What Are You Affraid of?

Hmmm.... kalau terjemahan bebasnya dari judul postingan saya kali ini adalah Kamu takut apa sih? Yuk kita bahas ini. Kayaknya nih setiap kita punya sesuatu atau  beberapa hal yang bikin parno. Ada yang takut sama kucing (padahal ini mahluk Tuhan yang lucu). Ada yang takut sama air  (kayak kucing aja) atau takut gelap? Whatever deh. 

Hal apa yang bikin kalian takut?
By the way sebelum ngomongin lebih jauh,merujuk dari referensi, phobia dijelaskan seperti berikut:


Soal fobia ini memang banyak pencetusnya, ada yang karena trauma masa lalu ada juga yang ga bisa dijelaskan mengapa. Selain fobia dengan ketinggian, beberapa jenis fobia lainnya yang terjadi (mulai anak-anak sampai dewasa) antara lain adalah takut dengan biantang   yang tampak sepele (kucing, kecoa, cecak), kegelapan, keramaian, buku, petir, cahaya, ruangan sempit (misalnya lift) gender ( ada lho yang fobia sama laki-laki) bahkan ada yang takut pada ras tertentu (fobia pada orang ataau budaya afrika dikenal dengan afrophobia, dan Caucasophobia, takut pada oang kaukasus).

Bagi sebagian orang ketakutan pada jarum suntik, air, badut, cecak dan sebagainnya bisa merupakan sesuatu hal yang menggelikan atau malah konyol. Makanya kaaan,  suka ada cerita mereka yang fobia ini malah jadi bahan olok-olok sampai bully-an. Tapi bagi penderitanya, itu bisa merupakan siksaan. Ada yang berusaha untuk menyembuhkannya, ada juga lebih memilih untuk menyimpannya begitu saja. Kira-kira teman-teman yang baca postingan ini punya fobia apa? Sempat terlintas untuk sembuh atau membiarkannya begitu saja? Kalau saya punya beberapa ketakutan (entah ini termasuk fobia serius  atau enggak, ya). 


Film Hantu

Kalau versi film barat saya masih mau nonton (meski udah lupa kapan terakhir kali nonton). Versi Indonesia? Ga mau, ah. Soalnya suka tersugesti.  Pernah tuh waktu nonton film Shy shy Cat , ada salah satu adegan dimana Acha Septriasa yang berperan jadi Jessy Boom lagi casting film hantu. Waktu adegan ini tayang, saya sebelnya bukan main. 

Diiih, untung cuma  seuprit. Bukan merupakan salah satu rangkaian alur utama filmnya. Pernah juga saya diajakin nonton bareng film hantu Indonesia yang mana tayangnya itu abis maghrib. Huaaaa,... saya bilang skip meski ada unsur komedinya. Please don't ask me to watch -_-
sumber: youtube
In my opinion hantu versi Indonesia itu terkesan lebih nyeremin karena dandanan dan setingnya sangat dekat dengan kultur dan keseharian kita. Jadi ga takut nonton film barat? Dulu saya betah nonton serial lawas Friday the 13th, Freddy Krueger, Jason  dan It (itu lho hantu badut ). Film Indonesia macam Sunderblong atau serial Di Sini Ada Setan pernah sih saya tonton juga, tapi itu udah lamaaaa. Sekarang? Saya ga mau nonton film hantu, terutama  film hantu produksi Indonesia. Film Ring yang produksi luar pun saya lewat aja, deh. Daripada insomnia. Ga deh...

Mengemudikan Motor

Kalau ditanya kenapa saya yang cukup mobile tapi ga mau bawa motor sendiri adalah karena saya tipikal orang yang mudah panik dan gugup dalam situasi yang hectic. Kadang suka mendadak salah fokus. Dan situasi di jalan raya adalah salah satunya. Pernah nih saya pesan ojek online menuju DF Clinic buat treatment bulanan. Driver ojek yang tampaknya (kurang lebih) baru lulus SMA ini entah kenapa malah ngambil jalan lurus (which is itu mengarah menuju pintu tol!!!). Harusnya kalau mau ke DF Clinic belok ke kanan (jalan Surya Sumantri). Padahal udah saya ingetin tapi dia kayaknya butuh Aq** deh. 

Lucky us, saya lebih tenang waktu itu dan buru-buru nyolek dia buat berhenti dan putar balik di sekitar tikungan. Aa-aa polisi cepe yang ada di situ sempat nanya sama kami. "Mau kemana, teh?" Saya bilang  nih drivernya lagi ngelamun," sambil nyodorin uang sekadarnya karena udah membantu kami. Sementara 'dedek' driver yang nganterin  sampai minta maaf  karena ngelamunnya itu. Mayan bikin shock, mana lagi waktu itu jeritan klakson di belakang bunyi berkali-kali.  Udah bagus ga ada polisi yang kemungkinan besar saat itu akan menilang. Fiuh...

Meski merasa lebih aman jadi penumpang aja, dalam beberapa situasi saya sempat merasa mules juga kalau sopir angkutan yang saya tumpangi bawainnya ugal-ugalan. Atau ketika dibonceng adik, saya akan meninju bahu atau noyorin helmnya kalau kelewat ngebut. Saya kan manusia, bukan sayur yang bakal pasrah aja dibawa ngebut saat naik motor. 

Anyway kalau lalu lintas jalan raya bersahabat, saya malah tertarik jalan bersepeda ria kayak di luar negeri gitu. Entah  kapan ya bisa secure. Walau sebenarnya saya bisa naik sepeda dan pernah diajak Ummi Bindya buat bersepeda ria, saya masih belum pede. Alasannya ya itu belum merasa aman. Diiih kalau soal berkendaraan gini saya banyak takutnya. 


Naik Wahana

Beberapa wahana yang cukup ekstrim kayak roller coaster (kalau di TSB namanya Yamaha Racing), atau Kora-kora di Dufan pernah saya jajal. Tapi nih ada beberapa wahana yang belum saya jajal dan ga kepikiran buat nyobain Liatnya aja udah bikin mules, serasa jantung bakal copot. Sekitar 11 tahun yang lalu (hahaha iya udah lama banget) saya pernah naik wahana kicir-kicir di Dufan. Saat itu saya sukses menarik perhatian pengunjung karena paling berisik. Pusing karena diputar jungkir balik. 360 derajat. Itu pun udah bagus saya ga sampai muntah. Begitu turun, selain kliyengan yang dirasakan adalah malu :D. 

Saking hebatnya putaran yang saya rasakan kala itu, saya yang udah bersih dari siklus bulanan beberapa hari sebelumnya eh keluar lagi darah (well saya anggapnya ini istihadhah sih). Untuk wahana kayak Yamaha Racing, kora-kora dan entah wahana apalagi yang namanya saya lupa kayaknya ga akan nyoba lagi. Udah pernah, kan?  

Tapi...

Kalau ditanya apakah saya takut sama ketinggian? Antara iya dan enggak. Saya pernah mencoba meluncur dengan flying fox, (lain waktu kalau ketinggianya bedya, kadar nyali saya juga bisa berubah), meluncur di perosotan kolam renang yang cukup tinggi,  foto-foto di Sky Tree, Mountain Swing atau Zip Bike di the Lodge Maribaya yang mana posisi kita cukup tinggi dari permukaan tanah. Sempat merasa sedap-sedap ngeri tapi karena ditunjang oleh pengaman yang udah terstandar, saya berani nyobanya. 

Diajaki arung jeram, loncat indah di kolam renang  atau bungee jumping, naik paralayang dan sejenisnya belum pernah tuh dan ga kepikiran buat nyoba. Entar aja aaah. Entar yang entah kapan.
kalau ketinggiannya seegini entar dulu :D
Baca cerita tentang The Lodge Maribaya di sini

Coba deh lihat foto ini. Demi pose foto yang kece, saya tersenyum pas mencoba aerial yoga dengan hammock. Tapi dibalik foto ini ada drama muka saya yang pias atau kebat kebit di hati takut jatuh pas mencobanya hahaha.... Yang barengan saya di sana saat itu bakal ketawa-ketawa mengingatnya. Eh tapi saya jadi kangen nge-yoga lagi.Pengen yoga yang biasa aja alias hatta yoga, lagian saya kurang tinggi, jadi banyak pose-pose dengan hammock ini membuat saya rada jiper (alesyan).

ada drama dibalik foto ini
Baca pengalamanan saya mencoba Aerial Yoga di sini, ya.

Atau foto-foto ini. Tadinya saya ogah mencoba foto-foto di sini. 
selfie rasa sedap-sedap ngeri

masih tegang
Duh berdiri dari ketinggian lantai 18 (entah berapa meter jarak dari saya berdiri sampai ke jalan raya itu) dengan layar kaca lumayan bikin gemetar. Satu waktu saya pernah ketawa ketika mendengar seseorang yang lumayan parno naik kereta gantung yang tembus pandang. Ketawain orang itu palin enak tapi percayalah belum tentu kita bisa selow alias santai saat merasakan posisi yang kurang lebih sama.

Terdorong penasaran, saya maksa nyobain juga naik ke panggung kaca yang ada di sisi luar resto hotel Trans Luxury ini. Caranya? Saya ga lihat ke bawah tapi lurus ke depan. Lain waktu ketika akan duduk saya nutup mata dan mundur teratur dengan cara ngesot.  Meski ternyata akhirnya saya bisa rada lama bertahan, sebenarnya di dalam hati sempat terlintas rasa takut. Gimana kalau kacanya tiba-tiba pecah? Iya sih tebal emang tapi ketakutan itu tetap ada. 

suer, bukan endorse :D
Kalau foto atas ini bukan dalam rangka endorse sepatu sih hahaha... Selama main di panggung tembus pandang ini saya sengaja melepas sepatu biar lebih leluasa. Tapi  jadi keingetan dongeng Cinderella. Kalau pangerannya Cinderella itu fobia ketinggian, terus sepatu si Upik Abu ini ada dalam posisi kayak gini, endingnya bakal gimana , ya? Ah gampang sih, kalau pun parno tinggal nyar tongkat panjang terus kaitkan ke tali sepatunya hahaha. Eh tapi sepatu kaca emang ada aksen talinya? Ya sudah abaikan saja intermezzo geje ini :D

Finally, saya bisa juga bertahan sampai sunset datang dan mengabadikan lukisan alam yang indah ini.
sunsetnya belum turun sepenuhnya
Saat kumandang adzan, lukisan alam ini pun terabadikan .

saya sama teh Melly. Abaikan muka lelah saya  yang tampak meemelas itu
Kalau dibuat daftar hal-hal yang bikin saya parno lainnya sih masih ada. In the mean time, untuk cerita sekarang segitu aja dulu, ya. Giliran kalian deh yang cerita dengan keparnoannya di komentar (if you don't mind anyway). 

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

12 komentar:

  1. Aku phobia sama apa ya? Sama yang jalannya uget-uget kayaknya :)) Etapi kalo kepepet aku pites juga sih walaupun sambil merinding2 :)))

    BalasHapus
  2. Hahahah, Kalo aq hampir sama dengan yg tulisan nya mbak Efi. Aq fobia sama film hantu terutama film zombie. Oh no..benci banget tuh liat zombie. Kalo abis nonton psti lgsg kebawa mimpi. Trus sy phobia dgn wahana ekstrem, kmrin baru abis dr TSM dan awalnya mau banget nyoba naik Giant Swing pas sampe dpn antrian, eh tiba-tiba lutut sy lemas, rasanya perut lgsg mual, trs kepala puyeng. Sy lgsg bergerak menjauh, takut muntah sblm naik wahanax hahahah

    BalasHapus
  3. mba minta tipsnya dong biar blog rame kaya blog mba.. hehe
    BTW saya menulis blog juga sama kaya mba.. mampir juga ya mba ke http://www.sukacerpen.xyz

    BalasHapus
  4. Phobia di ketinggian..... hiiiii serem itu yang di lantai 18..... Satu lagi phobia kalau kumpul keluarga besar sampai seratus orang dan di suruh bagian masak buat makan pagi siang dan malam buat mereka .......no way , oh tidak tidak.....

    BalasHapus
  5. Aku fobia sama ayam mbaaa.. Kayaknya ingatan di masa kecil, lagi makan di dalam rumah tiba2 ada ayam masuk terus aku takut setengah mati. Pernah juga ayam terbang pas di depan muka aku, syok kaget banget. Sampai sekarang takut, gak berani megang ayam hidup... Naik motor aku juga gak berani mba Efi, panikan juga orangnya hehe..

    BalasHapus
  6. Waduh, Teh. Beberapa list Teteh saya juga takut.
    Takut ngendarain motor, takut nonton film hantu, sama takut ketinggian. Tapi Teteh mah ketinggian tertentu masih berani ya.

    BalasHapus
  7. Mba Efi, aku baru mau nulis nih. Tentang aku semakin phobia naik pesawat terbang dan itu tak nyaman sama sekali. Kayaknya harus latihan berjalanan di atas ketinggian 16 lantai ya biar pede

    BalasHapus
  8. Dulu, ketika masih remaja, masih berani naik wahana semacam rolleer coaster, dsb.

    Aduh, mba Efi, aku lihat foto2 di gedung ngeri-ngeri sedap gitu. Mana kelihatan banget pemandangan dibawah kaca.

    BalasHapus
  9. Mmm... takut apa ya, ga kepikiran Teh hahahaha. krn kadang kalo terpaksa meski takut ya kudu berani kan ya *halah

    BalasHapus
  10. Aku takut ketinggian dan nggak suka ular dan kucing.. loh banyak yah takutnya hehe. suka deh foto kamu Efi pas antigravity yoga ;)

    BalasHapus
  11. Aku takut ketinggian. Suka paranoid kalau ada di atas jembatan atau lift. Pengen nyoba duduk di atas kaca di ketinggian. Buat ngetes seberapa takutnya :D

    BalasHapus
  12. Yaampun teh yg duduk di kaca di atas ketinggian beberapa kaki itu ngebayangine uda mules aku, phobia ketinggian hihi
    Tapi dirimu hebat bisa pose gitu trus pas di ig pernah liat yg teteh maen ayunan bawahnya jurang jugaaaa, aku ngeri2 sedap tskut liat bawah hihi

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.