Mengenang Cara Makan Waktu Kecil

Ngomongin makanan yuk. Tapi kali ini bukan review atau resep. Tiba-tiba aja kepikiran pengen ngebahas kebiasaan makan waktu kecil dulu. Kebiasaan yang kalau udah besar dan kita lakukan di depan orang lain, apalagi di tempat yang ramai bikin kita mikir dua kali. Hmmm, wait-wait... jaim lah! Itu alasanya. Tapi tidak bisa kita pungkiri kebiasaan itu sesekali  atau sering kita lakukan kalau lagi sendirian atau di depan teman dekat yang mana urat malu kita jadi longgar hihihi. Ah elu aja kali itu mah, Fi.

Hayu buat pengakuan di antara list ini mana yang masih kita lakukan?

Kue lapis dan sejenisnya

 Namanya juga lapis, ya berlapis-lapis lah layer warnanya. Ada yang dua warna atau lebih. Waktu kecil dulu saya suka mengurai lapisan demi lapisan untuk dikunyah sampai habis. Makin banyak lapisannya makin seru huahaha...
foto: http://chindonews.blogspot.co.id/2014/12/tradisi-makan-kue-lapis-di-musim-dingin.html

Kalau lagi bareng temen, sambil cuek ngalor ngidul, saya kadang masih melakukan ini. Lain ceritanya makan lapis ini pas lagi ada jamuan yang sifatnya resmi. Ya udah kunyah langsung. Kan jaim :) Cara yang sama juga suka saya lakukan kalau makan talam. Cuma ini  rada kurang seru mengurai lapisannya. Biasanya cuma dua.  Ada yang bisa kasih tau selain kue lapis, lapis legit atau lapis surabaya  apalagi yang bisa diginiin?

Pisang Goreng dan Tahu Isi

Ada yang suka pisang goreng? Toss dong. Samaan kita. Nah, selain gehu alias tahu isi, pisang goreng ini adalah jenis gorengan kesukaan saya.  Dulu nih, cara saya makan pisang goreng ga langsung digigit. Tepung terigu yang garing dan kriuk itu  dikelupasin dulu. Pisangnya kalau enak saya makan, kalau ternyata rada sepat ya ga dimakan. Kebiasaan yang ga baik ini mah :D. Kan jadi mubazir. Cara yang sama juga saya lakukan kalau makan pisang bolen goreng atau pisang bolen bakar.  
foto: https://resepkoki.id/2017/02/24/resep-pisang-goreng/
Untuk tahu isi, saya tuh paling seneng nemu yang sizenya jumbo, biar kenyangnya ga nanggung (apa maruk?).  Paling seneng juga kalau tepungnya keliatan banget garing dan tampak kriuk. Sama untuk yang satu ini. Saya makan dulu tepungnya. Tahu berikut isinya saya makan juga dong. Paling enak kalau makan bareng cabe rawit sih, ya. Tapi kalau dicocolin ke sambel, tepungnya ga saya kelupasin dulu.Nanggung, sih. 
sumber foto: http://kuliner.ilmci.com/resep/2015/04/tahu-isi-sayuran.aspx
Ah ya ada satu kebiasaan saya dulu waktu bocah yang norak kalau abis makan gorengan. Waktu usia SD belum familiar sama yang namanya tissue. Jadi abis makan gorengan kan biasanya tangan kita jadi berminyak. Bingung lah mau di-lap ke mana coba? You know what? Saya usapin ke kaki. *hitung-hitung ganti  body lotion* bahaha....  Untunglah ga ke muka. Hadeuh, hinyainya beneran hinyai itu mah.   Sekarang sih kalau buat mengurangi kadar minyak, suka saya tekan pelan-pelan pake tissue non parfume. Lumayan mengurangi kadar minyak yang mungkin sekali jahat sama pencernaan kita. Dah tau jahat tetep aja doyan.   Eh tapi saya picky alias suka pilih-pillih kok kalau beli gorengan. Kalau lihat minyak di wajan penjualnya udah item banget ya ga jadi beli. Udah gitu ga tiap hari juga, kok. Paling aman kalau makan gorengan sih buatan rumahan.

Biskuit

Ah pasti pernah ngalamin makan ala-ala iklan Oreo. Kalau ada biskuit yang ada krimnya dulu ga langsung digigit. Krimnya dijilatin dulu baru biskuitnya dimakan. Berlaku bukan cuma Oreo, tapi juga biskuit lainnya macam Khong Guan dan sejenisnya. Diiih nyebut merek ya hahaha.
foto: http://lintasmetro.com/2016/01/17/oreo-satu-cookies-gak-bakalan-cukup-buat-diputer-dijilat-dan-dicelupin/
Cara yang sama kurang lebih sama saya lakukan kalau makan kue kancing. Gula-gula manis yang keringnya itu saya gigitin dulu. Biskuitnya belakangan. Kadang ga dimakan dan sukses bikin saya diomelin sama mama. Ampuuun.
foto: http://ncc-indonesia.com/2015/09/kukis-monas/

Black Forest

Coba mana suaranya penggemar black forest sejak kecil? Apa yang biasanya dilakukan kalau dikasih sekerat kue ini? Kalau saya bakal ngabisin cokelat serutnya dulu. Kalau beruntung dapet potongan yang ada buah cerinya, saya makan terpisah. Kalau nakalnya lagi kumat (((kumat))) suka nyuri-nyuri serutan cokelat atau colek-colekin cream dari bolunya yang masih utuh. Menyebalkan sebenarnya karena bikin penampilan jadi ga menarik.

Kalau whipped creamnya tampak enak saya suka minta dilebihin hahaha.. Padahal ga sehat, ya.  Namanya juga anak-anak, kalau makan kue ini seringnya bikin jari tangan belepotan. Bukannya langsung dicuci buat membersihkan sisa-sisa creamnya tapi dijilatin dulu wkwkwk....

Kerak Bolu Bakar

Dulu mama saya rajin banget bikin bolu bakar.  Kalau sudah matang dan bolunya dibalikan di atass piring atau nampan, kadang suka ada sisa-sisa bolu yang nempel di loyang. Ada yang sudah kering tapi kadang juga masih rada basah. Suka saya colek-colekin sisanya. Entah kenapa, enak aja. Kecuali kalau bolunya over cook alias gosong, ya enggak mau lah/
https://wisatakuliner.com/kuliner/tips-n-tricks/298-bolu-dan-souffle-yang-bantat.html 
Kebiasaan makan saya lainnya waktu dulu kalau makan nasi goreng atau sayuran suka menyisihkan tomat, daun bawang/seledri, timun atau garnish lainnya seperti selada atau kol. Sekarang? Saya malah suka ngabisin sayurannya.Lumayan buat mengimbangi asupan lemak atau kolesterol dari daging atau nasi. Tapi kalau sajian steak dan sebagainya yang dikasih edible flower masih diskip. Lidah saya belum terbiasa kali ya dengan rasa bunga hiasan yang emang bisa dimakan ini.
sumber foto: http://www.eattheweeds.com/edible-flowers-part-two/

Daging Ayam 

Suka ngelupasin kulitnya dulu baru makan dagingnya? Bukan ga enak, buat saya kulit daging aya iu enak, apalagi kalau ayam crispy. Kalau sekarang sesekali disisihin karena konon katanya kandungan kolesterolnya tinggi banget.  Walau kadang-kadang suka ngerasa mubazir kalau ga dimakan. 
foto: http://www.browneyedbaker.com/buttermilk-fried-chicken-recipe/
Nah, kebiasaan mana yang dulu pernah dilakukan? Atau barangkali mau menambahkan. Yuk komentar, ya. Mari menertawakan kekonyolan cara makan kita di masa kecil dulu.

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

11 komentar:

  1. Hahahaa... dimana-mana cara makan masa kecil rada samaan ya mba.
    Dan sampai sekarang, cara makan kue lapis saya ga berubah, kupas layernya satu-satu dan makan.. hahaha

    Kue kancing, makan pemanis atasnya doang. sisanya dibuang. Ini tiap Natalan ada sebagai hadiah Santa Claus dari gereja. hehe

    salam,
    www.catatantraveler.com

    BalasHapus
  2. Hihi, iya teh, aku kalau makan lapis legit suka diuraikan perwarnanya. Jadi lama gitu makannya. Terus, kalau blackforest suka aku ambilin dulu cherry nya semuanya *maruk banget :D

    BalasHapus
  3. Hahaha.....
    sampe sekarang masih donggg,apalagi lapis talam,aku suka bangeetttttt...kerak bolu apalagi pas masih anget2

    BalasHapus
  4. Itu aku pisan teh, kalau habis makan gorengan dilapin ke kaki wkwkwk

    BalasHapus
  5. senyum senyum bacanya, ingat masa kecil, bisa aja mbak efi nech, bagian ngolesin bekas minyakb ke kaki, 😂😂, bener banget

    BalasHapus
  6. Bersihin loyang bolu bakar aku banget nih hihihi. Habisnya mama suka ada pesanan tapi anaknya gak dibuatkan kwkwkw. Klo ayam kentucky gitu aku pastk bagian kulit atau tepung belakangan. Aku suka gadohin bagian paling nikmat. Kalau kata temen2 aku nih kayak pepatah berakit2 ke hulu 😂

    BalasHapus
  7. Baca ini langsung terkenang banget masa kecil. Dan yes, aku 100% sama kaya teh Efi cara menikmati makanan - makanan tadi, dan sampe sekarang kadang masih gitu *tutup muka

    BalasHapus
  8. biskuit yg ada isinya di tenagh dibuak dan dijilatin, hii

    BalasHapus
  9. Ngacung ah. Pisang goreng! Kata ibu, aku itu kalau makan pisang goreng nyebelin, bikin marah. Pisangnya saja yang dimakan, lalu kulitnya (terigu) itu dicantolin ke pagar bambu. Ternyata aku separah itu sewaktu kecil.

    BalasHapus
  10. huaaa..biskuit kecil-kecil warna warni itu bikin baper..

    BalasHapus
  11. iiih bener banget ini... hampir semua sama kecuali yang oreo itu aku malah ga doyan hahaha.... eh baca tulisan ini jam segini ko jadi pengen makan gorengan yak menggoda banget fotonya wkwkwkwk

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.