Top Social

Bring world into Words

Menyimak Makna Dari Lirik Lagu

Jumat, 28 Agustus 2015
Saya tuh suka  banget dengerin  musik. Terutama lagu-lagu barat.  Enggak tau kenapa,  paling seneng lagu-lagu  yang ngepop terutama  yang easy listening. Beberapa  lagu yang ngebeat  juga ada yang  suka.  Yang rada  berisik?  Pernah suka meski sekarang  berasa  aneh dan pusing dengerinnya. Faktor  umur kali,  ya :D
Eh tapi beberapa  band  yang imagenya cadas punya juga lho lagu yang ngepop dan sounds  sweet. Siapa sih yang ga kenal  dengan  November Rain-nya  Gun n Roses?  Bandingin sama  lagu mereka yang lain, Estranged. Cowok banget, khas dengan cabikan si rambut curly,  Slash  Snakepit  yang merupakan salah satu dari  master  gitar di jamannya.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/menyimak-makna-dari-lirik-lagu.html
credit: wiki.ghost-trappers.com
Kalau lagu yang nge-pop  saya  suka lagu  Boyz To Men  meski ada lagu mereka yang rada serem, I'll Make Love To You.  Ish, yang beginian nih, salah satu  yang ngaruhin  gaya hidup  yang bebas  nan kebablasan. Eh tapi sumpah,  saya suka lagu-lagu  mereka yang lain. Musisi yang  pernah nyanyi bareng, Brian Mc Knight, lagunya juga saya suka..  Lagu-lagu solonya  kan so soft, romantis  pula.  Tau dong lagu Remember  The Magic yang jadi OST salah satu film Disney? Atau  Lagu ini nih, Marry  Your Daughter.  Aaaah, bisa  bikin meleleh dengernya. 
Kadang  juga suka merhatiin, ada lho  barat yang liriknya  berasa  lagu dangdut.  Coba nih  simak lagunya  After 7  yang judulnyaTill You Do Me Right.
I gave the sun to you, you said it was too bright
I gave you diamond rings, you said they didn't shine
I gave my world to you, but you said it's not enough
What in the world could I have done, to make you be so rough?
'Til you do me right, I don't even wanna talk to you
I don't even wanna hear You speak my name
Suka geli nyimak liriknya. Meni segitunya...   Kadang saya suka  jadiin lirik-lirik  lagu  buat obrolan random dengan adik.  Iseng, banget? hehehe....  Biarin atuh. Daripada  ngerumpi ngomongin  orang.

Ada juga satu judul lagu  yang lumayan ngehits dan saya suka. When Love and  Hate  collide punya band  Def Leppard.  Udah pada tuir sih mereka. Dulu  pertama kali denger lagu ini  pas masih SMA kelas  2 atau kelas 3. Lagunya  cukup ngehits  Banyak yang request di radio-radio. Saya sempet punya kasetnya  dan entah hilang kemana. Sayang, padahal kan jaman sekarang  udah jarang lagu yang dikemas dalam bentuk kaset.  Paling banter  sih ya  cakram Digital alias CD. Itu  juga udah mulai ikut-ikutan susah nyarinya.
http://www.catatan-efi.com/2015/08/menyimak-makna-dari-lirik-lagu.html
Credit: theguardian.com
By the way, kalau diadaptasi  jadi judul lagu bahasa  Indonesia lagunya Def Leppard tadi,  kurang lebih artinya ketika  cinta dan benci menjadi  satu.  Terdengar seperti tipikal  lagu  yang melow. Padahal mereka  ini termasuk  band pengusung lagu cadas.  Coba simak deh  gebukan drum  dari penabuhnya, Rick Allen.Doi ini cuma punya satu tangan.  Yup, Allen mengalami kecelakaan  yang membuat tangannya harus diamputasi.  Salut deh sama  semangatnya  Rick Allen dan support teman-temannya satu band  biar  Allen tidak patah arang.

Ga familiar sama lagu When Love  and Hate Collide ini?  Coba  lihat aja di  Youtube.    Kalau  cuma denger lagu ini di radio  ga kan tau  yang gebukin drumnya cuma memainkan tangan kanan dan kakinya saja. Eh tapi...  sounds great!

Trus kalau merhatiin lagu ini  saya gatel pengen bahas  soal cinta. Cinta itu bukan kata sifat, tapi kata kerja. Harus dibuktikan. Setuju, ga? Ga selalu harus tentang  hubungan orang tua dan anak atau  laki-laki dan  perempuan. Mencintai pekerjaan  juga  harus dibuktikan, kan? Makanya saya setuju sama  ungkapan Do what you  love  and love what  you  you  do. Kalau pun sebel dan merasa  teman-teman  di kantor ngehenya minta ampun, abaikan saja.  Ngomong sih emang  gampang, ya. Praktiknya uy,  penuh godaan. 

Cintai pekerjaan, bukan teman kerja, tempat kerja atau bos  yang punya tempat kerja  (bisa didamprat sama suami  atau istrinya nanti).    Karena suatu hari  mungkin kita bakal keluar  dari tempat kerja,  tapi  kemungkinan  alih profesi  yang jauuuh  banget kayaknya ga mungkin. Misalnya seorang chef yang resign dari tempat kerja,  kalau cari kerja baru atau merintis  usaha yang ga kan jauh-jauh dari skill memasaknya.  Ga mungkin kalau  seorang Chef  jadi  satpam, misalnya.

Dan... beruntunglah mereka  yang punya  kerjaan sesuai dengan minat hobinya. Lagi-lagi saya  ngutip  omongan  walikota Bandung Kang Emil.  Pekerjaan  yang menyenangkan itu adalah  hobi yang dibayar. 
21 komentar on "Menyimak Makna Dari Lirik Lagu"
  1. Brian Mc Knight nggak pernah jadi anggota Boyz II Men, setahuku. Dia cuma sebagai 'associated acts' sama kayak Mariah Carey atau Babyface, alias teman duet. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener. Cuma temen duet aja. Hehehe... Makasih udah ngoreksi. Udah dibenerin :)

      Hapus
  2. Sayapun kadang denger lagu sangat menghayati liriknya. Tp masih main di musik2 lokal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lokal atau interlokal eh lagu asing kalo liriknya makjleb bikin ga bosen dengerinnya, ya :D

      Hapus
  3. Sayapun kadang denger lagu sangat menghayati liriknya. Tp masih main di musik2 lokal :)

    BalasHapus
  4. Aku juga seneng merhatiin lirik2 lagu mak..dulu jaman blj bahasa inggris ya begitu caranya dengerin lagu..sampe skr jadi guru bhs Inggris mengajar pake lirik lagu selalu jd metode favoritku n murid2 juga ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, Mbak.Waktu SMP dulu pas kelas 3 juga guru bahasa Inggrisku ngajarinnya gitu, dan aku suka cara ngajarnya.

      Hapus
  5. akuuuu nggak aada yang kenal sama penyanyi yang mbak sebutin di atasss. wkwkwk
    Dulu sih waktu masih labil (SMP sampe belum nikah), aku sering meratiin lirik lagu. apalagi yang liriknya "gue banget". tapi sekarang, lagu cukup untuk dinikmati saja. Liriknya? Itu urusan belakangan, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Nisaaaaa :D *umpetin KTP*

      Hapus
  6. tetep yang cocok dihati lagu-lagu Jepang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa lagu Jepang juga aku ada yang suka.:)

      Hapus
  7. Coba didangdutin, Mbak. Gantu lirik indo. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha.. Jangan atuh Idah. Aku mah ga bisa nyanyi, tar yang mau denger pada kabur :D

      Hapus
  8. Saya juga suka bangad menghayati lirik lagu yang sedang saya dengar. Mencoba memahami apa pesan yang disampaikan oleh lagu tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah samaaaaa kita. Tosss dulu dari jauh, Mas Timur :)

      Hapus
  9. Aku juga paling seneeeng merhatiin lirik.. Jadi cepet hapal karena sukaaa ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa mbak, apalagi kalau liriknya punya makna yang dalem, ya? :)

      Hapus
  10. aku pernah menghayati lirik sampe menangis soalnya sedih banget lirinknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu.... jangan cediiih kakak.*sodorin tissue*

      Hapus
  11. Iyaa, mendengarkan musik akan membantu merawat perasaan kita menjadi lebih halus.
    Saya suka musik, meskipun sekarang sudah berumur, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada larangan soal umur buat dengerin musik kok,mbak *umpetin KTP*

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.