lagi jadwal  nulis karena lebih banyak ga bisa fokus  kalau  ngerjain mutitasking, ngasuh sambil ngetik. Padahal cuma  dititipin aja, ga sampe 24 jam bareng mereka.   Iya, anggap aja kursus  ngasuh  anak hehehe....

Sebagai emak going to be (halah), enggak berarti saya bisi cuek bebek  soal dunia anak-anak.  Harus tahu juga dong. Minimal dikit, biar ga canggung kalau nanti jadi emak-emak tulen (yang aslinya punya anak), dari hamil, melahirkan dan punya anak. Udah, ah ga usah ngeledek atau diciyehin gitu, biasa  aja, kali.
Share:

Monday 18 May 2015

Tips Tampil Asik Dengan Kaos Polos

Ikut.....
Daftar....
Aku hadir.....

Biasanya kayak gitu  kalau ada pengumuman di grup  Blogger tiap ada tawaran review  acara.  Kalau sekarang, saya mulai  nyadar  diri deh,enggak semua  acara  bilang iyes  kayak Mas Anang di ajang pencari berbakat itu. Kadang-kadang suka  mikir  dua kali. Eh,  kerjaan yang lain gimana, nih? Yakin kekejar? Atau  kalau acaranya malem dan enggak ada ojeg alias adik saya yang nganter? Hihihi... gini deh nasib angkoter  kalau  repot pulang malam. Kadang juga kalau konten acara  yang ga pas dengan  feel-nya saya  sih  saya skip aja.  Iya, ngaku  kalau dulu-dulu saya suka  bilang iya-iya aja demi euforia  acara  review-review-an. Giliran nulis reportasenya  dadah-dadah  sama kamera,  ternyata  ngunyah materi yang harus ditulis ga semua sama caranya, beda feelnya.  Meski gitu, blog saya  masih random, ga fokus sama topik tertentu. :D 
Event nanowrimo, kopdar dan ngetik bareng. Tetep cheerful dengan kaos polos, kan? Ini jepretan cakepnya  Madame Vivera Siregar
Share:

Menikmati Suasana Islami di Suria City Hotel Bandung

Kalau  sudah masuk namanya weekend  apa lagi pas weekendnya dapat ekstra alias  long weekend,  dijamin deh  yang namanya Bandung jadi macetos.   Banyak  turis  lokal dan interlokal asing yang  dolan ke Bandung. Selain  jalan-jalan ke wisata Alam seperti Kawah Putih atau Tangkubanparahu, ritual  liburan  yang enggak  boleh dilewatkan  selama liburan di Bandung adalah  wisata kuliner dan wisata  belanja ke beberapa FO atau Pasar  Baru. 
Mau diet  tapi jalan-jalan ke Bandung? Lupakan,  itu sama saja menyiksa  diri karena  banyak kuliner Bandung yang rasanya enak dan terlalu sayang untuk diacuhkan. Belum tentu juga setiap  akhir pekan bisa  jalan ke Bandung. Iya, kan?
credit suria city hotel
Ada satu hal yang tidak boleh dilewatkan juga saat liburan ke Bandung. Apalagi coba kalau bukan penginapan? Iya, penginapan  yang nyaman,  harga murah dan  akses yang mudah  ke pusat  kota.  Seperti ini ini nih,  Suria City Hotel, Budget Hotel  yang mengusung konsep semi syariah.
Share:

Friday 15 May 2015

Festival TIK 2015, Hayu Urang NgeTIK

Sudah tahu apa  itu  Festival TIK?   Agenda tahunan  dari Kementerian Komunikasi  dan Informatika ini akan digelar lagi, lho. Jadi  nih,  Festival TIK untuk Rakyat adalah sebuah Festival yang mempertemukan para stakeholder di bidang TIK (Pemerintah - Akademisi - Bisnis - Komunitas - Masyarakat) untuk mendekatkan masyarakat dengan dunia Teknologi Informasi dan Komunikasi.


Festival TIK untuk Rakyat yang pertama kali diadakan pada tahun 2012 di Gedung Politeknik Telkom Bandung pada tanggal 28-29 April 2012 dengan mengusung tema "Wilujeng Surfing". Sementata pada tahun 2013, Festival TIK untuk Rakyat untuk kedua kalinya diadakan bertempat di Jx International Expo Surabaya pada tanggal 24-26 Mei 2013 dengan tema "Jer Basuki Mawa Tekno".
Share:

Wednesday 13 May 2015

Cerita Dari Awarding & Exhbition Wonderful KAA 2015

Euforia perayaan  Konferensi Asia Afrika emang udah lewat. Waktunya kita  buat move on, melanjutkan pekerjaan lainnya.  Selama bulan April tahun 2015 kemarin kita dibuat kenyang dengan foto yang wara-wiri di timeline sosmed kita. Entah  itu facebook, twitter, blog,  atau media berbagi foto seperti  Instagram.
beberapa foto peserta kontes
Nah, dari sekian  foto  yang dibagikan di sosmed itu, ada  2.255 foto  yang  dijepret para netizen untuk diikutkan dalam kontes foto "Wonderful KAA" yang digelar  April 2015 kemarin. Dari review dan voting yang dilakukan oleh para  netizen di jejaring sosmed, akhirnya  panitia lomba mengumumkan juara kontes ini.  

Share:

Tuesday 12 May 2015

Tips Lancar Bikin Reportase Ala Blogger

Sudah hampir  2 tahun  saya  memutuskan buat fokus dengan ngeblog.  Sesuatu  hal yang bikin saya nyesel berat karena  baru sadar  asiknya jadi blogger. Ah, kenapa enggak dari dulu, ya? Punya banyak teman, dapat tawaran ngereview acara, makan-makan gratis  sampai  hadiah  dari lomba-lomba yang diikuti. Dan dari dulu saya suka ngipasin teman saya, teh Imas   buat ngeblog. “Asik, tau!”  bujuk saya.
welfie-an, ritual wajib  setiap ngeliput. Foto: Ismi
“Aku ga  bisa nulis,” elaknya.
“Nulis ala blogger mah personal aja, enak-enaknya gaya kita nulis. Beda sama  gaya nulis wartawan,” saya keukeuh ngipasin. Tapi tetep aja belum tergoda, tuh. Saya pun berhenti ngipasin sampai kemarin siang teh Imas nelpon saya.

“Lagi di mana, Fi?”

“Lagi di jalan Asia Afrika, makan siang  bareng blogger dan walikota,” jawab saya. Iya siapa lagi dong walikotanya yang  jadi kebanggaan urang Bandung kalau bukan Ridwan Kamil?

“Hah? Ih enak banget sih, kamu. Aku juga mauuuuuuu,”  teh Imas langsung protes  binti envy.
Share:

Monday 11 May 2015

Persiapan Wajib Buat Ngeblog Malam Hari

Kapan sih waktu paling enak buat  nerusin nulis draft atau   ngeblog?  Buat saya, paling pas itu ya, malam hari.  Di atas jam 10an gitu, deh udah aman  buat anteng  nulis.  Jam-jam segini  biasanya  orang-orang rumah sudah lelap tertidur. Ngedate  bareng lappy kesayangan  lebih lancar dan aman. 
Kalau buat saya,  selain faktor waktu  yang pas,  ada beberapa hal yang wajib disiapkan biar acara begadang  lancar jaya. 
 
gambarnya  pinjem dari gizmag.com
Kuota Internetan
Yang ini enggak boleh enggak. Mau ngeblog atau  nulis  artikel biasa,  bisanya kita perlu referensi buat bahan nulis.  Jangan sampai  pas  lagi urgent  apalagi mepet  dead line, tiba-tiba kuota habis.  Kita bisa ngecek  berapa  banyak sisa  kuota lewat fitur yang disediakan oleh operator. Nah, hitung deh,  kira-kira  sisa pulsa yang tersedia cukup sampai berapa  lama.  Kalau lagi kritis, buruan isi lagi. Kalau siang sih gampang masih bisa ke tukang pulsa.  Nah kalau tiba-tiba  kuota abis jam 1 malem, misalnya.  Repot kan mau ngisi di mana?  
Please note, Kalau kira-kira pas-pasan, tahan  hasarat kepengin membuka youtube yang bisa bikin kuota tersedot  habis.   

Coretan/Mind Map
Jangan jauh-jauh dari coretan/mindmap yang udah kita siapkan.  Nah, giliran nge-blank mau nulis apa lagi atau nyari bahan yang diperlukan  buat dicolekin ke Om Google  tinggal lirik  coretan yang udah disiapkan. Tapi kadang-kadang ada juga yang lebih nyaman menulis tanpa konsep, diendapkan dulu sebelum dipublish. Kalau jadi penganut  golongan kedua ini, jangan coba-coba mempraktikan mepet dead line. Dijamin bikin panik dan ngeblank. Eh,  kok ga nyambung, ya? Habis gini apa lagi?   

Radio atau Playlist
Ada yang lebih suka menulis dalam suasana  senyap. Tapi kalau saya paling seneng ngonsep atau ngetik ditemenin  radio atau playlist. Kalau nulis cerpen, bisa milih  lagu-lagu yang temanya   ngena dengan alur cerita, biar feelnya lebih dapat. Anggap aja theme songs gitu.  Tapi dalam beberapa kasus, pas giliran  buntu mikir malah ngelamun, larut dengan lagu. Jadi inget story behind the songs hahaha... Ini sih mending.  Ada  juga yang keasikan utak-atik playlist. Kalau saya lebih suka menyerahkan playlist  sama penyiar  yang muterin radio.  Dan saya udah jarang banget mindah-mindahin channel, jadi biarkan saja  penyiarnya muterin lagu. Saya mah nyimak aja. Nyetel tv? Saya yakin bakal  bikin gagal fokus, karena yang namanya mata  enggak bisa multitasking. 

Cemilan dan Minuman
Punya rencana buat lembur? Mending siapin camilan  aja.  Enggak usah yag berat-berat atau terlalu banyak. Soalnya enggak terasa malah bikin kita jadi  nimbun lemak dan cenderung bikin ngantuk. Bisa berantakan tuh yang lagi diet.  Kalau buat camilan, saya suka  camilan  yang  ringan semacam snack atau keripik-keripik gitu. Keripik pisang, misalnya.  Paling suka rasa keripik pisang yang salty alias asin. Jangan lupa  gosok gigi setelah cemilannya. Soalnya cemilan semacam keripik gini sisa-sisanya lebih banyak tersisa di sela-sela  gigi. Bisanya tuh kalau  abis  ngetik bawaannya suka pengen cepet-cepet tidur aja.
gambarnya  pinjem dari toped
Buat minuman,  kopi emang ampuh bikin melek, tapi  kadang efeknya suka bablas, bikin melek lebih lama, all night long.  Pernah tuh saya begadang udah selesai jam 12 malam. Eh gara-gara  kopi, saya malah  baru bisa merem jam 3 pagi. Tersiksa banget. Mau mikir udah males, tapi mata  belum bisa diajak kompromi buat merem.  Rasanya pengen nangis aja.   
Kalau mau minum teh sih masih aman,  buat saya. Kalau susu, saya kurang suka. Lagian efek relaksasi  dari susu malah bikin ngantuk. Lah terus, kapan mau ngetiknya? O, ya, jangan lupa buat banyak-banyak minum, soalnya melek  lebih lama malam hari  juga bisa  bikin  kita kekurangan cairan alias dehidrasi.

O, ya kalau  alergi dingin,  jangan lupa juga  baju hangat ya, biar ngetik jalan terus dan besok  pagi pas bangu tidur enggak bersin-bersin  karena masuk angin.
Share:

Saturday 9 May 2015

Jajan Seblak Murah dan Enak di Bandung

Kalau ditanya  apa sih makanan  khas  Bandung yang lagi happening, maka saya  bakal menjawab dengan mantap , Seblak.  Mulai dari harga murah meriah dengan harga Rp. 5.000an per porsi sampai yang rada  mahalan. Dari gerobak kaki lima sampai  pujasera atau resto, rata-rata di Bandung  sudah punya  menu ini. Komposisi  bahannya pun semakin variatif, tergantung kreatifitas  yagn jualan. Kalau  yang standar  sih biasanya berisi  makaroni  dan kerupuk yang sebelumnya sudah direndam sampai mengembang, lalu ditumis  dengan beberapa bumbu, termasuk salah satunya  kencur  sebagai bumbu yang khas.
Kedai Alicha dengan menu murah meriah
Tapi beda tangan suka beda rasa, beda  racikan.  Makanya  nyicipin  seblak di tempat ini,  atau di tempat itu pasti punya 'taste' yang berbeda.  Termasuk salah satu ini, seblak olahan  Kedai Alicha, milik teman saya, Teh Lenni, yang saya kenal  waktu jadi relawan KAA kemarin.
Share:

Friday 8 May 2015

Cara Internetan Dengan Jadiin HP Sebagai Modem

Tadinya, pagi-pagi sebelum berangkat ke Sumedang  untuk  mengikuti  acara bareng teman-teman blogger Bandung, saya  sudah niatin buat  nabung postingan dulu. Lumayan lah, Eh ternyata sesuatu terjadi.

Modem yang saya colokin  terasa  lebih longgar dari sebelumnya. Iya, emang sudah longgar  dan saya  udah mikir  ‘umur’ modem ini  gakan lama.   Tapi aslinya, saya ga nyangka kalau pagi itu  modem  yang setia menemani saya  browsing dan mengerjakan kerjaan saya  buat nulis dan remeh temeh lainnya  dengan dunia internet  menyerah.  Jack  modemnya lepas.  Hiks....

modem saya yang patah,hiks hiks
Niat saya  buat nabung postingan pagi itu  saya urungkan. Nanti saja, pulang dari Sumedang, pikir saya.  Terus jadi update  blog  malamnya?  Jawabanya enggak, hahaha.  Ngantuk dan cape, saya mutusin buat tidur.

Besok paginya saya  baru kembali ke laptop  dan memulai kembali   membuka  laptop, dan tentu  saja  bisa  akses internet lagi. 

Beli modem baru?  Bukan. Saya memanfaatkan fitur tethering yang ada di HP saja. HP Asus Zenfone 5 saya  manfaatin sebagai  modem. Hayo, ada  yang ngeh ga, nih dengan fasilitas  ini? 
Kali aja  ada yang  kebetulan mengalami hal yang sama seperti saya kemarin. Modemnya tiwas tapi enggak sempat  beli modem. Entah  karena  ga ada waktu atau  lagi ngumpulin tabungan dulu buat beli modem yang  bagus sekalian.

Ini nih caranya.
Cari menu setting yang ada di  hp.  Seperti ini tampilannya.
pilih menu setting yang dikasih lingkaran merah
Lalu klik   more.  
klik menu more  seperti yang dikasih tanda panah

Untuk koneksi  Wi-Fi, bisa memilih USB tehering. Caranya colokan saja  kabel USB ke laptop, nanti bakal terdeteksi. Atau bisa juga memilih  koneksi  Wi-Fi hotspot seperti  yang saya  pilih. Kasih centang aja  pilihan koneksinya. 

klik sampai muncul centang biru
Untuk seting  wi-fi hot spot ini  ada dua  pilihan. Kita bisa menentukan password agar hanya  laptop, tablet  atau smartphone lainnya yang bisa  numpang  sinyal. Semakin banyak gadget yang numpang sinyal, risikonya  bisa bikin  kecepatan koneksi jadi lemot.  Tapi kalau cuma buat sendiri,  passwordnya  kosongkan saja. Klik save. Selesai? Belum. Masih ada langkah lainnya.

pake password atau tidak?
Nah, sekarang  coba lirik ke kanan. Iya ke kanan  bawah di laptop atau pc, ya. Jangan lirik di sebelah. Enggak bakalan pernah  nyambung.  Hahaha... becanda.  Oke,  klik aja dulu yang kayak filter  panah ke atas. Nantti  muncul tampilan seperti  ini.

Klik  menu  yang kayak  batang sinyal  gitu.  Seperti ini tampilannya.

cari  aplikasi  koneksi di laptop atau netbook
Klik connect. Tunggu proses koneksinya. Ga pake lama, kok. Ga sampe semenit. Kalau sudah tersambung, nantinya jadi terlihat seperti  ini.
Done. You're connected
Gimana koneksinya? Menurut saya sih  tergantung  operator sim card yang dipake.  Ga bisa dipukul rata juga  kalau satu operator di  tempat  ini bagus, di tempat lain juga  bagus.  Pengalaman saya, kalau  sinyal di HPnya kenceng, ya  kenceng juga  buat tethering kecuali kalau banyak penumpangnya, ya. 

Cara yang sama juga bisa dilakukan  untuk gadget lainnya seperti tablet sebagai modem dadakan.  Kekurangan dari menggunakan HP atau tablet  dijadikan sebagai modem bisa bikin suhu  gadget  jadi cepat panas. Tapi so far  dengan menggunakan  HP yang saya  miliki  cuma sebagai  modem dan tidak membuka aplikasi lain sih biasa-biasa aja. Cuma sedikit hangat  aja.  Pastiin aja daya dari HP atau tablet dan laptop atau  netbook masih terisi, ya. Kalau tiba-tiba metong alias  mati, ya koneksinya terputus.  

Selamat mencoba!
Share:

Monday 4 May 2015

7 Keajaiban Keanekaragaman Kuliner Indonesia

Kalau  dengar  kata keanekaragaman,  pikiran saya  langsung   membayangkan pelajaran Biologi waktu  SMP - SMA dulu.  Pelajaran  yang materinya beranak  pinak,  bikin eneg buat menghafal dan males  buat menggambar   hehehe.  Eh tapi  waktu SMA  dulu pelajaran Biologi ini adalah mata pelajaran eksak  saya  yang  sukses  dan selamat dari si jago merah alias enggak pernah kebakaran. Aneh bin ajaib. Ah tapi  ngaku deh  soal eksak saya emang payah banget.
Kali kedua dateng ke Centropunto
Ah sudahlah, itu hanya intermezzo.  Mari balik lagi bahas  kenaekareagaman. Kalau keanekaragaman ini dijamin bikin lapar. Dengan  luasnya Indonesia dari Sabang sampai Papua, enggak heran kalau  Indonesia  menempati posisi kedua dengan jumlah keanekaragaman hayati terbesar di dunia setelah Brazil.  Tapi Indonesia  bukan cuma kaya dengan keanekaragaman hayatinya saja. Kita  punya  banyak suku bangsa  dengan jumlah sekitar 1.340 dan 300 kelompok etnik.   Bisa dibayangin dengan banyaknya latar, adat dan kebiasaan setiap wilayah  dan sukunya, kita juga punya keanekaragaman lainnya,  kuliner!

Arie siap-siap mengawal acara
Makanya hari  jumat  tanggal  17 April 2015 silam (hihi maaf kelamaan ngendon, baru posting sekarang), saya dan beberapa teman Blogger  dengan semangat  45 (berasa kayak film-film perjuangan banget ga, sih?)  mendaftarkan diri di Bincang Kuliner  Indonesia bareng Arie Parikesit  dan Kecap Bango Indonesia  yang bekerjasama  dengan resto Centropunto sebagai  tuan rumah.  
credit: Astri Novia
Dari talkshow  seru kemarin, saya merangkumnya jadi  7  poin di sini versi saya.

1. Kuliner Indonesia  vs Eropa

Kalau mau  membandingkan kuliner Indonesia, saingannya  itu sama Eropa. Bukan Perancis, India China atau yang lainnya.  Keren ga, sih untuk jadi pembanding kuliner Indonesia itu saningannya satu benua, Eropa pula  yang nota bene  negara-negara di sini yang peradabannya  udah maju, canggih dan selerannya berkelas. Saya jadi kepikiran juga kenapa Chef-chef  yang terkenal di Indonesia  leih terkenal dengan racikan ala baratnya, ya? Selain Rudi Choirudin dan Bu Siska Suwitomo siapa lagi coba  jagonya  masak masakan  khas Indonesia?  Ada yang bisa  bantu ingetin saya? Padahal  seperti  yang uah kita tahu, dari Sabang sampai Papua, berjajar  piring-piring aneka makanan  khas Indonesia.  Nih, riset  yang dilakukan UGM mencatat ada 6.000 jenis makanan dan minuman yang ada di Indonesia.  Anggap aja satu kota atau kabupaten punya makanan 10 jenis makanan khas, kalikan dengan 550 kota atau kabupaten di Indonesia.   Minimal udah dapet 5.500 jenis makanan, kan? Eh tapi  yang satu ini harus dibuktiin secara ilmiah. By the way, seblak,  cilok, surabi, cimol, bajigur, bandrek  dan makanan/minuman khas lainnya udah masuk itungan belum, ya?
Ini kuliner khas Banjarmasin
ini contoh kulinernya Kalimantan Tengah
beberapa contoh makanan khas Belitung
makanan khas Toraja
2. Karakter Khas Makanan Indonesia
Kalau masakan  khas jawa Identik dengan rasa yang manis atau Padang dengan bumbu  santan  yang kental, maka masakan Toraja itu identik dengan pedasnya. Sedangkan makanan khas Banjar itu rasanya kayak makanan Jawa, khas dengan citarasa  yang manis. Ini belum ngulik makanan lainnya dari daerah lain, lho.  Eh makanan Indonesia yang citarasanya agak salty daerah mana  aja, ya? It's my  favourite  taste.
cara masak barapen
O, ya  waktu itu juga Arie  bercerita  tentang  jelajah rasanya  yang unik di Papua, tepatnya di Wamena. Di sana ada kuliner  khas,  Barapen  (bakar batu) namanya. Cara masaknya  Enggak pake  kompor, enggak pake minyak, tapi dengan cara menggali  tanah dan menggunakan batu-batuan yang panas. 
Jadi begini caranya,  sebelum memasak, batu-batu yang akan digunakan dibakar dulu sampai merah menyala,  lalu dimasukan ke dalam lubang  yang  sudah dialasi daun-daunan. Setela batu panas ini dimasukan ke dalam lubang, daun pisang dimasukan sebagai alas  untuk daging ayam, lalu ditutup lagi dengan daun untuk alas umbi-umbian  kemudian dibungkus dengan daun yang sudah dimasukan sebelumnya.Lapisan yang paling luar  ini yang diikat agar baunya tidak  keluar. Yang unik dari barapen,  untuk mengetahui tingkat kematangannya adalah dengan datangnya lalat.  Lalat  ini tau betul  makanan yang baunya alami tanpa  tambahan bumbu pengawet ini itu. Hasilnya, ayam barapen ini rasanya memang  enak banget.  Kalau mau tahu lebih detil tentang jelajah kuliner di Papua  ini bis main-main ke blog  http://alfianwidi.com/2015/01/kelana-rasa-tanah-papua-bag-2-sentani/.

3. Selfood  =  Bikin Pinter
Pernah denger ungkapan  kalau  sebelum makan itu harusnya berdoa dulu, jangan moto?  Eits. jangan suuzhan sama  yang keasikan moto makanan sebelum dimakan.  Dalam hatinya mungkin dia sudah berdoa mensyukuri makanannya. 
Nah, kalau suka makanan khas Indonesia terus  upload dan pamer di sosmed  ada positifnya. Bikin kita jadi ngeh dengan keanekaragaman kuliner di Indonesia.  Oh itu Ayam Taliwang dari Bali, oh adah kuah Blangong dari Aceh, Pa'piong itu dari Toraja,  atau ada Bagus Pucung dari Jakarta.  Hayo, ngeh ga sama penampakannya kalau disebut aja?

4. Lain Daerah Lain Ngolah
Nyari makan di hutan? Ini masih kejadian, tepatnya di Dayak.  Iya,  kalau lapar  dan mau masak,pergilah ke hutan dan temukan bahan buat diolah.  Eh ada  yang menarik dengan kuliner Dayak. tau dong  Laos? Kalau  urang Sunda nyebutnya laja,  yang suka ada di gepuk dan kadang dikira daging itu  hihihi, atau ajdi rempah-rempah yang dicemplungin di sayur kacang. Kalau  di sini kadang kita merasa  seperti kena jebakan   ngambil  laos, kalau di Dayak  laosnya diolah dengan cara diiris-iris tipis dulu sebelum dimasak. Ada  yang tau kecombrang? kalau urang Sunda nyebutnya Honje, Biasanya dipake  buat bumbu rujak. Nah kalau di Palopo, Sulawesi sana dipake buat bumbu masakan. Eh terus-terus, ada yang unik dengan makanan urang Sunda, Itu lho, oncom. Sekilas penampakannya kayak tempe burek,  tapi rasanya enak banget.  Ada  ga daerah lain yang punya olahan makanan lain yang bahan dan rasanya mirip-mirip oncom? Let me know, then. Kayaknya enggak ada. CMIIW. 

surabi yang udah dimodifikasi
Kalo ga pedes, ni seblak ga enak

5. Akulturasi  Kuliner
Bukan cuma dalam tarian atau produk  kebudayaan lainnya  bisa kejadian akulturasi. Soal kuliner  juga kita ngalamin. Tau enggak,  kalau  martabak Manis itu adalah hasil akulturasi makanan Indonesia dengan makanan China, lalu martabak telur adalah hasil akulturasi makanan Indonesia dengan  India.  Sekilas sama, ya. Padahal beda. Nah, selai martabak dua rasa  ini,masih ada makanan lainn yang terpengaruh budaya  luar, terutama rasa makanan Cina. Contoh yang paling gampang ya, Mie dan bakso itu.

6. Tradisi Unik  
Biasanya nih, buat kita tabu kalau yang muda ngambil makanan duluan. Kasih kesempatan dulu  sama yang tua buat ngambil duluan. kalau di Belitung yang muda  bukan cuma nunggu giliran,  tapi harus ngambilin makanan buat yang tua. Ada  yang punya kebiasaan seperti ini juga, enggak?


7. Kuliner Indonesia Emang Juaranya
Nah, ini yang cetar dari Indonesia. Jadi ceritanya nih, para  jagoan masak Indonesia  yang disponsori oleh kecap Bango mengikuti acara semacam Festival Kuliner di Singapura di sebuah acara bertajuk "World Street Food Congress" yang berlangsung selama 4 hari  dari tanggal 8 sampai 12 April 2015. Dibanding stand dari tetangga sebelah (iya, maksudnya kayak Malaysia, Thailand dan  kawan-kawan), stand Indonesia tu paling juara.

peminat stand Indonesia

rela ngantri
nyam-nyam,  masakan Indonesia paling cihuy
nih salah satu kru dari Indonesia  yang bercerita  pengalaman
Bayangin deh, Kita (maksudnya Indonesia)  jadi stand yang antriannya paling mengular, paling panjang, paling rame. Buktinya, berhasil menjual 2.375  porsi.  Ckckck.... gempor ga, tuh yang masak?


Note: beberapa gambar  difoto dari presentasinya Arie Parikesit
Share: