Menyentuh Kembali Kenangan

Saat semuanya serba digital, serba mudah tinggal tap sana tap sini, sesungguhnya ada hal-hal klasik yang sekarang dirindukan. Bahkan nih, punya rasa yang beda. Ga percaya? Contoh gampangnya aja deh, kartu lebaran.  Udah lamaaa... banget saya ga berkirim atau menerima kartu lebaran. 
Menyentuh Kembali Kenangan
foto: dokumen pribadi
Jaman SMP sampai kuliah dulu saya rela menyisihkan uang saku cuma buat ngirim kartu lebaran. Ada yang dibalas kirim balik ada juga yang enggak hihihi. Eh tapi dulu saya pernah ditelpon seorang kenalan dan bilang seneng banget dikirimin kartu lebaran. Hmmm... sayang saya kehilangan kontak dengannya. Padahal dia ini teman ngobrol yang asik.  Parahnya sekarang saya malah lupa-lupa inget namanya *ampuuun, faktor umur ini* Penasaran juga apa kabarnya beliau, ya?

Efek teknologi digital juga menggantikan posisi foto cetak yang dulu dijepret pake kamera jadul dengan modal roll film. Lumayan banget effortnya untuk menunggu hasil. Bisa jadi harus ikhlas satu atau beberapa foto terbakar atau ngirit-ngirit pose karena cuma ada sekitar 38 kesempatan memotret. Yang nyesekin kalau satu gulungan filmnya terbakar semua.

Ongkos cetaknya yang waktu itu buat ukuran kantong saya  yang masih kuliah lumayan mahal. Sekali nyetak film ukuran 3R atau 4R  kurang lebih setara dengan uang saku buat seminggu (kalau ga salah). Masa mau ke kampus ngesot atau numpang pick up? Duh malu euy.  Belum buat makan kalau lapar, motokopi ini itu, ke rental buat ngeprint makalah dan printilan lainnya pas kuliah. Halah ini malah curhat hahaha.

Nah sekarang sih enak ya. Dengan modal kamera android, dalam hitungan detik aja foto-foto yang dijepret sudah keliatan hasilnya. Walau bukan dalam versi cetak. Ada yang tertanam di dalam memori HP atau wara-wiri di medsos dengan berbagai caption tertentu. Betul kan, ya? :)
Menyentuh Kembali Kenangan
salah dua dari pose-pose terbaik saya :D
Tapi...kecanggihaan versi digital ini masih punya celah hilang kalau kita ga buru-buru mengantisipasi bikin back up alias file cadangan. Tiba-tiba HP ngehang dan kudu direstart ulang misalnya. Akibatnya  koleksi fotonya tersimpan di internal memory ikutan hilang, atau  memori eksternal SD Card  yang rusak dan ga bisa diapa-apain lagi. Atau nih kalau ada yang pernah mengalami HPnya rusak atau  hilang tanpa sempat menyalin data-data yang ada di dalamnya termasuk foto itu tadi. 

Saya pernah kehilangan file foto yang perlu diunggah ke blog gara-gara teledor ga buru-buru mengamankannya. Ya udah kalau gitu mah pinjem eh minta punya temen. Ya tentu saja dengan menambahkan credit title dong, ya.

Kalau urusan foto kayak buat di blog gitu selesai, habis perkara setelah minta tolong teman itu tadi, Namun ada juga beberapa foto yang memorable dan ga kalah nyesekin kalau hilang. Atau kalau pun masih tertanam di memori HP rasanya kok ribet dan rempong gitu kalau harus scroll-scroll album yang tercampur dengan foto lainnya. Bikin siwer dan pusing mengorganisasinya karena sudah ratusan atau  ribuan foto yang ada.  

Kan ada kalanya kita juga pengen kasih liat foto-foto tertentu sama teman atau keluarga. Sambil cerita:
"Nih foto saya waktu di sana." atau kalau ada obrolan
+: " Eh, inget ga cerita di balik foto yang waktu itu kita jalan-jalan tahun kemarin?"-: "Yang mana ya? Lupa :D"+: "Yang ini, lho...."
Iya kalau fotonya masih ada. Gimana kalau udah ilang? Atau kerabat keluarga kita yang sudah sepuh dan repot kalau kita ajakin geser-geser layar gadget.  Padahal pengen banget bercengkrama sambil nunjukin foto-foto.
jalan-jalan ke Bali, ngebolang ke Jakarta atau sekadar main ke rumah temen. Semanya jadi kenangan saat lihat-lihat lagi foto-fotonya
Sama halnya seperti  ucapan selamat hari raya dan segala macam kata-kata pengantar alias caption itu tadi yang versi digital kalah deh nilai rasannya dengan kartu lebaran versi jadul, Hmmm.... apa ya? Semacam ada rasa kenangan yang bisa disentuh, sambil mengingat-ngingat lagi cerita yang terselip di dalamnya. Ada canda tawa atau keharuan yang menyeruak di dalamnya. Feelnya lebih jleb dibanding  versi digital *udah jangan baper*

Nah, untuk membangkitkan kembali kenangan itu sekarang sudah ada layanan cetak foto dari idphotobook.com lho. Awal puasa kemarin saya memesan dua album untuk dicetak.

Saya punya satu kebiasaan jelek  yang sembarangan nyimpen foto digital. Akibatnya  lumayan nguras waktu dan pikiran buat mengumpulkannya lagi. Ada yang terserak di timline media sosial,  masih ngendon di memori hp, sebagian di drive google tapi banyak juga yang menguap hiks hiks.... Cuma kenangan samar saat beberapa foto yang terkumpul mengingatkan saya ada foto lain yang entah ke mana. *Eaaa.... curhat lagi. Tuh kan, ga rapi nyimpen file fotonya sih*

Menyentuh Kembali Kenangan
makanya jangan jorok nyimpen file foto :D
Tapi ya udahlah. Saya syukuri aja koleksi foto yang masih aman dan buruan submit  secara online ke idphotobook untuk diolah. Jadi begini caranya. Masuk ke webnya di idphotobook.com. Scroll ke bawah, nanti nemu ini.
pesan fotonya di idphotobook.com aja
Klik deh.
Setelah itu kita akan diarahkan untuk mengisi form, memilih album (jangan lupa membayar dulu charge yang dikenakan). Nah buktinya jangan hilang ya, karena setelahnya  bukti pembayaran itu beserta foto yang akan diolah akan kita kirim lewat form yang nanti dikasih. 

Waktu saya chat sama salah satu officernya dikasih link via Whatsapp. Bisa sih uoload langsung dari hp kalau emang semua bahannya ada di sana. Tapi saran saya bukanya dari lappy aja, karena mengunggah foto dari HP ke formnya lumayan bikin pegel tangan. Bayangin aja kalau kita nyetor let's say 30-75 foto.  Lumayan cape, kan? 

Saat mengirim foto itu kita juga sekalian bisa milih warna album beserta ukurannya. juga judul album yang mau dikasih. Kali aja album wedding day, reunian, jalan-jalan atau momen  istimewanya mau dikompilasi dalam satu album, kan?

Untuk pemesanan tempo hari saya minta dibuatkan album dengan cover warna merah muda dan ungu. Untuk harga yang dikasih menurut saya murah kok.  Misalnya untuk MINI32 NEW dengan dimensi album setebal 32 halaman berukuran    15,7 x 11,8 cm,  dan memuat 38 foto hanya dikenai harga Rp. 125.000,00. 
Foto: idphotobook.com
Ada juga paket Large Combo yaitu  dua album large 32 yang sedang promo cuma Rp. 600.00,00 aja (harga normlanya Rp. 700.00,00). Kalau ngambil paket ini kita akan mendapatkan dua album berukuran  20cm x 30 cm setebal 32 halaman. Kalau cuma butuh satu album aja yang udah cukup bayar Rp. 350.00 yang bisa memuat 75 foto. 

Cincai  alias sepadan deh saya bilang. Karena hasil fotonya cakep, sampulnya hard cover, fotonya dicetak di atas kertas art paper alias kertas glossy yang suka dipake buat majalah itu lho. Soal desain dan lay out serahkan saja sama tim kreatifinya. Tau-tau udah beres dengan pilihan kolase yang kuereen pake banget. Harap bersabar aja ya untuk menunggu pesanan kita mendarat di rumah. Saya sendiri menunggu 2 minggu. Tapi segitu mah cukup lah buat ditungguin, ya.

Waktu paketnya datang, ternyata diwadahin pake box kayak buat kado gitu, plus buble wrap (asik nih bonus buat dipeletokin sampai kempes semuanya hahaha). Antisipasi yang baik untuk melindungi album foto  dari risiko kerusakan yang mungkin terjadi selama poses pengiriman. Mungkin ke depannya di cover album ini bisa dikasih judul plus nama kita  biar makin berasa keeksklusifnnya. Eh tapi judul album fotonya ada kok di halaman pertama.


Menyentuh Kembali Kenangan
Berpoe di atas Bandros (Bandung Tour on the Bus) saat perayaan Asian African Carnival 2015

Menyentuh Kembali Kenangan
Ketemu penyanyi cantik Windy Ghemari, pose-pose ala The Virgin pas maen ke Solo
Menyentuh Kembali Kenangan
Foto sebelah kiri, seperti tali kasih karena ketemu lagi temen sma setelah ratusan purnama berlalu :D

Menyentuh Kembali Kenangan
Foto kiri: meet up sama teman-teman blogger di sebuah acara di Jakarta, foto kanan, berasa pose buat sampul majalah hahah 

Menyentuh Kembali Kenangan
Mendadak nonton film bareng Dydie, dan ketemu travel blogger ngehits. Ayo siapa coba?
Ah ya, sebagian foto di album saya hasil jepretannya Yasinta yang dengan sabarnya ngajarin saya berpose. Kadang diselingi protes. Senyum saya yang maksa lah, lirikan mata yaang kurang pas, gesture yang harus diperbaiki, dan protes-protes lainnya hahaha. Duh jangan kapok ya kalau aku minta tolong foto-fotoin. Sambil lihat-lihat koleksi foto di dalamnya kadang saya tersenyum mengingat cerita dibaliknya. 
Menyentuh Kembali Kenangan
Punya temen yang jago foto itu asik, ya ? ehehe
Kalau koleksi foto lama saya udah tercerai entah ke mana kali ini saya senang banget karena punya album foto yang apik dengan tampilan eksklusif ini. Ga kepikiran lho bakal punya kayak gini. Bahkan buku tahunan saya dari jaman SMP sampai kuliah aja kalah kerennya sama album sekarang. Satu saat saya akan duduk membuka album foto ini sambil bercerita pada teman atau orang-orang yang saya cintai (eaaa)  kisah yang pernah terangkum dibaliknya. 

Saya udah bikin, nih. Sekarang giliran kalian juga ya bikin album foto di idphotobook.com juga.












Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

45 komentar:

  1. Mbak, kalo ini desain sendiri bisa ga yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba tanya sama CSnya aja, Lia. Aku nyerahin semuanya sama mereka. Tau beres aja :)

      Hapus
  2. yup setuju teh permasalahan hp ngehang atau leptop mati bikin file foto blas ilang dan solusinya mesti dicetak.
    suka ini desainnya lucu teh harganya sesuai dengan hasilnya jadi kepengen bikin juga lalu bingung milih fotonya krn kebanyakan narsis hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, va.Nyesek kan kalau foto-foto ilang tak berjejak? Hihihi mulai pusing milih-milih,ya? Ayo bikin 1-2 dulu aja. Sisanya nyicil :D

      Hapus
  3. Jd bubble wrap itu dari ngorder photobook ini ya teh hihihi.. :D Aku jg jd pingin pesen ah.. :D Hasilnya memuaskan ya teh Efi, keliatan baguuus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha yang di fb itu dari paket yang lain sih Dit. Seneng aja dikirimin paket sama idphotobook ada buble wrapnya. Soalnya yang sebelumnya udah abis aku pencet-pencetin sampai kempes semua hahaha. Ayo bikin Dit. Aku puas sama hasilnya, kok.

      Hapus
  4. Udah dari waktu itu mau coba tapi maju mundur mulu. Sekarang setelah Efi nyetak di sana, aku maju tak gentar *dikata peramg* :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Dy, rawe-rawe rantas, malang-malang putung hahaha. Bikiiin ya.

      Hapus
  5. Pas liat di fb teteh, saya langsung kabita dan bilang ke Suami soalnya dari jaman pacaran sampe beranak belum sempat cetak foto, printer keburu rusak -___- kayaknya udah lebaran mau order deh hehe tfs ya tehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik, mumpung acc turun bikin yang banyak aja, San :D

      Hapus
  6. Kemarin aq tanya2 lagi ada promo 300ribu buat 136 foto teh. Hihihi
    Makasih infonya iya teh Efi, aq sempet kepikiran dulu mau cetakin foto sendiri pake printer tapi ngga jadi aja. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending bikin di idphotobook aja, Shan. Hasilnya lebih rapi dan eksklusif. 136 foto 300 ribu mah murah. kalau cetak sendiri aja udah abis berapa belum kudu beli album lagi.

      Hapus
  7. Bagus y teh,,. Ahhh jadi kepingin punya, kmrn2 klo foto hp dh penuh taro d laptop,,, jd kyk punya album kenangan ya,,, ini juga bisa d kasih buat alternatif hadiah ultah keren ah, nti mau coba pesan,, nuhun teh,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sama-sama. biar memori hpny lega, Tie. Nah bisa tuh buat kado ultah. Yang dikasih pasti seneng banget. Kadonya ga biasa tapi keren.

      Hapus
  8. Dari kemarin mau nyetak foto almarhum anakku tapi masih belum terlaksana. Lihat ini wara Wiri iklannya di timeline tapi gak di cantumkan harga. Ngeri gak sesuai budget. Habis baca ini aku sodorin suamiku langsung di ACC. Tinggal galau pilih2 fotonya 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah asiiik ternyata ga semahal yang dikira, kan De? Ayo bikin. Selamat memilih.

      Hapus
  9. Fotonya cekep-cakep. Desainnya juga bagus. Iya, kayak majalah ya. Jadi pengen!

    Dulu ketika sering pindah2, foto2 keluarga saya banyak yang rusak. Apalagi itu fotonya anak-anak ketika masih kecil. Sayang banget sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah kalau fotonya cakep akunya make over dulu hihihi. Nah lay outnya emang keren, kan? Foto-foto jaman aku kecil dikit banget udah gitu pada ilang pula. huhuhu

      Hapus
  10. Sukkaaaa...
    Tapi kertasnya seperti majalah 😔 takut robek, atau basah. Untuk berbahan kertas kemahalan menurut saya, hehehe...

    BTW, keren pose pose nya. Kelihatan professional yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kemahalan, ya? tapi worth it kok sama desain dan tampilannya. Biar ga cepet rusak jangan dikasih anak-anak dan jauhkan dari minuman, biar ga kena tumpahan. Kalau soal pose itu ada story behindnya sampe beberapa kali take, Bel hahaha. Yang ngarahin gayanya sih jagoan juga.

      Hapus
  11. udah lama banget gak nyetak foto, lupa kapan tepatnya, karena semua serba digital

    duh album fotomu bikin mupeng, mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. AKu pun udah lama ga nyetak foto. Palingan foto barengan, itu juga entah kapan hahaha. Ayo bikin Mak. Jangan kelamaan mupengnya.

      Hapus
  12. Balasan
    1. Iya Lucu sama kayak yang difotonya kan? *kemudian sodorin keresek* Ayo pesen juga Nay.

      Hapus
  13. Waah jadi pengen cetak foto lagi nih. Pas anniversary ke 10 dua tahun lalu pernah pesen juga tapi kok jadinya kueeciil gak kayak iklannya. Kalau ada ukurannya gini enak ya bisa kira kira seberapa besarnya. Thx mbak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu di postinganku kan ada gambaran dimensinya. Jadi bisa kita kira-kira segimana jadinya Yang Mini32 New juga ada perbandingannya pake HP. Kalau cuma lihat gambar aja emang suka ga kebayang kayak gimana jadinya, ya. Nah mudah-mudahan postingan kali ini membantu, ya.

      Hapus
  14. Waw hasil foto2nya bagus ya mba. Mba juga cantik banget di fotonya. Salam kenal ya saya juga blogger Bandung 😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih jadi pengen malu hehehe. Kan aku perempuan, ya cantik lah. Masa ganteng? hehehe. Wah urang Bandung juga, ya. Mudah-mudahan bisa meet up ya.

      Hapus
  15. wah keren sekali. memang perlu versi cetak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hasilnya keren, kan? Ayo bikin mbaaak.

      Hapus
  16. Waaaaahh tengkyu infonya Mak.
    Aku pengen mendokumentasikan foto anak2.
    Album yg bentuknya fisik gak ada yg ngalahin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mak. Ayo bikin. Bentuk fisik emang lebih asik.

      Hapus
  17. Iya versi cetak juga perlu apalagi buat poto poto yang banyak memorinya. Jadi kepikiran juga buat pilih pilih poto liburan yang kata mbak efu masih ngendon... Iya bener ini banyak banget hehe.. makasih ya mbak sudah sharing. Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mak. Ketemuan sama orang aja lebih asik daripada ngobrol kayak di tele conference kan ya. Ayo bikin albumnnya, sebelum ilang dan bikin nyesel.

      Hapus
  18. Aaakk.. mupeng. Keren banget lho mbak. Atau orang yg difotonya yg keren ya ?

    BalasHapus
  19. Keren banget yah, pengen bikin ah buat foto2nya neng Marwah

    BalasHapus
  20. Waah keren... iya harus buat versi cetaknya ya. foto2 moment2 penting saya jg banyak yg hilang saat cpu di rumah mati total..Bagus niih jadi pengen bikin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. CPU di rumahku juga teh udah lama mati total. Males mau ngopreknya lagi. Ayo bikin albumnya, Teh. Biar kenangannya ga ikutan ilang.

      Hapus
  21. Jadi kertasnya itu dari art paper buat majalah ya teh. Ahh jadi mauu, aku kira kertasnya tebel gitu kan berat membuka lembarannya juga *apasih
    Pengen bikin buat iioo jadinya :D

    Btw maafkan aku ya yang suka protes kalau ngarahin gaya, kan biar makin syantik maksudnya hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ringan kok. Ga akan jadi beban hidup #apacoba. Huehehe gapapa bawel, Yas. Hasilnya juga jadi bagus, kok. Sukaaaaa

      Hapus
  22. Mau ih...
    Tapi milihin fotonya bakal pusing nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya, Lia. Gapapa deh pusing dulu, puas kemudian karena hasilnya cakep maksimal.

      Hapus
  23. Jadinya kayak majalah gitu ya, Fi? Itu ngeliat lembarannya terbuka kayak lembaran majalah.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.