Merencanakan Liburan Akhir Tahun Ke Jogja

Yeaaaah, it's october. Time flies, ya. Perasaan baru awal tahun kemarin saya pergi ke Jogja sendirian (beneran, ini) naik kereta untuk perayaan acara ulang tahun Komunitas Emak-emak Blogger di sana. Eh Sekarang udah mau masuk pergantian tahun, sekitar 3 bula kurang dikit lagi.

Wait, akhir tahun? Apa kabar resolusi?  *lalu hening, dan terdengar nada dering ponsel jadul kayak jangkrik itu* Sudahlah, jangan ditanya soal itu hahaha.

Kalau ngomongin lagi Jogja, resolusi dan akhir tahun, ada benang merahnya loh buat saya. Jalan-jalan ke sana!  Soalnya pas acara KEB tempo hari, rasanya (emang iya, bukan rasanya aja) belum semua saya ubekin. Lagian, enaknya maen ke Jogja kan asiknya jajanannya banyak yang murah-murah hehehe. Palingan yang sedap-sedap ngeri itu ya  sinar mataharinya, yang mana cuaca di sana cukup hot buat saya. Imbasnya? Sungguh, saya galau kalau saya semakin eksotik dibuatnya :D. Ya elah,  sebenarnya ga usah nyusahin diri juga, kali. Kan ada topi, kacamata, sun block endebra endebre....

Ya udin, daaripada curcol ga jelas,  mendingan kita  masukin rencana liburan ke Jogja ini ke wish list saya, ya.  Terus ke Jogja ngapain?  Ya jala-jalan, atuh.  Ini nih beberapa itenerary yang pengin saya kunjungin. 

Kulinerannya

 Saya bukan penggemar makanan manis sebenarnya. karena  sudah cukup manis *plak*  Nah, untuk kulineran di Jogja, gara-gara nonton film AADC 2 , Sate Klataknya Pak Bari dan Klinik Kopi kudu masuk list.  
sumber foto: http://arsip.tembi.net/makan-yuk/sate-klatak-pak-bari
Walau bukan seorang tipikal penggila kopi, tapi lihat setingan interior dan propertinya bikin saya pengen mampir ke sana.  Eh satu lagi, aroma kopi itu juga seksi buat hidung saya. Ga kalah menentramkannya dengan aroma petrichor. Hmm... kayaknya asik ya, ngopi di sana terus duduk dekat jendela menyesap kopi sambil menikmati pemandangan rinai hujan. Eaaaa awas ngelamun, Neng!
sumber foto: http://jogja.tribunnews.com

Jalan-jalan

Yes, yang bikin saya harus jeli gatur itenerary. Dengan limit waktu (juga anggaran) saya kepenginnya ngunjungin beberapa spot seperti Kali Biru yang trending dengan spot foto di pohonya, itu. lalu ada juga Taman Tebing Breksi (kalau liat foto-fotonya di internet mengingatkan saya sama jaman-jaman Romawi atau Yunani Kuno gitu), Gereja Ayam (ini masih ter-AADC ceritanya), De Mata Trick Eye Museum, Main-main Air di Gua Pindul, Lava Tur Merapi, Green Village Gedang Sari, Air terjun Sri Gethuk, kulineran malam di Malioboro, maen ke Keraton, terus  apalagi, ya? Hmmm.... *lalu lirik dompet dan list anggaran*

Taman Tebing Breksi, fotonya dari http://kitanesia.id/
Sumber foto http://www.yogya-backpacker.com/
sumber foto: https://www.njogja.co.id

Hunting Oleh-oleh

Nah untuk oleh-olehnya, bakpia  Jogja wajib masuk list oleh-oleh saya. Udah murah pilihannya buanyak. Puyeng, puyeng deh milihinnya, hahaha... Eh tapi biar ga puyeng sebenarnya kan bisa cari tau dengan nanya temen-temen yang asli Jogja. Minta rekomendasi,  bakpia mana  yang enyak pake banget dan murah pula . Selain bakpia, saya juga penggemar yangko dan jangan lupa mampir ke Beringharjo berburu batik, hmmm..... kalau buka jastip kayaknya asik juga, ya. Ya sambil jalan-jalan, sambil melirik peluang (((peluang))) income tambahan.   
Sumber foto: Tokopedia
Sumber foto: http://yogyakarta.panduanwisata.id
Sementara kalau masih nabung karena dana belum terkumpul tapi kepengiiiin banget ngemil oleh-oleh khas Jogja bisa diakalin deh dengan cara belanja tokopedia  misalnya.  Kadang dengan jenis dan merk yang sama, kita bisa mendapatkan harga yang lebih murah. Ini tipikal emak (dan calon emak) yang seneng diskon atau dapetin harga murah tanpa haru pusing mikir jadi ratu tega yang kalau nawar  suka ga kira-kira. 

What Next?

Setelah menyiapkan budget yang cukup dengan printilan ini itu,  yang harus disiapkan juga adalah tiket menuju ke hatimu eh bukan ke Jogja maksudnya dan booking hotel/penginapan di sana. Kan, ga mungkin kita gelar tikar di emperan toko Malioboro atau gegoleran (rebahan maksudnya) di stastiun :P.

Untuk perjalanan luar kota kayak Ke Jogja, udahlah naek kereta itu pilihan utama buat saya. Biayanya relatif terjangkau. Mau ngirit ada kelas ekonomi. Kalau mau lebih nyaman, bisa ambil kelas bisnis atau eksekutif. Enaknya pake kereta juga bebas macet (ya iya atuh).  No worry lah soal fasilitas stasiun, mah. Pengalaman saya pergi dari ke stasiun-stasiun kereta, sudah pada worth it kok. Ruang tunggu yang nyaman, toilet dan mukena yang bersih, ada charger station pula.
Nunggu kereta di Stasiun Bandung
Ruang Tunggu yang nyaman di Stasiun Tugu
Nunggu kereta menuju Bandung dari Stasiun Banjar
Biar well prepare, enaknya pesan tiket jauh-jauh hari. Apalagi saat ini, keberadaan gadget di tangan, mau ngapa-ngapain jadi serba gampang. Tinggal tap sini, tap sana. Pesan, transfer, selesai! Cek harga tiket kereta api bisa dilakukan dari HP.  Nah, pilih deh, mau pake kelas mana, untuk keberangkatan kapan dan sekalian aja pesan buat tiket balik. Hari gini  kalau pesan tiket kereta mepet waktunya riskan.Bisa-bisa ga kebagian. 

Alternatifnya bisa sih, pake pesawat, tapi nanti jatuhnya lebih mahal. Apalagi kalau budgetnya diempet-empet alias ngirit. Naik Bus? Bisa juga tapi yaaa, jadinya lebih lama. Saya ga suka ah kalau kelamaan mah.

Ngomong-ngomonbuat liburan akhir tahun nanti, kalian pengin jalan ke mana, sih?

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

8 komentar:

  1. Naik kereta api kayaknya seru teh.
    aku juga pingin ke jogja nih akhir tahun,semoga ada rezeki kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuuk nabung yuk. Siapa tau pas ke sana bisa barengan hahaha.

      Hapus
  2. Aku udah lama banget ga ke Jogja,
    Pengen banegt main ketebing breksi yang lagi ngehits seantereo instagram haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama-sama mupeng ke Tebing Breksi, ya. Tosss dulu, dong.

      Hapus
  3. Setelah 5 kali gagal, akhirnya bisa ke Jogja Maret lalu dan ketemu sama Bang Aswi dan beberapa blogger Bandung lainnya. Semenjak itu, ingin lagi kembali ke tempat satu ini karena masih belum puas dengan suasana Jogja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, saya juga belum puas. Wah, asik dong ya bisa ketemu Bang Aswi. Ayo sini, maen ke Bandung juga.

      Hapus
  4. Banayak banget tempat yang mau dituju ya Mba, Jogja emang selalu ada tempat baru. Tapi tempat lama tetep ngangenin :)

    BalasHapus
  5. Iya, banyak banget nih. Kudu siapin budget yang banyak. Lagian Jogjanya juga ngangenin, sih.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.