Mengelola Waktu dan Keuangan Selama Bulan Puasa

Ramadan tiba... Ramadan tiba.... 
Marhaban ya Ramadan....

Lirik lagunya Opick ini tiba-tiba saja membenak lagi di kepala saya saat aroma Ramadan semakin kuat menguar.  Seperti yang sudah-sudah, kalau sudah masuk bulan puasa begini,  selalu deh ada yang berubah dalam rutinitas kita selama 30 hari ke depan. Khususnya soal waktu dan uang.

Mengatur Waktu

Kalau hari-hari biasa sebagian besar kita bangun sekitar jam 4 atau setengah 5 pagi, mau tidak mau saat bulan puasa jam biologisnya jadi maju. Bangun lebih awal dan menggeser sarapan pagi 3-4 jam lebih dini.Yang enggak biasa sarapan pagi pun, rasanya jarang banget melewatkan waktu sahur. Kecuali kalau kesiangan *huhuhu....* Lagi pula selain memasok amunisi tenaga, dalam setiap suapan sahur yang meluncur ke perut juga membawa keberkahan di dalamnya. Rugi rasanya kalau dilewatkan begitu saja. 

Setelah waktu bangun lebih awal, bagi yang bekerja juga jadi berubah waktu aktvitasnya. Berangkat lebih awal dan bubar kantor lebih awal, tapi enggak jaminan bisa sampai rumah lebih awal. Alasannya? Macet! Belum lagi kalau ada agenda acara buka puasa bersama yang berderet-deret menanti. Misalnya dengan teman kantor, alumni sekolah/kampus, komunitas atau relasi.
Saat bulan puasa bisanya jadwal bukabersama padat merayap
Kalau sudah begini skala prioritas juga harus dipikirkan.  Kalau jam sahur jadi bounding time dengan keluarga, setelah berbuka jadi waktu yang tepat bersilaturahmi dengan tetangga usai tarawih. Biasanya kan, cuma saling sapa seperlunya. Nah, selesai tarawih pulang bareng menuju rumah itu waktu yang pas buat bertukar cerita dengan tetangga. Bertanya siapa yang sakit, lalu nengok bareng, berbagi tugas menyiapkan takjil untuk yang berbuka di masjid atau Ikut senang ada tetangga beda gang yang anaknya lulus kuliah. Eh, siapa tahu jadi jalan rejeki juga. Nawarin hijab, kue kering atau paket lebaran misalnya hihihi... Ya enggak apa-apa, dong? Kan salah satu berkah silaturahmi memang meluaskan rejeki. Ya, kan?

Mengatur Keuangan

Setelah soal manajemen waktu selama puasa, yang juga mau tidak mau harus dipikirkan adalah manajemen keuangan. Memindahkan waktu makan dari siang ke sore, yang hitungan kasarnya cuma dua kali sebetulnya tidak selalu identik dengan kata irit. Malah yang ada semakin membengkak. Bikin girang hatu inflasi gentayangan aja.  

Sesekali makann sahur seadanya hanya dengan mie instan atau nasi goreng karena waktu mepet, ya selow aja alias ga masalah. Tapi kalau tiap hari? Ga sehat juga. Lalu untuk menu berbuka, mesti deh ada takjil. Semacam kurma, kolak, sup buah, puding atau apapun. Sunah mengawali buka puasa dengan makan yang manis, walau tidak selalu bersama yang manis (hus!) jadi ladang rejeki buat punya usaha makanan seperti ini. Salah? Ya Enggak. Tapi jangan kebanyakan juga karena terlalu banyak makan yang manis bisa 'ngomporin' kadar gula melesat. Masa sih, lebaran nanti mau dihabiskan meringkuk di rumah atu tepar di rumah sakit? Yaaa, jangan atuh lah. 
kapan terakhir kali reunian dengan teman sekolah? foto: Fitri
Bukan soal variasi makanan saja yang jadi konsennya manajemen keuangan selama puasa. Selain menyiapkan anggaran untuk buka puasa (kan ga mesti selalu buka puasa disponsorin melulu :D), yang suka masuk daftar antrian pengeluaran selama Ramadan sampai hari lebaran nanti adalah  paket lebaran, pos THR (kalau punya ART/sopir atau karyawan lainnya), ongkos mudik (kalau pulang kampung pake kendaraan sendiri ongkos service motor/mobil ke bengkel juga ikutan masuk),  dan membeli pakaian lebaran, khususnya baju muslim wanita lengkap dengan aneka printilannya seperti hijab/pashmina dan sepatu yang matching :D
foto: Zalora
Mahluk Tuhan yang belabel perempuan memang paling peduli soal mix and match pakaian.  Kan ga asik misalnya  dress atau blouse pake warna ungu, tapi hijabnya warna hijau misalnya.  Bahkan untuk pashmina warnah merah biasanya ga plek satu warna. Ada warna merah cabe, fusia, maroon,  magenta, pink, merah bata dan entah warna turunan lainnya.

Lalu Gimana?

Berhubung setiap orang kondisinya, kebutuhannya, dan pemasukannya ga sama persis  mendingan dari sekarang dibuat deh to do list dan skala prioritas anggarannya. Jangan sampai tekor. Syukur-syukur dari THR tahun ini tidak habis menguap semuanya seiring menghilangnya opor, ketupat dan kastangel dari meja makan. Kebutuhan lainnya setelah lebaran masih ngantri dengan manis. Tahun ajaran baru dan hari raya qurban suhdah masuk barisan, tuh.

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

18 komentar:

  1. Bener banget Teh bulan Ramadhan harus nya makin pinter menej waktu dan sebisa mungkin lebih hemat juga karena tujuannya menahan hawa nafsu heheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setan sebenarnya ga bener-bener dibelenggu. Masih bisa ngegoda ya :D

      Hapus
  2. Mengelola Waktu dan Keuangan Pada saat Bulan Puasa sepertinya gampang gampang susah ya Mba, apalagi yang namanya mengelola Keuangan karena biasanya pada bulan puasa tambah banyak pengeluaran karena ingin beli dan beli itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak yang mendadak jadi terasa perlu pas puasa gini.

      Hapus
  3. saya memilih dicatat di exel pengeluaran dan pemasukan nya sihh, saya juga biasa meletakkan di data saya falam form buatan saya sendiri, jadi kalo mau diliat gampang, tinggal dipencet gitu hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiih rajin nih cowok. Hebat. Salut deh, Mas.

      Hapus
  4. Yang jadi problemnya emak-emak setiap bulan puasa, menyiapkan hidangan berbuka yang kadang anggarannya melebihi makan sehari-hari. Perlu ekstra, menyiasatinya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget teh. Apaalgi kalau anak-anak susah makan dan banyak rikues biar puasanya tamat ya.

      Hapus
  5. bener banget sih, mendadak bulan puasa jadi ajang reunian mulai dari temen SD ampe temen kantor pasti ada aja acaranya

    BalasHapus
  6. Kadang lupa tuch .... Teh,,. Pengeluaran puasa biasa lbh besar ketimbang bulan2 yg lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih aku juga gitu. Pusing ngatur-ngaturin mana yang bisa diskip :)

      Hapus
  7. Aha, bener banget.. kadang jatah THR ludes gitu aja. Sedih deh :(( Bener-bener kudu di tabung dulu sebelum dibelanjakan..

    BalasHapus
  8. udah ngalamin beberapa kali puasa dengan penghasilan sendiri.
    masih bisa nabung sih, tapii... tetep aja pengeluaran seperti tak terkendali. hiks sedihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi banyak yang senasib ternyata. Haduh pusing ya.

      Hapus
  9. Bulan puasa harusnya makin irit karena ga jajan siang yah, tapi ya begitulah hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajaib, kan? wkwkwk... Sungguh misterius.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.