Top Social

Bring world into Words

Mengantri

Jumat, 08 Juli 2016
Mengantri - Padat meratap. Gitu kalau kata Tian mah saat kami mengobrol antrian orang yang panjang atau to do list yang banyak sekali. Saking banyaknya itu, jadinya emang bikin meratap. Contoh paling gampang dan kekinian banget mah ya kayak sekarang ini. Arus kendaraan yang mudik atau mau liburan udah kayak show room yang pindah tempat ke arena outdoor.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/mengantri.html
Nunggu pintu studio di buka, wefie dulu dong
Meski banyak penduduk Bandung yang mudik, entah itu karyawan atau mahasiswa yang lagi kuliah, tetep aja ruas jalan Bandung tetep macetos, terutama titik-titik wisata Belanja, kuliner dan hiburan. Ya udahlah, ga  usah diratapi. Ada blessing in disguised. Saat Bandung jadi macet jadi lahan rejeki buat beberapa orang. Ya, kan?

Dan semalas-malasnya saya keluar, tetep aja boring kalau harus stay tune di rumah wae mah. Makanya, saya barengan Ummi dan Tian janjian buat nonton.

Lupa saya, kalau lagi peak season kayak gini, antrian di bioskop juga bisa bikin mencelos. Tadinya ngejar film yang tayang jam 14.30an atau jam 15.00an. Datang sejam lebih awalpun saya tetep harus meluaskan hati menyaksikan antrian yang meliuk kayak di labirin. Dibanding ngantri di Bank pun masih juara yang ini, deh.
http://www.catatan-efi.com/2016/07/mengantri.html
antrian di Bank juga kalah panjang kayaknya
Bener aja, kami ga bisa nonton film dengan jam tayang yang direncanakan. Ya udah, Tian yang dateng bareng krucil akhirnya nonton Finding Dory jam 16.40, sementara saya dan Ummi nonton Sabtu Bersama Bapak jam 17.15.

Agar saat nonton tidak terdistraksi 'panggilan alam', kami melipir dulu ke toilet dan lagi-lagi harus ngantri. Fine, sama seperti  saat nunggu tiket nonton, sabar lagi nunggu giliran kayak gini.

http://www.catatan-efi.com/2016/07/mengantri.html
Then, saat giliran Marwah masuk toilet, seorang ibu melakukan overtaking alias nyalip. "Maaf, kebelet," serunya pendek. Saya sama Tian cuma bisa saling pandang. Hah? Kok gitu?

Hampir 5 menit berlalu, pintu toilet di depan kami masih tertutup. Bisa disimpulkan ya kenapa bisa lama gini. Melihat antrian di sisi lain pun sami mawon. Ga mungkin juga nyalip karena kami baru aja disalip. We know how it feel. Daripada ngegrundel ga jelas, kami melipir dan mencari toilet yang lain. Fiuh, untung lah Marwah ga sampai ngompol.

Ya mungkin ibu itu tadi 'panggilan alam'nya udah sampai ke ujung dan ga bisa ditahan lagi. Entahlah. Saat antrian di kasir, pintu tok atau barisan lain yang mengondisikan kita sabar menunggu giliran, kadang suka ada aja kejadian kayak gini.

Ada yang pernah mengalami hal yang sama?
6 komentar on "Mengantri "
  1. apakah panggilan alamnya? rasanya tak perlu dijawab. ah, bisa saja mbak efi ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi yang jelas Alam ini ga bisa nyanyi, Mbak. Kan ga boleh juga nyanyi di toilet *apaan sih*

      Hapus
  2. Ibu2 itu kalah sama anak2 yang antri dan bisa menahan panggilan alam itu yah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ternyata apa yang seharusnya ideal kadang tetep aja terjadi di luar ekspektasi, ya.

      Hapus
  3. Mengantri aja bisa jadi cerita menarik ya.. Nano2 rasanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalau udah kebelet terus disalip gitu :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.