Top Social

Bring world into Words

Kuliner Bumbu Kacang yang Bikin Kangen

Sabtu, 22 April 2017
Kalau ngomongin wisata kuliner di Bandung, bakalan ga ada habisnya. Dari dulu sampai sekarang selalu ada tempat makan yang baru. Dari yang murah sampai yang mahal. Dari yang olahan lokal sampai rasa interlokal eh  makanan luar (western, chinese food, arabian, korean dsb). Dari gerobak pinggir jalan sampai resto, dan dari cemilan ringan sampai makanan berat. Komplit. Ada yang disajikan pake kuah, digoreng biasa dengan bumbu saos atau dicemil biasa dengan tambahan cabe rawit misalnya. Slruuup... Saya yang ngetik jadi lapar sendiri :D
sumber foto: http://www.wisatabdg.com

Asiknya beberapa kuliner lokal Bandung levelnya udah naik lokal lho, disajikan di hotel-hotel saat ada jamuan. Misalnya semacam seblak, cilok, karedok, bakso tahu, Soto Bandung sampai Batagor Bandung. Diantara jajanan khas Bandung tadi, pasti pernah dong makannya pake plastik dan dicemil sambil jalan, di rumah/tempat kerja, di angkot atau lainnya.  Cilok dan batagor itu itu yang paling sering. Kalau bakso makannya pake plastik sepertinya ribet, ya. Aneh juga hahaha... Gimana coba ngabisin kuahnya? Diseruput?
dokumen pribadi
Sekarang udah banyak yang jualan batagor pake kuah seperti layaknya bakso. Tapi saya lebih suka batagor kering alia bumbu kacang.  Pemakaian kemasan plastik memang gak go green alias gak ramah lingkungan. Tapi lebih gak ramah lingkungan lagi kalau sisa plastiknya kita buang di mana aja.

Saya pernah lihat angkot yang gak banyak penumpang dan di dalamnya banyak sampah plastik berserakan. Ck ck ck.... Itu mamang sopirnya tau gak, sih?  Kalau tau, kayaknya bakal negur penmpang yang seenaknya nyampah. Zalim, iiih! Udah ngerjain yang punya angkot bisa memutus rejeki orang. Coba kalau misal pas angkotnya  lagi ngetem terus ada calon penumpang yang mau naik dan dia gak jadi naik karena lihat sampah yang tercecer itu, gimana?
sumber foto: radiob956fm.com
Mungkin bakal ada yang bilang gini, " Ya elah, Fi! Apa susahnya? Daripada si mamangnya  bengong nunggu penumpang mending beres-beresin kabin (duh, apa coba istilah yang pas?) penumpang? Ya ya ya... kalau kita yang ada di posisi mamang sopir angkot itu gimana? Atau yang nebeng mobil kita nyampah seenaknya. Kesel, gak? Kesel, kan?

Eh kenapa ini jadi bahas sampah, ya? Hehehe... Baiklah kita kembali ke topik. Kita bahas lagi soal makanan. Kalau yang bumbunya pake kacang bisa dicemil pake platik, itu gak berlaku buat lotek/karedok, sate atau pecel.

A post shared by Efi Fitriyyah (@efi_thea) on

A post shared by Efi Fitriyyah (@efi_thea) on

dokumen pribadi
Kalau lagi di mall, resto atau hotel pasti kita bakal jaim lah gak akan mengudap pake plastik. Jaim alias jaga image dikit. Malu, lah :).  Tapi pas lagi di rumah  mah, cuek aja.

Kalau lewat sekolah dan banyak tukang dagangan biasanya suka bikin kita kangen masa bocah dulu dan pengen  membelinya. Walaupun terkadang kehigienisannya meragukan. Pinter-pinternya kita aja samperin yang gerobaknya bersih, yang si mamang jualannya gak culas masukin platik ke minyak penggorengan biar katanya kriuk atau kekhawatiran lainnya. Kalau mau aman enaknya sih bikin sendiri (kalau gak ribet) atau beli di gerai-gerai kulineran yang udah kita yakini kalau bahan yang diolahnya emang aman dimakan. Ya, kan?





24 komentar on "Kuliner Bumbu Kacang yang Bikin Kangen "
  1. Aaah.. Aku udah suka ama cilok kuah, jangan sampe deeeh suka ama batagor kuah juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Kenapa jangan sampai suka sama batagor kuahnya, Ci?

      Hapus
  2. Ya ampun tetehhhh, postingan makanannya menggoda ibu menyusui jadi mauuuu 😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangankan yang baca, yang nulisnya pun ngeces hahaha. Asik jadi ada temen :D

      Hapus
  3. Favoritku teeh, segala yang berbumbu kacang terutama batagor, kangen bandung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu atuh, Dew. Maen sini ke Bandung.

      Hapus
  4. Baca ini jadi kangen kuliner Bandung apalagi food street-nya yang berbumbu kacang, huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini atuh, Wi. Kulineran ke Bandung. Banyak di sini mah.

      Hapus
  5. Gerobaknya bersih, tempatnya, bakulnya, hihihi. Kangen ke Bandung eh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeee makin banyak yang kangen ke Bandung haha. Sini, Dah. Maen ke Bandung.

      Hapus
  6. Aku suka banget jajanan kulineran kayak diatas tapi sejak bisa masak sendiri lbh suka bikin sendiri meski kadang rasanya blm sampe pada level yg enak bgt hahahaha...


    Kalaupun harus beli, suamiku skrg ketat banget bener2 hrs beli di tempat yg bersih terpercaya mahal gak papa yg penting jaminan.... Sihhhhhhh kadang ngilu juga kalau jajan cuma macam kaya cilok yg biasanya 5000 aja dah kenyang ini harganya 20 lebih rebooo yaelahhhh emang enak sehh meski sak umprit hehehhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masak sendiri emang lebih asik Lebih murah dan dapat lebih banyak. Tantangannya di soal rasa emang. Sekalinya dapat rasa yang enak seneng banget tapi kadang masak berikutnya rasanya ga sama enak (itu mah saya sih :D). Lebih asik kalau murah da bersih, ya hahahaha...

      Hapus
  7. Astaga, sop buntut bakarnya menggoda *jadi laper lagi deh. Setuju, walaupun ada batagor kuah, batagor pake bumbu kacang tetep juara :D

    Lotek sama bakso kalau di cemil pake plastik mah ribet ya teh. Apalagi bakso. Berat, panas juga kuahnya :D tapi aku pernah makan bubur dari plastiknya saking buru-buru :D Nah kebiasaan buang sampah sembarangan emang masih PR banget. Masih banyak yang belum sadar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh, kan Batagor bumbu kacang emang paling jago bikin ngiler :D. Nah itu, kalau baso diplastikin ribet, meski ga pake kuah pun wkwkwk.... Seriusan, Gilang pernah makan bubur pake plastik? Amazing :D

      Hapus
  8. semua aku suka nih jadi lapar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar laparnya ilang, sini atuh maen ke Bandung :)

      Hapus
  9. Duh, enak banget nih. Pagi-pagi ngeliati ini jadi lapeer.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba nanti maen lagi ke postingan ini pas waktunya makan siang atau makan malam. hahaha

      Hapus
  10. Waaah, aku suka banget sama kulineran yang pake saus kacang. Tapi favorit teteup... sate ayam! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sate aku lagi suka sate kambing nih, Ima :D

      Hapus
  11. Ehmmm.. Batagor I Like it,di daerah Kemang Jakarta ada tuch Teh mamang batagor mangkal, asli enak banged.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, nanti kalau aku ke Jakarta, temenin ya, Vi hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.