Top Social

Bring world into Words

Tentang Ramadhan dan Hutang Puasa

Jumat, 01 Juli 2016
Kalau sudah akhil baligh, jarang banget  yang namanya perempuan bisa khatam puasa di bulan Ramadhan selama 29 atau 30 hari. Kalau pun ada yang bisa selesai puasa tanpa bolong biasanya anak-anak yang belum mengalami mens dan sudah kuat berpuasa sehari penuh, mereka yang sedang hamil (meski ada yang ga kuat juga berpuasa karena keluhan mual) atau mereka yang sudah masuk menopause.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/tentang-ramadhan-dan-hutang-puasa.html
Setelah usai, suasana Ramadhan bakal ngangenin lagi
Eh sebentar, ada satu lagi ding. Para perempuan yang hormonnya berbeda dari yang lain. Artinya ga setiap bulan mereka bisa mengalami datang bulan alias mens. Kayak temen saya waktu masih kerja di SD dulu. Lia, begitu namanya.  Teman saya ini jarang banget punya utang puasa. "Saya ga selalu tiap  bulan dapet mens, karena soal hormon," begitu katanya waktu kami ngobrol soal utang langganan kami di bulan Ramadhan. 

Jangan lupa baca juga ini: Stay Fresh and Healthy With Kiranti

Ngomong-ngomong soal utang puasa, sebelum Ramadhan tahun ini, saya sempet dibuat riweuh ga jelas. Salah saya sendiri juga sih, ga rajin nyicil qadha. Padahal Allah udah ngasih banyak kelonggaran 11 bulan ke belakang untuk membayar hutangnya. Kebetulan pas puasa tahun kemarin itu utang saya rada banyak. Bocor di awal bulan. Biasanya kalau di awal puasa dapat cuti gini, di akhirnya juga bakal dapet cuti yang sama.


No execuse sebenarnya. Soal banyak enggaknya utang puasa itu bukan alasan buat berlama-lama menyelesaikannya. Meski sempat direcoki sakit yang bikin saya ga kuat puasa. Tapi untungnya sebelum dead line alias limit waktu menjelang Ramadhan 1437 H ini, hutang saya lunas. Alhamdulillah.

Kesimpulannya? Enggak lagi nunda-nunda. Padahal sebulan sekali aja bayar utang puasa, ga akan seriweuh kemarin itu. 

Puasa tahun ini juga saya bakal punya utang rada banyak, sama kayak tahun kemarin. Ya udah, nikmati aja. Ternyata tahun ini saya 'berlebaran' lebih dulu alias selesai puasanya sebelum sidang itsbat menentukan kapan jatuhnya 1 syawal hehehe.

Hayo, ngerasa hal ini juga, ga? Fenomena Umum Setelah Lebaran

Begitu tahu kalau kedatangan 'tamu', biasanya saya buru-buru membatalkan puasa. Meski begitu, ga leluasa juga bisa makan atau minum kayak hari biasa. Jadinya saya ngumpet aja makan di kamar. Tapi pernah juga cuek makan atau minum di depan Azka,  keponakan saya.  Abis pas lagi makan, bocah ini tiba-tiba nyamperin. Untungnya bocah kelas 2 ini udah ngerti, kenapa  ada perempuan dewasa ga puasa.

Kabar bagusnya kalau lagi ga puasa gini, bisa tidur lebih lama heuheu... Saat yang lain bangun jam 3 atau 4 pagi buat sahur, saya masih kruntelan. Tapi suara tv dan obrolan ortu dan kakak atau adik  suka membuat mata dan telinga saya dalam kondisi on. Ga sepenuhnya tidur sebenernya. Kalau hari biasa buru-buru bangun karena ga mau lemes pas siangnya. Nah pas kondisinya macam gini saya malah mager, alias malas gerak huehehe....

Terus, apa dong amalan bulan puasa yang bisa dilakukan buat perempuan yang lagi mens? Puasa, dan salat udah jelas ga bisa. Mau itikaf pun urung. 

Masih banyak kok yang bisa kita lakukan. Kalau sedekah ga bisa kita lakukan setiap saat, membaca Al Quran bisa kita lakukan sebagai salah satu cara menambah pundi pahala. Itu salah satunya.

Kebetulan, saya termasuk yang meyakini pendapat kalau perempuan yang sedang mens masih boleh membaca Quran. Ya sih, ada juga yang berpendapat beda soal ini. But never mind, dua-duanya punya alasan yang kuat.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/tentang-ramadhan-dan-hutang-puasa.html
Sempatkan untuk membaca surat cinta-Nya setiap hari,  ya
Balik lagi soal hutang puasa, untuk tahun ini saya ga mau nunda-nunda lagi buat mencicilnya. Aslinya, ga enak punya 'beban utang' itu. Ya, kan? Begitu kewajiban yang satu ini udah lunas, rasanya plong banget.

Sekali lagi soal waktu. Meski sayapnya tak kasat mata, bentangannya tidak terlihat jelas, tapi dia benaran terasa melesat.Time flies! Padahal perasaan baru aja kemarin kita munggahan makan-makan sebelum puasa. tau-tau, sekarang kita sudah bersiap menyambut kedatangan hari Lebaran.

Semoga sisa hari terakhir puasa ini bisa kita manfaatkan untuk memperbanyak catatan pahala, ya.

12 komentar on "Tentang Ramadhan dan Hutang Puasa"
  1. Kalau ditunda-tunda bayarnya suka lupa atau males. Jadi mending di bulan syawal mbayarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Mending duluin bayar utang. Puasa sunnahnya senin kamis aja setelah beres cicil utang puasa.

      Hapus
  2. Iya puasanya engga kerasa udah mau udahan aja T_T udah sejak beberapa tahun ini aku engga mau nunda bayar hutang puasa teh, suka lupa soalnya total hutang yang harus dibayar hehe. Jadi dua hari setelah lebaran langsung dicicil sampe lunas hutangnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Gilang bagusnya dicicil. seminggu sekli aja, itungan 2-3 bulan udah selesai ya utangnya.

      Hapus
  3. Aku kayak temennya teteh, jarang utang puasa karena hormon. Tapi kadang beberapa bulan ngga mens, eehh tapi datangnya malah pas puasa. Dua tahun kemaren sih utang puasanya menggila, di atas 25 hari semua karena lagi hamil. Pas udah selesai bayarnya legaaa banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, WI. Begitu selesai bayar utang puasa itu senengnya ga kepalang. Legaaa banget, lah. Pengen merasakan lagi sensasi itu segera setelah Ramadhan ini :)

      Hapus
  4. Aku juga gak mau nunda-nunda, apalagi punya hutang puasa 7 hari. Hiksss lama bingit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku utang puasa tahun ini 12 hari, Mbak. Hampir dua kalinya utang puasamu :) Yuk cicil segera utang puasanya.

      Hapus
  5. Tulisan yg menarik, hutang puasa wajib belum lunas, sebaiknya tidak puasa sunnah dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bagusnya utang puasa dan puasa syawalan bisa selesai segera. Perlu kesungguhan hati untuk mewujudkannya. Akhirnya kembali lagi ke pilihan masing-masing untuk mendahulukan yang mana. Kapok saya nunda qadha puasa.

      Hapus
  6. Smeoga puasa kali ini oenuh berkah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Mas. Asiiik, blogku dikunjungi blogger kondang :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.