Top Social

Bring world into Words

Cuanki Serayu: Kuliner di Bandung yang Wajib dicicipi

Minggu, 07 Mei 2017
Dulu saya suka ngeluh, kenapa sih Bandung selalu macet setiap akhir pekan, apalagi kalau akhir pekannya berdurasi rada panjang, alias long weekend. Macet, lama di jalan aja. 

Itu dulu. Sekarang? 
Ya sejujurnya masih gemes juga dengan kemacetan yang terjadi. Ga selalu weekend aja, sih. Tapi hari biasa juga, pada jam-jam tertentu lebih banyak waktu yang habis di jalan dibanding hitungan normal. Tapi kaaan...  ngeluh juga ga akan mengurai kemacetan begitu saja.  Merapalkan mantra sim salabim, abrakadabra atau apalah juga tetep aja tertahan. Ya, kan? Kecuali kalau ada pintu ke mana ajanya Dora Emon beneran bisa diwujudkan. Atau karpet terbang Aladin beneran bisa direalisasikan. Eh tapi gimana kalau hujan? Apa itu karpet ga bakalan lepek? hahaha... 
Cuanki Serayu yang selalu ramai
Ini judul sama opening kok ga sinkron, sih?
Nyambung atuh. Gini gini... Salah satu penyebab Bandung jadi macet salah satunya adalah wisata kulinernya yang ngangenin. Entah lah, sudah ada berapa ratusan lapak atau gerai makanan dari camilan sampai makanan berat yang ada di Bandung. Dari  kaki lima atau kedai sederhana yang legend,  sampai  resto menu lokalan, western dan franchise yang ada di Bandung. Rame melulu. Hawa Bandung yang kadang panas juga ga bikin surut hasrat lapar yang semakin menggelora. *tsaaah...lebay*

Nah, kalau disebut Cuanki, pasti familiar dong, ya. Tiap hari juga ada aja tuh mamang-mamang penjaja Cuanki yang wara-wiri lewat depan rumah. Dengan membayar 5.000 sampai 7.000 udah kenyang. Masih nanggung? Bisa rikues tambah mie instan sama Mamangya, biar kenyangnya poll. Ibu saya suka nyuruh tambah nasi. Tipikal para ibu kita banget, ya, muahaha.... Saya suka skip aja anjuran tambah nasinya.  Bukan sok diet gimana gitu, tapi karena emang bukan selera saya aja makan bakso dikasih nasi. Kalau dicampur juga jarang sekali. Pas lagi iseng mungkin, ya *apa coba?*

Ada nih, satu sajian Cuanki yang legendaris di Bandung. Cukup terkenal. Bahkan antriannya cukup mengular,  yaitu Cuanki Serayu.  Jangan niatin buat makan di sini sambil nongkrong sama temen. Kasian tuh yang nunggu meja kosong, karena perbandingan meja yang tersedia dengan pengunjung cukup jomplang. Ini pengalaman saya waktu datang ke sana pas jam-jamnya makan, sih. Mungkin kalau agak pagian ga sepadat begini.  
antrian yang mengular di Cuanki Serayu

Akhir April lalu, setelah beres acara arisan Ilmu di gedung BCCF yang beralamat di jalan Taman Cibeunying, saya barengan teman-teman KEB yang masih resah karena camilan pot luck belum sepenuhnya menuntaskan lapar sepakat buat melipir ke Cuanki Serayu. Kebetulan lagi jaraknya deket banget, jalan kaki 5 menit pun sampai kok. Tapi pas waktu itu Yasinta yang dijemput suaminya mengajak saya, Tian dan Marwah  numpang. Mayan, dong :D.  Lalu ada Ummi, Teh Ida, Nessa dan temannya  menyusul kemudian. Jadi beginilah penampakan antrian di sana. Warbiyasah, kan?

Selain Cuanki, ada juga batagor yang bisa dipesan. Tapi saya lagi pengen mesen Cuanki. Jadilah satu porsi Cuanki campur (Siomay, tahu putih, tahu goreng dan bakso)  saya pesan. Kalau mau rikues tahu putih dan siomay putih (yang ga digoreng) bisa juga. 
Cuanki putih
Seporsinya dikasih charge 17.000. Harganya 2-3 kali lipat dari porsi yang kita dapatkan dari tukang bakso Cuanki yang lewat depan rumah itu, sih. Tapi untuk ukuran harga wiskulan gitu worth it lah. Apalagi kalau mengingat Cuanki Serayu ini cukup legend.

Sama seperti makan mie bakso, untuk cuanki pun saya lebih suka dibening, ga pake kecap atau saus. Palingan cheating pake sambel, sambil berharap alarm jerawat saya lagi ga sensitif huehehe. Setidaknya sambel yang biasanya dipake buat bakso gini kan ga ada komposisi terasinya. So far ternyata kalau dikit aja, jerawat saya responnya ga seheboh makan makanan yang ada terasinya (dih malah cuhat).
Cuanki kuah bening kesukaan saya
Soal rasa?
Cukup, buat saya. Walau beberapa teman bilang rasa ikannya udah ga begitu kerasa kayak dulu, saya tetap bisa ngabisin. Entah karena  lagi segitunya lapar atau emang lidah saya ga musingin konsentrasi rasa ikan yang katanya berkurang. Satu porsi  bisa dihabiskan, menyiakan sedikit kuahnya aja. Bukan cuma saya aja yang ngerasa Cuankinya masih enak. Buktinya tuh,  pengunjung yang datang juga tetep banyak dan mereka kayaknya ga kapok dateng lagi. Palingan  buat cari posisi parkir atau sabar nunggu giliran dilayani aja kali, ya, yang menguji kesabaran pas datang ke sini.

Yang bikin saya amaze adalah posisi meja kasir di Cuanki Serayu ini. Soalnya setelah mendapat pesanan yang posisinya di pintu masuk, kita langsung bawa sendiri mangkoknya dan cari tempat duduk yang kosong. Kalau sudah selesai makan, barulah kita bayar ke kasir dan bilang pesan apa saja (ya kali ada yang nambah komposisi dari menu standar), apakah ngambil kerupuk, teh botol, air mineral (yang ada di meja) dan bayar buat berapa porsi. 
makan di dalam atau di luar? saya lebih suka di luar
Di mata saya, Cuanki Serayu sangat memercayai pengunjungnya. Padahal kalau ada yang punya pikiran ga bener, bisa aja si pegunjung (terutama yang kebagian makan di luar) langsung cus aja, ga  menghampiri kasir buat membayar.  Mudah-mudahan aja sih yang makan di sini pada jujur, ya.

posisi kasir yang ada di belakang, di samping tembok yang ada tulisan Serayu itu
Ya udah lah, pokoknya kalau mau kulineran ke Bandung ala-ala kaki lima yang enak dan merasakan sensasi makan cepet ga pake ngobrol lamaan, cus aja ke jalan Serayu, ya. Kalau dari jalan Riau (RE. Martadinata) tinggal nyebrang aja dari LB LIA, sekitar 100 meter sampai deh ke jalan Serayu. Yuk, ah makan cuanki lagi.
10 komentar on "Cuanki Serayu: Kuliner di Bandung yang Wajib dicicipi"
  1. Aduh gawat Teh, langsung kroncongan :D catett, langsung buat referensi jajan di Bdg, mantep ya rame banget

    BalasHapus
  2. Wah, udah naik lg ya harganya... Trakhir ke sana msh 15ribu...

    BalasHapus
  3. Wah kemarin ngga ikuttttt....., eniwei rasanya emang biasa aja, hanya batagor nya yang punya rasa *menggigit* 😊😊

    BalasHapus
  4. Wahhh aku belom banyak kuliner klo ke Bandung.. nih mau nyoba akhh ngiler klo liat bakso bakso

    BalasHapus
  5. Terima kasih atas informasinya, ya, Mbak Efi. Aku belum pernah makan, sih. Tapi, jadi pengen ke Bandung dan coba kuliner yang satu ini.

    BalasHapus
  6. Ya ampun bakso cuanki, pertama kali nyobain bakso ini saya langsung suka pake banged Teh. Tapi sayang mamang2 bakso cuankinya jarang banged lewat depan rumah.. 😂😂😂

    Dengan kuah bening tanpa saus dan kecap juga kesukaan saya Teh, jadi bisa menikmati kuah beningnya yg yummyy itu.

    BalasHapus
  7. Favorite banget, bisa dua porsi sebenernya kalau makan ini, tapi kemarin malu jdi seporsi aja deh wkwkwk

    BalasHapus
  8. Emang cuanki keliling udah jarang di sini teh :( duh jadi ngiler. Lupa gimana rasanya itu cuanki hihihi. Antriannya sampai segitu banyak ya, astaga. Nanti mau nyobain ah ke cuanki serayu :)

    BalasHapus
  9. Teh meni sempetlah fotoinnya, aku mah kalo ke serayu udah fokus mamam aja :))

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.