Uji Nyali Body Rafting di Sungai Citumang

Sebenarnya waktu daftar ikutan liburan ke hau citumang saya itu termasuk nekat.  jalan-jalannya sih hayu, itu sih ga usah ditanya. Tapi untuk agenda body rafting? Hohoho... i have no clue at all. Walau dari beberapa foto sosmednya HAU Citumang peserta body rafting menggunakan pelampung, sejujurnya saya masih khawatir.  Saya ga bisa renang sama sekali. Bisanya cuma gaya batu hahaha...Yang paling konyol, saya ga mikir kalau body rafting itu, yaaa... rafting yang cuma ngandelin body yang sudah pake pelampung itu. Ga ada tuh yang namanya properti perahu karet pelampung.  Ya ampun, kenapa saya selemot itu? *terus natapin teman satu persatu. plis jangan pura-pura ga kenal :D
Credit Photo: Salman Faris 
Memulai pagi  dengan sarapan adalah cara terbaik untuk meredakan stres nan tegang jelang menghadapi tantangan body rafting hari itu.  Jangan sok imut kalau cuma dengan senyuman saja, karena tidak akan menjamin stamina kita cukup prima berbody rafting ria sampai matahari tepat di atas ubun-ubun.

Baca Juga Glamping Ala Kontainer di Eco Lodges HAU Citumang
Credit Photo: Salman Faris 
Selesai sarapan kami segera bersiap-siap dengan mengenakan pakaian senyaman mungkin. Sebelum berjalan kaki menuju lokasi, kami sudah dibekali pelampung yang ukurannya sudah sesuai dengan badan masing-masing. Ukuran S pastinya jadi pilihan buat saya. Tali sudah diikat sekencang mungkin, tapi kok,  rasa pelampungnya masih longgar,  ya ? Saya kurang gede atau masih masa pertumbuhan? Mestinya ada pelampung ukuran XS niih  wkwkwk....
Credit Photo: Salman Faris 
Tadinya, kami berencana menjadi para nyeckerman dan nyeckerwoman. Pertimbangannya, karena pas body rafting itu ga mungkin pake sandal, walau sandal gunung sekalipun. Bebatuan yang licin bisa bikin terpeleset. Sementara yang saya pikirin kalau nyeker gitu, apa kabar telapak kaki saya? Penyakit devide et impera alias perpecahan antar kaki bisa kambuh #ups.  Tapi untunglah para guide body rafting hari itu yang salah satunya bernama Kang Ajum mempersilakan kami tetap memakai sandal. Nantinya, pas body rafting sandal-sandal kami akan diikat dan dibawa mereka, aman lah. Ga akan ilang. Uuuuh, so sweet. Baik amat sih Kang Sule eh Kang Ajum. Iya, soalnya Kang Ajum ini mirip banget sama  Sule.

Bercanda Dengan Ikan Nilam

Setelah berjalan kaki sekitar 10-15 menit kami sampai di pintu masuk. Sambil menunggu giliran (karena lagi banyak juga rombongan lainnya yang sedang menjajal body rafting), kami mencoba dulu terapi ikan nilam dengan cara memasukan kaki ke dalam kolam (ya masa ke panci?). Awalnya saya merasa geli waktu ikan-ikan mungil itu menghampiri kaki dan mulai menancapkan  gigi-gigi super duper mungilnya. Setelah beberapa kali menyentakkan kaki dan tertawa ngikik ga pake jaim saya mulai enjoy dan bersahabat dengan si Nilam-nilam. Karena arus air di kolamnya terus mengalir, ga usah khawatir sisa-sisa kulit mati pengunjung akan tertahan di situ. Seperti kenangan masa lalu, dia akan pergi mengalir begitu saja *apa sih* Beberapa teman terutama blogger cowok ada yang ogah ikut menikmati sensai pagi itu. Berkali-kali dikipasin pun tetap geming. Hahaha.. siapa coba itu? Saya sempet bercanda sama Mbak Al, kalau masukin muka ke air buat nyembuhin jerawat kira-kira gimana, ya? Iya sih jerawatnya mungkin sembuh tapi siap-siap aja kalau nanti muncul luka baru. Jadi, ide gila nan konyol itu tidak sampai kami laksanakan. *elusin luka*                   
Sebagian teman-teman masih ragu-ragu buat nyelupin kakinya di sini. Liat tuh, malu-malu tapi mau *apa coba* Credit Photo: Salman Faris

Nchie sih jaim, saya nunduk gitu nahan ngikik saking gelinya.   Foto  by  Nchie
Sesi terapi dari para ikan Nilam cukup bikin saya lebih rileks sampi akhirnya sesi body rafting dimulai. Jeng jeng.... eh salah Eng ing eng. Awal-awalnya, saya masih bisa berjalan di sungai karena tinggi airnya belum bikin semaput. Makin lama makin dalam, airnya sudah sampai leher, saya makin kelelep.  Saya jadi riweuh sorangan. Walau sudah pake pelampung, tetap timbul tenggelam. Haduuuh gimana ini? Padahal baru mulai. Bang Aswi lalu menyuruh saya rileks. Jangan panik. Ok, fine. Saya mulai melemaskan kaki  dan tangan untuk bergerak. Hey,  it works! Walau  masih harus berjuang biar ga hanyut terbawa arus sungai yang terlihat tenang. 
Credit Photo: Salman Faris 

Count on Your Body

Di titik pertama sesi uji nyali terjun dari ketinggian 3 sampai 7 meter mulai dijajal teman-teman blogger dan vlogger. Masih banyak yang sedap-sedap ngeri. Cuma Leon saja yang berani terjun dari ketinggian 7 meter. Saya? Jangan ditanya, mau uji nyali gimana, lah wong baru bisa beradaptasi dengan kedalaman sungai. So, skip aja. Untuk blogger perempuannya, seinget saya cuma Nia yang berani terjun.  
Credit Photo: Salman Faris 
"Nanti di sana kalian harus terjun, ya. Ga boleh enggak,"  kata Kang Ajum waktu kami melanjutkan rute ke titik ke dua. Berbekal pengalaman sebelumnya jangan mikir pake lama kalau mau loncat. Dari air terjun yang meluncur sekitar 3 meter,  saya menabahkan hati untuk segera terjun. Semakin lama kita mikir untuk mengumpulkan keberanian, semakin jiper menggunung, terus ga jadi terjun, terus ngacungin tangan ke kamera tanda meyerah.

But eventually, I did it! Hore! Saya bisa mengalahkan ketakutan.  Jangan ditanya deh hidung yang sakit,  muka yang terasa peureus (semacam sensasi sakit kayak ditampar), mata yang merah dan telinga yang kemasukan air. Itu mah risikonya udah sepaket.   Sayangnya, saya ga punya kamera go pro dan sejenisnya yang tahan air, jadi ga bisa minta tolong teman-teman untuk mengabadikan momen itu (halah).

Credit Photo: Salman Faris 

Gelantungan Ala Tarzan or Jane

Di titik berikutnya ada terjun ala-ala Tarzan (saya sih lebih suka terjun ala Jane). Di sini kami bergelantungan ala-ala Tarzan dan menceburkan diri ke sungai. Saya nyoba dua kali loh di sini. Untuk yang kedua kali saya minta didorong oleh guide biar lebih ke tengah pas terjunnya. Dan... byuuur... splash splash.. Yipiii, ternyata asiiiik. Seneng deh. 
Credit Photo: Salman Faris 
Selain menerjunkan diri ke sungai, saya dan teman-teman juga brmain-main membentuk berbagai formasi. Ada yang kereta-keretaan dengan berbaris sambil merapatkan badan satu sama lain atau membentuk formasi bintang dengan melingkar. Walau sesekali saya merasa pelampung yang dikenakan seakan melorot (pengaruh dari air juga kayaknya), saya masih bisa mengikuti rangkaian demi rangkaian body rafting yang memang sama sekali ga ada itu namanya perahu pelampung. Feel like teen spirit hahaha... Duh, coba kalau dari remaja dulu saya suka renang mungkin bakal lebih exciting lagi hari itu.
Credit Photo: Salman Faris 

Credit Photo: Salman Faris  

Credit Photo: Salman Faris          

The Hidden Paradise

Sebelum pulang kembali ke kota masing-masing kami diajak jalan-jalan menyusuri hutan di sekitar penginapan. Ga asik juga menghabiskan waktu kalau cuma diem di kamar. Kapan lagi coba bisa menikmati sejuknya alam Pangandaran yang udah kadung melekat di benak saya dengan imejnya yang hareudang alias panas alias gerah? Apalagi waktu dikasih tau di balik hutan sana ada air terjun yang jadi destinasi favorit para bule. Sebagian teman-teman sudah berniat untuk nyebur lagi. Saya sih udah ga ada baju ganti lagi, ditambah males balik ke Bandung membawa baju basah di tas *ngeles ceritanya* 

Sama seperti di tempat rafting sehari sebelumnya, kalau ga bisa berenang jangan nekat terjun ke sini. Safety first. Jangan ragu buat minta dibekali pelampung sama guidenya, ya. 
Foto pribadi

Foto Pribadi

Foto Pribadi
Sementara teman-teman lainnya masih kangen-kangenan dengan sejuknya air, saya cuma nonton mereka sambil sesekali berfoto. Hahaha... Abis venuenya cakep banget, sayang banget kalau dilewatkan begitu saja tanpa menyisakan beberapa foto sebagai kenang-kenangan.
Foto Pribadi, Difotoin sama Ila
Biar muka udah lelah dan kurang tidur (saya aja sih itu mah), foto-fotona mah hayu wae. Keju.....
Credit Photo: Mbak Alaika Abdul

Gimana Caranya Untuk Body Rafting di Sini?

Hanya dengan budget IDR 85K saja kita sudah bisa puas menguji nyali di sini. Kalau datang ramai-ramai berombongan mungkin bisa dapat harga spesial. Selain jaket pelampun kita juga bisa menggunakan ban pelampung sebagai salah satu properti selama berpetualang di sungai Citumang ini. 

Harus nginep di Ec oLodge HAU Citumang juga ga, kalau mau menjajal body rafting di sini?
Nope, ga usah. Banyak kok yang mencoba body rafting di sini nginepnya mah di lokasi lain selain  Eco Lodge. Lagi pula kapasitas kontainer yang ada di sini memang terbatas, kan? 

Jadi kapan atuh kalian mau ke sini juga?

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

28 komentar:

  1. Haha aku termasuk yg nyalinya ciut sm aer mau itu laut ato sungai karna ga bisa renang bisanya gayabag wkwkwk eh koq kita samaan selain nyali ciut sm kendaraan sm aer juga ga ya LOL...nanti bulan depan mau kesana tuh dr tempat kerja wah kudu ngumpulin nyali dr skg ya :D ternyata selain ngumpulin isi dompet harus ngumpulin nayli juga wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih kamu tuturutin aku aja Cyiiin hahaha... Aku ga takut air, takutnya sama air yang dalam kok. :D
      Ayo, aku juga bisa, dirimu pasti bisa juga.

      Hapus
  2. Serunya bisa berpetualang sekaligus menguji adrenalin. Jadi penasaran dan pengen juga nyoba rafting kaya gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, Mas. Agendakan. Man jadda wa jadda. :)

      Hapus
  3. Edaaan.. keren teh! Kabayang ih udahannya pasti pegel2 pisan. Itu full body exercise gitu! Btw aku baru tau yg gigit2in namanya ikan nila :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikan nilam, teh hehehe. Pegelnya lumayan, tapi ga langsung kerasa. Ayo teh, cobain juga maen ke sini.

      Hapus
  4. hahahhaa...pura2 ga kenal pas di sungai, karena diri lagi sibuk menyesuaikan dengan aer sungai yang mulai namplok ke wajah semua.
    Dan lebih ga knal waktu terapi ikan, ada yg ngakak kenceng, eh ketularan pulaaa gilanya niy ngakak olangan

    Ahh, jd pengen body rafting lagih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha..... iya, pas rafting Nchie meni judes ka aku haha... Nah kalau gilasih kayaknya udah ada basicnya. Cuma perlu booster aja haha

      Hapus
  5. Whuaaa...seru banget, asyik petualangannya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Ran. seru banget. Cobain juga ya.

      Hapus
  6. Mantaaap,nih, foto-fotonya juga kece, nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoyoi, foto kece makin bikin kangen pengen ke sana lagi.

      Hapus
  7. aaahhhh kabita pengen cobain body rafting juga, walaupun sama ga bisa renang hahahah tapi aman da ya teh buat yang cuma bisa renang gaya batu ? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amaaan, akujuga ga bisa renang. Ayo cobain, Da.

      Hapus
  8. Ya Allah, bikin penasaran banget nih. pasti seru, aaaak ntar ngajuin gathering kantornya abudi ke sini.haha

    BalasHapus
  9. itu fotonya ada pengarah gayanya yaaaaa.... seru amaattt... aku nih suka takut sama rafting, takut kebentur batu. hix.. tapi emang harus nyoba sih biar tahu rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yu. Diarahin sama Aa guidenya. Nah pas terjun pertama aku juga takutnya kejedug haha karena banyak batu-batu gitu di sana.

      Hapus
  10. Wah seru juga ya mbak, jadi pengen ke situ kapan-kapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruuuu,Pung. Mesti nyobain. Aku tunggu foto-fotonya dirimu,ya. Pasti kece badai.

      Hapus
  11. Keren banget Teteeeehh ih kepengen.. kemarin aku mau daftar tapi masih belum bisa ninggalin bocah.. hihii drama busui :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu 2-3 tahun lagi, Mit, hehehe. Masukin ke wish list ya.

      Hapus
  12. Wahhhhhh serunya, tapi kalau aku beraniiii gak yaaaa huhuhuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berani lah, Chaaaa. Aku juga berani, kok.

      Hapus
  13. Mauuu asyek pisan walau rada seber-seber oge

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain, Teh. By the way, seber teh apaan? :)

      Hapus
  14. Hahaha. Pas nyari ukuran pelampung emang bikin keki sih, yg sesuai badan ada apa ga. XD. Btw, teh efi sihh udah nyaman pas di bagian loncat ala tarzan. Aku masih kagok gt. Untungnya dibantuin mang ajum pas udah terjun. Wkwk. Klo ga kelelep lagi dah *purapura ga kenal*. Thanks, mang.

    BalasHapus
  15. Berenang di sana seruuu banget ya, Teh. Tapi tetep weh gak berani ai disuruh loncat mah XD

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.