Top Social

Bring world into Words

Tak Bisa Ke Lain Hati

Rabu, 14 September 2016
Eh sebentar,  jangan heboh dulu.  Tak bisa ke lain hati di postingan ini bukan curhat tentang masa lalu atau gebetan.  Eaaa....  Ini tentang loyalitas,  sesuatu yang kita udah ngerasa seatle dan malas menggantinya dengan yang lain.

Misalnya gini.  Kemarin sore itu hp saya eror.  Padahal ga banyak juga space memori yang dipake. Reset factory pun ga mempan.  Tiap saya tap aplikasi,  layar hpnya ga merespon.  Saya dicuekin.  *lebay*  Intinya aplikasi yang ada di hp ga bisa diakses. Wallpaper hp pun ganti sendirinya dengan latar bawaan hp alias default.  Ga masalah sih itu.  Tapi kalau aplikasinya udah mugen, ga mau diapa-apain saya bisa apa? Sebel dan gemes yang ada. 

Daripada semakin ngaco dan ga bisa akses whatsapp dan telegram yang harus selalu diakses (grup odoj, admin komunitas, pekerjaan dan sebagainya) dan perlu fast respon, buru-buru hpnya saya bawa ke counter langganan buat dibenerin.  

Kalau ga salah, sejak tahun  2010an deh saya jadi pelanggan setia (((setia)))  counter hp ini.  Sejak ownernya masih sendiri melayani customer sampai pindah lapak dan udah punya banyak pasukan.  Yep, semakin ke sini ownernya counter service ini semakin banyak customer yang membutuhkan jasanya.  Fast respon dan murah pula.  
credit: pixabay.com
Oke,  si owner yang suka saya panggil Aa ini memang cakep.  Hihi... Tapi bukan karena cakepnya saban hp mulai ngaco bikin saya menepi minta bantuannya. No,  bukan itu.  Seriusan ini. Saya manggil Aa pun bukan karena ganjen.  Percayalah, saya ini tukang palu,  alias pemalu.  Hehehe. Manggil Aa ya sekadar sapaan sopan,  aja. Customer lainnya juga ada kok yang memanggilnya begitu. Daripada saya manggil Mang, atau Om misalnya.  Kan aneh.

Back to topic.  Sering juga kok kalau mau benerin hp punya sendiri atau nganterin adik, para asistennnya yang ready melayani, dan saya ga melipir karenanya, alias durungin :D

"Jadi ini kira-kira kenapa ya?  Software apa hardware yang kena? " Saya nanya sambil h2c. Lumayan lah kalau ada sparepart yang diganti. Lebih mahal,  dong. 

"Ini saya coba diflash dulu ya, teh.  Mudah-mudahan ga parah.  50 ribu aja sih kalau flashing mah"

"Kalau ada yang harus diganti,  apanya?"

"Biasanya sih memori internal.  Sekitar 300 ribuan."

Tuuh,  kan. 300 ribu!  Biaya tak terduga yang mendingan saya pake buat beli yang lain.  Lipstik udah mau abis,  eh pengen beli pashmina sama atasan juga. Eh gimana sih ini teh?  Hahaha... Dasaaar. 

Ya udah saya percayain aja gimana baiknya.  Kalau ga terlalu penuh sih biasanya bisa ditunggu.  Tapi kemarin malam itu counternya lagi lumayan rame,  ga enak pula maksa harus dikerjain saat itu juga.  Akhirnya saya iyain aja pas dibilang nunggu sehari. 

It is. Hp saya selesai juga diservis sore tadi.  Janjinya jam 8 malam beres tapi ternyata 3 jam lebih cepat.  Seneng,  dong.  Dan makin seneng pas tau yang harus dibenerin dari hp saya ini cuma softwarenya aja,  alias diflashing aja. Yuhuu,  Alhamdulillah.  O iya,  di counter ini pun berlaku garansi seninggu.  Kalau ga memuaskan,  masih ada jaminan buat diservis lagi,  gratis. So far sih aman aja,  saya belum pernah memanfaatkan klaim garansinya.

Bukan itu aja yang selama ini bikin merasa secure. Saya juga ga curiga kalau hp yang dititipkan bakal diapa-apain, like something that they shouldn't do. Amanah gitu lah.
#savemywallet #keukeupindompeteraterat

Yang bikin saya seneng ke sini buat benerin hp juga karena dekat dari rumah. Irit ongkos dan waktu pula. #calonemakdetected. Soal keprofesionalan mereka juga udah diakui. Puas sama pelayanannya, sejak counternya masih kecil sampai yang sekarang yang lebih mirip ruko mini bertingkat dua. 

Punya dong pengalaman kayak saya gini? Yang kalau perlu sesuatu dan ada hubungannya kita bakal menomorsatukannya. Padahal ada pilihan sejenis lainnya.  Semacam cocok-cocokan.

Saya selalu memeriksakan kesehatan gigi dan mulut ke dokter yang sama sejak tahun 2011an. Selain males gonta ganti rekam medik,  saya merasa nyaman dengan cara dokternya merawat, ga banyak komentar dan nenangin. Suka parno aja kalau ditangani dokter yang judes hehe. Begitu juga dengan charge yang dibebankan,  masih terjangkau.  Bahkan saya merasa dokter cantik yang anaknya udah 9 ini supel dan ga jaim.  Orang sunda bilang someah alias ramah.  Makanya ga heran pasiennya juga banyak, rela ngantri.

Baca juga Charming Dentist

Kalau boleh saya simpulkan nih,  yang namanya loyalitas itu berbanding lurus dengan kenyamanan.  Meski jauh,  orang bakal bela-belain datang berobat karena cocok dengan resep yang diberikan plus interaksi yang dibangun menghasilkan chemistry.  Susah buat melirik ke yang lain meski Afghan punya lagu yang judulnya Wajahmu Mengalihkan Duniaku. Untuk kasus ini,  lagu lawasnya KLa Project lebih cocok,  ya huehehe *dasar anak 90's*

Coba perhatiin deh,  beberapa contoh lain juga bisa menunjukkan yang sederhana masih bisa bertahan karena dia punya konsep beda. Punya tukang fotokopian langganan yang hasilnya bikin puas? Tukang lotek atau kupat langganan?  Abang tukang bakso kampung yang racikannya pas di lidah? Si Mbah tukang pijat langganan keluarga?

 Atau nih contoh lainnya. Warung Nasi Mak Eha di Pasar Cihapit, Bandung. Lapaknya sederhana, kalah modern dengan tempat-tempat makan berkonsep franchise. Tapi tetap bertahan setelah puluhan tahun.  Jangan harap bisa makan siang di sini karena keburu habis,  tandas.  FYI,  Warung Mak Eha ini jadi salah satu legend kulineran di Bandung.  Ya sih,  secara apel to apel ada juga legenda kuliner Bandung yang mulai surut,  faktor lain yang bakalan panjang kalau dibahas. Ga berarti saya anti kemapanan,  lho.  Kalau bisa lebih baik, ya kenapa enggak?  Cmiiw

Nah,  punya pengalaman mirip-mirip saya ini,  ga?  Share juga,  dong. 


24 komentar on "Tak Bisa Ke Lain Hati"
  1. Sama, Mbak. Aku kalok jugak uda seneng en nyaman jadi susah berpaling ke lain hati. Kayak beli makan di salah satu warung, gak bosen makan itu mulu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi emang kalau rasa di lidah ga bisa boong ya, mbak. Aku juga punya warung lotek langganan.

      Hapus
  2. Aku pun begitu. Kalau udah cocok, ya susah pindah. Sering sih, nyoba pindah, eh, malah ga cocok atau malah keluarin harga lbh besar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah pas coba cheating terus ngecewain itu rasanya semacam kualat udah mendua, ya? Hehehe

      Hapus
  3. Kalau saya sih milih hp lebih ke kameranya soalnya saya suka banget fotografi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak saya juga perlu kamera hp yang mumpuni. Aset buat blog soalnya.

      Hapus
  4. Menjaga kualitas dan pelayanan memuaskan itu perlu ya mbak. Jaman saya buka conter juga seneng kalao ada pelanggan datang lagi padahal banyak juga conter sebelah.intinya sih menjaga hati konsumen agar tak kelainan hati. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya kalau kenyamanan itu ga bisa boong mbak. Urusannya sama hati. Tsaaaah. Seneng yo mbak kalau punya pelanggan setia.

      Hapus
  5. Manggil mang konter ga bakalan enak hihihi. Iya sih teh untuk beberapa bagian kehidupan mah ada yang tak bisa pindah ke lain hati kalo udah klop. Aku ada sih tempat fotocopy langganan, tempat cetak foto. Hasilnya memuaskan, harganya ga mahal, ramah. Walaupun tempatnya lebih jauh tapi rela-rela aja daripada cari yang lain yang belum pasti :D #apasihcurhat. Dokter umum juga ada yang langganan. Ga tau kenapa suka cepet sembuh kalau ke dokter yang itu. Kalau ke dokter lain seringnya ngga cocok T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan masa aku panggil dia ujang, kan kayak nini-nini wae hahahaha. Soal cocok-cocokan sama dokter ternyata banyak yang pengalamannya sama, ya.

      Hapus
  6. Saya juga batrenya sdh lama banget niih ngisinya :) Mudah2an rusaknya ngga berat dan murah aja jadi bisa buat beli lipstik, atasan dan pashmina xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi batre ngedrop itu ngeselin, teh. Udah lama fullnya tapi cepet abis dan suka panas. Tuh, kan emang waktunya lagi buat kita shoping hehehe

      Hapus
  7. Hahaha begitu sih ya. Sama juga sih. Meski udah pindah kota...kalau yg sama langganan mah pas main didatengi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah yang udah pindah kota juga sama kan, ga bisa move on hehe

      Hapus
  8. Saya banget, kalau udah nyaman dan enak sama seseorang mau itu temen atau tukang pertukangan pasti balik lagi, hehe kesan pertama lah yang begitu menggoda :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semacam chemistry gitu ya, Tian. Bersahabat juga bukan soal banyak samaannya, tapi kliknya itu lho.

      Hapus
  9. Aku juga sama mba Efi, kalo udah suka ya betah aja, males pindah-pindah. Cocok-cocokan gitu soalnya :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss dulu, Mbak. Emang kalau udah nyaman susah berpaling ke yang lain.

      Hapus
  10. Iya, betul. kalau udah percaya dan nyaman sama toko tertentu, biasanya gak mau ke tempat lain.
    Tapi, kalo ada yang sekalii aja, mengecewakan, saya juga bakalan ogah dateng lagi.
    Eh, btw, itu konter Aa cakep, dimana? Boleh tau, gak? LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi makanya toko-toko atau bisnis yang bisa bertahan itu pintar menjaga relasi ya, teh. Alamat counter si Aa Ini? Ada kok, teh. Nomor hpnya juga ada hihi

      Hapus
  11. Efiiii..
    Aku juga anaknya setia-an banget Fiiii...kalo udah sama Lee Min Ho mah udah aja kagak pernah ganti muahahaha...
    *dibanting kulkasnya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Plissss Ry, jangan banting kulkasnya. Jangan, ya. Buat aku aja, sok lah kalau Lee Min Ho Mah aku rela buat Erry. Eh tapi Teteh Atalia juga fansnya dia, ya? *apaan sih*

      Hapus
  12. seru pisan..... mirip sering ngalamin juga .... eits ada warung MAK EHA... itu favorit para ibu di bandung, yang cihapit itu ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, ternyata bukan efi aja yang ga bisa 'move on'. Hayu atuh bu, kita ke Cihapit lagi. Pas ke sana Ma Ehanya udah tutup.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.