Top Social

Bring world into Words

Like the Desert Miss the Rain

Kamis, 10 Juli 2008
Ugh... Udah berapa hari ini suhu Bandung anomali banget. Pagi hari, brrr... tiris pisan euy. Subuh hari begitu ngambil air wudhu rasanya kayak kena es aja, like or not, to be or not to be (lho?).
Sementara udara siang malah sebaliknya, panas pisan. Seperti kemarin yang aku alamin. Secara liburan sekolah belum berakhir aku berencana buat menghabiskan waktu seharian di rumah aja. Baru aja aku selesai membongkar kamar barengan adikku Hasnah, tiba-tiba hpku 'bernyanyi'. Di ujung sana seorang guru di tempat aku bekerja menelpon. "Neng, ke sekolah yaa. Ada yang harus dikerjain".
Halah, sedikit bete bercampur malas (sigh...) akhirnya aku segera ganti kostum dan menyeret langkah menuju skolah (psst... ternyata pekerjaan yang diberikan waktu itu sebenernya ga mendesak. Oh please deh).
Keluar dari halaman rumah, blasss.. panasnya sengatan matahari langsung menyambutku. Padahal waktu itu baru aja jam 10an tapi rasanya kayak udah jam 12 siang aja lagi ngaspal jalan..
Jadi teringat prolognya ayat-ayat cinta yang nyeritain pas Fahri keluar kost-an buat talaqi. Weleh weleh ampun deh panasnya. Bedanya Bandung bukan gurun pasir, setidaknya debu-debu intan (emang cygnusnya saint seiya ya?:-P) ga ngerecokin suasana siang itu dan yang jelas aku juga ga pake kaca mata item. Dadadam dadadam pa dadang pa dadang hehehe ngaco ah.
Dari artikel yang aku baca di koran PR beberapa hari lalu, ternyata cuaca ekstrim yang lagi terjadi emang wajar di musim kemarau seperti sekarang ini. Karena ga ada awan di musim kemarau, pada saat pagi hari radiasi gelombang panas dari bumi langsung lepas ke angkasa, ga ada yang nahan. Ya gitu deh, paginya terasa dingin dan siangnya terasa panas. Sementara itu di siang hari suhu jadi panas karena pemanasan dan radiasi matahari tidak bisa lepas ke angkasa. Hal itu diakibatkan banyaknya bangunan tinggi, berkurangnya pohon-pohon dan polusi (let's make the green!!!).
Lirik lagu jadulnya everything but the girl sepertinya pas buat ngegambarin situasi ini. "... And I miss you. Like the deserts miss the rain..." (selanjutnya ga hapal n kayaknya ga perlu dilanjutin ampe abis ya?). Aku dan siapapun warga Bandung tercinta ini harus bersabar menanti datangnya musim hujan yang diperkirakan bakal datang di akhir oktober atau awal nopember nanti.
Hati-hati juga dengan wabah penyakit, air yang mungkin bakal seret, kebakaran.. Puih...
Post Comment
Poskan Komentar

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.