Top Social

Bring world into Words

Enjoy Your Self, Pede Aja Kaleee

Rabu, 16 Oktober 2013
Apa arti kebanggan buat saya?
Hah, apa, ya? 

Saya bukan artis yang pernah dapat piala citra. Wew, ngomong depan umum saja masih belepotan, mendadak keluar keringet dingin, grogi, dan nge-hang alias ga bisa mikir.

Juara-juaraan?
Kalau kriteria juara-juaraan jadi standar baku dalam penulisan CV saya bakal nangis bombay sekenceng-kencengnya. Seinget saya, saya cuma waktu SMP aja jadi juara, cerdas cermat tingkat RW. Yaikssss, lebay banget deh kalau jumawa cuma karena soal ini.

Juara kelas? Aslinya belum pernah, malah waktu SMA kelas 1-2 hampir setiap caturwulan raport saya langganan kebakaran, biasanya kalau enggak fisika, ya matematika, kimia pernah sekali. Yang aman sentosa itu pelajaran biologi dan hafalan lainnya. Ada pelajaran lain yang selamat dari amukan si jago merah : PAI (kebangetan kalau sampai merah), PPKn (pernah bermetamorfosa  jadi PKn, konon balik lagi namanya jadi PPKn), pelajaran bahasa dan hafalan lainnya. 

Masuk kelas 3 SMA  SMU (kurikulum 1994 kan emang gitu nyebutnya), saya berhasil move on. Masuk ranking 5 besar dan nilai rapot saya udah kayak benua Afrika, hitam semua.Eh, bukan rasis, itu benua  dibilang hitam bukan karena faktor rasial.Buka buka sejarahnya. Masuk bangku kuliah, saya enggak ada masalah dengan IPK dan berhasil lulus dengan IPK di atas 3 (ehm) meski molor 3 bulan dari pakem standar. hehehe ya gitu deh. See? Everybody Loves Raymond (itu mah judul seri jadul atuh) maksudnya,Everybody Can Change. (Ksatria Baja Hitam? errr, nooo) 

Balik lagi soal bangga-banggaan, jadi apa dong kebanggaan saya? Pasti ada dong, saya bukan pecundang kok. Suer! Tidak semua kebanggan harus diukur dengan suatu pencapaian kok, misalnya posisi nyaman di tempat pekerjaan atau status sosial.Oh, no, enggak boleh galau hati seperti si Vicky yang sensasinya itu pernah bikin kontroversi. Nah, lho.

Saya  pengen ngutip quotesnya dari penulis favorit, Mbake Jodie Picoult dari novelnya yang berjudul Change of Heart.
When you're different, sometimes you don't see the millions of people who accept you for what you are. All you notice is the person who doesn't
Kurang lebih kalau diterjemahkan dengan bebas, kita sering dibuat rempong dengan kecemasan sendiri, direcoki ketakutan yang diciptakan sendiri bagaimana orang-orang bakal memposisikan, memandang  sementara kok kayaknya saya sepertinya enggak ada apa-apanya. Heloo,mandang yang pake mata,sejak kapan pake hidung?

Benarkah?
Satu lagi, ah saya pengen ngutip lagi omongannya pesohor dunia, Eyang  Marilyn Monroe. (Kalau masih hidup dia dipanggil eyang, kan?) Gini katanya ;
Wanting to be someone else is a waste of the person you are
Ya, benar saudara-saudara, cape buang-buang waktu menghayal jadi orang lain.*timpuk pake bantal... woooi, bangun!*

 Nobody perfect, yakin deh. Lah, tak ada gading yang tak retak . Tanya deh Gisel, eh  guru bahasa Indonesia deh. Hahaha...

Serius ah. Dulu saya minder dengan tinggi badan. Meminjam istilah seorang  teman, postur saya ini mungil, semampai. Semeter pun tak sampai. Buat standar orang Indonesia emang masih dibawah rata-rata. Mau tahu?146-147an cman aja. Idih, geje ya, jadi mana yang bener? Ya antara itu deh. 

Sepertinya ada tipikal gen atau kromosom atau apalah itu  dalam tubuh saya yang mirip-mirip kucing, takut air. Enggak sampai ngibrit kalau disuruh mandi sih. Itu mah rajin. Tapi kalau disuruh renang, entar dulu. Meskipun alasannya buat ninggiin badan. Tempuh jalan yang laen aja, yang masih lurus. Lagi pula waktu SMU dulu, belum banyak kolam renang khusus yang memisahkan laki-laki dan perempuan. Lha, sekarang, kan, banyak? Hehehe, iya emang, udah kadung males.  Tambahan kok badan saya jadi gatel-gatel ya kalau habis renang? *modus, ngeyel*

Tapi suer, udah usaha. Dulu (entah, apa sekarang masih eksis, ya?) ada suplemen peninggi badan, namanya Z**** C. Seperti korban iklan lainnya, selesai baca pariwaranya di sebuah majalah remaja, saya  langsung bujukin ortu buat beliin. Hasilnya? Enggak ngaruh! Yang ada perut jadi terasa sakit, mual melilit mirip cucian yang lagi dibilas. Akhirnya saya pasrah, emang jatah tinggi badannya cuma segitu-gitunya. Kalau teman-teman lainnya memilih high heel buat memberi kesan jangkung,saya malah merasa tersiksa. Paling banter saya berani pake wedges, itu juga enggak sering amet. Small is beautiful, kok. 

Eh tapi tapi.... perlahan saya mulai melihat sisi asiknya punya postur mungil seperti ini.  Kalau kumpul keluarga  sering dikira lebih mudaan dari adik. Sementara banyak orang lain yang mati-matian ber-make over memanipulasi penampakan. Sampai usia 30-an sekarang aja masih ada yang nyangka saya anak kuliahan. Hihihi.... sekarang sih udah mulai ada yang menyapa  dengan panggilan ibu. Umur emang enggak bisa boong. Makanya dandan juga  enggak suka bermake up tebal.Cukup pelembab muka saja. Biar enggak terlihat seperti tante-tante gitu. Sayanya juga berasa enggak jadi diri sendiri. Who am I

Bedakan bangga dengan sombong alias narsis akut. Pencapaian prestasi, atau apa yang kita miliki enggak semestinya bikin orang jadi sombong. Tetep dong karakter humble, down to earth kudu di cengkram kuat-kuat, jangan biarkan mereka lepas. So, garis bawahi ya.  Yang namanya kebanggan itu merasa nyaman  dengan prinsip sendiri, menjadi diri sendiri. Selain urusan fisik, ada  urusan lain yang tampak sepele, tapi sumpah bisa membuat saya, kamu, dia,  tersenyum riang selebar-lebarnya. Enggak bisa dikonversi dengan gepokan rupiah ataupun dolar Zimbabwe sekalipun (maksudnya?). Kalau sudah begitu, kita  bakal berucap bersyukur dalam hati, "Alhamdulillah, proud to be me."  Pernah  disapa teman-teman lama di tempat kerja dulu, "Ih, kamu kemana aja? kita semua kangen deh." Pernah dikangenin? Syukur, hands up to heaven, sujud syukur gih. Itu artinya keberadaan kita bisa memancarkan aura nyaman, energi positif yang bersambut hangat. Enggak sedikit kan ketika beberapa orang yang 'nyukurin' si A,si B pergi, menguap ditelan angin. Amit-amit, jangan sampai seperti itu!.

Minder dengan kekurangan kita sendiri? Buang jauh-jauh.Puuuh.... tiup sampai nyemplung ke dasar Antartika, sampai ditelan ikan paus penghuni kedalaman sana. Mau gendut, kurus, pendek, tinggi, item, merah, putih, galing (heiii, bayangin Kenny G itu imejnya galing, enggak galing itu bukan Kenny G) dan aneka biang keminderan lainnnya bla bla bla.... enjoy be your self, pede aja kaleee. 



Tulisan ini disertakan dolam lomba  Artikel CineUs book Trailer, bekerjasama dengan Noura Books dan Smartfren : "Apa Arti Kebanggan Buat Elo" .

Mau ikutan? Lihat dulu video ini. Sudah dapat idenya? Ayo posting di blog masing-masing.


Sponsornya nih, keren lho....


18 komentar on "Enjoy Your Self, Pede Aja Kaleee"
  1. Hihihi... seru nih, bacanya... sukses ya... :)

    BalasHapus
  2. @Santi Dewi
    Hihihi, makasih. Ikutan yuk mba Santi

    BalasHapus
  3. Bagus sekali mba :) semoga menang yaaah

    BalasHapus
  4. YUP SETUJU .... harus merasa nyaman dengan diri sendiri ....
    Baru liat wajahnya dari dekat ... mbak Efi manis amat ^_^
    Moga menang yaa

    BalasHapus
  5. @Mugniar
    Iya Mbak.Waktu SMU dulu jargon be your self itu populer sekali.
    Sayang ya, kita berjauhan kota.Semoga ada jalan buat ketemuan, jalan yang baik tentunya :)

    BalasHapus
  6. @Nurhady Muhammad
    Masih bisa, deadlinenya sampai tanggal 17 besok. Hayo, pasti bisa

    BalasHapus
  7. Aku Suka nih sama yg ini "Wanting to be someone else is a waste of the person you are"

    BalasHapus
  8. Yang penting jadi diri sendiri..
    Mbangga pada diri sendiri
    Sukses ya Mak Manis ngontesnya..

    BalasHapus
  9. @Nchie Hanie

    Makasih Chie (f). Indeed, kapanpun dimanapun

    BalasHapus
  10. Pede gilaaa... :-d
    semangat buat GAnya semoga berhasil Ukhti ^^
    kalau saya masih kurang pd-nya

    BalasHapus
  11. @Wahyu Alfiansyah
    Saya masih normal kok Wahyu hehehe Makasih doanya :D

    BalasHapus
  12. Baca artikelnya sambil senyum-senyum. Seru deh. Btw, saya juga pendek, dan kayaknya semua orang yang pendek pernah minder *sotoy* #IniKomentarApaDeh #JadiCurcol :D

    Dan semoga semua orang pendek bisa pede baca artikel ini *\^^/*

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.