Ketika Merasa Pengeluaran Boros

Beberapa hari ini saya rada shock  juga pas ngitung-ngitung pengeluaran dua bulan terakhir. oh no.... saya boros amat.  Boros kalau dibandingin dari bulan-bulan sebelumnya. Hampir dua kali lipat dari pengeluaran biasanya.

Ga mau nyebut nominalnya. Pokoknya bengkak deh, pengeluaran saya.  Kalau secara nominal mungkin kalau dibandingin sama teman-teman, apa yang saya alamin keliatan cemen, ga ada apa-apanya.  Tapi bisa juga ada yang ngajak tosss (nyari temen ceritanya) atau mungkin bakal bilang gini: 
"Sumpah, itu kamu abis buat sendiri? Ckckck....."

Beberapa waktu yang lalu saya sempet nulis  pengeluaran dan pemasukan saya dalam satu bulan. Jelas sih alurnya, uang saya abis buat apa saja, tapi kok saya merasa itungan amat, ya? Hahaha... padahal saya dulunya saya kuliah di jurusan ekonomi dan pernah jadi staf finance.  Mestinya ya ga merasa itungan gitu, sih. Makanya saya salut sama yang konsisten mencatat cash flownya.  Bukan berarti hitungan juga, sih. Tapi  dengan mencatat cash flow jadinya bisa menganalisa  pola pengeluaran bulanan, berapa yang rutin berapa yang harus disisihkan untuk biaya tak terduga dan harus teguh hati buat nabung *ngomong sama kaca*

Pos Anggaran Yang Enggak Direvisi

Walau ga rajin nyatet pengeluaran, saya suka bikin list kira-kira bulan depan perlu apa aja? Kayak anggaran khusus beli kuota, isi saldo gopay/grab, kebutuhan bulanan,  dan ini itu.  Nah,  pas diinget-inget, ternyata anggaran saya beli vitamin dan suplemen biar ga cepet cape   ga masuk hitungan, uang yang harus dikeluarkan untuk ongkos ke sana ke mari ternyata lebih besar dari yang dperkirakan,  dan ini nih, saya lumayan banyak belanja baju, kosmetik dan skin care. Jiahaaha.... lagi kumat centilnya Ya iyalah, gimana ga boros?  

Lagi Doyan Jaan Banyak

Dari dulu sih doyan jajan mah :P   Biasanya tiap bulan saya matok batasan buat jajan.  Ga selalu patuh dengan patokanTapi kali ini  over limitnya kebangetan. Ga sempet makan di rumah, beli yang udah jadi. Udah kenyang pun masih pengen jajan bakso dicolok (haish), atau beli cemilan apalah-apalah kalau mampir ke supermarket atau mini market. Ditambah lagi musim hujan, bawaannya laper mulu. Sialnnya, saya tuh bukan tipe orang yang bisa nyuekin cemilan lama-lama, pengen ngabisin aja buahahaha..... Kecil-kecil makannya kuat.

Pasang Kacamata kuda?

Katanya gitu,  pasang kacamata kuda kalau mampir ke mall atau supermarket. Kalau digambarkan kayak di film-film, sinetron atau kartun kayak ada dua bisikan di telinga.  Yang satu bisikan malaikat yang bilang gini: 
"Udah, Fi... kemarin kamu udah beli blus, udah beli pashmina. Sepatu pun masih layak. Jangan belanja lagi. Tahaaan...." 

Terus yang di sebelah kiri kayak ngipasin gini; 
"Tapi itu lucu,  ini lagi diskon,  kapan lagi ke sini coba? Besok-besok belum tentu nemu." 

Zzzz... saya jadi pusing sendiri. Kadang  bisikan malaikat yang menang, tapi kadang saya malah melipir ke kasir nyodorin kartu debit buat bayar belanjaan. Ah siapa bilang ga bawa cash bisa nahan hasrat belanja? Harusnya tuh kartu debit taruh di rumah, bawa uang mah secukupnya aja. *ngomong lagi sama kaca* 

Kesimpulannya?

Demi keselamatan cash flow biar ga merasa tekor,  makanya untuk bulan depan saya harus melakukan ini:

  • Revisi Anggaran 

Emang instansi pemerintah  atau perusahaan aja yang kenal revisi anggaran? Saya juga, dong. Tapi ga berarti jadi pembenaran buat saya belanja lebih banyak. Fleksibilitasnya hanya berlaku untuk hal-hal yang beneran penting. Kayak anggaran saya buat beli vitamin/suplemen tadi itu loh.  Kalau ini jangan diitung bukan biaya, tapi inventasi.  Gimana bisa kerja atau ngapa-ngapain kalau lemes, lemah lunglai alias tepar? Ga, ah. Saya mau sehat. Tapi yang jelas gaya hidup jangan borju, lah. Ga akan ada abisnya ngikutin gaya mah.


  • Skala Prioritas

Syukur-syukur ada rejeki tidak terduga, jadinya biaya yang over limit bisa tertutupi. Tapi ya, kadang rejeki kita lagi seret (hayooo jangan lupa sedekahnya, kakak). Ya mau ga mau harus buat skala prioritas. Mana yang diduluin, mana yang dharus ditahan. Jangan sampai antara yang butuh dan ingin jadi blur. Lagi-lagi ini PR besar buat kita (kita? loe aja kali) mikirin lagi, beneran harus diduluin atau ditahan aja dulu?

  • Nyatet Pengeluaran (Lagi)

Itungan? Hmmm... lebih ke buat antisipasi ngerem dan analisa aja, biar saya ga shock sendiri (emang ada yang mau diajak shock bareng-bareng?)  pas tau pengeluaran realnya lebih gede dari perkiraan.  Dan saya ga boleh tuh lepasin kacamata kuda saat godaan datang terutama kalau lagi jalan ke mall. Jangan sampai cuci mata jadi cuci dompet.

By the way, teman-teman ada yang pernah ngalamin hal yang sama atau mau kasih tips lainnya?

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

13 komentar:

  1. Samaaaa, saya lagi doyan olshop kebutuhan baby Teh, hmmm tipsnya apa ya? Minta sama Allah aja deh biar banyak rezeki dan banyak job nulis aamiin tfs ya

    BalasHapus
  2. Aku juga gini teh pernah ngalamin. Paling aman nentuin skala prioritas aja, kalau laper mata buru-buru jajan yang lain eh buru - buru menepis. Baiknya nulis pengeluaran ya, tapi bagiku syusyah sekalih 😂

    BalasHapus
  3. kayanya artikel ttg keuangan ini mah emg pr buat perempuan deh. sblm nikah aku rajin nyatat cashflow mpe dpt 3 buku kaya yg biasa dbwa tkg kredit tuh. Tp pas uda nikah punya krucil jd mls soalnya pengeluaran bengkak trus *antara malu & tdk mau mengakui*. paling susah diprediksi anggaran buat jajan anak sih kalau aku. klo yg ibu-bpknya bs ngerem tp klo anak sdh ngerengek hadeuuuhhh....

    BalasHapus
  4. hahahahah berasa dinasehatin ibu akuuuu

    BalasHapus
  5. Seriiing hahahahaha... Apalagi dulu sebelum nikah.. Kalo skr sih aku udh agak terkontrol mba, tp ttp sesekali msh over. Cm kdg aku mikirnya, yo wislah... Kalo bulan ini exceed dr budget, berarti THR natal nanti aku masukin semuanya ke tabungan. Ga dipake jajan lagi. Kan udh kebablasan jajan kemarinnya :p

    Gitu sih seringnya.. Tp alhamdulillah, ga terlalu over lg kyk dulu sblm nikah. Kalo itu mah aku beneran ga bisa nabung.

    BalasHapus
  6. Saya termasuk jarang nyatat pengeluaran tapi biasanya kalau sudah makai uang di rekening selain gaji saya berarti saya agak boros bulan itu. Alhamdulillah sih beberapa bulan ini hasrat belanja nggak terlalu besar jadi masih normal pengeluaran keluarga. Tapi rencananya bulan depan saya mau beli beberapa barang moga ada rezeki tambahan deh

    BalasHapus
  7. Dulu juga sempat nyatat mbak, tp akhir2 ini jarang, pakai ilmu kira2 aja sih...yg banyak pengeluaran emang jajan diluar sm beli online

    BalasHapus
  8. Bener banget, apalagi kalo mahasiswa. Terasa di akhir bulan itu sangat memprihatinkan sekali.

    Tapi kita punya tips kok, silahkan dibaca: 10 Tips Cerdas Mengelola Uang Saku untuk Anak Kos

    BalasHapus
  9. Dulu juga sempat ngerasa "krisis" dan nyoba-nyoba instal online apps yang menghasilkan uang. Seenggaknya terbantu sih mbak, tapi ya... effort-nya cukup gede sih.

    BalasHapus
  10. Aku nyatete pengeluaran Mba buat mantau dan bandingin bulan-bulan sebelumnya. Hehe. Kalau aku malas belanja karena rumah berasa penuh. Beli baju pun jadi mikir-mikir. Mungkin sehabis decluttering lagi baru beli pas butuh :D

    BalasHapus
  11. Beberapa bulan lalu aku install app yang buat nyatet pemasukan dan pengeluaran itu mba..

    Enaknya jadi bisa tau uangnya lari kmn...

    Soalnya sering tau2 uang menipis..tapi lupa dipkenya untuk apa aja

    BalasHapus
  12. Sini sini teh toss dulu (syukurlah ada temen nya, lho ehh)
    Sy jg sering gt sih (banget), apalagi ak sm paksu bkn org yg digaji tiap bln, jd pas mendadak pemasukan menurun disaat harus bayar ini-itu (plus godaan jajan) itu agak PR ya, sy bs ga tergoda beli baju, tp kl udah masuk Tokonbahan kue,padahal niatnya blanja buat orderan, eh pas kluar toko pengen nangis (blanjaan yg di rencanakan sm yg dadakan banyakan yg yg dadakan) huhuhu... :(

    BalasHapus
  13. huhuhu, saya gak rajin nyatet pengeluaran Teh. Rajinnya nyatet pemasukan aja. Hiks.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.