Top Social

Bring world into Words

Begadang: Yes or No?

Rabu, 28 Desember 2016
Insomnia.  Ada yang lagi direcokin keluhan yang satu ini?  Atau gini deh, ga direcokin tapi emang bawaannya masih melek atau kepaksa melek karena ada yang harus diberesin.

Hari gini,  ketika musim liburan akhir tahun masih uyelin kerjaan?  Ya ada lah, kan kesibukan tiap orang ga sama.  Freelancer kayak saya, pengacara alias pengangguran banyak acara.  yang dikejar dead line ina inu kan ga  sama dengan yang sibuknya di office hour.  Senin sampai jumat, jam 8 sampai jam 5 sore.

Percayalah, waktu ngedraft tulisan ngalor ngidul ini, di luar sana,  entah di mana masih banyak yang berkutat dengan kerjaannya.  Bukan di kamar,  tapi kubikel atau ruangan kantornya.  Tik tok tik tok....  Bunyi jam atau tokek jadi suara paling jelas mampir di telinga. Eh mungkin tersamarkan juga sama suara dari playlist yang diputar. 

Eh tadi kita lagi bahas tentang insomnia, stay awake alias begadang kan, ya?  Baiklah,  mari kembali ke topik. 

Siang tadi tuh saya cek rutin ke dokter David.  Udah telat dua minggu dari seharusnya sih.  Dan dokter pun nanyain, ke mana aja saya, sampai molor darj seharusnya setor muka. Maka berlanjut lah obrolan kami siang tadi. Lucky me, siang tadi a ga kena komplain.  Jerawat yang suka maksa eksis lagi hiatus.  Hanya menyisakan sedikit jejak saja :D.  

As always dokter David tetep ngingetin saya buat menjaga pola makan.  Sayang juga sih liat muka rada mulusan gini kalau udah ditongkrongin jerawat. Gapapa rupa  tetep sawo matang, tapi bersih dengan make up minimalis yang jadi keseharian saya. 

"Kamu ada keluhan apa?"

*Kan ga mungkin saya bilang lagi bokek hahaha...  Ga nyambung atuh* 

Saya bilang gini,  "Ga ada dok.  Emang kurang tidur, tapi karena  ada yang harus dikerjain.  Bukan karena pikiran"

"Oh, ya, sudah.  Gapapa kalau gitu." 

Then, obrolan kami berlanjut ngalor ngidul termasuk nimpalin pasien lain yang konsultasi barengan.  Itu sih ga usah dibahas lah ya, biar ga makin out of topic.

Mari kita balik lagi soal begadang yang kata Bang Roma jangan dilakukan kalau tiada artinnya...  Sya lalalala....  *tsaaaaah*

Terus kalau pas begadang gini, ketika mata masih keukeuh melek biasanya saya suka melakukan ini:
  • Cek email atau blog
  • Ngedraft tulisan kayak sekarang
  • Browsing medsos terutama ig sama path
  • Chat  di telegram atau whatsapp. 
  • Baca buku sambil denger radio (utang bacaan saya masih numpuk euy) 
  • Kerjaan random kayak coloring, origami, nonton tv
Apalagi?  Entahlah itu aja sih yang keingetan sekarang. Maunya saya sih taun depan jam biologis saya lebih rapi. Jam 22 lah udah merem cantik di dreamland.  Anggap aja ini salah satu resolusi. Well, meski susah mewujudkannya.  Jam segini malah ide-ide lagi pada centil-centilnya berloncatan. Atau kalaupun lagi selow, playlist yang diputer penyiar radio malah bikin saya ogah merem, lagunya pas sama selera sih hahaha...

Ceritain juga dong, jam segini kalau masih seger dan belum ngantuk biasanya ngapain aja? Terus lebih sering begadang atau jarang,  seperlunya aja? 

35 komentar on "Begadang: Yes or No? "
  1. Main origami???hehe....aku angkat tangan!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan nyerah Haaan. Seru lho main Origami itu. :)

      Hapus
  2. Begadang kalo ada perlu nya sech ngak papa
    Tapi temen ku demen begadang gara2 nonton drakor hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang aku juga begadang buat nonton film di youtube atau aplikasi. Tapi bukan nonton film atau drama Koreanya. Takut kecanduan hehe

      Hapus
  3. Pas sampai di sini, ngakak habis...

    ... Mari kita balik lagi soal begadang yang kata Bang Roma jangan dilakukan kalau tiada artinnya...

    Entah kenapa langsung ingat adegan slow motion bang Roma lagi kejar pemeran uatama wanita... hahaha...

    Sama nih sama aku, susang on time jam 22 ke pulau kapuk, minimal jam 23. Biasa... di depan leppi, ngeblog, ikut lomba atau sekedar baca berita di beranda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi sekarang ada meme Bang Rhoma yang telolet itu ya. Makin epic aja jadinya hahaha..
      Ternyata sama ya masalah kita.

      Hapus
  4. Aku belakangan uda ga kuat begadang mba klo dlu pas anak masi bayi dah kyk tukang nasgor bisa begadang mpe pagi tp skrg boro2 kadang jam 8 sudah bocan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kayaknya bakal gitu juga kalau punya anak bayi. Makin strong begadangnga. Kudu siapin krim mata biar ga makin keliatan mata pandanya, ya.

      Hapus
  5. kalau begadang keseringan saya suka muncul jerawat hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dilematis ya, Tian. Jerawat ga mau kabur tapi pas kitanya kudu begadang atau susah tidur cepet.

      Hapus
  6. Aku begadang...YES! Haha.
    Soalnya kerjaanku ada shift malamnya. Mau ga mau harus begadang :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mah kepaksa ya kalau kena shift malam. Dikasih kerja yang ada shiftnya gitu aku mah nyerah. Ga nahaaaan.

      Hapus
  7. Kalau begadang..memang asik buat ngedraft..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semacam guilty pleasure, ya. Walau besok paginya pusing pala Barbie.

      Hapus
  8. Akuuuh, teh..
    Malah seneng still awake di malam hari, tapi balas dendam di siang hari.

    Alhamdulillah,
    Anak-anak dan suami ga komplen

    Jadi lanjuuttt...

    Buat apa begadang?
    Buat nongkrongin donlotan drama Kore sambil nonton.
    Uhhuuk...sambil nangis-nangis ga jelas.
    *hoax


    Atau sholat.
    *yg ini beneran.

    Heehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih hahaha... Gpp kali, Teh. Abis malam gitu emang faktor distraksinya ga banyak. Nyaris ga ada kecuali ketiduran hehehe.
      Untung suami sama anaknya baik , ya. Pada ngertiin.

      Nah solat malamnya itu aku juga udah lama suka bablas. Ampun deh.

      Hapus
  9. Saya biasa begadang. Kalau habis isya bisa tidur akhirnya tengah malam sampai dini juga bakalan melek. Ada saja yang dikerjakan terutama nulis. Nulis disambi ngeklik mesin cuci hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Multitasking ya mak. Hahaha..
      Jadi besok paginya kalau balas dendam tidur gapapa. :D

      Hapus
  10. aku masih gak bisa tidur cepat. Jam 12 bisa tidur aja itu udah bagus banget. Tapi kalau gak begadang kerjaan gak selesai. Dilema banget ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kadang tidur cepet,tapi banyakan sih tidur di atas jm 11. AKu mah dikasih sehari 30 jam pun kayaknya bakal tetep aja begadang. Mungkin sih hehe

      Hapus
  11. aku mah dari dulu gak bisa begadang, jam 9 malam saaj sdh ngantuk berat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus dong mbak. Jadi jam tidurnya cukup.

      Hapus
  12. haihai salam kenal. Saya seringnya lewat 00.00. Hehe...Ngapain aja. Kadang nerusin nulis naskah, kadang ngeblog, nonton TV (sering ketiduran dpn TV...hihi). Pernah baca, maks kita tidur jam 22:00. Berusaha sih, supaya lebih sehat...Ga mau juga euy, keliatan kurang tidur...

    BalasHapus
  13. Sekarang jadi suka tidur sampe jam 1 pagi...sama hubby suka nonton film di netflix ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau malam emang asikya nonton film sih mbak. Entah kenapa hehe. Aku baru berhenti kalau maat perih atau malah ketiduran hihihi

      Hapus
  14. Begadang udah menjadi rutinitas, tapi tahun ini agak dikurangin demi kesehatan, makloom dah sepuuh bisi ririwit.
    Biasanya kalo begadang, ya ngedraft, ngeblog,mbalesin email. Ato nerima kiriman gawean dr bos hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, sehat kan buat kita. Bukan buat siapa-siapa atau biar ga diomelin dokter wkwkwk... Kalau sakit, kerja juga ga optimal.

      Hapus
  15. aku kalau begadangnya untuk kerjaan ya gpp, tp kalau insomnia alhamdulilah enggak.sebisa mungkin jam 9 harus udah tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagusnya gitu mbak, jam 9 malam semua kerjaan udah beres. Eh tapi suka gatel pengen nyentuh kerjaan lain walau belum kena dead line :D

      Hapus
  16. yes, kalu kepepet, Mba.

    Kadang kalu kecapean tuh aku ga bs tidur. Badan cape, tapi mata ngga bs merem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbak. Kadang aku malah susah tidur kalau kecapean, tapi males dipake mikir hahaha

      Hapus
  17. Aku sekarang juga makin malam tidurnya *tutup muka* soalnya kerjain ina itu sambil buka laptop paling enak emang malam hari sih, udah tenang udah sepi. Tapi paginya selalu loyo karena ngantuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss Wi hehehe. Kirain aku aja yang paginya pusing kliyengan abis begadang.

      Hapus
  18. Kata bang haji dalam sebuah lirik lagunya,,, begadang boleh saja asal ada perlunya,, begadang kalau sering2 juga gak baik buat kesehatan, yang saya alami ketika di kejar sama skipsi mau gak mau harus begadang tiap malam sampai sampai kepala saya pusing akibat kurang darah.. itu setelah saya ke dokter.

    BalasHapus
  19. Sering begadang....kantung mata makin gede jadinya xixixi....
    Akhirnya jadi cepet tidur, cepet bangun...itu yang sehat dan disuruh Rasulullah ternyata hihi...

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.