Top Social

Bring world into Words

Pemilu : Nyoblos Perdana, Menikmati Jerih Payah Perdana, Ngeceng dan Tinta

Senin, 25 Februari 2013
Hingar bingar Pilgub Jabar baru saja lewat, tinggal menunggu pengesahan dari KPU dua minggu mendatang.
Hei, saya ga bermaksud membahas polemik yang muncul di depan atau dibelakang pemilu ini. Sudahlah, biar saja itu masuk ranah orang lain, saya jengah kalau nantinya posting saya ini jadi ajang berantem. Apapun pilihan kalian, minumnya tehnya bayar sendiri ya .... ^_^

Saya jadi inget ketika pemilu langsung mulai pertama kali digelar, tahun 1999. Ehm, 14 tahun yang lalu, sudah lama lewat ya? *ketauan juga usia saya yang ga bisa ngaku unyu-unyu lagi*. 

Waktu itu, adalah pemilu yang pertama kali saya ikuti. Setelah heboh dengan demo 'nurunin Soeharto' yang ramai jadi trend topic di kampus setahun sebelumnya, saya tertarik buat gabung jadi relawan pemantau pemilu. Waktu itu, ada 3 organisasi pemantau pemilu. Ada University Network for Free and Fair Election (UNFREL) , KIPP (komite Independen Pemantau Pemilu) dan Forum Rektor. Saya memjatuhkan pilihan untuk bergabung dengan UNFREL.  Beberapa sahabat dekat saya di bangku kuliah ga bisa memenuhi ajakan saya buat mantau karena mereka harus mudik, nyoblos di kampung halamannya masing-masing. Lagian, teman kuliah saya yang  satu angkatan sedikit sekali, dari sekitar 100 orang cuma ada 17an. Bener-bener minoritas deh, serasa jadi anak teknik aja hehehe.


Lanjut ke topik semula, meski ga ada teman saya maju terus pantang mundur buat ikutan mantau. Setelah ngisi form yang disediakan perwakilan di kampus, akhirnya saya diundang buat ikutan briefing di kampus STKS (Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial) yang berlokasi di jalan Dago. Ada beberapa yang ditugaskan buat mantau selama proses Kampanye di lapangan, ada yang pas ahri H-nya pencoblosannya.  

Waktu itu saya ditugaskan mantau di daerah Sukahaji, sekitar kawasan Lingkar Selatan. Setelah dibagi logistik berupa kaos 'kebangsaan' yang berlogo UNFREL di bagian depannya, saya dikasih amunisi lainnya juga buat perbekalan selama acara, dari alat tulis seperti bolpen, ID, map, form yang harus diisi dan tentunya surat rujukan buat dapet hak nyoblos lintas TPS. Enggak mungkin kan, nyoblos dulu di rumah baru datang ke TKP?

O, ya sebelum terjun ke TKP saya saya kumpul dulu bareng teman-teman yang satu korwil. Asli, diantara mereka semua enggak ada yang kenal sama sekali. Seingat saya, ada teman yang dari UNJANI, STKS, UIN, UNWIM (Kalau ga salah ini kampus asal korwilnya). Teman-teman yang sau kampus dapat tugas di wilayah lain. Seneng juga, karena dari acara ini saya nambah temen, dari yang satu kampus yang kalau ketemu cuek-cuekan jadi say hi, kenal temen dari kampus lain, reunian sama temen SMP/SMA pas ketemu di sekretariat sampe ketemu kakak kelas waktu SMP juga. Sayang, setelah acara itu bisa dibilang loosing contact. 

Meski ditugaskan pas hari H-nya aja, hari kerja kami dihitung 3 hari. Which is, hari H-1 saat survey lokasi, Hari H dan H+1, saat penyerahan berkas laporan ke sekretariat yang berlokasi di sekitar jalan Taman Siswa.  Jadi totalnya dihitung 3 hari tuh. 

Nah, H-1 saya tidak menemui kesulitan, tanya sana sini akhirnya saya berfhasil menemukan TPS tempat saya bertugas. Mengenalkan diri dengan panitia setempat sambil memperhitungkan waktu yang diperlukan untuk ditempuh biar ga kesiangan. 

Hari H, saya sudah siap, dengan kemeja krem dirangkap kaos yang dikasih sama sekretariat. Tentu saja saya pakel doble, selain tangannya pendek, bahan kaos berwarna putih itu tipis nian, teramat menerawang kalo dipakai buat yang ga berjilbab  - meski pake kaos dalam. Bisa-bisa saya diusir panitia TPS kalo nekat pake baju itu. EH, amit-amit ya, jangan sampai saya punya pikiran nekat begitu. Saya dapat sambutan baik dari warga setempat, saya dikasih minum, dikasih tempat duduk yang nyaman meski bukan kelas VIP sih, dan tentu saja panggilan buat nyoblos.

Saat jeda makan siang, saya yang nota bene bukan panitia dikasih juga nasi bungkus sama dengan panitia lain. Aduh, malu deh,  segitunya diperhatiin. Waktu itu saya dengan polosnya cuma berbekal roti saja buat mengganjal perut, soal makanan berat? Ah entahlah. Lagi pula waktu itu saya lagi terobsesi pengen nurunin berat badan, jadi ga ambil pusing soal makan tuh. Bukan cuma dikasih makan aja, saya dipersilahkan makan di ruang tamu salah seorang warga, yang rumahnay berada di depan TPS. Saya sempat menyaksikan ruangan itu diberesin dulu, beneran rikuh. "Eh, ga usah repot-repot teh," kata saya sambil termehek-mehek dapat special service seperti itu. Selesai makan, saya nanya sama panitia, di mana saya bisa melaksanakan shalat dulu? Lagi-lagi saya diperlakukan istimewa. Saya diajak menuju WC di sebuah sekolah  sekitar area, Teteh yang menemani saya lagi-lagi bersusah payah menggosok lantai. Padahal, ga bau dan kotor lho. Saya juga dikasih pinjem mukena yang yang bersih, secara saya lupa membawa mukena dari rumah.

Selesai jeda makan siang, saya kembali memantau jalannya acara. Sedih, ternyata pemantau lain yang sedianya bakal bertugas di sana  ga menampakan batang hidungnya. Entah pindah area atau berhalangan. Pencoblosan Pemilu langsung yang pertama kali itu bener-bener menyita waktu. Lebih lama dari pemilu sebelumnya. Untuk memilih caleg tiga tingkatan (dari DPR, DPRD Propinsi dan DPRD Kota) dan individu untuk wakil DPD . Bayangkan, jumlah peserta pemilu yang puluhan waktu itu membuat surat suara besarnya setara halaman koran. Tampak lebih mirip brosur dari toko elektronik yang menyajikan aneka merk produknya.

 Buat orang awam, mungkin saja bisa asal nyoblos dengan aneka logo partai yang ngejelimat dan brjejal di halaman itu. Lain ceritanya kalau sudah hafal nomor urut partai ya, bisa langsung fokus sama nomer dan memilihnya. 

O, ya pas Pemilu 1999 itu, juga diperkenalkan pemakaian tinta jari yang berasal dari India. Nah, menjelang petang, barulah acara selesai. Eits, ini baru nyoblos aja, bukan ngitung suara. Ya Allah, saya mulai cemas, bakal sampai jam berapa beresnya? Saat Maghrib menjelang, panitia menjeda acara dulu untuk istirahat dan shalat, dan lagi-lagi, makan! Well, lupakan soal makannya ya :) Perhitungan suaranya yang lumayan bikin merinding disko, merinding karena udara malam yang mulai turun, ga bawa jaket dan mulai dibalut kepanikan gimana caranya pulang nanti.  

Sebenernya, waktu itu Apa (panggilan saya buat Ayah) sudah mencemaskan keadaan saya. Ditemania adik saya, Apa datang menjemput ke lokasi TKP, tapi berhubung acara sepertinya belum beres, saya memutuskan untuk bertahan. Apalagi Korwil juga menjanjikan bakal menjemput petugas buat bergabung ke titik pertemuan setelah acara beres. Meski harap-harap cemas takut dilupakanm korwil, akhirnya saya bilang sama Apa buat pulang aja. Saya ga apa-apa kok, kata saya.

Alhamdulillah, sekitar pukul 22an lebih, Korwilnya dateng ke TPS tempat saya bertugas (Asli, saya lupa namanya, maaf ya kang hehehe). Eh lagi-lagi sebelum pulang, saya ditawari nasi hangat berikut lauk pauknya. 
"Tuang heula atuh, Neng! Sanguna haneut keneh (Makan dulu yuk, Neng! Nasinya masih panas nih" ajak salah satu dari mereka ramah.
Glek. Perut saya masih terasa penuh, saya menggeleng. "Nuhun Pak, wareg keneh (Makasih Pak, masih kenyang nih)" tolak saya halus. Setelah pamitan sama panitianTPS, akhirnya Saya jalan bareng teman menuju kelurahan dan bertemu teman-teman lainnya sambil menunggu teman-teman lainnya. Obrolan hangat di sana mulai tercipta, mengusir rasa kantuk dan dingin yang mulai mengusik. Berhubung di TPS lokasi saya bertugas acaranya berjalan baik-baik saja, saya lebih banyak jadi pendengar setia. Sementara temen-temen saya heboh bercerita pengalamannya, mulai dari teman sesama pemantau, panitia sampai ulah warga yang beraneka  ria macam mirip acara TVRI jaman dulu.

Sudah larut malam menjelang dini hari ketika semua teman berkumpul. Beruntunglah mereka yang hari itu membawa kendaraan, bisa langsung pulang. Saya dan beberapa teman perempuan lainnya dibuat bingung. Mau pulang jelas enggak mungkin. Enggak ada lagi  angkot yang beroperasi dan tentu saja rawan kalaupun nekat nyari taksi. Untunglah, ada teman yang rumahnya tidak terlalu jauh di sekitar sana. Bareng teman-teman yang engga bisa pulang (tentu saja nginep bareng-barengnya dengan teman perempuan lah), kita menuju rumah teman dan nginep di rumahnya, jatuh tertidur pulas sampai shubuh menjelang, efek kecapean nyimak jalannya acara ya.

Besok paginya, tuan rumah yang baik hati itu menjamu kami dengan sekedar camilan buat sarapan (ah lagi-lagi jamuan) sambil nonton berita dan merhatiin running text yang menayangkan update sementara suara. Coletahan kami waktu itu lagi-lagi jauh ngomentarin rekap suara yang muncul di tv.

Menjelang siang, kami pergi beramai-ramai menuju sekretariat. Menyerahkan laporan hasil mantau dan tentu saja, honornya! Well, hari itu lumayan bersejarah buat saya, pertama kalinya dapat uang untuk jerih payah sendiri. Dengan asumsi hari kerja 3 hari, saya dapat honor total Rp. 90.000, jumlah yang lumayan pada waktu itu.

Pemilu 1999, meyisakan banyak hal, selain senyuman senang menerima honor pertama kali, jejak titna di jari yang susah hilangnya dan sedikit kekecewaan. kecewa? Hehehe, iya, pas mantau itu, ada salah seorang pemantau yang bikin saya klepek-klepek. Simpatik, dengan senyum manis dan tuturnya bikin saya kesengsem. Eh, ternyata kecengan saya waktu itu udah punya pacar (eh atau calon istri ya? :D) yang ternyata teman satu wilayah dengan saya. Duh, sempet-sempetnya ya hehehehe.Pupus deh harapan saya. But life goes on kan? Obladi Oblada...... gitu kata Om Lennon dan kawan-kawan bilang.

Balik ngomongin soal tinta, saya lupa berapa lama tinta itu bertahan lekeat di jari tangan saya. Tinta dari India yang dirancang tahan lama demi menghindari ulah curang suara ganda tampak terlihat aneh. Dibanding pemilu dulu, pilgub sekarang tintanya juah lebih cepat pudar. Menyisakan sedikit noda di kuku tangan. Sementara jejak yang tertinggal dijari saya sudah luruh, larut bersama air wudhu dan mandi.  By the way, ngomongin  soal tinta, saya sedikit penasaran. Tinta yang berwarna ungu itu, kenapa saat pudar meninggalkan warna orange di kuku jari kita ya? Ada yang tahu kenapa? Padahal, ungu itu kan kombinasi dari warna merah dan biru. 


*Gambar nyulik dari sini

2 komentar on "Pemilu : Nyoblos Perdana, Menikmati Jerih Payah Perdana, Ngeceng dan Tinta"
  1. Hmmm, kok saya lupa ya kapan pertama kali nyoblos hehe

    btw salam kenal ya :)

    BalasHapus
  2. Hai mba Sari... Salam kenal juga *cipika-cipiki*
    Errr, lupa kapan nyoblos? Masa sih? :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.