Top Social

Bring world into Words

Ewuh Pakewuh

Selasa, 26 Juli 2016
Dibanding para orang bule alias orang barat, orang timur itu punya karakter ga enakan, ewuh pakewuh. Apa ini juga sebabnya bangsa penjajah itu kebanyakan dari Eropa, ya? Kebayang aja gitu kalau ada penjajah ga enakan hihi. *analisa ngarang*

Kalau dipersempit lagi, masyarakat Sunda itu termasuk orang yang punya rasa ga enakan yang cukup tinggi. Ah jangan-jangan saya aja yang gitu. Kalau merhatiin ada juga teman yang punya sifat semacam antitesa, lebih asertif. Kadang saya suka diomelin kalau terlihat ewuh pakewuhnya kumat.
"Jangan gitu dong, Fi."
"Ga gitu juga kali, ah."
http://www.catatan-efi.com/2016/07/ewuh-pakewuh.html

Contohnya nih ketika ada di sebuah acara pameran foto dalam rangka peringatan KAA di sebuah kafe di jalan Asia Afrika ada Kang Emil yang hadir di acara itu. Sebagai warga Bandung yang ngefans sama si Akang ini, saya ga mau nyia-nyiain kesempatan buat foto bareng.

Baca ceritanya di Cerita Dari Awarding Exhbition Wonderlful KAA

Hampir saja kesempatan itu datang. Udah menyiapkan kamera depan dari ponsel saya untuk foto bareng beliau.  Daaan... Jeng jeng jeng.... Seseorang yang posturnya lebih tinggi melakukan over taking, berdiri di sebelah beliau. Si mbak yang nyalip ini juga yang saat itu mendapat giliran terakhir foto bareng. Setelah itu, Kang Emil pamitan dan minta maaf karena harus buru-buri pergi lagi *sedih*. Yaaa meski akhirnya kesampaian juga foto bareng beliau pas nobar film Ada Surga di Rumahmu. Meskipun foto barengnya kayak warga se-RT :).

Baca juga curhatan Tian soal ewuh pakewuh di sini. Hehehe iya, ternyata kami punya perasaan yang sama soal ewuh pakewuh ini.

Andai  punya perawakan lebih tinggi dan berisi mungkin ga bakal kesalip gitu. Eaaaa curhat lagi. Makanya kalau ada acara night sale dan orang-orang berlomba ngudekin item kece kayaknya bakal kalah lagi hihihi. Untungnya saya ga doyan shopping.

Tapi soal ewuh pakewuh buat saya ga cuma berurusan sama body charge alias kontak fisik kayak foto-fotoan sama orang femes gitu. Dalam urusan kerjaan juga saya termasuk orang yang ga enakan.

Contoh gampangnya soal cuti. Saya suka bingung kalau mau ngambil jatah cuti gitu yang udah haknya. Seringnya malah nodong pas ambil cuti. Kalau bilang duluan, males liat ekspresi bos :).

Misalnya besok mau bolos saya ga bilang dulu sama kepala cabang (saya pernah kerja di sebuah perusahaan distributor spare part motor). Besoknya baru deh saya sms beliau bilang ga bisa masuk kerja. Kalau secara verbal suka mati gaya buat ngomong dan males mendapat jawaban beliau, pas di sms gitu saya woles aja diomelin bahaha... Untungnya punya kepala cabang ga baperan. Pas ketemu lagi biasa aja, ga pasang muka jutek atau sengak. 

Lain waktu, saya pernah ga masuk dan bilang sakit atau my body is not delicious alias ga enak badan *grammar maksa ini*. Karena emang ga ke dokter, besoknya saya ga kasih surat pengantar, dong. Jadinya jatah cuti saya kena potong. Ya biarin aja.

Untungnya waktu itu medsos belum segitunya happening. Kebayang dong kalau saya bilang lagi sakit eh ternyata malah lagi di mana gitu hehehe. Pernah lho jatah cuti nya nyisa. Kan sayang tuh ga bisa dikonversiin atau diakumulasiin ke tahun berikutnya. Lagian kalau diakumulasiin juga bakal terulang kayak sebelumnya. Makin mubazir. 

Ewuh pakewuh lainnya juga saya alami waktu kerja sebagai staf tata usaha di sebuah sekolah dasar.  Satu waktu saya pernah cuti 3 minggu karena habis sakit cukup serius yang mengharuskan bed rest. Ya otomatis lah pekerjaan yang tertunda jadi rada menggunung, menanti untuk segera dieksekusi. Biasanya kalau ga dikejar dead line saya suka mau membantu guru yang ga lancar mengetik buat menyelesaikan printilan administrasinya. Dengan kondisi pekerjaan yang overlaping gitu dan ga enak udah 'libur lama' saya sempat bingung gimana caranya buat nolak.

Lucky me. Waktu itu ada Bu Yanti, guru senior yang ngeh dengan kondisi saya. Sama guru-guru yang lain, Bu Yanti ini udah wanti-wanti jangan banyak membebani saya dengan pekerjaan. To me, she is like my second mother. I love you so much, Bu.

"Kasian  neng Efi, belum sembuh bener. Gimana nanti kalau karugrag (sakit lagi)?" katanya.

Mungkin karena ewuh pakweuhnya itu saya jadi tipe orang yang menghindari konflik dan banyak ngalah. Contoh gampangnya ketika pesanan makan saya salah atau ketuker. Suka kagok juga kalau nagih utang, lebih dari sekali ngalah disuruh pindah duduk di angkot -  karena jadi penumpang paling kecil mungil. Meski akhirnya tetep aja nyempil dan harus nahan pegel cukup lama. Padahal mah bayar ongkosnya sama aja, ya? Nasiiib :D

Dalam hal tertentu sih adakalanya sikap asertif saya keluar. Soal pesanan makanan, saya jadi lebih bawel minta ga pake msg dan sambal, sampai harus bilang berkali-kali ngingetin.   Atau ketika  sibuk dan ga mau konsentrasi yang terusik, saya ga mau beranjak dari tempat.  "Ambil atau kerjain sendiri," gitu saya bilang kadang sampai ga noleh saking fokusnya. Dalan kesempatan lain kalau kalau kelamaan nunggu pun menjelma  jadi mahluk yang bawel nanya :).

"Lagi di mana?"
"Cepetan."

Anehnya, saya bisa lebih asertif kalau lagi bad mood. Tiba-tiba jadi punya keberanian buat mempertahankan hak. Duuuh masa sih, harus nunggu keluar bad mood dulu biar bisa jadi seorang yang lebih asertif? 

Kalau sewaktu-waktu mendapati saya melakukan penolakan, ga berarti  lagi tandukan alias bad mood juga, lho. Ada pertimbangan lainnya juga yang membuat saya bilang maaf, ga bisa. Lagian ga enak lho miara perasaan ga enakan alias ewuh pakewuh gitu.
8 komentar on "Ewuh Pakewuh"
  1. Salah satu hal yg kadang ganggu kerjaan ya ini..ga enakann

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang, Nay. Kadang ada jeleknya juga sifat gini, teh -_-

      Hapus
  2. orang jawa tengah malah lebih kental ya budaya ewuh pakewuh
    beda sama orang surabaya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin ke timur kayaknya makin asertif ya, mbak.

      Hapus
  3. Ternyata, di mana-mana ewuh pakewuh itu ada. Paling pakewuh itu kalo nagih utang buat saya...hehehe...

    BalasHapus
  4. apalagi orang solo n jogja mbak efi. hehehe

    BalasHapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.