Top Social

Bring world into Words

Seribu Langkah

Rabu, 09 Januari 2013
Bukan mau sok-sok an sih. Pagi ini "terpaksa" aku jalan kaki, setengah perjalan ke sekolah. Nanggung banget kan? Bukan dalam rangka "ngirit" hehehe.... (asli keterlaluan kalo ngirit seribu perak mah) atau dalam rangka latihan casting iklan susu yang dibintangi Indy Barens.

Gara-garanya sih lupa ga bawa dompet. Pagi tadi dengan santainya melenggang pergi ke sekolah, lupa ga nge-cek bawaan. Malah yang dicek itu HP. Aman. Maka segeralah melesat menuju sekolah. Nah, begitu sampai di jalan Bojong, mulai ga enak feeling. Kayaknya ada yang kelupaan deh. Saat itu juga aku langsung buka tas, ngudek-ngudek isinya. Glek! Aku langsung nelan ludah, bener aja, dompet ga ada di tas. Coba rogoh saku baju, cuma ada 500 perak aja. Mana bisa bayar angkot yang udah jalan jalan 5 menit itu? Maka dengan menegarkan hati berbalut muka innocent, di tikungan dekat bimbel GO aku segera berteriak "kiri, pak!"

Bismillah.
Begitu turun, langsung minta maaf sama sopir angkot, "Duh pak, maaf dompetnya ketinggalan,..."
Hening satu detik, dua detik.
Raut sopir angkot mulai mendung, bete. Mungkin dalam hatinya dongkol pengen ngomel, "kalau ga punya duit jangan naik angkot dong!"
Akhirnya angkot yang baru aku tumpangi itu berlalu. Duh.... maaf, ga sengaja. 

Aku segera nyebrang, sambil menatap ke depan. Lumayan, 1 km kurang lebih jarak ke rumah. Sementara jam sudah menunjukan jam 08.30an. Dengan langkah ngagidig alias cepat-cepat aku meneruskan langkah 'mundur' (maksudnya balik ke rumah).  Baru 5 menit berjalan, sebuah motor menepi. Entah tukang ojeg yang lagi cari penumpang atau yang sok akrab, pegemudinya yang ternyata laki-laki itu (emang ada tukang ojeg perempuan?) menyapa....

"Mau ke cijerah ya?"
Eh, sotoy ya? Sekilas saya perhatiin. Tukang ojeg? Ga ada atribut yang khas biasanya dipake tukang ojeg. Kenal? enggak juga? Ganteng? enggak juga (hussss ah :D) Aku menggeleng. Beberapa menit lagi juga sampai, lagian kalau ga kepaksa saya ogah dibonceng laki-laki, apalagi enggak kenal-kenal amat (sampai sekarang kayaknya enggak punay teman yang namanya Amat).

Syukurlah pengemudi tadi ga keukeuh maksa (yeeeh siapa situ ya?). Aku melanjutkan langkah dan akhirnya sampai juga di rumah. Bener aja, dompet saya masih nongkrong dengan manisnya di lemari menunggu pemiliknya menjemput.

Fiuuh... aku segera mengambil dan kembali menuju sekolah. 
Begini deh kalau ga disiapkan dari awal, jadi harus berolahraga pagi-pagi. Hehehehe... jarang-jarang ya? Kalau dihitung-hitung ada deh kayaknya seribu langkah. Mengulang lagi besok lusa? Ah, sepertinya enggak mau deh.

*Gambar diambil dari sini*
2 komentar on "Seribu Langkah"
  1. Jadi, segala sesuatu harus dipersiapkan secara serius ya... gak boleh tergesa-gesa ya...

    BalasHapus
  2. Betul sekali, kalau sudah begini, yang repot kita.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.