Top Social

Bring world into Words

Selamat Hari Lebaran

Rabu, 06 Juli 2016
Selamat Hari Lebaran - Holaaa. Sebelum ketupat keburu abis, sebelum perut begah karena kebanyakan makan dan kaki teras  gempor karena banyak jalan silaturahmi, saya mau ngucapin selamat Lebaran dulu, yes. Maafkan lahir batin. Maafkan kalau pernah ada status di medsos, obroan di chat atau postingan atau komentar blog yang tidak berkenan. Dari A sampai Z, dari Lebaran kemarin sampai lebaran sekarang. Pokoknya dengan segala kerendahan hati saya mohon maaf. Saya juga udah memaafkan, jadi impas, yes. :)
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Satu dari kolase foto rame-rame ini dibidik pake hpnya bro in law saya. bisa tebak yang mana?
Lebaran hari pertama ini saya masih stay di Bandung. Ga kemana-mana. Setelah salat Ied di masjid dekat rumah, dan silaturahmi dengan tetangga, saya balik  lagi ke rumah. Hari ini ada sepupu yang berkunjung ke rumah. Baru satu aja yang berkunjung. Biasanya kumpul rame-rame keluarga dari Apa - ayah saya - di akhir pekan. Keluarga  besar yang tersebar di pelosok Bandung dan Jakarta ngumpul di rumah salah satu saudara. Saking besarnya kumpulan keluarga dan tiap tahun suka ada aja orang baru yang datang bergabung -  sementara  yang tahun kemarinnya datang malah ga bisa ikutan nimbrung - saya masih suka ketuker mengingat nama saudara hehehe. Maafkan.

Bayangin aja, saking besarnya keluarga dari Apa, saya punya sepupu  yang anaknya udah sesusiaan saya, teman SMA malah. See? Bisa kebayang segimana besarnya keluarga dari Apa? 

Liburan lebaran ga kemana-mana? Cobain tips ini  To Do List Selama Libur Lebaran

Sementara dari keluarga Mamah yang kalau kami datang berkunjung ke Ciawi Tasik, saya masih bisa mengingat dengan baik nama-nama sepupu dan keponakan. Huehehe...

Oke abaikan dulu curhat  absurdnya. Setelah sayup-sayup suara Imam memimpin salat taraweh, keriuhan kemarin malam berganti dengan gema takbir. Sesekali, suara retihan kembang  api atau letupan petasan terdengar jelas. Ga seheboh waktu malam tahun baru. Sekarang? Sunyi, kembali seperti hari biasa. Huhuhu... saya kangen lagi dengan susana  Ramadhan yang khidmat itu.

Karena Mama tau saya bukan tipe orang yang senang berkutat lama-lama di dapur, dibiarin deh saya membereskan rumah. Setelah merapikan tumpukan keresek yang bejibun, dan mencuci piring kotor dan sisa-sisa peralatan masak, malam hari kemarin masih disibukkan dengan cuping hidung yang mengendus bau tidak enak. Ah, si Iteung dan si Oneng, anaknya si Emeng pup sembarangan! Daripada tidur tersiksa dengan aroma 'asem' itu saya segera melacak sumbernya dan ada di balik kursi.  


Niat mau  tidur  jam 23 jadi tertunda satu jam. Bukan insomnia. Tapi udah jadi semacam kebiasaan kalau malam takbiran, saya dan anggota keluarga di rumah malah sibuk dengan persiapan lebaran.  

Ah ya sore kemarin juga sempat berburu bunga, ga banyak. Cuma ikutan kekinian aja :D. Lumayan lah, setelah belasan menit saya harus menahan nafas membersihkan pup kedua anak kucing itu tadi,  serasa punya aroma terapi di kamar :)

Daaan seperti lebaran-lebaran sebelumnya. Jelang hari H Lebaran itu paling males ke luar rumah. Meski katanya banyak yang mudik, tetep aja ruas jalanan macet. Kalau 3 minggu pertama orang-orang banyak yang disibukkan dengan acara bukber, minggu terakhir malah pada sibuk belanja. Ga percaya?

Nih, kesibukan di hari terakhir puasa kemarin dekat rumah saya.  Entahlah, mungkin mau belanja atau mencari keperluan printilan lebaran kemarin. Seperti mencari cangkang ketupat atau bunga dan dekorasi khas lebaran lainnya. 

http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Hari terakhir puasa, tetep rame
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Selain nyari ta'jil, pada sibuk juga berburu bunga
Lalu saya bingung, mau milih bunga apa aja :D Tadinya ga berniat milih bunga sedap malam. Padahal bunga ini legend banget, ya. Selalu jadi pilihan deh kayaknya buat mengharumkan ruangan di rumah-rumah saat hari lebaran. Saat  lagi galau milih bunga-bunga yang penampakannya lucu-lucu itu, seorang ibu yang kebetulan lagi nyari bunga sedap malam nawar sama penjualnya. 

"Sapuluh rebu nya, Jang (sepuluh ribu ya, Nak)?"

"Teu acan tiasa, bu (belum bisa)."

"Da ibu mah perluna sakedik, Moal seueur teuing. Neng, duaan atuh sareng ibu, sapalih ewang (yaaa, abis ibu perlunya dikit. Ga banyak. Neng, bagi dua, deh sama ibu)," si Ibu tadi menyapa saya. 

Tolah toleh sebentar, saya masih mikir. Jadi ga ya, beli sedap malam? Lah, si ibu ini keburu mengeluarkan jurus sakti dan andalan para emak. Melengos pergi pura-pura ga butuh. Daan tau tidak siapa yang manggil si ibu tadi buat balik lagi?

Iyes, saya. Huehehe.. dipikir-pikir,  pengen juga deh beli bunga sedap malam (dasar galau). Saya sih udah oke membayar sepuluh ribu dengan membai dua bunga sedap malam itu. Eh si ibu  masih coba nawar.

"Kan tinggal hiji deui. Lima belas, nya?"

Saya nyengir. Dasar ibu-ibu. Saya yang bawaannya ga tega nawar (beneran ini), cuma tersenyum aja. Ga ikutan mengiyakan tawaran si ibu ini dan msih sibuk memilih bunga yang lain. Setelah memilih beberapa bunga dan menyerahkan sama si emang, ternyata si emangnya mau dibayar lima belas ribu rupiah saja untuk satu ikat sedap malam yang akan dibagi dua untuk kami. Jadinya cuma membayar tujuh ribu lima ratus saja untuk setengah bagian buat kami masing-masing. Doooh, kalau saya punya camer yang tega nawar, gawat nih. ga bakalan lulus *peace*
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Galau milih bunga
Akhirnya ini bunga-bunga yang saya pilih. Dalam satu waktu tertentu, kita memang harus menentukan pilihan. Seperti hukum ekonomi yang membahas teori uilitas itu. Dengan budget yang sama, kudu bisa memilih kombinasi barang yang bisa memaksimalkan kepuasaan saat dikonsumsi *hadooooh malah bahas materi kuliah :D*  Ya kurang lebih seperti itulah bahasa sederhananya. Cmiiw ya anak-anak jurusan Ekonomi Pembangunan. Udah belasan tahun, pada nguap nih hafalan jaman kuliah dulu :)

So, this is it....
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Kombinasi yang cantik, ya? :D
Janga tanya  apa nama-nama bunga di atas yang saya pilih selain sedap malam itu. Pokoknya saya suka wangi dan kombinasi warnanya hehehe.

Kalau biasanya abis salat subuh saya suka leyeh-leyeh atau kruntelan lagi sambil denger radio (duuuuh, boys and girls, jangan ditirum ya), subuh tadi saya buru-buru bangun. Jangan sampai ketinggalan salat ied. Sayang banget.  Aplagi ada ritual khusus  yang jadi tradisi di lingkungan rumah. Selesai salat ied, balik ke rumah cuma menyimpan mukena dan sajadah saja. Lalu berduyun-duyun ke lapang untuk bersalaman dengan tetangga. Lebih efektif karena semuanya kumpul di sini. Repot kalau harus bertandang ke satu rumah dan rumah lainnya. Datang ke rumah sebelah, ternyata lagi silaturahmi ke tetangga yang rumahnya di ujung gang. Di samping itu, mengamankan space perut, ga harus cicip-cicip kue dan merepotkan yang punya rumah buat menjamu hehehe. The journey still long. Jangan sampai acara silaturahmi ternganggu karena belum ngapa-ngapain perut udah begah duluan.

Selesai salat ied, saya dan adik-adik plus keponakan ga buru-buru menyantap ketupat dengan gulai atau  hidangan khas lebaran lainnya. Apa dan Mama udah masuk rumah, sementara kami menuntaskan hasrat narsis berfoto-foto di depan rumah.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Selamat lebaran!
 Dan ini pose yang paling saya suka bareng ponakan. Kecil-kecil udah gokil dia. Ceritanya kan, saya minta difotoin pose sendirian. Lalu tiba-tiba Azka nyeletuk gini, "Upi, Azka foto di belakang Upi, ya? Biar tangan Upi jadi empat."

Setelah hp dibalikin lagi, baru ngeh maksud dari tangan empat versi bocah kenes ini. Ampuuun. Jail banget hahaha...
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
Tangan Upi jadi empat, kata Azka
Ini juga pose jayus Azka.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
tetep pose dengan muka jelek :D
Siangnya, lepas dzuhur saya pergi ke luar sebentar, menengok ayahnya Mbak Alaika setelah janjian sama Nchie. Feel so good, karena pas kami datang itu ayahnya mbak Al ternyata sudah boleh pulang dan lagi beres-beres ngurusin administrasinya. So, kami masih sempat ketemu. Maka, ritual foto-foto seperti biasa, ga boleh dilewatkan, dong :).

Satu pelajaran yang saya petik siang tadi pas mengunjungi rumah sakit, salah satu nikmat di hari raya lebaran dan suka kita lupakan adalah nikmat sehat. Coba kalau kita sakit, kan mobilitas jadi terganggu dan ga bisa kemana-mana. 
http://www.catatan-efi.com/2016/07/selamat-hari-lebaran.html
credit photo: Nchie Hanie
Sekali lagi, selamat lebaran, ya. Taqabbalallahu minna waminkum. Shiyamanna wa shiyamakum. Stay safe buat yang mau jalan-jalan atau ke luar kota bersilaturahmi. Jaga juga makanannya. Selain jarum timbangan yang bisa ngibrit ke kanan karena keasikan makan enak, jangan sampai  keluhan sakit lainnya jadi kambuh lagi karena lupa dengan diet atau pantangan lainnya.

 Gimana cerita lebaran kalian?
19 komentar on "Selamat Hari Lebaran"
  1. Pada bingung mba..

    Kalo aku hari lebaran bukan masjid atau lapangan dekat rumah.

    Abis sholat siram tanaman kol biar gaa mati. Kan pada musim panas.

    Oh iya bunganya pada keren deh..

    #Blogwalkingan

    BalasHapus
  2. Wah Bandung masih rame ternyata. Hihi. Selamat lebaran ya, Mbak Efi. Mohon maaf lahir batin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Tarie. Yang dari Bandung emang banyak yang mudik, tapi psa liburan panjang gini, banyak juga yang liburan ke Bandung, jadi tetep aja rame :)

      Hapus
  3. Mohon maaf lahir batin kakak Efi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Titis. Sama-sama. Maafkan lahir batin juga, ya.

      Hapus
  4. Wilujeng lebaran, teh. Sepertinya lebarannya meriah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. WIlujeng Lebaran juga, Hahn. Alhamdulillah :)

      Hapus
  5. selamat hari raya Idul Fitri ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat lebaran juga, Echaaaa. Maaf lahir batin, ya ^_^

      Hapus
  6. Balasan
    1. Asik, dikunjungi Kak Cumi lagi :) Selamat lebaran juga.

      Hapus
  7. selamat lebaran mbak. aku mah gak kemana -mana di rumah mertua di cipnas, mau kelura takut kejebak macet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamt lebaran juga, Mbak. Iya, macet dan banyak orang di pusat keramaian. Saya juga ga banyak jalan pas lebaran ini :)

      Hapus
  8. Wah, ramenya mbakkk, apa rumah deket pasar? hehe.. Iyap betul mbak, nikmat sehat yg sering kita lalai, palagi pas lebaran byk godaan.. smg ga kalap ya semua :) salam kenal^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, deket pasar Mbak. Keluar dari gang rumah, ketemu deh pasarnya. Nah, bener, kalau banyak makanan itu godaannya pengen nyobain semua :) Salam kenal juga Mbak Prita.

      Hapus
  9. Minal aidin wal faidzin mb' Evi. Mohon maaf lahir batin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sma Mbak/Mas. Maaf lahir batin juga ya :)

      Hapus
  10. selamat lebaran mbakkk .... btw mampir ke blog ku yuk ..

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.