Top Social

Bring world into Words

Pakta: Pulsa dan Kuota Tetap Aman

Sabtu, 04 Juni 2016
Pernah ga ngalamin 1 dari kasus ini? 

Kasus 1

Pas lagi di bus, travel atau kereta kita mencoba menghubungi seseorang untuk alasan yang urgent banget.  Begitu menekan nomor yang dituju yang menjawab bukan teman atau pemilik  nomor yang dituju. tapi jawaban yang sebenarnya familiar dan ga kita harapkan saat itu.
"Maaf, sisa pulsa anda tidak cukup untuk melakukan panggilan. Bla bla bla....
Kasus 2:
Pulsa pas-pasan. Untuk melakukan panggilan sebentar cukup sebenarnya, tapi kita lagi ga butuh telepon. yang dibutuhkan saat itu adalah akses data.  Berkirim pesan teks, suara atau gambar lewat aplikasi atau harus mengunduh file dari lampiran email. Sialnya kuotanya udah nol.  Ga ada atm, stasiun atau rest area berikut masih jauh. Token ketinggalan. Lalu coba nelpon teman atau saudara minta diisiin pulsa dan ga ada respon.
http://www.catatan-efi.com/2016/06/pakta-pulsa-dan-kuota-tetap-aman.html

Pernah ada pada situasi di salah satu kasus atau dua-duanya dialami berbarengan? Saya pernah huehehehe.... Kalau udah gini, ya udah, pasrah aja. Menunggu sampe beneran dapat akses untuk mengisi ulang pulsa atau kuota. Sebenarnya sih, untuk mengecek status  pulsa dan kuota kita bisa ngecek dengan menekan *123#.  Tapi suka abai, atau kadang pas ngecek, merasa masih save. Entar aja. Then.... it's happen!
Kalau udah gini kan, mati gaya. Hiks... hiks...
Mengharap ada yang kirim pulsa nyasar jelas konyol. Nanya penumpang di sebelah pas di angkot atau di kendaraan umum lainnya rasanya kagok. Ga semua orang juga bisa SKSD, apalagi kalau kayak gini. Takutnya dikira punya niat jelek. Padahal uang buat bayar ada. Gara-gara oknum papa dan mama yang suka minta pulsa, sih. Ngarepin ada mbak cantik atau mas ganteng yang know us so well lagi butuh pertolongan kayaknya terlalu drama queen gitu.

Bukan cuma reminder aja

Lalu, saya kepikiran sesuatu. Kan, sekarang ini  jamannya serba digital. Apa-apa ada aplikasinya. Mau pesan makanan, kirim barang, pesan tiket atau apalah bisa dilakukan dengan aplikasi yang dibenamkan di HP. Termasuk isi pulsa atau kuota itu sebenarnya bisa. Cuma kan ya itu tadi, ketika token ketinggalan, ga ada atm yang bisa dihampiri mau gimana? Sebenarnya aplikasi semacam ini udah dijalankan oleh operator  Tri dengan Bimanya itu. Tapi ya itu tadi,penyakit kita yang suka menunda-nunda itu suka  ga bikin kapok. Baru baper kalau udah mati gaya ketika beneran semuanya the end.  Huaaaa, gimana atuh?

By the way, fakir kuota ini juga sering bikin baper buat para blogger menjelang dead line lomba.Ketika tinggal tekan submit, sistem eror atau pulsa habis! Huaaa. pengen nangis cakar-cakarin keyboad deh.  Kalau soal sistem udah ga bisa diapa-apain lagi (lagian emang ga bagus kan ya mepet dead line hehe). Yang lebih nyesek itu pas kuota abis. Meskipun kasus yang kayak gini lebih mudah diatasi dibanding contoh kasus yang saya ceritain di atas.  

Pakta: Pulsa dan Kuota Tetap Aman

Jadi ini semacam aplikasi untuk isi pulsa/kuota secara otomatis

Ngayal ah kamu, Fi.

Ya, kali aja ada yang bisa mengeksekusi ide saya, hehehe. Iya, saya cuma bisa kasih ide aja. Bukan eksekutor. Ini juga berdasarkan kontemplasi (halah). Ga segitunya, tapi lebih tepat disebut hasil ngelamun (makin ngaco ga, sih?). Ya udah daripada semakin berbelat belit, saya ngelamunin satu waktu ada aplikasi reminder status pulsa dan kuota yang dipasang di HP. Ga usah ribet-ribet lagi tekan *123# Ok buat ngecek yang suka kita abaikan itu.

Gimana Caranya?

Ilustrasinya kayak gini.  Aplikasi  yang nantinya bisa diunduh di Playstore atau iOS ini  bisa mengecek  pergerakan status pulsa dan kuota yang dipakai. Ketika pulsa tinggal  - let's say - Rp. 2.500,00 lagi atau ketika kuota tinggal  100 MB lagi.  Aplikasi akan meminta kita untuk membuka menu tertentu yang terhubung dengan nomor rekening  yang sudah didaftarkan untuk mendebit saldo. Makanya reminder ini akan aktif ketika kuota masih aman agar transaksi bisa diproses. Kalau berhasil (just in case ga ada ganggauan di sistem),rekening kita akan terpotong secara otomatis  dengan nominal tertentu, Rp. 50.000 misalnya.

Jadi, saat instal aplikasi ini, sistemnya juga akan mengintegrasikan nomor HP  yang biasa digunakan dengan rekening di bank. So, pastinya ada kerjasama dengan pihak bank dong, ya. Jadi  kayak tagihan tertentu   yang suka debit otomatis via rekening,  kenapa enggak  ya, ada aplikasi yang menghubungkan status (((status))) pulsa dan kuota dengan rekening di bank? Saldo tabungan juga harus support alias ga cukup atau nol. Ini penting banget agar pengisian otomatis tidak mengalami kegagalan.  Bisa juga disiasati dengan cara seperti ini. Rekening tabungan di bank akan ditahan sesuai nominal tertentu yang kita isi disetingannya. Namun, batasan minimal nilai saldo nominal yang akan dipotong via rekening bisa kita ganti sewaktu-waktu. Fleksibel gitu lah sifatnya. Ga usah lagi ke atm atau ngisiin kode tertentu dari token via internet banking.  Pulsa dan keamanan tabungan kita tetap terjaga.


Duh, mudah-mudahan segera ada ya, aplikasi  kayak gini biar buat telpon, sms (meski udah ga musim sih) dan akses datanya stay save.





13 komentar on "Pakta: Pulsa dan Kuota Tetap Aman"
  1. Penting banget itu kuota dan pulsa. Kalau lagi tanggal tua suka gelisah tuh. Mudah2an bisa terwujud ya Teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Euis. Keliatannya sepele tapi yang sepele ini suka kelupaan melulu hehe. Iya, nih kan asik ya kalau pulsa sama kuota aman terus.

      Hapus
  2. Wah, enak banget kalau bisa begitu Teteh, hehehe.
    Nggak repot-repot ke Warung isi pulsa, xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Ga rempong dan panik kalau pulsa atau kuota abis, ya hehe

      Hapus
  3. By the way, fakir kuota ini juga sering bikin baper buat para blogger menjelang dead line lomba.Ketika tinggal tekan submit, sistem eror atau pulsa habis! Huaaa. pengen nangis cakar-cakarin keyboad deh. Kalau soal sistem udah ga bisa diapa-apain lagi (lagian emang ga bagus kan ya mepet dead line hehe) yang lebih nyesek itu pas kuota abis

    Kata-kata yang itu ngena banget mbak hahaha. Tapi kayaknya bisa di realisasikan ni ide IoT nya, kebetulan saya mahasiswa Informatika, ntar saya coba-coba deh biar bisa kerjasama dengan provider :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, nih. Ditunggu lho Farhan hehe. Thanks lho udah mampir.

      Hapus
  4. Saya jual pulsa, Kalau kehabisan pulsa bisa hubungi saya teh ehehe.

    Tapi bukan berati bebas masalah sich karena kadang2 kehabisan pulsa mau isi HP sendiri juga ga bisa. Kalau ada aplikasi seperti itu enak kali ya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip, Tarry hehe. Nah, ternyata yang jualan pulsa juga bisa keabisan ya? :)

      Hapus
  5. Boleh juga dibuatkan aplikasinya biar nggak kaget ketika pulsa dan kuota habis di waktu deadline, khususnya untuk para blogger. hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan, suka baper kalau pulsa atau kuota kritis ya, Mas? hehe terus makin baper pas susah nyari yang jualan pulsa, sementara dad line tingal hitungan menit.

      Hapus
  6. tapi, mungkin sebelum uang di rekening dipotong untuk pulsa/kuota, bisa pakai verifikasi dulu (bisa lewat kode-kodean atau password).
    takutnya nanti malah ada yang menyalahgunakan si aplikasi ini. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan kode-kode yang itu (apa coba? :D). Iya bener, Gung. Tetep harus memperhatikan faktor keamanan seperti ini, ya. Makasih masukannya.

      Hapus
  7. Aku akan ikut menunggu klo ada aplikasinya, yabg penting sistem kemanananya terjamin

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.