Curhat Blogmate: Ketika direcoki Jerawat

Jerawat?

Saya yakin bukan cuma perempuan aja yang keki sama jerawat.  Mahuk Tuhan yang bernama manusia dengan label cowok pun akan kzl alias kesel dibuatnya. Waktu saya masih SMA, sempat ngehits tuh istilah pencet praktis. Tadinya pencet praktis ini  adalah taglinenya sebuah merk shampoo kemasan sachet yang bisa dipake 5 kali. Iyalah isinya pasti lebih banyak, bukan yang isinya 5-10 ml itu. mana cukup dipake 5 kali. Ada yang ingat iklan shampoo itu? Selamat, anda sudah t-u-a  hihihi.

Atau nih iklan lain yang meledek wajah berjerawat itu ibarat penampakan satu pan pizza.  Itu perumpamaan yang jahaaat. *ngomongnya kayak Cinta ke Rangga*
Terus ada yang bilang juga kalau muka jerawat itu anggap aja rembulan. Indah dan bersinar kalau dilihat dari jauh.  
Hmmm.... tapi jarak bumi dan bulan itu kan jauh Jendraaaal.  Masa saya harus jauh-jauhan ketemu orang biar jerawat ga keliatan?

Kembali soal jerawat,  istilah pencet praktis itu maksudnya adalah untuk ngempesin jerawat dengan cara dipencet. Sukses? Sebagaian kecil mungkin ya. Saya pernah mencet jerawat yang udah gede. Karena gemes pake banget pengen buru-buru kempes saya pencet. Eh malah blooding. Berdarah gaes. Lumayan banyak. Paniklah saya. Buru-buru bawa tissue buat menyeka. Emang ngempesin tapi bekasnya susah ilang. Udah bagus ga meradang :D
By the way, sebelum saya cerita lebih lanjut, sekadar reminder aja sih kalau posting blog berlabel Curhat Blogmate is back. Yeaaaah... tepuk tangan dan sorak sorainya mana? *lebay*. Yes, kesamaan nasib saya dan teman saya Tian Lustiana soal jerawat membuat kami sepakat untuk curcol soal jerawat di blogpost kali ini. 


Padahal dulu sejak beranjak remaja (baca: puber)  saya nyaris ga pernah jerawatan. Pernah 1-2 kali muncul jerawat tapi lekas kering. Sembuh,  ga saya apa-apain. Obat bersih darahlah, krim jerawat atau sabun muka khusus untuk jerawat pun ga saya pake. Tadinya saya pikir karena kulit muka yang cenderung kering bikin saya aman dari jerawat. Walau katanya yang kulit kering ini cenderung cepat keriput (ihiks).

Perasaan  yang secure dengan masalah jerawat itu ternyata salah lho, saudara-saudara. Kulit muka yang kering pun bisa berjerawat.

Kok bisa?

Sekitar tahun 2015  awal, tiba-tiba muka saya rumeuk (duh apa atuh ya terjemahannya ke dalam bahasa Indonesia?) dengan jerawat. Berbulan-bulan. Aaah... tidaaaak. Saya bingung harus apa. Sampai kemudian ketika  mendapat tawaran untuk mencoba treatment wajah di DF Clinc. Baru ngeh, ternyata ada yang salah dengan pola makan dan metabolisme saya yang bisa memicu alergi.  Nah efek alergi itu yang bikin jerawat muncul. Huaaa... 


Akhirnya saya berdamai dengan kenyataan. Nurut dengan saran dokter memperbaiki pola makan, perlahan-lahan jerawatnya hilang. Tapi saya suka bandel dan cheating. Kalau makannya ga bener, ya muncul lagi jerawatnya. *Rasain! hahaha...*

Nah, November akhir kemarin pas jadwal treatment lagi ke DF abis deh  kena komplain dokter. "Kamu makan apa?" tanyanya, dengan nada lebih  mirip kayak detektif. Jerawat saya bulan kemarin itu parah banget lah. Saya pasrah aja dikasih 'kuliah gratis' soal kesehatan. Ya salah saya juga sih cheatingnya terlaluuu... 


Selain kembali ngerem pola makan, saya juga nyemprotin tea tree oil ke muka. Tujuannya  ya biar si jerawat lekas ngibrit lah. Sungguh saya lelah  kalau ada jerawat  yang ngekos gratis di muka. Lumayan jerawatnya cepat kering. Makanya demi pencitraan eh bukan biar ga muncul lagi jerawat saya kembali picky soal makan. Lumayan, pas sesi kontrol bulan Desember kemarin,  bebas dari komplain dokter. Tapi teuteup saya diingatkan soal pola makan hihi... Banyak sih pencetus jerawat buat saya. Yang paling kentara itu adalah udang dan beberapa jenis ikan laut.  Padahal udang itu enak banget. Tapi kalau inget efeknya, dengan terpaksa  bilang no. 


Ini foto saya akhir Desember kemarin yang udah mendingan. Masih ada sisa jejak jerawat, dikiiit. :D *abaikan ekspresi muka bantalnya*


Kayak kemarin nih, pas liat Mama  bikin sayur sawi sama tahu, langsung deh saya tergoda buat mencicipinya. Enak sih tapi... samar-samar saya mengecap rasa yang pernah ada familiar.  Jiaaaah, ada udang windu di situ. Buru-buru saya udahin makannya.  "Ya, maaf.  Mamah lupa," kata  Mama saya. 

Ya udah mau gimana lagi? Guilty pleasure sesaat yang bisa bikin saya merana lama. Makannya itungan menit, nanggungnya bisa 1-2 purnama. Udah bagus ga sampai ratusan purnama. Ga asik, kan?

Sama seperti doa yang Tian sampaikan di blognya, doain saya juga biar terbebas dari jerawat yang kerap mengintimadasi. Idih, ga gitu sih. Ini mah sayanya aja yang harus lebih aware dengan aneka printilan pencetus jerawat. 



Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

9 komentar:

  1. Jerawat oh jerawat selalu bikin indah eh sarekseuk nu aya nya haha. Tp gapapa lah ya wkwkw. Semoga jerawat kita pada sirna. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumeuk ya, Tian. Gemeeees. Amiin, semoga pada ngibrit seterusnya nih para jerawat dari muka-muka kita :)

      Hapus
  2. Mak, mau laporan mak.. sy nggak tau iklan2 di atas mak... hahaha =D

    Sy ingatnya pas kecil ada iklan "iyaaaa yaaa" yg manjaaah banget... =D

    And BTW, sy juga struggle lawan jerawat selama krg lebih 10 thn dr umur 15an smpai hmpir 25 thn... jerawat dr ringan smp bernanah2... Alhamdulillah skrg sdh sembuh... ada cerita juga di blog aku *promo terselebung*
    Ngerti kok gimana rasanya jerawatan... nyesek bgt... utk yg lg jerawatan, FIGHTIIIIING...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum lah aku ABG angkatan jadul hehehe... Duh senangnya jerawatmu udah pada minggat. Aku masih berjuang mengentaskan sisa-sisa jerawat sampai ke akarnya. Wish me luck, ya :). Kalem, mak. Selama ga naruh link hidup is oke, aku maen ntar ke blogmu ya hehe

      Hapus
  3. Padahal udang windu enak ya Teh, hihihi, tapi kalau alergi ya mau gimana lagi.

    Saya wajahnya cenderung jarang jerawatan, kalau ada muncul sedikit berarti lagi PMS dan cheating minum susu. Ternyata kata dr. David juga saya alergi susu, makanya kalau minum susu langsung jerawatan. qiqiqi :D

    semangat Teh Tian dan Teh Efi!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diih aku ga fokus pas ngetik. Maksudnya udang ebi yang kecil-kecil itu. Perlu nambah suplemen penguat konsentrasi kayaknya hehehe. Nah kalau minum susu atau konsumsi produk turunannya aku sih gapapa, tapi ga sering juga. Yogurt tuh produk susu yang paling ga bisa aku tolak. Sama keju juga ding. :D

      Hapus
  4. Barusan baca di blognya Mbak Tian, katanya ga boleh makan tepung-tepungan dan telur, nah pas sampe di sini ditambah lagi sama udang-udangan yang juga ga boleh. Aaakkk.. menderita banget jerawatan ya Mbak. Banyak pantangan. Sedihh! :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak banget pencetus jerawat. Tiap orang bisa beda-beda sih penyebabnya.

      Hapus
  5. Jerawat emang ga jarang bikin jera teh, aku juga lagi terserang jerawat nih hiks hiks.
    Jadi pengen cobain toner ini, bisa beli langsung ga ya yang toner nya aja ini teh ?

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.