Review For Her Body Treatment di Everyday Balinese Spa & Reflexiology

Pernah lihat film action kan? Baik lokal atau asing.  Let's say film Headshot-nya Iko Uwais.  Walau kita sama-sama tau kalau dalam film itu pasti ada trik kameranya, tetep saja saya dibuat amaze dengan daya tahan tubuh para aktor atau aktris di film laga.  Satu scene alias adegan aja biasanya ga langsung jadi. Perlu beberapa kali take. Film biasa aja bisa menguras fisik, apalagi film laga. Wuih tuh yang namanya stamina bakal terkuras abis.  

Kenapa tiba-tiba saya membahas soal stamina?
Gini, loh. Beberapa hari yang lalu saya baru aja pulang nge-trip ke Citumang. Sebuah objek pariwisata di Pangandaran sana. Perlu 2 jam perjalanan naik mobil dari atau ke stasiun Banjar. Baru kemudian dilanjutkan dengan naik kereta untuk sampai ke Bandung yang membutuhkan waktu sekitar 4 jam.  Biasanya sih, kalau habis perjalanan jauh gitu selain jetlag eh apa trainlag ya? hahaha... ya gitu deh, keluhan umumnya  ada dua. Ngantuk dan pegal-pegal.  Senyaman apapun kursi kereta, tetap aja posisi tidur yang enak itu ya berbaring. Bukan sambil duduk. Karena kebetulan jalur kereta api yang menuju Stasiun Banjar itu adalah kereta ekonomi,  level pegelnya jadi dobel dong. Karena keempukan kursinya jelas berbeda.

Sampai kembali ke rumah pegel-pegel yang biasa saya rasakan sehabis perjalanan jauh belum terasa. Cuma ngantuk saja. Jadilah selama setengah hari saya habiskan buat balas dendam, tidur yang pulas. Zzzz....   Eh ternyata dua hari berselang,  pegal-pegalnya baru datang. Rasanya badan saya   udah ringsek aja.


Cara mengatasi pegal-pegal apalagi sekujur tubuh memang paling enak dengan dipijat. Tapi saya orangnya picky. Ga mau sembarangan dipijat. Gimana kalau ternyata pegalnya tambah parah?  Makin merana yang ada. Direcoki pegal-pegal semalam saja sudah cukup membuat saya tersiksa. Kalau salah pijat, durasi siksaannya makin nambah. No way!  

Makanya, walau kepala pening, saya mengumpulkan serpihan (((serpihan))) semangat yang masih tersisa. Selasa kemarin, saya meluncur ke Everyday Balinese  Spa & Reflexology yang berlokasi di jalan Surya Sumantri No. 116 Bandung. Kebetulan banget sebelumnya saya sudah booking untuk trial. Feeling aja sih, kalau setelah ngetrip itu saya bakal membutuhkannya. And it is. I really need it.  
Sampai di sana, saya diminta menungu sebentar. Sementara terapisnya mempersiapkan segala sesuatunya. Kurang lebih sepuluh menit, saya diajak masuk untuk memulai terapinya. Eng ing eng.... saya mulai diliputi perasaan sedap-sedap neri hihihi....  Rileks rileks....  jangan tegang. Gitu saya ngasih afirmasi positif sama diri sendiri.


Sebelum memulai sesi pijat berupa For Her  BodyTreatment, saya dipersilahkan dulu untuk duduk di sini. Kaki kita akan dicuci dulu oleh terapisnya dengan sabun khusus. Rada kikuk juga, karena terapisnya duduk bersimpuh di depan kita. Walau kita berasa jadi inces ala-ala tapi ya saya orang yang tipikal hmmm.. apa ya? Rikuh aja diperlakukan istimewa gini :). Pas masukin kaki ke dalam wadahnya, suhunya lumayan panas.  Terapisnya dengan baik hati menambahkan air dingin agar suhunya pas dengan kemampuan kaki saya menerimanya.  Oke, ternyata enak juga ritual awal cuci kaki dengan pijatan lembutnya. Telapak kaki saya juga terasa tambah lembut aja huehehe.

Selesai mencuci kaki, saya dikasih  kunci loker untuk menyimpan sepatu. Sebagai ganti alas kakinya, saya dikasih pinjam sendal selama sesi treatment. Saya juga  dipersilahkan untuk ke toilet dulu. Barangkali kepingin pipis. Kan repot kalau tiba-tiba disela pijatan, terus kebelet gitu. ya, kan?
  
Lanjut...
Kasur yang suah siap digunakan untuk terapi. Selalu dilapisi kain lagi agar tetapbersih dan higienis
Area kamar terapi di sini sangat-sangat menghargai privasi. Antara satu ranjang terapi dengan ranjang lainnya ditutupi oleh kelambu. Cocok buat orang  kayak saya yang merasa risih  meski itu satu ruangan dengan sesama perempuan.  Aroma terapi plus alunan instrumental bikin kriyep-kriyep saya semakin menjadi :D.   Saya diminta telugkup dahulu dan memosisikan kepala saya di sini. So, saya ga akan berasa sesak nafas karena lumayan juga lho sesi pertama pijatan punggungnya.
biar ga pusing atau 'eungap' kepalanya masuk sini aja :)

Saya sempat ditanya, apakah tekanannya cukup atau terlalu keras? Buat saya sih cukup. oke, lanjut. Minyak aroma terapi mulai dibalurkan dari punggung sampai kaki. Kemudian saya juga diminta terlentang untuk mendapat pijatan di bagian tubuh lainnya.  Lampu di  kamar pun diset temaram. Walau sama-sama perempuan ya saya masih risih aja sih hahaha...  Dengan setingan lampu begini saya jadi merasa lebih nyaman dibuatnya. 
kembali ke kamar, kasurnya  sudah rapi lagi.

For Her Body Treatment adalah terapi berupa pijatan  yang dilanjutkan dengan body scrub dan body mask. Aroma body scrubnya kental sekali dengan wangi rempah-rempah. Makin berasa deh jadi inces ala-ala keraton Indonesia jaman dulu hahaha.  Sebelum lanjut ke sesi body mask, saya harus menunggu dulu  scrubnya mengering. Setelah itu baru dilanjutkan dengan pemberian body mask yang juga disertai dengan pijatan. Aroma body masknya juga ga kalah enakeun. Suka deh sama aromanya. Saya juga ditawarin apakah kepalanya mau dipijat? Mau banget lah. Kebetulan kan,  pas kepala saya lagi migren gitu. Sesudahnya, kepala saya terasa lebih ringan. Pusingnya berkurang begitu juga dengan pegal-pegal di punggung yang malam sebelumnya menyiksa perlahan mereda. 

Tidak terasa, terapi sekitar 90 menit ini selesai juga. Saya dikasih kimono dan dipersilahkan mandi. Selesai mandi di kamar tempat saya pijat tadi sudah disiapkan minuman jahe hangat, mirip-mirip bandrek. Saya menyesapnya pelan-pelan, sayang juga kalau dihabiskan langsung. :)

For Her Body Treatment ini bermanfaat untuk menutrisi kulit, membersihkan kulit dan  mengurangi selulit. Saya tuh kan cukup cuek sama perawatan tubuh. Dengan  tipe kulit  yang kering, rangkaian For Her Body Treatment ini membuat kulit saya terasa lebih lembut, belum lagi di beberapa bagian tubuh memang ada selulit pula hihihi.... Ah Efi, ayo yang rajin merawat tubuhnya :D
credit:http://everydayspa.co.id

credit:http://everydayspa.co.id
Belakangan saya baru tau loh kalau Everyday Spa ini hanya memperkerjakan  talented Balinese dan terapis lainnya secara selektif. Hmmm... pantesan saja saya menangkap aksen yang berbeda waktu ngobrol sama terapisnya. Terus kenapa saya keukeuh manggil Teteh, bukan Mbak atau Mbok?  Duh maafkan :) Eh by the way panggilan Mbok  di Bali itu sama kayak kita manggil Mbak gitu loh.
Desain eskteriornya pun sangat kental dengan nuansa Balinese
abaikan wajah pucat saya yang masih kelelahan  sisa nge-trip :)
Sebelum pulang saya dikasih kenang-kenangan berupa goodiebag dan minyak aroma terapinya. Love it. Bisa saya pake di rumah kalau sewaktu-waktu direcoki pusing atau migren lagi. Atau pas perjalanan, wajib deh saya bawa.

Tertarik pengin mencoba Spa dan layanan lainnya di  Everyday Balinese Spa & Reflexiology? Kalau kalian ada di Bandung bisa datang ke salah satu dari tiga lokasi ini. Tinggal pilih saja yang paling dekat dari rumah, tempat kerja atau kebetulan lewat.
http://everydayspa.co.id

Graha Manggala Siliwangi

Jalan Aceh No. 66 Bandung
Reservasi : 022-4261466
Pin BB : 7FBF5F66

Naripan

Jalan Naripan No. 38 Bandung
Reservasi : 022-4209883
Pin BB : 7F97418A

Surya Sumantri

Jalan Surya Sumantri No. 116 Bandung
Reservasi 022-2011320
Pin BB : 2A7C3A79

*)Buka setiap hari jam 09.00-22.00

Sedangkan untuk wilayah Jakarta, Everyday Balinese Spa & Reflexiology ada di:

Jalan Pesanggrahan Raya No. 51 A-B Puri Kembangan Jakarta Barat
Reservasi: 021-58355788
Pin BB: 7FC5047A
Buka Setiap hari jam 10.00-22.00

Di Bali juga ada loh.  Ini alamatnya

Jalan. Raya Kuta No. 129 Bali (samping KCB tours)
Reservasi 0361-762125
Pin BB: 26E05082
Buka Setiap hari jam 10.00-23.00

web: http//www.everydayspa.co.id
instagram: @everydayspa_id
twitter: @everydayspa_id
faebook:https://web.facebook.com/eveydayspa

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

14 komentar:

  1. kalau saya biasanya pas selesai perjalanan jauh langsung aja berendam di air hangat mbak, berasa ilang semua pegelnya. Kalau pijat enak juga sih tapi saya jarang dipijat soalnya, geli gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga termasuk yang geli kalau dipijit. Kalao temen nawarin saya bilang ga usah hihihi eh tapi pas di tempat massage gini enggak, loh.

      Hapus
  2. Akhirnyaaaa yaaa teh efi nge-rem jugaa... istirahat dan 'ME' time. Seneng deh bacanya... kalau everyday sih udah jangan diraguin lagi kualitas pijatnya TOP BGT

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yu. Umur ga bisa boong hahaha. Ada waktunya kudu istirahat dan recharge

      Hapus
  3. Lagi kepikiran pengin dipijet. Boleh juga cobain ke sini

    BalasHapus
  4. Wah sedap banget abis ngetrip dipijet. Jd seger, fresh dan wangi. Pastinya semangat ngetrip lagih hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh tapi abis itu pijet lagi udahnya wkwkwkwk...

      Hapus
  5. Ho terapis di everyday ternyata khusus dari bali ya..aku pun baru tahu😃..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Git. Native massager kali ya hahaha enakeun. Cobain juga, ya.

      Hapus
  6. asli, wajahnya keliatan pucat banget teh efii

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.