Top Social

Bring world into Words

Curhat Hari ini

Jumat, 18 Maret 2016
Mama... Curhat dong

Sekali  ini  saya mau curhat,  boleh, ya?  Tenang  aja, saya ga akan baper. Insiden kecil semalam bikin saya mikir  banyak  hal.

Semalam, saya ketemuan dengan Nchie dan Bang Aswi, membahas agenda  dalam waktu dekat ini,   Akhirnya kami pulang juga sekitar jam 20.00an saat  hujan  yang terasa  melow  seakan menghipnotis orang-orang  Bandung buat kruntelan  aja  di rumah. Sepi.  Memang sih, jalan Merdeka  yang  baru saya kunjungi  kemarin  ini  agak terlihat sepi  (apa kebetulan aja?) tapi juga  jadi rapi.  

Enggak ada lagi  gerobak  PKL yang memadati  trotoar  bahkan bisa luber  ke bahu jalan.  Ya ada sih satu-dua PKL  yang masih ada, tapi jelas kelihatan beda. Karena ternyata mereka sudah dilokasikan di halaman parkir  Dunkin  Donuts.  Kapan-kapan nongkrong di sini, yuk? Murah  lho  makan di tempat kayang angkringan gini hehehe
Sekarang ini ada marka yang membelah  jalan  Merdeka jadi 2 sisi.  Meski hanya satu arah,  kita udah ga bisa lagi nyebrang seenak  jedat.  Marka  yang berjejer  sepanjang jalan  terikat satu sama lain. Jangan harap bisa menggeser salah satunya kalau tidak mau kena semprit  polisi.  Atau bahkan  berulah konyol untuk  moncor lewat kolong marka.  Nooo, please boys  and  girls, don't do that. Malu-maluin, ngerakeun kata  urang sunda mah. Beungeut  man! Emang  mau  jadi selebgram karena ada yang mengabadikan momen  ini trus dishare  di  IG.  Ga mau, kan? Lebih ngenes  dari  jomblo yang udah nasibnya diledek  mulu #eaaaa

Nah, semalam  itu saya sebenarnya  bisa langsung  balik  tanpa harus nyeberang karena tinggal  masuk lewat  Gramedia  yang satu deret dengan tempat semalam saya ketemuan dengan 2 pengurus Blogger Bandung ini.  Tapi, saya dan Nchie  harus  meniti  (((meniti))) tangga  penyebrrangan  untuk sampai ke BIP,  mau beli Roti O buat oleh-oleh  yang di rumah ceritanya.  Pegel? Iya, dong. Ga pernah  olahraga, sih. :D  

Dasar  ga mau rugi, sampai ke jembatan saya manfaati buat moto jalaan dari atas.  Moto objek lho, bukan selfie atau wefie. Atau katanya  orang Korea  nyebut Selca  (self camera). Entah kenapa saya jadi inget  India  Acaaa... acaaaa  atau  lagu  Destiny Childs, Don't Cha *ih apaan sih*

Sempat gemetaran sih, waktu ngambil foto  ini. Meski ketika  melanjutkan jalan kaki  menuruni tangga dan balik lagi naik turun tangga dari BIP  ke seberang jalan menembus jalan ke Purnawarman. 

Pas jalan  nembus  area parkiran Soes Merdeka ini,  sesuatu terjadi.  Brug!  Wadaw!   Saya kepleset sodara-sodara.

Entah  karena licin atau ujung wedges  saya yang udah terkikis atau dua-duanya. Pokoknya jatuh aja gitu. Pegelnya minta ampun. Eh tapi saya bisa bangun lagi segera.

Mungkin karena suasana area  yang senyap, saya sampai dihampiri  3 satpam yang  asalnya saya ga tau posisi mereka. Kayak pendekar  bayangan di film ala-ala animee  gitu lah hehehe. Saya disuruh istirahat dulu, menenangkan diri meski saya keukeuh  peutekeuh  bilang gapapa  (kecuali pegel itu tadi).  

Iya, untung cuma pegal dan jatuh di arena parkir yang sepi. Coba bayangin kalau saya jatuh di jembatan penyebrangan tadi. Hiiiy, ngeri ngebayanginnya. 

Trus  apaan yang  bikin  kamu merenung?

* Saya masih beruntung.  Ah sundanese banget ini.  Tapi beneran,  lho.  Untung area tempat saya jatuh tadi sepi, enggak rame.  Entah kebiasaan dari mana, kalau ada orang kena musibah kayak gini  kok orang-orang suka nonton, ya? Iya kalau  nolongin.  Kalau  liat aja? Malu!

* Saya jadi inget  nasihat  dari ortu dan guru-guru saya dulu.  Ga ada sesuatu  kebaikan  yang akan datang pada kita trus orang lain berusaha mencegahnya. Begitu juga ketika Allah mau menguji kita dengan sesuatu, ga ada yang bisa mencegah.

*Saya ngelamun? Enggak, kok. Semalam saya  malah ngobrol. Ga  ada juga  kulit pisang  atau apalah  yang bikin saya kepleset.   Ternyata  ujung  wedges  yang saya pake  udah terkikis. Nah,  mungkin ini yang bikin saya jatuh. Oke, fixed.  Saya kudu  pensiunin  wedges  ini kayaknya. Sementara  pake sneaker aja. Nchie sempat protes juga semalam. Kenapa sih, saya ga pake sneaker? Ya,  mana saya tau kejadiannya bakal kayak  gini. Kedepannya, kalau mau pergi saya  kudu  cek juga sepatu  atau alas kaki  yang mau saya pake. Selain ga buluk,  kira-kira ada yang bolong,  atau kalau pake semacam wedges  gini lagi, ada bagian yang rusak atau talinya lepas? Cek ricek, gitu sih intinya*

*Masih ada orang yang care. Meski ga kenal dan  nanya apa  kamu baik-baik saja? Iya bisa jadi ituitu emang udah jadi SOPnya  para satpam yang jaga.  Untungnya waktu itu saya bareng Nchie dan bisa  bangkit lagi. Gimana kalau ga bisa bangun dan ga ada orang yang tau? Terlalu drama? Iya sih.  Tapi kemungkinan seperti ini bisa terjadi, kan?

*Nikmat sehat itu  kadang baru kita sadari kalau udah terjadi sesuatu.  Sedikit  agak kurang nyaman sih kalau saya beringsut. Meski berat badan cuma sekitar 45 kilo, jatuh  kepleset  semalam  masih meninggalkan sakit, cedera secara fisik lho, bukan cedera hati  yang bisa bikin baper  hehehe.

 Ya, ini  masih mending dibanding dengan sakit kayak  perut yang  terasa  nyaman terus tiba-tiba mules  karena  kebanyakan makan pedes, misalnya.  Bisa jadi mules  dan mencret lalu bolak-balik ke toilet,  ga bisa tidur nyenyak, nangis guling-guling atau apalah karena  sakit perut  itu.  Rejeki ga selalu berbentuk  materi atau sesuatu bernilai uang, karena  tubuh yang sehat dan bugar  juga contoh rejeki, kan?*

*Malu ini saya sebenarnya.  Mungkin nih, saya lagi dicolek sama Allah karena punya kesalahan.  Menunda salat misalnya.  Seperti semalam tadi. Niatnya nuntasin dulu makan baru salat. Ternyata saya salat Maghribnya mepet ke waktu Isya. Udah tau  waktunya Maghrib sebentar, ya? Ampun ya, Allah*








12 komentar on "Curhat Hari ini"
  1. Ya ampun, tapi wedgesnya gapapa? eh maksudnya teh Efi gapapa kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wedgesnya mungkin lelah Tian hehehe. Ga papa sih, cuma pegal aja :D

      Hapus
  2. Sepatu sneaker udah paling the best teh emang.. Hati-hati teeeeh aku sih pernahnya jatoh di depan orang banyak, sakitnya ga seberapa cuma malu itu tadi hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, malunya ampun-ampunan, Yas :D

      Hapus
  3. Wahhh.. dibuat pelajaran berharga aja teteh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yoekaa. Ambil hikmahnya aja.

      Hapus
  4. Jadi kangen bandung, kangen baso ikan yang suka ada di yogya express sebelah bip TnT

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bakso ikannya enak. Jangan lupa juga dulu ada tikang batagor yng mangkal ddi bawah jembata penyeberangan. Enak juga, lho.

      Hapus
  5. Alhamdulillah Efi gak kenapa2. Di balik semua kejadian harus tetap bersyukur Dan introspeksi diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Irai. Gapapa kok. Mudah-mudahan jadi penggugur dosa, ya.

      Hapus
  6. Selalu ada hikmah jika kita mau merenunginya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Innayah. Apapun yang terjadi pasti ada pelajaran yang bisa kita petik,meskipun sesuatu yang menyenangkan juga mesti ada hhikmahnya, ya.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.