Top Social

Bring world into Words

Mencetak 1 Juta Entrepreneur Baru di Indonesia

Minggu, 06 Maret 2016
Mau   kerja apa  nanti setelah lulus?
Pertanyaan  kayak  gini kayaknya  udah biasa  kita dengar, ya. Dari  jaman masih kuliah  atau sekarang  malah balik nanya  dengan  redaksi yang copy paste  gitu.  Ga salah juga sih kalau setelah kuliahnya lulus  lalu kita keterima kerja  di sebuah perusahaan atau instansi.  

Tapi setiap orang itu punya peran masing-masing.  Ga semuanya harus jadi dokter, jadi guru, jadi bos atau jadi karyawan.  Lagian,  hari gini  angka penangguran  juga cukup tinggi. Masa sih, udah lulus  masih minta sama ortu? Gengsi? Iya, lah.  Udah dibiayain kuliah masa sih masih minta sama ortu.  Kalau setelah ngelamar ke sana ke mari  ga juga  dapat  kerjaan, lalu otak kita bakal mikir,  cari jalan keluar.  Berbisnis aja, gitu?
http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html

Iya,  bisnis.  Kenapa enggak?  Kuliner? Wih,  jangan ditanya, setiap orang butuh makan, kan?  pakaian? Iyalah, meski ga setiap hari, tapi industri  fashion  tumbuh  terus di Indonesia. Tapi....  ada tapinya.Bukan si Barbie aja  yang suka  pusing.  Yang mau bikin usaha  tapi bingung gimana mulainya juga mengalami. So sorry ya, Bie. Pusing  bukan cuma monopolimu aja :D. 

Kan ya, yang mau mulai usaha itu suka bingung mikir,  modalnya gimana? Kalau sudah ada muncul lagi kegalauan yang lain.  Di mana buka kios  atau sewa tempat ? Terus,  gimana mengatur  stok  barang  dan  ke mana mencari suplier  yang bisa menawarkan  produk yang bagus dengan selisih harga  yang  ga bikin rugi kalau djual.  

Itu  lho 3 hal utama  yang biasanya  jadi pertanyaan buat yang punya keinginan  merintis  jadi pengusaha.  Saya bersama  emak-emak KEB Bandung dan beberapa perwakilan komunitas  blogger serta  perwakilan media yang ada di Bandung diundang KUDO  Indonesia  untuk menghadiri launching aplikasi mobile,  tanggal 3 Maret 2016 kemarin di Bawean Resto, Jalan Gandapura Bandung. Ada apa sih dengan cinta  eh bukan dengan  KUDO? Katanya nih, bercita-cita  mewujudkan satu juta entrepreneur di Indonesia  Wow!  Banyak sekali, ya? 
http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html
Lokasi Acara  Launching Kudo
Meskipun secara kuantitas jumlahnya terbilang fantastis, ternyata  kalau bisa terwujud  nih,  populasi pengusaha/pebisnis sebanyak  1 juta  ini  hanya   0,04 persen saja  dari  jumlah penduduk Inonesia sekarang, ga sampai 1 persennya. Secara, ya  tahun 2016  ini  udah masanya  kesepakatan MEA berlaku.  Jangan mau kalah  bersaing, dong. Ya, ga?

Padahal  kalau bisa direalisasikan minimal  aja satu persen pelaku bisnis  ini, perekonomian Indonesia bisa menggeliat.  Kurang lebih seperti  itu  yang dipaparkan oleh Nurudin Al Fitroh Sales Director  Kudo dan Albert  Lucius, CEO  dan Co-founder KUDO.

http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html
 Launching  aplikasi KUDO
Ga usah bingung mikirin tempat
Ngomongin  soal  kendala  tempat, stok dan ageni itu tadi,  ternyata  KUDO  sudah aware soal itu dan memfasilitasi  buat para  agen, begitu sebutkan  buat rekanan  yang  ingin memulai bisnisnya dengan berkerjasama bersama KUDO.  O, ya FYI, KUDO  ini adalah singkatan dari Kios  Untuk Dagang Online. Dari namanya aja udah terbaca ya kalau masalah nomer satu, gimana penyediaan kios sudah difasilitasi. Oke, ceklis deh masalah nomer satu sudah teratasi.

 Bagaimana menyimpan stok?
Ini  juga sudah teratasi. Dengan sistem inventori digital,  agen kudo  ga usah pusing  mikiran stok barang dan di mana menyimpannya.  Sistem  pencatatan data  yang  dibuat dalam websitenya  memudahkan  para agen untuk mengecek apakah barangnya  masih ada?  Hei, ngomongin soal stok ini, ternyata  jenis  stok yang  tersedia di sana fantastis, lho. Dengan  partneran  dengan  KUDO kita punya pilihan   3 juta jenis produk  tanpa  nyetok barang agar  bisa  gerak cepat  untuk berjualan.

Lalu gimana dengan supplier?
Kudo  bekerja sama dengan merchant utama  yang ngelink dengan semua agen  di seluruuh indonesia.  Misalnya nih, saat kita menapatkan satu pembeli, sebagai agen kita tinggal memesan melalui platform setelah memotong  deposit  agen.  Ga usah cape-cape mengemas pesaanna  atau ngantri di kantor kurir untuk mengirimkan barang. Soalnya,   pesanan  langsung dikirim ke customer oleh  merchant.  jadi  tidak  ada  drop ship yang memakan  waktu  atau biaya pengiriman  barang berantai. 

Jangan dikira  menjadi  agen  KUDO  ini cumaiseng-iseng  gitu, lho. Sebenarnya tergantung juga dengan kesungguhkan  kita menjalankannya. Kalau serius, bisa  mendapatkan penghasilan  10-20 juta  seperti pengalaman  yang diceritakan Muhammad Asmi atau Agus Deliyanto  yang jeli menangkap peluang  berbisnis kaos  greenlight. Itu  lho,  kaos  yang  happening dan dipake oleh penyanyi femes Ariel, ex vokalis Peter Pan.  Dari bisnis  kaos  yang dirintisnya secara online ini, Agus yang juga mahasiswa  Perguruan Ekuitas  di Bandung sudah punya 10.000  followernya yang kepoin  kaos yang laris  manis ini.  Tuh, ya  kalau mau usaha mah, pasti ada aja jalannya.  Bukan cuma  dapat  follower yang segambreng gitu aja, Agus juga sudah mandiri  dan tidak minta ortu lagi buat memenuhi  kebutuhannya.

http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html
Proses Transaksi di KUDO
Bagaimana caranya  jadi agen KUDO?  
Gampang, kok.  Tinggal download aplikasinya di google play dan ikuti langkah-langkahnya. Dengan menyetor  deposit minimal Rp. 500.000 kita  bisa menjadikaan  layar  gadget  kita jadi etalase mini   untuk berjualan 3-5 juta jenis  barang.  Mau  jualan pulsa,  memfasilitasi  pembayaran  listrik, jualan makanan, fashion, kosmetik,  elektronik sampai  gadget bisa lho, di sini, Asiknya lagi KUDO  punya fitur  unggulan,yaitu  Private Asistant.  Dengan fitur ini, para agen bisa  ngobrol  csustomer service seolah-olahpunyaa sisten pribadi  (ga perlu pusing pula mikiran ngasih gaji). Nantinya Private Asistant ini  akan menjawab  semua pertanyaan,  atau curhat  eh complain, ding hehehe. Curhatnya sama Mama Dedeh aja, ya  :D 
http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html
download aplikasinya di Google Play
http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html
Ini caranya jadi agen KUDO
Mimpi KUDO  untuk mewujudkan satu juta entrepreneur ini juga disambut dengan baik oleh Bapak Dudi Sudrajat Abdul Rahim, Kepala  Dinas UMKM Propinsi Jawa Barat  yang hari itu juga menyampaikan sambutannya. Pemerintah pronsi Jawa Barat  sendiri menargetkan untuk mencetak 100 .000  wirausaha baru  dalam  5 tahun dan mewujudkan 3.000  jenis  usaha baru terutama di bidang konveksi, rias pengantin,makanan dan minuman.

Katanya nih, dalam sebuah kesempatan pengajian  yang pernah saya simak,  9 dari 10 pintu surga yang terbuka adalah jalannya  bagi  para mereka yang berdagang. Kalau disesuaikan dengan kekinian,  yang para pelaku  bisnis yang masuk dalam kelompok  ini. Nah, catet!

Gimana, masih galau karena belum dapat kerjaan/penghasilan? Mungkin menjadi agen KUDO  adalah salah satu solusinya.

http://www.catatan-efi.com/2016/03/mencetak-1-juta-enterepreneur-baru-di-Indonesia.html
Foto-foto  dulu sebelum pulang.  Credit: Mbak Heidel

22 komentar on "Mencetak 1 Juta Entrepreneur Baru di Indonesia "
  1. saatnya menjadi wirausaha
    sehingga lulus sekolah tak bingung mencari kerja
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,betul sekali Mas Agung Han.Punya penghasilan ga harus jadi karyawan aja.

      Hapus
  2. Waaaah kren nih Kudo. Ntar cobain daftar trus liat-liat dulu ah. Makasi infonya Maaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mak Adriana. Selamat mendaftar :)

      Hapus
  3. Semacam dropsnhipper gitu ya? Coba instal aplikasinya ah. Tfs mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm gimana ya? Kayak agen pulsa gitu sih Mak, analogi yang gampangnya.

      Hapus
  4. Ngomongin soal kerja, aku sendiri mulai nyari-nyari sejak masih kuliah seperti sekarang ini.

    Jujur, aku juga tertarik untuk punya usaha. Apalagi dari kecil sering nemanin ortu dagang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi lebih enak kerja nih, Mas? Kalau kerja sih saya lebih suka yang ga ngantor alias frreelance meskipun gajinya ga tentu :)

      Hapus
  5. makin canggih aja nih cara dagang. makasih infonya yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semakin canggih dan memanfaatkan teknologi, itu suatu keharusan buat dunia ecommerce :)

      Hapus
  6. Nanti-nantinya Kudo itu bakalan kayak olshop macam bukalapak tokopedia olx gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukalapak, toped itu justru jadi partnernya mereka, lho, Mbak Ade.

      Hapus
  7. Cmn butuh 500rb aja ya, asyik nih...

    BalasHapus
  8. wah, jadi pengen daftar nih, coba deh kalau punya smartphone android yang mumpuni :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ga harus HP android yang mihil. Asal bisa terinstall udah bisa jalan jadi agen, kok.

      Hapus
  9. moga2 aja bisa menjaring banyak orang yang punya barang dagangan bagus tapi gak tau mau jual ke siapa. Tentunya harus mulai melek internet nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya bisa juga jadi ajang promosi buat yang punya usaha baru ya, Mbak. Yang mau jualan juga mau ga mau jadi lebih pinter karena harus melek internet.

      Hapus
  10. Kalau masalah pekerjaan saya lebih memilih wiraswasta daripada kantoran, instansi atau lembaga tertentu. Alasanya, lebih bebas, nyaman dan bisa atur sendiri usaha kita. KUDO, saya rasa salah satu inspirasi untuk di jadikan pilihan tepat. Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga males punya Bos hahaha. lebih suka kerja dengan relasi kemitraan, lebih enak buat nego biasanya. kalau punya atasan suka ga enakan atau malah kitanya gondok. Mau complain tapi ga bisa.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.