Top Social

Bring world into Words

Tentang Arti Nama

Senin, 26 Desember 2016
"Jadi kamu lahirnya pas lebaran, ya?"

Banyak yang nanya gitu pas tau nama lengkap saya, Efi Fitriyyah,  Kata Fitri-nya itu yang membuat orang-orang membuat simpulan seperti  itu.  Saya ga nyalahin kalau ternyata pada ngira gitu.  

Nama fitri emang  identik dengan  lebaran. Yang namanya Agus identik dengan lahiran bulan Agustus, Novi dengan November, Okta dengan Oktober dan seterusnya. Tapi.... coba deh iseng menghitung perbandingan tahun masehi dan tahun hijriyyah dan lihat kapan jatuhnya tanggal 4 November, 37 tahun silam barengan dengan bulan apa di tahun hijiryyah? 

Taraaa....
http://www.al-habib.info/kalender-islam/pengubah-tanggal-lahir-kalender-hijriyah.htm
Lho, jadi? bukan pas lebaran Idul Fitri?

Iyes, bukan. Bahkan setelah hari qurban pun  masih terjeda 4 hari.  

Terus, kenapa dikasih nama Fitri?

Ya biarin atuh, ga papa kali. Nama kan doa. Fitri itu kan artinya suci, kembali ke fitrahnya. Doa orangtua saya mungkin salah satunya agar saya selalu ingat dengan fitrah saya sebagai manusia, begitu. 

Sebelum cerita lebih jauh, postingan saya kali ini terinspirasi dari postingannya Amy Zet Maukar di programnya #PINKEBANDUNG. Baca juga, ya. Nama Untuk Killua

Ada yang menarik waktu saya duduk di bangku SMP dulu. Pas kelas 2 dan 3 SMP saya punya temen sekelas, namanya Epi Pitriana. Cowok. Nama kita mirip, ya. Udah gitu urutan absennya kan berdasarkan alfabet. Berurutan. Sesekali pernah kami dipanggil guru setelah membagikan ulangan, untuk mencocokan nilai yang dicatat. Jangan sampai tertukar (iya, bukan anak aja yang bisa ketukar, nilai juga :D).  Waktu ulangan kesenian, masih SMP juga. Aturan yang dikasih guru kesenian saat itu adalah kalau ilai ulangannya dibawah 6, her (remidial) yang diberikan adalah nyanyi di depan kelas. Sialnya yang harus diher karena nilainya kurang itu emang saya. Efi yang namanya pake f, bukan  Epi yang pake p. Dia mah udah di zona aman, ga usah diher. 

Aaaah.... tidak! Suara saya kan fals.  Lempeng, datar ga ada nadanya hihihi... Makanya kalau diajak maen ke karaoke saya nolak mentah-mentah. Maunya dikasih mentahannya aja (apa coba?). Tapi terpaksa deh saya akhirnya menyerah dan mau nyanyi (ya iyalah).

Karena waktu itu saya pemalu, sekarang juga sih *siap-siap dipotes*,  akhirnya nyanyi lagu yang aman, lagu anak-anak. Lupa judulnya, bukan macam lagu Ada Kodoknya Susan dan Ria Enez atau Abang Tukang Baksonya Melisa. Yang jelas bukan lagu cinta-cintaan yang pernah hits di tahun 90an kayak Isabellanya Amy Search atau Suci Dalam Debu yang suka tayang di tv atau diputar di radio. Hasilnya? Diledekin guru kesenian,  "kamu tuh nyanyinya asal banget!" 
Ampun deh,  Bu.  Pelajaran seni musik atau seni rupa ini termasuk yang suka saya hindari dulu. 

Anyway, masih ingat ungkapan  William Shakespeare: "Apalah arti sebuah nama?"

Yes or no? 
Kalau saya bilang sih ada artinya. Kan ga mungkin kalau someday ssaya punya anak terus kasihnya nama yang asal. Dari Huruf awal aja saya pengen menghindari alfabet awal kayak A, B, C, D atau huruf di akhir macam S, W, Y, Z. Kasian kalau pas diabsen dan disuruh gurunya jadi giliran pertama atau kalau dapat giliran akhir nunggunya lamaaaaa. Mules karena stres dan deg-degannya itu lho. Ga nahan! Bukan urusan absen di sekolah aja sih, tapi urusan lain yang pake sistem urutan alfabet. Eh tapi gimana kalau gurunya iseng nyuruh muridnya secara random dan mulai dari absen tengah?  Itu sih lain cerita :D

Ngomongin soal arti nama, saya pernah punya tetangga, namanya Dasim. Satu waktu saya pernah dengar tausiyah kalau Dasim ini adalah nama dari anak-anaknya setan, tugasnya adalah ikutan makan bersama kita yang lupa membaca basmalah sebelum makan. Hayooo, kalau udah foto makan, jangan langsung makan, yaa. baca Bismillah dulu minimal.  Kalau lupa? Ya udah baca aja "Bismillaah awwalahu wa aakhirohu” 

Mungkin orangtuanya almarhum tetangga saya ga tau soal ini. Dalam kesehariannya beliau adalah tetangga yang baik, dan ramah, kok. 


But still,  kalau ternyata nama anak yang kita kasih punya arti yang ga bagus, emang mau? Kan enggak. Yang namanya biasa aja suka jadi olok-olokan.  

Waktu SMA dulu pernah ada becandaan soal nama. Dipikir-pikir sekarang, itu ga sopan. Boys and girls, Jangan ditiru ya. Entah gimana ceritanya, lupa saya. Waktu itu teman-teman sekelas jadi pada tau nama orangtua kami masing-masing. Mulai muncullah panggilan teman dengan nama orangtua masing-masing. Yang ngerti senyum atau ketawa. Ya ga ngerti ya bingung lah. Untungnya cuma bentaran aja kejayusan kami waktu itu, ga sampai bablas. Gawat kan kalau keceplosan pas maen ke rumah temen dan nanyain dia atau enggak malah nyebut nama bapaknya. 


Beberapa tahun yan lalu, ketika masih kerja sebagai staf tata usaha saya suka dibuat terharu juga soal nama.  Kombinasi huruf yang belibet dari murid-murid suka bikin jari saya kepeleset. Kalau udah masuk raport, daftar nama peserta ujian atau ijazah kan repot. Udah dicocokin ama akte pun tetep aja ada yang komplain. Sebelum keluar quote  Barbie mengeluh pusing, saya udah pusing duluan, lho. Lah situ yang kasih nama,  nyodorin akte, sik masih protes juga. Kumaha ieu teh? Baru deh setelah itu selesai perkara *tersenyum menang*

By the way, kombinasi nama saya sebenarnya agak  rumit dikit sih, Fitriyyah. Ini kan diambil dari bahasa arab, ya. Ga ngerti soal gramatikanya juga kenapa y-nya ada dua. Saya pun  untuk urusan nama ini kadang bawel kasih tau penulisan yang seharusnya. Untuk kartu keluaraga dan KTP pun masih saja salah.  Makanya, malau nanti saya punya anak,  ga akan bikin kombinasi nama yang ribet, ah. Kasian. 

Jadi, masih termasuk golongan yang selow soal nama kayak Shakespeare, ga? 

10 komentar on "Tentang Arti Nama"
  1. Teeeeh tetanggaku di Majalengka ada yg namanya Runtah sm Jariyan :D

    Cita2 Orin mah kalo punya anak namanya yg dr alam kyk "Langit", "Rimba", "Senja" gitu2 hihihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jariyan itu kan jurig ya, Yiiin. Haduh kasiann pula yang dikasih nama Runtah. Nah, kalau nama Senja kan udah ada di Makmins hihi

      Hapus
  2. Mba Efi punya tetangga namanya Dasim dari nama anak setan hihihi seremmm


    saya punya tetangga sering dipanggil Mbah Darmo... kata beliau namanya jangan dibalik,, kalo dibalik jadi mbah MODAR (Jawa : Mati)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya tetangga saya ini ga nyeremin :) Duh iya Darmo kalau suku katanya ditukar jaadi kasar ya hehehe

      Hapus
  3. Kalau nama saya sih kayaknya gak punya arti ni. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih, Mas? Coba sekali lagi cari infonya. Siapa tau beruntung *lho emang undian?*

      Hapus
  4. baru tahu kalay 'y' nya ada dua ahaha,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya Nay, Y-nya dobel. COba bayangin gimana cara nyebutnya, jangan salah ya. :D

      Hapus
  5. hihihi iya repot kalau punya nama sama dan sekelas. Saya pernah mengalami nya dan dibilang anak kembar, untung sama2 cewek. Beda sama efi dan epi cerita diatas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, wajahnya emang mirip? Mungkin kalau ditelusuri silsilah keluarga ternyata emang sodaraan. *analisa maksa*

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.