Top Social

Bring world into Words

Nostalgia Jawilin Blogger Menjadi Ajang Silaturahmi

Rabu, 21 September 2016
Nostalgia Jawilin Blogger Menjadi Ajang Silaturahmi - Saya dijawil! Hah? Ga apa-apa, Fi?  Eh tenang, ga apa-apa, kok. Saya baik-baik aja hehe. Ini dijawinya juga sama sesama Blogger, sama Nchie Hanie tepatnya. Pertama kali saya kenal blogger yang identik dengan emak biker ini pada bulan November 2013.

Waktu itu saya masih anget-angetnya semangat lagi ngeblog, setelah sebelumnya mulai nulis di blog ini tahun 2008. Waktu  itu juga kali pertama ikutan eventnya Kumpulan Emak-emak Blogger dan melihat dari dekat demo masaknya Chef Unyu, Arnold Purnomo. Kenal dong siapa beliau. Nih baca deh tulisan lama saya di Seru-seruan Fun Cooking Demo With Chef Arnold

Selain Nchie, saya juga kali pertama ketemuan sama Erry, Teh Dey, Nia K Haryanto, Noniq, Damai, Teh Meti dan mestinya ada blogmate saya Tian waktu itu. Cuma karena sesuatu hal batal datang, deh.

Dari situ makin sering deh saya ketemuan sama-sama blogger lainnya dan di tahun yang sama juga ngebolang ke Jogja di ajang  Blogger Nusantara. Naik kereta barengan teh Ima Emaknya Alif yang juga satu kampus dulu, Anggi Agistia dan Erry (lagi) hehehe.  Makin kepincut aja sama dunia blogging karena membuka lingkar pertemanan saya jadi makin luas dan mengantarkan banyak hal yang sebelumnya belum pernah saya tau, alami dan rasakan (halah).

Nah, menjawab tantangan Nchie di blogpostnya  saya ceritakan di sini, ya. Abis ini juga mau ikutan jawilin blogger lainnya hehehe. Siap-siap aja saya mensyen di bawah. In the mean time ini jawaban saya buat pertanyaan yang udah dikasih.

1. Guru SD yang pertama kali teringat dan kenangan asik bersama beliau

Bu Dasima. Beliau guru saya waktu SD kelas 1. Sayangnya ga banyak kenangan yang diingat tentang beliau kecuali baiknya pake banget. Seingat saya beliau itu orangnya sabar sekali, dan ga pernah marah. Lalu kelas SD caturwulan 2 saya pindah ke sekolah lain karena ortu pindahan rumah, dan saya pindah sekolah yang lebih dekat dengan rumah, sampai sekarang.

Jadi rumah yang saya diami sekarang ini adalah rumah kedua di Bandung untuk errr... 30 tahun! huehehe lama banget,ya? Karena masih barengan ortu juga sih, jadi ga tau juga nantinya pindah ke mana. Udah ah  nanti makin ngaco aja ceritanya.

2. Teman SMP yang pertama kali teringat dan apa cerita asik dengannya?

Nah jadi gini nih. Waktu SMP kelas 1 itu kan saya cupunya ga nahan (serius). Pindah jenjang sekolah dari SD ke SMP yang jaraknya cukup jauh buat anak seumuran asaya mah. Udah gitu harus siap kenalan dengan 300an teman baru dari sekolah yang berbeda. Bukan soal gampang buat kenalan sama teman baru. Pas orientasi SMP aja waktu itu saya luar biasa panikan dan ngerjain seisi rumah buat menyelesaikan tugas dari para kakak-kakak OSIS. Rempong dengan bakiak Reebok,  pisang 1 sisir yang bakal terasa berat (gila aja bawa pisang 1 tandan gitu ke sekolah), kursi goyang dari karton,  kantung terigu dan whatsoever tugas-tugas lainnya yang kalau diinget  bikin nyengir. Waktu masa orientasi itu saya malah lupa sebangku ama siapa. Duh, siapapun kamu, maafkan aku, ya.

Biasanya pas permulaan masuk itu kan suka diabsen, dan ketika kakak kelas menyebut satu nama, Erwin, selain saya spontan semua kepala menengok ke arah deretan bangku yang isinya cowok semua (waktu itu teman sebangkunya kalau cewek ya cewek lagi dan sebaliknya, cowok ya cowok lagi). Wajar kan, karena nama ini memang khas nama cowok.
Saya dan Erwin 
Ealah, ternyata pemilik nama dua suku kata ini adalah seorang cewek! Kelas  2 SMP kami berpisah karena kelasnya dipecah dan kelas 3 SMP barengan lagi. Lulus SMP sampai tamat kuliah kami berpisah dan ketemu lagi pas reunian tahun 2003 (kalau ga salah) dan habis lebaran ketemu lagi. Selama bertahun-tahun itu bisa dibilang kami ga akrab dan lebih intens ngobrol via WA justru sekarang-sekarang.

Ya ga selalu nge-chat setiap saat setiap waktu, juga sih. Cuma pas SMP itu saya suka menghabiskan waktu main ke rumahnya. Waktu SMP kelas 1 kan bagian masuk siang selama setahun penuh. Kalau pas harinya  renang, sambil nunggu masuk sekolah saya mampir ke rumahnya  barengan teman-teman yang lain nunggu di sana. Ngobrol sana-sini, jajan ini, jajan itu atau nonton tv. Kelas 3 SMP pas barengan pun cukup sering maen ke sini. Gitu aja, sih

3. Kuliner yang pertama kali teringat, di mana lokasinya dan apa istimewanya?

Duh, saya bingung apa, ya? Tapi kalau ditanya paling diinget sih Bakso Oyen. Lupa euy kapan mulai eksis tapi seinget saya waktu SMP-SMA dulu  cukup happening dan punya banyak cabang tersebar di mana-mana. Sekarang sih masih bisa ditemui di beberapa titik. Es campur dan bakso tahnya itu enak, pernah jadi favorit. Sizenya juga jumbo,  bikin kenyang hehe. Hmmm... kapan-kapan kudu mampir lagi ke sini, meski sekarang ga mudah juga nemuinnya. 

4. Kapan terakhir kali baca koran edisi cetak? Apa namanya dan di mana bacanya?

Belum sampai seminggu ini. Yang dibaca Koran Pikiran Rakyat dan bacanya di rumah. Lupa saya judul artikel yang dibacanya hehehe. FYI, Koran Pikiran Rakyat ini termasuk koran yang legend banget dan masih eksis sampai sekarang. Dari sejak jaman saya kecil dulu, bapak saya suka bbrlangganan koran ini, kadang diselingi Kompas, pernah juga Republika atau Tribun Jabar. Tapi sekarang lagi berlangganan koran yang akrab disingkat PR.

5. Jika sempat meletakan gadget lalu melihat ke sekeliling di tempat umum, apakah kamu melihat keberagaman (manusia) yang ada? Apapun jawabannya yang ada di benak saya adalah...


Yup, sempat. Misalnya saja di toko buku. Jadi kalau merhatiin orang-orang di sini itu unik banget. Ada yang anteng bolak-balik buku yang dipegangnya dengan waktu yang cukup lama, ada yang baca sekilas, terus disimpen, ada  yang cuma ngeliatan judulnya aja tanpa megang.  Ih padahal mah ya kan bukan perhiasan. Entah emang lagi nyari atau cuma cuci mata aja heuehehe... Segmen usianya beragam, bingung juga kalau ditanya mayoritas kelompok usia berapa yang sering saya temui pas maen ke toko buku. Kan kadang-kadang penampilan tidak selalu menunjukan usia sesungguhnya. Contoh gampangnya saya, nih. Ga sedikit  yang ngira saya belum masuk usia kepala 3, suer! Hahahaha... mari abaikan soal ini.

Yang ada di benak saya? Hmmm, jangan percaya kalau mereka yang terlihat kalem lagi di toko buku itu orangnya asli kalem. Bisa aja pas keluar toko mendadak  cerewet (kayak saya). Di toko buku kalau berisik bisa-bisa digelandang satpam kare mengganggu ketenangan pengunjung. Semacam perpustakaan,  bedanya kita harus bawa dulu bukunya ke kasir kalau mau baca di rumah :D

6. Angkutan umum yang terakhir kali dinaiki? Asik ga perjalananya?

Terakhir kali naik itu kemarin, dari belakang toko buku Gramedia. Jurusannya Sadang Serang Caringin. Asik sih, karena udah lewat maghrib yang biasanya lebih lancar. Yang nyebelin kalau naik angkot ini kalau udah terjebak macet, sebentar-sebentar berhenti atau lama ngetem padahal saya lagi buru-buru.  Yang bikin sebel juga pas naik  angkot itu hujan dan lupa bawa payung! Sesekali mau juga menepi nunggu reda lalu jalan ke rumah. Tapi seringnya sih lari menerobos hujan kalau lihat hujannya ini deras banget dan atau diprediksi bakal awet. Iya, saya punya kecenderungan ga sabar nunggu huehehe... Tapi kalaulihs lagi banjir cileuncang males juga. Pasalnya air yang meluap dari aprit itu dipikir-pikir menjijikan. Bukan cuma sampah anorganik saja. Luapan sampah dari TPA di depan pasar, kotoran kuda dari delman (yaiks) belum lagi aroma ga enak dari air yang kadang berwarna kehitaman itu. Kalau terpaksa harus 'kukucuprakan' di air yang kondisinya kayak gini, saya harus membasuh kaki dengan sabun berkali-kali. Bayangin gatel atau kotorannya yang nempel di kaki itu lho, bikin parno.

7. Apakah pagi ini sempat melihat matahari terbit? Kenapa?

Ga sempat, mostly jarang banget hehehe. Bukan karena saya takut matahari kayak vampir, lho. Karena saya ga kerja kantoran lagi, lepas subuh kalau ga perlu keluar rumah ya otomatis ga lihat matahai terbit. jadinya jarang sekali saya lihat sang surya muncul di ufuk timur (haish). Kadang-kadang aja sih, kalau pas  mau ke pasar pagi-pagi atau ada keperluan lainnya.

Nah, segitu aja pertanyaan yang saya jawab di blogpost ini. Saya pengen tau juga dong jawaban teman-teman  dari pertanyaan yang sama. Saya bakal senang kalau Tian Lustiana, , Teh Nurul Fitri Fatkhani, Gilang Maulani, Bu Darsi Sri, Gustyanita Pratiwi dan Ratu Sya. Feel free buat nulis tanggapannya, ya. Ga maksa, kok hehehe. Kalau publish, jangan lupa tag saya di  share blogpostnya, ya. 


16 komentar on "Nostalgia Jawilin Blogger Menjadi Ajang Silaturahmi"
  1. Ahahahaiii boleh boleh boleh.
    Ntar deh dijawab ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, ku tunggu ya. Jangan lupa colekin aku kalau udah tayang, Mak.

      Hapus
  2. Temen SMP saya juga namanya erwin dan perempuan. Lengkapnya Erwina apa gitu lupa haha. Yess saya kudu flash back dulu nih buat bikin postingan ini. Thanks ya teh sudah dijawil manjah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat berflashback ria hehehe. Colek aku kalau tulisannya udah tayang, yes.

      Hapus
  3. wah, koran pikiran rakyat masih dibaca versi cetaknya ya, teh. kalo di sini aku udah jarang beli koran, hehe. kecuali koran minggu kompas yang dulu ada selipan cerita anaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ila, masih berlangganan. Bapakku mana mau baca versi online hehehe

      Hapus
  4. hehehehe.... boleh juga tuh. moga sempet ya Neng, eh Mak Efi . Temanya menarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ga merasa terbebani dikasih PR ini ya, bu :)

      Hapus
  5. Kalau nggak salah, pas kelas delapan aku juga ada temen namanya Erwin dan perempuan hihi. Jadi di kelas nggak aneh sendirian deh karena namanya identik nama laki-laki :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya, ya. Nama Gilang identiknya sama nama cowok.

      Hapus
  6. Eheem..tau gak? Baca tulisan Efi, sambil mikir,loh! Jadi mengenang masa lalu. Dan yang parahnya, sebagian besar lupa ha ha ha...terutama soal SMP. Beneran ini mah, harus semedi dulu ^_^
    Makasih udah dijawil ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maafkan udah bikin mikir, Teh hehehe. Selamat bersemedi

      Hapus
  7. Wahaaa pas smp odpeknya ada suruh bawa pisang? Trus yang makan siapa itu teh?

    Kupikir oyen itu cuma nama es, taunya bakso juga ada yg mereknya oyen xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya enggak, aku nurut disuruh bawa pisang sama sisir aja. Berat soalnya, tapi ada lho temenku yang bawa pisang satu tandan gitu, meski pisangnya yang kecil-kecil tea. ya dimakan sendiri sih, tapi ga tau juga kaalau yang bawa banyak hahaha... Ayo cobain bakso tahu Oyennya, Nit.

      Hapus
  8. Bakso oyen itu seperti apa? Dikotaku cuma ada Es Oyen, apa sama ya hehehe... kalau Es Oyen itu isinya ada buah-buahan dan harus warna hijau (alpukat atau melon), merah (semangka) dan kuning (nangka), lalu di beri warna putih kelapa muda. Segar sekali.

    BalasHapus
  9. bakso oyen?
    btw kalau saya jarang banget naik angkutan umum

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.