Nyaman vs Harga

Dalam beberapa kali obrolan saya suka bilang sama teman. Kalau maen ke  mall itu kudu pasang kacamata kuda. Lempeng,  jangan kebanyakan menengok ke kanan atau ke kiri.  Kenapa?  Karena godaannya warbiyasah.  Yang tadinya cuma mau melipir ke toko buku,  lalu tergoda dengan properti foto.  Mau nonton aja,  terbius aroma wangi kopi dari kafe, lucunya penampakan aksesoris dan kecenya fashion. 
Credit: pixabay
Nah,  mari kita garis bawahi fashion. Printilan fashion itu kan buanyaaak banget ya.  Contoh gampangnya saya, nih sebagai seorang muslimah. Karena berhijab,  saya harus menutup rambut dong. Ciput dan pashmina adalah item must have buat saya. Berapa pieces?  Ratusaaaan.  

Ga ding.  Boong banget. Kalau punya segitu saya mau buka olshop aja.  Jangan lupa cek ig kita ya sis,  bro. 

Meski bukan seorang yang sadar fashion ya koleksi pashmina saya suka pengen nambah. Bukan cuma buat mix and match pola atau warna aja.  Dengan padanan yang sama suka gatel aja pengen nambah. Alesanya simple sih,  biar ga bosenin hihihi. Ayo yang setuju sama saya,  suaranya manaaaa? 

Itu baru bagian kepala.  Baju?  Saya kebanyakan modelnya kasual.  Kaos gitu.  Perasaan kalau lihat lemari ada banyak. Yakiiiin? 

Errr kayaknya enggak.  Pas mau pergi suka mikir, pake baju yang mana ya?  Kemarin kan yang ini udah dipake. Yang itu kayaknya ga cocok.  Eh kan adah dress codenya, bla bla bla.....  So?  Satu lagi alasan untuk melepas kacamata kuda tadi. Demi rencana jelalatan saat window shoping. Mencari alasan kuat biar bisa belanja. 
"Kan ini lagi diskon" 
"Ih ini tampilannya lagi banyak yang suka.  Biar kekinian"
Dan seterusnya... 

Ya gitu deh. 

Lalu tunik,  dress,  celana jeans,  celana kain,  celana joger, dan sepatuuuu. 

Iya sepatu.  Meski ga banyak kadang saya masih pengen menjejalkan satu lagi pasang sepatu di rak.  Jangankan pas butuh,  giliran lihat model lucu aja udah kayak lihat kecengan:  
Ya ampun lucuuu
Kemudian ngelamun (((ngelamun))) 
*lalu lirik saldo tabungan*

Murah?  Rencana pengeluaran bisa dikondisikan lagi (baca: revisi)  Berangkaaaat...  

Mahal?. Ntar dulu. Cari second opinion wkwkwk.... Saya mikir dulu. Kalau bisa lebih murah.  Ya, ga?  *women instink detected*

Kalau sepatu saya lebih suka milih yang ga mihil.  Karena buat saya umur sepatu ga selalu berbanding lurus dengan  harga.  Ada yang murah, bisa survive lama.  Tapi ada yang di atas mahal ternyata cepat sekali minta pensiun.  Bukan jelek sih. Kadang suka ada aja insiden yang membuat sepatu baru bisa lebih cepat rusak.  Kayak beberapa waktu lalu,  saya baru aja beli wedges teeus talinya lepas dong.  Huhuhu...  Padahal itu baru kali kedua dipakai.  Mahal sih enggak.  Tapi sedikit di atas standar saya beli murah.  Keitung sedang gitu lah. 

Waktu itu kejadiannya saya baru aja keluar dari supermarket, tiba-tiba aja kaki saya terkilir dan....  talinya putus.  Hiks hiks... Balik lagi ke dalam?  Enggak ah haha..  Karena belum tentu juga kalau balik lagi ke mall langsung nemu sepatu yang cocok.  Dengan sebelah  sendal yang talinya putus itu sama aja saya harus menyeret kaki menunggu angkot.

Atas nama menghemat waktu (dompet juga sih)  saya milih pulang aja.  Lagian kan masih ada beberapa pasang sepatu di rumah. Buat nyari sepasang wedges baru saya bisa nyari lain waktu.  Ya kali aja pas ada promo sepatu yang cocok di kaki dan cocok di dompet (agamurah

Bukan cuma sepatu aja sih.  Buat pakaian atau beberapa item  mahal atau murah itu relatif. Nyaman itu pasti.

Efi Fitriyyah

Blogger mungil asal Bandung. Penggemar musik 90an dan easy listening music yang juga senang nonton bola, apalagi kalau jagoannya Persib dan Liverpool bermain. Pembawaannya kalem tapi bisa mendadak jadi mahluk yang cerewet. Penyuka fiksi, dan referensi berbau sejarah. Kontak via email efi.f62@gmail.com

3 komentar:

  1. Aku nyamannya di Converse, Mbak. Buat belinya mesti nabung berbulan-bulan. Wkwkwk :p

    Demen belik wedges, pumpshoes, tapi yg makein Mama doang. Huh. Beliau mulu yg kece! -_-

    BalasHapus
  2. Pernah sekali beli sepatu mahal,g sampe setahun punah :(..habis itu balik lagi beli yg murah tapi tahan sampe bertahun2

    BalasHapus
  3. Saya kadang pilih beli online aja Teh, yang gak pakai godaan nongkrong makan minum-minum cantik di cafe. hehehee. Demi alasan dompet juga :)
    Kalau sepatu Alhamdulillah beberapa kali dapat sponsor jadi gak perlu beli :D

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.