Top Social

Bring world into Words

Memupus Jenuh dengan Ngulik Origami

Rabu, 12 April 2017
Jenuh? Pasti ada yang pernah ngalamin. Ya, kan? *iyain aja*
Kalau lagi jenuh ada banyak cara yang bisa kita lakukan. Kalau pas rekening lagi makmur dan dompet menggemuk sih ya enggak apa-apa jalan ke luar. Minimal kulineran lah. Tapi kalau lagi bokek atau mager, ini yang repot. Ada kalanya males buka laptop atau baca buku. Nonton tv juga ga setiap saat ada acara yang menarik. Masa diabisin sama tidur melulu? Ya kali, kalau Snow White.  Itu pun ga enak kudu makan apel beracun dulu. *LOL*


Daripada makin ngaco saya punya ide nih biar go boring lagi. 
Pernah dong waktu TK-SD dulu diajari biki origami alias melipat kertas? Seinget saya waktu bocah dulu paling banter  bisanya bikin perahu kertas yang dibalik bisa jadi topi, kodok dan bunga. Itu aja. Sesudahnya ga ada kemajuan hahaha.. Lama kemudian setelah sekian lama berlalu, pas lagi bosen ngapa-ngapain saya sembarang aja ngetik hashtag di instagram misalnya saja dengan kata kunci #origami atau  #foldingpaper. Eh...eh... jangan salah. Walau identik dengan anak-anak, banyak lho orang dewasa yang masih seneng maen origami ini. Seru!

Gara-gara ngulik origami ini juga saya jadi bisa bikin crane alias burung kertas. Horeeee.... Dulu suka bingung, gimana sih caranya? Secara cuma memerhatikan langkah-langkah di sisipan paketan kertas lipat. Yang ada gagal melulu -_-. Bikin saya males dan nyerah.  Di jamannya digital seperti sekarang ketika banyak tutorial di youtube yang bisa diulik akhirnya saya menemukan keasikan. Hmmm...  praktek langsung dengan petunjuk detil gini emang lebih asik. 

Ada banyak kreasi keren dari para Origamer alias pegiat origami. Dari yang simpel sampai yang rumit. Salah satu dari mereka yang suka saya kepoin akun youtubenya adalalah Jeremy Shafer. Doi ini termasuk Origamer yang komunikatif. Ga cuma kasih tau cara ngelipat jadi persegi, segitiga, lipat sana, lipat sii dan voila....

Intro yang dibawa asik, ga cuma di ruangan saja, Kadang pas lagi di alam terbuka dia taping buat pembuka tutorialnya. Dan Jeremy ga sungkan berlalu norak ketika memraktekan ikan kertasnya bisa melenting ketika salah satu sisinya dijentikan dengan jari. Semacam berfungsi jadi bintang senjatanya ninja. Pas saya coba praktekin beneran bisa lho.

Saya sempat coba bikin ikan kertas pake kertas lipat yang bermotif. Hasilnya? Saya merasa fail karena penampakannya jadi aneh. Lebih lucu dipake buat origami lainnya kali, ya. Ikan kok coraknya kayak taplak gitu :D Kayak gini, nih.

Ini langkah-langkah yang saya buat.

Kalau mau ngulik caranya bikin ikan kayak di atas detilnya bisa dilihat di sini. 

Enggak sampai hitungan lima menit selesai, kok. 
Pernah satu waktu saya merasa sebel dan kesel karena lipatan yang saya buat ga presisi. Dicoba kertas lain dengan hati-hati pun tetep aja ada sisa kertas. Terus pas saya perhatikan tutorialnya Jeremy memang sepertinya kertas lipat ga 100% tepat ukurannya, ada yang miss sekian mili yang secara kasat mata enggak kentara. Baru deh setelah dilipat kerasa.   Kalau pernah merasa begitu, kamu enggak sendirian. Ada saya, kok *cari temen ceritanya*

Selain beberapa origami di atas saya juga berhasil membuat  kupu-kupu, love box, pakaian, atau shuriken (bintang ninja). Masih ngulik yang sederhana. Sampai saaat ini yang rumit apalagi bikin kreasi sendiri belum bisa. Mudah-mudahan nanti nemu ide kreasi sendiri.

Ngulik origami bukan cuma menutar kenangan masa kecil saja tapi juga mengasah kesabaran dan ketelitian. Cobain, deh. Asyik lho. Tau-tau kita bisa menghabiskan waktu berjam-jam ngoprekinnya. Mungkin bisa jadi ide untuk ngabuburit atau bosan selagi di perjalanan luar kota. Sediain aja kertas lipatnya di tas.

10 komentar on "Memupus Jenuh dengan Ngulik Origami"
  1. Balasan
    1. Masih apal cangkem, Bu hehehe... Harus banyak latihan.

      Hapus
  2. Terakhir main Origami pas di TK dulu teh, sekarang sudah lupa caranya padahal cukup menyenangkan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, sama kok, aku juga. Inget satu, nemu yang baru eh yang sebelumnya jadi lupa lagi wkwkwk...

      Hapus
  3. Aku uda beli kertas warna plus yang ada petunjuknya teh tetep euy ga bisa hahaha. mungkin aku ga cocok untuk bisa origami :p dari kertas warnanya cuman bisa bikin perahu2an doank :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perahu paling memorable sih, ya hahaha.. hayu ngulik lagi. Banyak tutorialnya di youtube.

      Hapus
  4. Akuma art teacher tapi teu bisa bikin nu kararieu wkwkwk harus belajar inimah ama Teh Efi^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita tukeran ilmu kalau gitu, San hehehe...

      Hapus
  5. Ajarin akuuu dong lipet - lipet origami

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu, tapi aku bisanya masih yang cetek-cetek juga, nih

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.