Top Social

Bring world into Words

Nonton Langsung Malam Puncak FFB 2016

Rabu, 28 September 2016
Nonton Langsung Malam Puncak FFB 2016 - Halo Bandung, selamat ulang tahun ke-206. Eh telat, ya? Hehehe, harusnya sih saya kasih greeting ini hari minggu kemarin, tanggal 25 September 2016. 

But anyway, meski telat, saya sempat lho ikut merayakan ultah Bandung ini dini hari, beberapa menit setelah pergantian waktu. Hah? dini hari? Iya dini hari.  Waktu itu saya ikut merayakannya dengan bermain angklung bersama ribuan penonton. Ada Kang Emil sebagai walikota Bandung, Aher dan Demiz (Ahmad Heryawan & Deddy Mizwar), gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat dan para aktor/aktris di Monumen Perjuangan, jalan Dipati Ukur Bandung. Iya, itu pas puncak acara FFB Bandung.  Surprise dan seneng banget saya bisa hadir di acara itu.  
Red Carpet, jalur yang dilewati aktor/aktris dan undangan pemegang tiket gold & platinum
Jam 19.15 Grab yang saya tumpangi tiba di acara. Hujan rintik-rintik  yang terus turun dari sore membuat jalanan  di Bandung macet, untunglah drivernya baik dan sabar membawakan mobil. Saya turun agak jauh dari pintu masuk. Abis ga mudeng juga di mana pintu masuk yang bisa saya lewati hehehe. Jadinya harus jalan sekitar setengah kilometer lah. Olahraga? Iya tapi  dengan kostum longdress gitu, enggak banget. Ditambah pake wedges biar rada anggun :D. Khawatir kena cipratan air, saya jadi mengangkat ujungnya biar ga menyapu jalan. Hehehe, iya dress codenya emang formal elegan, makanya tampil rada anggun (((anggun))) dan lebih menor dikit, dengan polesan foundie, eyeliner, dan maskara. Bedak sama lipstik mah jangan ditanya, itu udah sehari-hari saya pakai kalau keluar. Untuk eye shadow sama alisnya saya skip, takut jadi kayak Shincan hahaha

Selfie di tengah acara. Make up by myself :D
selfie di red carpet heuheu abaikan mata saya yang udah lelah, ini diambilnya jam 1 dini hari!
Begitu sampai di lokasi, saya menunjukkan tiket gold  sama panitia. Saya sebut apa atuh ya, mereka in? Semcam LO gitu deh ya. Para teteh dan aa yang gareulis dan karasep ini menyapa ramah dan menunjukan lokasi tempat duduk yang bisa saya tempati. Bebas, bisa di tengah, kiri atau kanan asalkan masih di area gold tiket itu tadi.

Saya milih duduk di tengah biar langsung satu garis lurus dengan panggung utama. Eh lupa, euy posisi duduk yang pas di tengah itu juga satu garis lurus dengan stage kecil buat kru SCTV yang menayangkan acara ini secara live. Ya sudah lah. Sensansi memanjangkan leher ke kanan atau ke kiri jadi salah satu pengalaman malam itu hehehe. Untungnya juga para pengisi acara atau penyanyi ga stuck diem di tengah. Kadang bergerak ke sisi kiri atau kanan panggung.
Tuh jadi kayak gini yang saya lihat ke panggung, ini ngambil fotonya pun sambil menggeserkan hp ke sebelah kiri
Maunya sih saya bawa temen, biar ga bosen. Tapi kan sayang tiket ini ga sembarangan orang dapat. Masa saya cancel datang?  Dengan cuek dan lempeng saya tetep dateng, malah ada asiknya datang sendirian ke acara ini, karena bisa fokus ke arah panggung tanpa terdistraksi obrolan.

Saya cuma dua kali update foto (via path dan instagram) selebihya menyimpan tas, majalah, angklung yang jadi souvenir dan HP, khawatir pas pulang nanti abis batre (powerbanknya lagi bermasalah sih) trus  ga bisa pulang. Hiks gawat, kan?

Ngomongin soal majalah, saya baru inget di tengah acara kalau ada tulisa saya di majalah ini. Seneng bange bisa satu edisi sama para pakar film FFB, walau sebenarnya saya minder juga, karena apalah yang saya tau soal seluk beluk perfilaman Indonesia ini? Nah karena tulisan ini pula saya bisa dapat tiket ke acara ini.  Mudah-mudahan jadi penyemangat biar tulisannya semakin lebih baik lagi.

Tulisan saya yang ikutan mejeng di majalah FFB
Sebenernya ga bete-betein amat sih pas duduk di sini, karena ternyata beberapa pesohor yang menuju area penonton tiket Platinum lewat depan saya. Reza Rahadian 2-3 kali lewat (sialnya saya selalu nyadar pas dia lewat  di depan dan ga sempat motoin dia). Duh, dari deket ini keliatan banget asli gantengnya huehehe husss husss. Beberapa pesohor lainnya ada Tanta Ginting, Arie Untung, Nirina Zubir dan Ernest Cokelat, Ben Kasyafani, Rio Dewanto,  dan  beberapa nama lainnya. Mostly semua penonton yang ada di area saya ga ada yan nyegat mereka buat berfoto. Ya, sesekali biarkanlah mereka menikmati privasinya tanpa direcoki fans. Satu waktu pas Reza lewat, seorang penonton memanggilnya dan doi melirik lalu tersenyum ramah. Damn, saya gagal lagi mengabadikan momen itu :D 

Sebelum live jam 20.30, kami sempat menyaksikan gladi bersih tarian, pertunjukan efek seperti lampu dan LED  yang memesona. Saya suka sekali melihat efek-efek kayak gini Amazing lah. Sebelum acara dimulai itu juga, kami diajak bermain angklung dengan sedikit arahan sesuai kode yang tertera pada setiap angklung.
Angklung, souvenir acara. Saya dapat nada Fa (4),  yang juga angka favorit saya
 Dengan mengikuti arahan konduktur di panggung, kami menggoyangkan angklung. Pas temponya lambat masih bisa ikutan, begitu dipercepat, saya merasa riweuh sorangan ahaha... Kurang lama ini latihannya (ngeles ini).  Sebelumnya saya pernah main angklung secara massal juga di perhelatan KAA. 


Di sela-sela sambutannya, Demiz juga mengingatkan penonton dalam waktu yang sama di Bandung sedang berlangsung Pekan Olahraga Nasional. Bukan cuma kehormatan sebagai tuan rumah saja, tapi yang bikin bangga adalah sampai saat ini, Jawa Barat memimpin klasemen perolehan medali Emas. Sudah tidak bisa dikejar DKI atau Jatim yang menguntit dibawahnya. Dan ini adalah prestasi terbaik Jawa Barat. Terakhir kali pencapaian terbaik Jawa Barat di ajang PON adalah tahun 1961! Bahkan tahun itu saya belum lahir :) So, tagline Berjaya di Tanah Legenda ini pas banget, beberapa kali juga tagline ini diucapkan oleh pengisi acara termasuk Prilly Latuconsina yang malam itu juga jadi salah MC acara. Mudah-mudahan film Indonesia juga semakin berjaya di negeri sendiri, ya.

Sudah pada tau dong ya, siapa para nominee dan pemenangnya. Waktu dibacakan, kebanyakan ga bisa saya prediksikan, da yang meleset dan ada yang pas. Kecewa juga sih pas sitkom Ok Jek favorit saya kalah (ini mentang-mentang suka naik Gojek apa ya?). Pun pas Deva Mahendra dibacakan sebagai nominee  saya sih udah pasarah kalau dia bakal kalah. Di film ini Deva memang jadi salah sau penyelamat film ini tapi di sisi lain, nominee lainnya punya nilai plus lebih. Saya ikut senang pas Nova Eliza terpilih sebagai Pemeran pembantu Wanita Terpuji juga  ketika dibacain pemeran utama wanita terpuji pun saya ikut senang, meski buka siapa-siapanya Chelsea Islan. Yes, mbak cantik dan aktingnya bikin saya amaze ini terpilih bareng Sha Ine. Akting Chelsea Islan sebagai Ilona, di film Rudy Habibie itu berhasil mencuri perhatian penonton kalau Sha Ine terpilih untuk aktingnya di film Nay. Kalau saya jembrengin semua di sini rempong ya hehehe, mangga digoogling aja. Saya juga suka aktingnya Chelsea Islan di film Guru Bangsa Tjokroaminoto.

Baca ini ya : Mencintai Sejarah dari Film Guru Bangsa Tjokroaminoto

Ernest Prakasa yang terpilih sebagai Penulis Skenario Terpuji mendedikasikan kemenangannya untu mereka yang menjadi minoritas. Minoritas sebagai suku, kekurangan fisik, dan agama. Ada nada suara tercekat yang saya tangkap.

Ada beberapa bagian dari Salah satu bagian paling epic sih pas Roy Marten dan Gading naik panggung. Kocak dan sukses bikin ngakak seperti ketika merka joget-joget . Gading selalu mati kutu dan speechless tidak bisa membalas omongan bapaknya. Entah tuntutan script atau alasan lainnya. Kadang Gading mencandai bapaknya dengan candaan yang nyerempet politik.  Meanwhile Aliando dan Prilly Latuconsina sukses membuat para penonton festival di bibir panggung pada teriak histeris. Coba cekin deh timeline IG dengan hashtag #FFB2016, bakal banyak foto-fotonya dia.

Nah, ngomongin soal maen angklung tadi itu kan mainnya udah lewat tengah malam. Sebelum bermain bersama, Kang Emil didampingi Aher dan Demiz ngasih sambutan. Sambil menyampaikan apresiasinya, Kang Emil yang suka ngabodor ini juga ngingetin penonton  di sana kalau waktu itu juga sudah masuk ke tanggal 25 September 2016, whic is ultahnya Bandung.  Again, dipandu konduktor kami memainkan angklug bersama-sama. Cuma satu lagu aja, dan sialnya dimainkan dengan tempo cepat. Saya berasa aneh dan ga yakin kalau saya menggoyangkan angklung pada waktu yang tepat sesuai kode yang nampang di layar heuheu... Maafkan.

No wonder film Rudy Habibie  terpilih, emang keren!
Kalau lihat dari daftar tamu yang datang di acara ini dan lihat nama Cakra Khan mestinya ngeh lah,  kalau film Rudy Habibie ini bakal  terpilih jadi Film Terpuji untuk tahun 2016 ini. Dan ngomong-ngomong soal artis pengisi acara, saya suka nih sama lagunya Cakra Khan yang jadi OSTnya Rudy Habibie itu. 11 Januarinya Gigi adalah lagu yang sempet bikin saya rada baper (husss malah curhat) dan to be honest saya suka lihat  penampilannya Dewi Persik yang duet di acara ini bareng Doel Sumbang, terlepas dari segala kontroversinya yang udah kadung melekat.
Duet Dewi Persik dengan Doel Soembang
Ah ya jangan lupakan juga si Princess yang centil, Syahrini. Kostumnya yang selalu ribet dan aneh kalau dia ga ribet dengan kotum panggungnya hehehe. Selain menyanyikan Manu Dadali, lagu adalannya  yang Maju-maju Mundur Cantik itu juga dimainkan. Soal kepedean saya salut dengan pesohor yang hesteknya di instagram itu selalu banyak dan panjang-panjang.

Pas acara udahan, saya sempat papasan sama rombongan Aher, tadinya mau ngajak beliau selfie. Tapi gegara postur mungil saya, selalu aja kesalip sama pengunjung lain yang lebih sigap. Hiks, nasib. Sempat difotoin dengan kameranya Kuswo Intan, terman sesama blogger yang waktu itu ketemu di acara (area tempat duduk kami terpisah).Entahlah, apakah saya nyempil atau enggak di foto itu. Beberapa kali, kalau diperhatikan beliau ini sangat humble dan ramah. Selalu melayani mereka yang ngajak foto. Bahkan ketika ada yang bawaannya jatuh, beliau sempat membungkuk untuk menolong memungutnya.
Jabar kahiji
Kalau ditanya berapa banyak film nasional yang udah saya tonton, ngaku deh masiih dikit banget. Tapi jadi salah satu bagian dalam gelaran acara yang mengapresiasi film itu bikin saya makin belajar, kalau bukan kita yang menghargai film nasional siapa lagi coba? Ya, kan?  Mudah-mudahan event tahun depan saya bisa nonton lagi nih.

15 komentar on "Nonton Langsung Malam Puncak FFB 2016"
  1. wah acaranya seru banget ini pasti, foto foto sama artis juga ya bu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru ga sempet foto sama artisnya, Mas. Sekali pun :D

      Hapus
  2. teh Efi keren, banget. Sayangnya gak selfie di red carpet yah hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya euy Tian, sekalinya Selfie pas muka udah lecek dan sorot mata udah lelah hehehe. Mudah-mudahan tahun depan bisa ketemu artis idola hehe

      Hapus
  3. Keren banget teh Efi >_< jadi pengen bisa nulis kayak teh Efi sapa tau bisa masuk majalah n diundang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyakin latihan aja, nanti juga peluang datang dengan sendirinya :)

      Hapus
    2. Banyakin latihan aja, nanti juga peluang datang dengan sendirinya :)

      Hapus
  4. Aku nonton di TV...kamu kerenn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga taun depan Nay bisa nonton FFB langsung dari tkp, ya :)

      Hapus
  5. Teh Efi cantik dan keren banget bisa nonton langsung FFB... rezeki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rejeki juga buatku bisa make-upan sendiri ke acara keren ini, Mit hehehe

      Hapus
  6. Ahayyyy gaya euy Teh Efi.. Pasti ambience nya beda yah kalo nonton di TV dengan nonton langsung.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti beda banget, Nola. kalau nonton dari tv aku malah tidur duluan sebelum acara kelar hehe

      Hapus
  7. Pukpuk teteh mungil hihi

    Aihhh ini acaranya seru banget ya, keliatan dari sorot lampu n dekornya
    Wah nova eliza ternyata masih bersinar ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku suka liat Nova Eliza di film AAJC,, Nit. Mari saling puk-pukin hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.