Top Social

Bring world into Words

Wisata Heritage dan Kuliner di Bandung

Minggu, 20 Maret 2016
 Di mana  mencari rumah khas yang nyunda di Bandung?

Begitu kata seorang manajer hotel asal Bali ketika saya, Nchie dan Bang Aswi ngobrol suatu sore. Nah, iya. Di mana ya? Kalau ngomongin heritage gedung atau rumah di Bandung, biasanya ingatan orang memang langsung terbayang gedung atau rumah bergaya Art Deco, khas Belanda banget. Kalau masih ga tau (masa iya, sih?) coba deh, perhatikan film Indonesia berseting tahun 70an atau 80an gitu.
sumber: dzignforyou.com
Males ngubekin file lama? Ya udah, udekin aja album foto jaman ortu kita masih remaja yang identik dengan fashion retro gitu. Kan, suka ada tuh foto-foto dengan latar sekolah atau rumah tahun segitu. Meski fotonya udah pudar,  belel, vintage, latte atau monokrom sekalipun, saya yakin banget pasti ada, deh. Ya, ga?
Meski Bandung lama yang dingin dan antik sudah terkepung dengan sentuhan modernitas sebenarnya masih bisa kita temukan sisi lain dari Bandung yang masih antik, lho.

Bangunan lama beberapa sekolah SMP/SMA  ITB, IKIP, kawasan Braga, atau jalan Asia Afrika  adalah contoh kawasan yang mempunyai gedung yang termasuk kategori cagar budaya. Kalau bosan selfie di taman yang ada di Bandung, coba deh sesekali waktu main ke Bandung, cari tempat seperti ini. Let say buat selfie, wefie, syuting film pendek atau foto prewed atau postwed? Dua tempat terakhir yang saya sebut di atas sudah termasuk list favorit pemburu latar foto bergaya klasik.
sumber: Damacaang.me
sumber: wikimapia.com

Sumber: Baragacitywalk.co.id
Selain menikmati gedung antik bergaya kolonial ini, kayaknya ga afdol juga kalau jalan-jalan ke Bandung minus kulineran dan berburu FO. Ibarat bumbu masak,  kedua hal ini seperti bawang merah dan bawang putih yang menghadirkan rasa kuat pada kenangan akan Bandung yang bikin rindu lagi dan lagi. Ingat quote khasnya Pidi Baiq yang ini?  

Dan Bandung, bagiku, bukan cuma masalah Geografis. Lebih jauh dari itu melibatkan Perasaan

Konsekuensi logisnya, Bandung di akhir pekan atau liburan panjang akan selalu dipenuhi turis lokal atau asing untuk menikmati dua hal ini setelah beberapa tempat  wisata semacam Maribaya, Farm House, Floating Market  atau Kawah Putih  di selatan Bandung.

Tidak hapal jalan? Jangan dusun kata orang sunda alias malu. Coba colekin teman yang tinggal di Bandung. Barangkali mereka dengan senang hati akan menjadi guide mengitari Bandung, sampai cape. Puas? Hmmm entahlah, tapi kalau kangen dan pengen balik lagi sih, ya biasanya gitu.

Masalahnya, tidak semua orang beruntung punya kenalan di Bandung yang bisa dicolekin jadi guide atau terkendala  wawasan tempat tertentu seperti saya hihihi. Gimana dong kalau udah gini?

Well, kalau gitu kenapa tidak coba cari rental mobil yang ada di Bandung aja? Biasanya mereka menyediakan satu paket rental mobil plus sopir yang hafalannya udah ngelotok luar kepala jalan-jalan di Bandung sampai jalan tikus sekali pun.

Untuk mencari tau rental mobil yang ada di Bandung, coba deh buka aplikasi tiket.com. Misalnya  nih, kamu perlu  rental mobil  yang bisa menampung sekian orang untuk durasi pemakaian sekian jam. Tinggal  buka aplikasinya dan cari tawaran  yang  cocok.

Soal  tempat-tempat  makan  yang sedang  ngehits, beberapa  yang perlu dicoba diantaranya adalah  Bakso Boedjangan yang punya beberapa cabang dan sedang  ngehits. Bisa juga ke kafe Eat Boss,  Cuanki di jalan Serayu (kalau ngaku fas garis keras  makanan satu ini,  belum sah pengakuannya kalau tidak mampir ke sini), atau  nih Surabi Enhai  yang dari dulu masih tetap eksis.


sumber: FB eatboss

sumber: jajanhalal.com
sumber: serayu.com
Well,   terlalu  banyak  memang kalau bahas makanan  khas Bandung. Dan kalau bosan dengan makanan  ala-ala western,  jajanan pinggir  jalan seperti seblak yang  gerobak  penjualnya   banyak bisa kita temui di jalanan  Bandung,  colenak  yang mulai langka,  batagor dengan saus kacangnya yang endeus, atau minuman khas  bajigur yang  nikmat disesap saat  dinginnya hujan  meringkus  Bandung? 

Setelah  lelah  mengubek  Bandung, kamu pun tidak perlu risau  mencari hotel  untuk menginap.  Masih dengan aplikasi yang sama,  bisa  lho  booking hotel di last  minute dengan selisih harga  yang  ga kira-kira murahnya. Sebaiknya sesuaikan  tempat  menginap dengan itenerary tujuan wisata  kita agar cepat kembali  ke hotel untuk beristirahat dan pastinya dengan budget  yang kita punya lah, ya. 

Jangan khawatir  juga untuk tiket pulang dengan pesawat atau kereta api.   Tinggal tap  lagi aplikasi yang sama untuk memesan tiketnya.


Hatimu tertinggal di Bandung? Ah, kalau begitu kamu, iya, kamu! Harus sering-sering  main ke Bandung.  Ada yang menunggumu di sini.


10 komentar on "Wisata Heritage dan Kuliner di Bandung"
  1. Kalo ke Bandung rugi deh kalo gak jelajahi kulinernya ya Mba.. Enak2 dan makanannya itu diolah sekreatif mungkin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Ga akan cukup kalau cuma sehari mah. Sebulan baru kenyang deh itu juga kayaknya ga akan keubek semuanya hehehe

      Hapus
  2. Bandung selalu dirindu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuntaskan kerinduannya segera, Mbak Irai :)

      Hapus
  3. Bakso serayuu doong. Pertama datang..langsung nulis reviewnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee... hahaha Serayu emang juaranya bakso cuanki di Bandung, Innayah.

      Hapus
  4. Teh itu foto bakso nya ga bisa di blur dikit ya ? Kan jadi pengeeeeen ...
    Bandung emang kota kuliner yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dibllurin malah ga asik, Yas. Hihi maafkeun kalau udah bikin ngeces :D

      Hapus
  5. Adekku tinggal di bandung. Pan kapan ke bandung temenin aku jalan2 ke tempat2 yang dikau sebut ya jeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap,Mak. Colek aku kalau maen ke Bandung, ya :)

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.