Top Social

Bring world into Words

Kapok Minum Kopi Affogato

Sabtu, 17 Oktober 2015
Ok, deh  mumpung  wiken,  kali ini saya mau curcol. Eh, emang kalau bukan wiken  ga boleh  curcol, gitu?  Boleh aja kali.  Ya  pengen aja hehehhe...  (ih random nan geje, ya). Jadi  gini, ceritanya. Saya  tuh  bukan kopi  addict sebenarnya.  Ga tiap  hari  juga  harus  ngopi  dan bisa sakau kalau ga ada kopi.  Malah kalau  bisa  saya tuh jangan minum kopi kalau lewat  jam 3.  Kadang-kadang pernah sih minum di atas  jam 3 sore. Biasanya  kalau diajak ngopi  bareng sama temen. Kalau sendirian  sih  males, enakan  juga ngopi di rumah sambil ngudap kacang-kacangan,  dan pastinya  lebih  murah  hehehehe....  Biasanya kalau diajak  ngopi  pun pilihannya  yang kopinya soft, ga terlalu  strong.  

Meminjam istilah teh Ifa - teman FB saya  yang belum pernah ketemuan (curcol deh) - yang akhirnya sering saya pake,  saya tuh  peminum kopi  banci. Ya semacam  kopi cappucino,  atau white coffee  gitu, deh.   Ga suka   sama rasa  kopi yang pahit.   Ga pas di lidah  saya. Lagian  minum kopi model-model cappucino aja pernah sukses  bikin saya melek sampai  menjelang dini  hari, berhasil membuat saya pengen nangis  kejer.  Aduh, gimana ini, kapan bisa tidur?  Huhuhu, rasain deh, salah sendiri  *lho?*
Satu hari,  saya  cobain nekat minum affogato.  Padahal udah tau tastenya  pahit, pake banget. Tapi  penasaran dan mengabaikan pesan  kalau  kopi  ini kadar  acidnya tinggi, which  is  bisa  memicu perut kembung. Dasar  ga mikir panjang. Sok gaya, sok strong!
 Sambil  nunggu waktu janjian sama teh Irma yang mau jemput  balik ke Bandung, saya mencoba untuk memesan affogato di sebuah kafe ga jauh dari lokasi acara   yang sudah saya hadiri  hari  itu.  Harganya? Ya standar untuk coffee shop. Lumayan,lah  :) Tapi... kalau dipikir bukan karena kemudian ga  sanggup  buat menghabiskannya,  yang bikin saya  nyesel. Kembungnya itu lho, ga kira-kira, sampai  dua hari!   Duh rasanya  ga enak banget  perut jadi  begah penuh sama gas.
  
Meskipun  dicemplungin  es krim vanilla, tetep  aja konsentrasi espressonya  itu  yang  lebih kuat  dan bikin saya setengah hati menghabiskannya  muahahaha....  Duh Mubazir jadinya. Udah deh  lain kali  mah kalo  ngopi yang  standar aja. Ga lagi -lagi minum  yang pait.

Oke  kembali  ke rasa  yang pernah ada  eh  bukan, rasa kopi, saya lebih suka  rasa kopi cappucino. Kopinya lebih dominan, creamy gitu. Sementara kopi latte terasanya agak nanggung sih buat saya, rada samar karena emang komposisinya  untuk  kopi latte lebih dominan susunya.  

By the  way,  beberapa hari yang lalu, sebelum insiden  sok jagoan ini dialami, saya juga jatuh cinta  sama rasa  hazel coffee.  Mungkin  baristanya  jago  meracik komposisinya yang pas, harga  yang muriah dan  tempatnya  yang instagramable  hehehe. Jadi  pengen deh  punya  meja makan  yang  tekstur  dan warna  kayunya  kayak  gini.  Bikin hasil  foto  jadi cakepan  :)   

Tapi sesuka-sukanya sama kopi (halah, ngaku-ngaku, ini  :D), saya tetap  membatasi konsumsinya. Selain bisa  bikin  deg-degan  yang bukan karena  H2C, berisiko  menyebabkan osteoporosis, juga ga bagus juga  buat  keseimbangan cairan dalam  tubuh  karena  kopi tuh  kan sifatnya  menyerap cairan  tubuh  lebih  banyak,  akibatnya kulit jadi cenderung kering.  Udah mah saya suka lupa minum yang  banyak.  Nyadar diri  deh, faktor umur  bikin saya lebih alert   dan sedikit bawel  soal  kesehatan. Kalau  saya sendiri  ga care sama sendiri, siapa lagi coba? Yang saya ga ngerti  efek samping dari  kopi adalah  membuat  kita jadi  moody pas PMS. Iya, gitu? Perasaan ga ngaruh, deh. Serius.  



34 komentar on "Kapok Minum Kopi Affogato"
  1. Minum kopi sesekali aja mbak Efi, apalagi klo punya maag, saya juga mulai mengurangi koq, karena mulai ga begadang jd jarang minum kopi,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren mba,udah ga begadang lagi. Saya masih susah. Udah bagus tidur jam 11 :)

      Hapus
  2. Akuuu lo teh, jangankan kopi, teh manis aja ga bisa tidur hikkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah, teh aja bikin melek, Gusty? Ckckck... baru tau :)

      Hapus
  3. masih nggak bisa bedain nama2 kopi he..he...
    abisnya cuma nyicip kopi sesekali aja sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asalnya juga gitu, mbak. Diajak ripyu sana ripyu sini jadi tau dikit-dikit, hehehe

      Hapus
  4. Ga ngaruh buat aku mah hiks, kecuali espresso meureun nyak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, aku mah mending tidur aja dari pada minum kopi espresso yang pait :D

      Hapus
  5. Hari ini tiga gelas kopi saja sayaaah...tapi tetap mata berkunang kunang ngantuk....apa harus tambah lagi? Huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... yang diomongin munculdi sini. Haduh teteh, kade jangan banyak teuing. :)

      Hapus
  6. Kopinya mirip-mirip Capuccino ya Mbak. Awas tuh bisa bikin perut mules kalau keseringan dan kebanyakan minum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya Mas, ga banyak-banyak dan beraninya sama kopi banci gitu :)

      Hapus
  7. Aku sukanya kopi yg instan2 gitu mak. Enak Dan banyak rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mak. Lebih murah pula ya hehehe

      Hapus
  8. Nah, kalau aku kopi gak ngaruh apa-apa, gak bikin ngantuk, hihihi. Sama, aku juga lebih suka kopi macam Cappuccino, Latte, dll. Soalnya kalau yang pure kopi bikin deg-degan :''''')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos dulu, Indi. Duh aku kok sensi banget ya, dikasih kopi soft langsung melek hehehe....

      Hapus
  9. Akupun demikian ga kuat minum kopi.. Padahal seringkali ngiler gt liat orang minum kopi sruput-sruput kaya yang nikmaat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ga minum sama sekali, Yas? Yang soft juga?

      Hapus
  10. Aku dulu jaman kuliah peminum kopi kelas berat... Sehari bisa 3-5 gelas. Dan aku suka kopi hitam. Sampai maag ku berontak dan sama dokter dilarang minum kopi. Akhirnya berenti, tapi sekarang suka minum kalau emang butuh (maksutnya : harus mereview) dan ternyata yg cocok di aku cuma kopi Aroma arabika, yg nggak asem. (Jadi ikutan curcol deh). Sementara kalo Affogatto, macchiato, yg espresso-based aku biasanya minta dikurangi ke baristanya (contoh: kalo pesen caramel macchiato ukuran grande di Starb*cks mereka biasanya pake 2 shots espresso, aku minta 1 shots aja).
    Btw, hazelnut latte yg teh Efi minum itu emang banyakan cuma sirup rasa kacang (hazelnut) dan susu.... Makanya manis dan enak hehehehehehe :D
    Yuk ngopi2 boongan lagi teh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga kepikiran tuh buat minta komposisinya dikurangi, Ratri hehehehe eh tapi ga berani ah nyobain. Yuk ah, ngopi boongan atau ngopi beneran juga gpp :D

      Hapus
  11. harapannya itu kopi pait dicampur es krim vanilla bakalan ngeblend lah ya si pait dan si manis. eh nyatanya 2hr sampe begah enggak bangeeeet ya >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Ampun deh, ga enak banget kembung itu.

      Hapus
  12. klo saya masih bisa minum affogato..yg ga bisa espresso..ahhahaha ..deg2degan yg ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deg-degannya bikin cemas takut gimana-gimana ya, mbak.

      Hapus
  13. Waduh, kembung sampe 2 hari? Serem juga yah. Padahal saya penasaran pengen nyicip, belum pernah. Kalo di rumah sih aku udah ngopi lebih dari segelas sehari. Tapi tetep aja, kalo yg kopi "beneran" (bukan instant) masih suka rada takut2 kalau mau nyobain yg strong tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pernah minum kopi yang soft lebih dari satu gelas seharitapi jarang banget, Euis. Nah kopi yang strong dikasih dikit aja udah dadah-dadah sama kamera, apalagi kalau lebih dari 1 gelas dan ukurannya gede.

      Hapus
  14. Aku jarang banget minum kopi. Ngga mesti sebulan sekali. Itupun kopi item, kopoli njawa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sekalinya minum milih yang stronng nih, Idah :)

      Hapus
  15. Belum pernah ngerasain affogato. Aku orangnya suka nggak mau nyoba rasa baru :))) Jadi pasti lagi-lagi kalau nggak pesen cappucino ya espresso sekalian. Btw, anehnya, kalau aku bikin cappucino sendiri di rumah, caffein nggak ngefek tetep aja tidur kalau mau tidur. Tapi kalau beli cappucino di luar, cukup ngefek. Ngga ngantuk juga mesti udah dibawa ke kasur :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain efeknya beda, juga harganya. Mungkin karena murce alias murah, jadi efeknya kurang hehehe

      Hapus
  16. Effi ih, meni kitu...

    sebagai coffee lovers, aku perfnah ngerasain semua kopi, walopun hatiku tetap untuk latte dan frapuccino ala J Co yang "ngga banget"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak ih, aku mah gini hahahaha.... Lho, kenapa enggak banget/ Enak lho kopinya JCo, dikasih donat pula hehehe

      Hapus
  17. Saya suka bingung sama penggmar kopi yang tiap hari minum kopi. Emang kopi bikin nagih ya. Kayak rokok...?!

    BalasHapus
  18. Ya karena udah nagih kali, Masper :) Ada juga yang ga bisa makan kalo ga makan yang pedes, ga ada keruppuk atau apalah apalah... sugesti mungkin istilah yang cocoknya, ya. :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.