Top Social

Bring world into Words

Membuat Onlineshop Cepat, Mudah dan Murah

Minggu, 14 Juni 2015
Saya  lupa  tuh,  mulai kapan ya  ngeh sama yang namanya dunia  ol-shop. Awalnya  punya akun FB (sekitar  tahun 2008an)  setelah  move on dari  yang namanya FS  alias  Friendster  yang  menyisakan banyak cerita  (uhuk) saya mulai menemukan kembali teman-teman lama  dari  jaman SD   (ada  yang pernah  barengan pula  waktu TK) sampai teman kuliah dan dari  komunitas  lain, termasuk ngeh seru dan hot  buttonnya  ngeblog justru dari  FB.

Oh gitu,  ya asiknya  ngeblog.  Gini caranya  biar blog rame dikunjungi dan sedikit  tau  (iya, masih cemen) utak atik template  buat  blog  dan pernah bikin  blog buat jualan, meski  jadi reseller  dan oh ini oh itu  lainnya.  
credit: moewius.de
Sukses?
Jawabannya enggak  hahaha  *kibasin jilbab*
Bikin template  yang responsif  lalu  utak atik SEO  yang unik biar blog  rame  pengunjung ternyata  ga gampang.   Beli  domain sih  udah murah,  ga musti  beli  hosting  juga. Cukup  modal 100 ribu, lalu  bikin deh tuh blog jualannya.

Masalahnya  kan ga beres  sampai situ.  Gimana caranya biar  blog  jualannya  kita jadi rame dikunjungi dan banyak yang beli, ya?  Tampilan  yang eye catching dari  blog  juga ngaruh biar orang betah  stay tune  di blog jualannya  kita.

Makanya pas ada undangan buat datang di acara Kick Off Ramadhan blog Competion  yang digelar  di gedung  Multi Media, Jalan Kebon Sirih Jakarta Pusat, saya datengin tuh.

Pagi-pagi, jam  6  kurang dikit saya  masih menyusuri  jalan  Pasteur, mencari  shuttle-nya Baraya yang bakal mengantar  saya  ke Jakarta.  Gawat,  padahal jadwal keberangkatan  jam 6.00. Mudah-muahan telat, deh. Buahahaha.....  doa penumpang yang ajaib  nan absurd memang. Sementara  orang lain pengennya on time.  Udah  mah   titik U Turn di jalan Pasteur  itu  jauh pula.  Cuma dua titik aja (CMIIW) dan  macetnya di jalan situ amita  bachan deh (amit-amit maksudya). Karena  ngambil  jalan lewat jalan Gunung Batu, saya  sempat  melipir  dulu  ke shuttle  yang rada deket ke pintu tol.

Glek.
Ternyata bukan di situ  pick up  pointnya  (ga nanya  sih pas  pesen seat).
“Di shuttle  satu lagi, teh.  Yang deket  komplek pemakanan Pandu.  Belum terlambat,  kok,” kata petugas yang ada di sana.

Jalanan Pasteur  hari itu yang emang suka  bikin pengguna jalan misuh-misuh  atau  harap-harap cemas  balapan dengan  waktu yang ga mau berhenti,  bikin saya jadi  deg-degan  saban lihat  mobil dengan logo khas  Baraya  yang meluncur menuju  Jakarta di ruas sebelah.  Mudah-mudahan belum ketinggalan, harap  saya.

Untunglah,  waktu  sampai di shuttle  yang dimaksud,  mobil  yang  bakal mengantar saya masih otw alias  "oke tungguan  weh" hehehe.  Kali ini doa  saya  berharap mobil datang terlambat terkabul. Bisa nangis kejer  kalau sampai telat dan nunggu  1 jam berikut.  Padahal acara  gathering  Jarvis  dan Blogger itu dimulai jam 10.00 dan saya baru meluncur jam  06.30  dari Bandung.

Akhirnya jam 10.15  saya sampai di lokasi setelah  “olahraga”  pagi jalan dari Sarinah ke kebon sirih selama kurang lebih 10-15 menit.  Ada Istiana Sutanti  di lantai  bawah  yang lagi nunggu lift. Sip,  ini kali pertama kami ketemuan setelah beberapa  kali berinteraksi lewat FB. Ngutip  quote khasnya Om  Her,  it’s called The Beauty of Blogging.  And it is right.

Acara sudah dimulai waktu tiba di lokasi acara  di lantai 6. Ada banyak blogger  Jakarta  dan sekitarnya  yang sudah duduk manis  menyimak   acara yang dipandu Nurul dan Dila.  Sempat dadah-dadah dadah sama beberapa  blogger  kayakk Mbak Lidya Vitrian, Mbak Waya, Mbak Elisa Koraag,  Memez dan Oline, para Admin KEB dan Bunda Yati serta blogger lainnya  yang udah familiar  dan bumiliar. Sebelum mengenal  Jarvis Store lebih akrab (uhuk),  ada  JakDiva (Jakarta Digital Valley), Qbaca dan KEB yang diwakili Mak Icoel  untuk  mengenalkan sedikit tentang komunitasnya  pada undangan  yang hadir.
Mak Icoel  dari KEB  

Kapan ngomongin Jarvis dan onlineshopnya, Fi?
Sebentar....

Ini ceritanya.
Jadi, nih  dari sesi sharing Mira  yang pernah  punya  online sotre  dengan perwakilan dari Jarvis, ada beberapa poin yang saya ingat.  Kalau mau bikin onlineshop itu  selain perlu  konsistensi  (iya semangat dan ga bosenan)  ada  beberapa  rumus  yang harus dipraktekkan oleh para  pemilik onlineshop.



  •  Template  yang menarik dan kata kunci mudah ditemukan.
  • Produk yang  unik. Kalau  bisa buatan sendiri biar  lebih leluasa  menentukan harga, karena  ga ada kompetitor  dengan jenis dan model  barang  yang sama,
  • Promo dan branding produk.
  •  Detil produk  yang jelas mulai dari bahan, harga,  sisa stok dan sebagainya.
  •  Sistem pembayaran yang memudahkan pembeli.
Gimana, bingung  bikin setingannya?

Gitu aja repot! Kan ada jarvis Store! Gimana ga asik, coba? Hanya dengan  3 menit saja, onlineshop  yang kita daftarkan selesai dibuat dan  templatenya pun bisa dipilih. Iya, sudah disediakan. Kita bisa memilih  akun di sana  dengan sistem yang gratis  atau berbayar. Kalau semakin laris dan semakin  banyak produk, ya pindah aja ke sistem  yang berbayar. Cincai  lah sama  keuntungan  yang  didapatkan.Soalnya nih, di Jarvis Store  juga disediakan program yang  bisa menganalisa, produk jualan mana kita  yang  laku dan banyak  peminatnya. Ga usah ngotret dan pusing, karena  sistemnya sudah disediakan sama Jarvis Store.
ngelapak di Jarvis cepat, mudah dan lengkap

Eits, keren, dong? Iya, kan? Selain membayar dengan sistem transfer dan kartu kredit,  Jarvis Store  juga menfasilitasi  pembayaran dengan cara lain seperti Ipayu, Paypal, dan Dokuku lho. Iya, dong.   Biar kekinian *kibasin lagi jilbab*


Jadi tunggu apalagi? Daripada  wasting time utak atik template sampai butek dan  rambut rontok, kurang tidur dan kurang makan, mending register aja di Jarvis Store. Oh, ya  sekarang  ini juga ada blog competition yang digelar  Jarvis, lho. Lumayan, hadiahnya bisa  nambah-nambaain THR. Ikutan gih, kali ja  dapet.  Nanti kalau menang,  traktir saya, ya  hehehee  *apaan sih, Efi*  

Keterangan lengkapnya stalking aja ke  http://jarvis-store.com, ya. Semuanya ada di situ infonya.

Yuk ah, Cus.....!


16 komentar on "Membuat Onlineshop Cepat, Mudah dan Murah"
  1. bedanya gratis dan berbayar apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fasilitasnya, dong. :) Yuk bikin

      Hapus
  2. Daftar di Jarvis ini bayar, gak yah?
    Eh, tadi ada dijelaskan nggak, yah? Perasaan saya gak baca?

    Wiih info lombanya mana yah .... cari aaah

    Yuk .. cuus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya yah baru ngeh ... ada yang gratis dan ada yang berbayar .... hm boleh juga yah dicoba dulu

      Hapus
    2. Oiya yah baru ngeh ... ada yang gratis dan ada yang berbayar .... hm boleh juga yah dicoba dulu

      Hapus
    3. Hayuuu mbak. cobain. Gratisan nih :)

      Hapus
  3. Jadi kepikiran pengen punya toko online :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bikin pusing dan males itu templatenya ya, mbak. Kalau udah ada yang mikirin soal template ga usah pusing lagi.

      Hapus
  4. Ternyata bikin olshop bisa semudah ini ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kakak, mudah ternyata ya, kalau mau merintis olshop.

      Hapus
  5. Saya memang sedang mikir-mikir bikin toko online teh Efi.... sudah beberapa lama ini ngomongin ini sama misua tapi gak mulai2 haha.... trims informasinya ya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah manafaatin peluang dari Jarvis ini, teh.

      Hapus
  6. Bisa nih jadi alternatif selain blog kalo mau bikin OLShop sendiri :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cobain mbak. jadi blogger iya, jualan juga jalan :)

      Hapus
  7. acaranya seru bingit ya mak...emak2 caem kumpul semua :)

    BalasHapus
  8. udah nyoba, n gampang ya... :)

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.