On My Way Home, 5 Jam Menghabiskan Waktu di Bus

KM 84, saat jam  di ponsel sudah menunjukkan waktu 16.54. Tadinya saya pikir bus yang saya tumpangi dari terminal Baranang Siang jam 12.50an  setidaknya sudah mengantarkan saya di pintu keluar tol Pasir Koja. Prediksi yang meleset. Masih ada sekitar kurang lebih 20 km lagi menuju pintu keluar tol. Ga menyangka kalau hari biasa akan selama itu.

Ngomong-ngomong soal terminal Baranang Siang, sebelum ini saya menjejakkan kaki tahun 2007 lalu saat menghadiri resespsi nikahan teman. Sudah lama sekali.

Tertahan di Bekasi, di antara lautan truk,  tronton, mobil travel dan pribadi. Lalu tersendat saat melintasi Cisomang.  Di sela-sela itu,  Shanenya Westlife (emang Shane yang mana lagi?), Ronan Keating,  Gareth Gates,  Beyonce,  Nsync, Katon sampai All 4  One bergantian mampir dari balik headset yang memyumpal telinga. Sisa kuota dan cadangan power supply dari powerbank sangat memadai buat digeber :)

Sesekali lirik yang mereka nyanyikan mengalihkan perhatian. Tepatnya membawa saya ngelamun, menjeda waktu saat membaca novel Pulang di pangkuan. Lumayan lah ga bikin boring. Ini juga sambil membantu mengejar resolusi tahun ini.  Lebih banyak buku yang khatam dibaca,  dan menulis buku lagi.  kalau bisa terbit lebih dari satu.  Aminkan dong.


Kalau bahas nulis buku,  saya merasa dihantui tagihan Dydie.  Beresin naskahnya dooong,  Efi. *Ampuun Dy, kok punya temen berasa punya dosen pembimbing yang cerewet hahaha*

Kembali ke topik.  Pas jalan sendiri, dari dan keluar kota  kayak gini bukan hal baru buat saya. Ada asiknya juga. Walau yaaa ga ada temen ngobrol. Kadang-kadang temen jalan  malah merem atau sayanya yang merem (pas bangun malah suka pusing karena tidurnya ga lepas).

Begitu juga pas kemarin itu,  asik sendirian di seat saya.  Seperti beberapa penumpang lain yang mungkin memilih privasinya. Mungkiiin... ya.  Saya males sih ngepoin orang lain.  Saya juga gitu, rasanya ga nyaman dikepoin. *diih curhat nih :P*

Asiknya menghabiskan waktu di jalan selama itu sebenarnya bukan cuma buat ngelamun aja hihihi.  Meski  yakin banget deh penumpang  bus yang waktu itu isinya 15an itu mayoritas hanyut di alam pikirannya masing-masing. Apalagi masing-masing duduk sendirian. Ya kali pengen punya privasi itu tadi. Cuma satu aja yang satu row duduk berdua gitu, tepat di belakang saya. Itu juga seorang  ibu dengan anaknya usia SD.

Sementara itu,  saya yang duduk sendirian di belakang Pak Sopir yang sedang bekerja juga kadang asik baca buku,  tabloid atau sesekali buka medsos. Eh sebenarnya di sebelah sempat ada bapak-bapak gitu yang duduk. Dia asik ngobrol semacam tender-tender gitu lah sama temennya jauh di sebrang sana, entah di mana. Abis bahas bisnis yang kayaknya bahas jual beli mobil dia melipir ke belakang.

Kadang saya sempat terhenyak ketika bus ngerem mendadak. Rada beda kalau dibanding naik travel yang lebih smooth. Tapi Alhamdulillah ga ada apa-apa. Kami semua selamat, sehat. By the way, itu masih mending lho dibanding perjalanannya Andro sama Aki Engkus yang ketahan di Semarang gara-gara ada kereta terguling. Hah? Siapa emang Andro dan Aki Engkus ini? Ini mah tokoh cerita di novel Pulang yang saya baca hahaha... Beli dong bukunya temen saya, Oyin dan Mak Carra.  Ntar deh saya buat review novelnya di akunbuku.com.

Waktu berhenti di rest area, beberapa penumpang lain ada yang turun. Sekadar ke rest room, jajan camilan atau yang cowok ada yang nyempetin ngerokok. Ini yang saya suka kalau jalan jauh, lebih bebas dari asap rokok dibanding perjalanan dekat dalam kota numpang angkot. Naik bus, travel atau kereta lebih aman dan nyaman dari recokan asap rokok.
langit Bandung yang sendu waktu saya hampir sampai 
Lagu lawas Fire House When I look Into Your Eyes masih setia bernyanyi dari balik headset saat saya minta turun di perempatan Pasir Koja. Mata saya yang bawaannya sayu makin sayu aja kayaknya kalau sore itu nyempetin ngaca. Gini nih, orang kadang ga bisa bedain saya lagi lemes atau enggak gara-gara liat mata aja.  *curhat lagi*

Duduk di bus selama 5 jam walau bisa curi-curi merem tetep ga pol. Lebih enak tidur di rumah, di kasur sendiri. Bisa curi waktu take a nap sebentar di bus feelnya tetep beda dengan tidur di rumah *haish*.

Begitu melalui jalan-jalan yang sangat familiar, rasanya seperti mendapat sambutan macam Welcome home. Welcome to real world.  Dunia yang sangat dekat dengan keseharian, karena lebih sering saya lewati dibanding hari-hari lain kalau saya berpergian ke luar kota. Pernah kepikiran gitu ga, sih? Sesuntuk dan senyebelin macetnya jalanan menuju rumah,  still it's my home. Jelek-jelek rumah gue,  kampung halaman saya.

Meski punggung dan kaki rasanya remuk, cape dan pegal karena ga leluasa dengan posisi duduk,  better dinikmati perjalanan pulang kayak gini.  Udah kepalang terjadi. Ngomel ga akan mengubah situasi.  Ya, kan?  Ga tiap saat juga menjalaninya. Anggap aja intermezzo, improvisasi atau semacam itu.  Setidaknya rasa penat dan pegel-pegel saya lebih cetek dibanding posisi sopir yang nyetir selama kurang lebih 5 jam itu tadi.



Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

3 komentar:

  1. Aku pernah ngerasain naik bus 3 hari 2 malam mbak waktu mudik ke Medan, seru juga sih..huhu tapi kaki bengkak.

    BalasHapus
  2. Duhh lama juga macetnya teeh, penasaran aku novel ini, pengen cari ahhh..

    BalasHapus
  3. Jadi inget aku pernah melakukan perjalanan 5 jam lebih malah. Sekitar 6 jaman dari Jogjakarta ke Cilacap untuk PULANG.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.