Top Social

Bring world into Words

Mitos Diet Yang Menyesatkan

Senin, 08 Februari 2016
Tanda-tanda  kegemukan buat sebagian orang memang bikin  siaga. Ada yang memang karena fakor pertimbangan penampilan atau medis. Setau saya,  yang namanya masalah gizi itu  cuma satu, kurang gizi.  Ga ada itu yang namanya  kelebihan gizi, kecuali  overweight atau obesitas.  Nah, masalah ini jadi pintu masuknya penyakit. Let say gula  atau kolesterol. Eh tapi  ga berarti yang kurus  itu ga bermasalah dengan kolesterol, lho.


Beberapa hal tanda-tanda fisik yang membuat kita  merasa risi dengan penampilan,  kadang bikin kita gemes atau minder adalah tanda-tanda kalau kita ga langsing. Pipi chubby lah, perut mancung lah, lingkar pinggang  yang lebar lah,  dan paha yang semakin berisi. Pernah atau lagi ngalamin ini?  Saya suka rada  panik kalau pas ngaca lihat pipi jadi berisi, meski kata orang bagusan sekarang lebih seger.  Eh tapi  jujur saja, saya pengen pipinya rada tirusan hihihi...   
So, kalau mau diet  mending kiat niatkan buat sehat. Kalau  pengennya  langsing bisa sutres.  Ga percaya?  Coba aja kalau abis jogging atau udah aerobik, ujung-ujungnya malah jadi balas dendam. Just enjoy the process, not the result.  Karena kalau udah dapet hasilnya,kita cenderung malah  berhenti  menjalani pola makan yang sehat.  Ya ga heran  deh kalau akhirnya  melar lagi. Lain ceritanya kalau kita terus  jalani pola makan yang sehat, ga bakal berhenti.  

Terus gimana soal   Crush Diet atau diet ketat? Iya sih,  badan jadi langsing, cepet! Tapi begitu  balik lagi dengan pola makan sebelumnya, eh berat badan  malah jadi nambah lebih banyak dari sebelumnya.  Bikin pengakuan ah. Dulu nih waktu kuliah, saya pernah 'menyiksa diri' dengan menjalani  diet ketat.  Makannya dikit amet. Rasanya lemes dan cuma turun beberapa kilo aja, eh udahnya dong, naik lebih  banyak  sampai nyusun skripsi. Nyengir asem aja pas ada teman satu jurusan  yang beda angkatan bilang gini,"Kok Teteh  mah nyusun skripsi ga ngaruh, ya? Tetap aja gemuk."

Deuh, nyebelin deh dikomentarin gitu. Mau ngambek juga ga mungkin. Jadinya saya sok jaim aja nanggepin dengan senyum  manis padahal gondok. Terus kalau ada yang bingung kenapa lihat saya  jadi kurusan sekarang padahal makannya lumayan banyak? bisa baca  tulisan lainnya di blog saya, ya :)

Sekarang saya pengen cerita tentang mitos seputar diet. Siapa sih, yang  ga pengen punya postur ideal? Abaikan soal tinggi badan yang emang udah ga bisa diganggu gugat lagi. Karena sekarang udah bukan masanya tumbuh ke atas. Udah ga bisa kecuali kalau menjalani operasi  semacam implant pen di kaki  yang menguji kesabaran, kalau ga  mau dibilang nyiksa. Setau saya sih, pemasangan pen ini  ada di Cina sana, entah kalau negara lain, ya.  Proses  recoverynya juga lama, kalau ga salah 6 - 12 bulan gitu. 

Balik lagi ke soal diet, pernah ga sih denger atau nyimak  yang kayak gini.

Berat  badan ideal itu diukur pake  BMI

Makan malam itu bisa bikin berat badan cepat naik

Karbo itu musuh berat

Kudu rajin olahraga  kalau mau cepat langsing

dan apalah lagi   yang katanya ini, katanya itu soal  diet.

Pas sabtu kemarin, saya nyimak talkshow  di radio K-Lite  yang menarik soal ini. Yang  bahasnya juga ahli  yang emang udah kompeten soal ini.  Seorang  dokter yang praktik  di rumah sakit  besar di Bandung. Dokter Indra K Muhadi namanya. Dan kalau kebetulan lagi di rumah, saya suka nyimak  acaranya. Banyak pencerahan yang saya dapatkan soal kesehatan dangan  dialog yang renyah dan  seru.  

So, ijinkan saya  share di sini ya.  

BMI dan Berat Badan Ideal
Soal BMI  alias body mass index atau indeks massa tubuh  nih. Kan banyak tuh, yang berpatokan ke sini. Untuk mengukurnya adalah dengan  membagi  berat badan dalam hitungan kg   dengan tinggi badan yang dikuadratkan  dalam skala  tinggi badan.  Oke, masuk hitungan mana? ideal? kurang?  lebih?  Jangan senang dulu  ternyata kalau  masuk kategori  ideal. Soalnya ada  standar lain yang harus dihitung. Masih ada lingkar pinggang dan massa lemak.   Untuk menghitung lingkar pinggang ideal adalah dengan menghitung nomor  celana  yang dipakai dikali 2,5 cm. Gampang kan?  Kalau hasilnya adalah 88 cm untung perempuan dan  102 cm untuk laki-laki, maka, proporsi berat tubuhnya masih ideal.

Jangan senang dulu. Masih ada hitungan lain. Massa lemak tubuh kita berapa?  Untuk yang satu ini memang harus dihitung di lab, ga bisa manual. Dan kiteria  buat seorang atlet dan bukan atlet  ternyata  beda.. Jangan lupa lho, berat  badan kita juga dipengaruhi oleh  massa otot dan massa lemak.Secara umum, massa lemak  untuk perempuan  akan dikategorikan obesitas  kalau melebihi  batas 31% dan laki-laki 25%.


Udah Bawaan Gen
Nah, ini juga ternyata mitos.  Ternyata  kalau punya ortu  gemuk ga berarti anaknya juga bakal ikutan gemuk atau sebaliknya, kalau ortunya kurus  anaknya ga bakalan gemuk.  Ternyata  yang ini juga mitos lho. Hohoho.  Kabar bagus atau  kabar  buruk? Ya tergantung  pola makan kita juga, sih, ya. Jadi  kalau ortunya ga memanjakan anak dengan jajanan junk food  yang tinggi lemak dan kolesterol, ngajarin anaknya suka  makan sayur dan buah-buahan  yang beruntunglah, anaknya  akan  tumbuh sehat dengan porsi berat badan yang ideal.    Memang sih,  faktor genetik bakal berperan tapi itu  ga terlalu besar, kok. Tetap aja pola makan dan gaya hidup lebih berperan.

Biar lebih  yakin, baca Tentang Mitos Memperbaiki Keturunan

Makan Malam  Bikin Gemuk
Good news, nih. Ternyata makan malam itu ga bikin gemuk.  Terus apa atuh yan bikin gemuk?  Tidur!
Iya tidurnya itu yang bikin gemuk.  Jadi  sebenernya boleh aja sih kalau mau makan malam, tapi harus ada jarak dari sesudah makan  dengan waktunya kita tidur,  minmal 2 jam lah.

Jangan Ngemil
Hoho.. siapa sih  yang tidak suka  ngemil? Boleh kok, cuma  porsinya memang harus dibatasi.  Hari ini ga ngemil terus besoknya  kita malah jadi ngerapel jumlah cemilan.  Misalnya kemarin ga makan  cokelat,  hari ini kita ngabisin dua batang cokelat.  Nah jumlah yang berlebih ini  justruyang bikin timbunan lemak jadi banyak di dalam tubuh.

Karbo dan Lemak
Dua  jenis makanan  ini  memang suka dituding jadi pemicu  kenaikan berat  badan. Ga berarti kita harus bilang enggak  kok sama karbo. Karena tubuh kita tetap butuh  dua jenis makanan ini.  Lagia ya, orang Indonesia itu udah cinta mati sama yang namanya nasi. Ngakunya belum makan? Jangan percaya, ah.  Belum makan itu karena belum ketemu nasi. Padahal udah ngemil  kue lah, makan bolu atau lontong lah..Kan itu juga sama aja karbo. Ya, ga?  Lah makan mie  aja masih ada yang  pake nasi.  Makan kentang  atau perkedel jagung juga pake nasi. Wkwkwk...  ya iyalah gimana  ga nimbun karbo.   Kalau mau aman, ganti deh konsumsi karbonya dengan karbo  yang siaftnya kompleks. Misalnya ganti beras putihnya dengan  beras merah atau ngemil  kacang-kacangan.  Yang direbus tapi, ya. Bukan kacang-kacangan yang udah diproses. 

Coba deh  baca  ini. Kenapa Nasi Merah Lebih Baik

Lalu  soal  lemak. Tubuh kita tetap membutuhkan lemak, lho.  Malah dengan nge-skip lemak atau membatasi  konsumsilemak dalam jumlah tinggi akan membuat tubuh kita  membuat mekanismenya sendiri. Dia akan menahan lemak yang ada di dalam tubuh  lebih lama.  Yes, tubuh kita tetap butuh lemak,   Malah nih, konsumsi lemak  ternyata  membantu mempercepat proses  pembakaran kalori. Kalau mau aman sih ya ganti de konsumsi  lemaknya dengan  lemak  yang sehat. Perhatikan  minyak goreng yang dipakai. Skip jeroan, jangan makan kulit daging dan sebagainya.

Makan dengan Porsi Kecil
Iya kalau ga nambah. Gimana kalau nambah lagi? Biasanya  tuh dengan piring kecil kita cenderung nambah lagi dan lagi karena merasa makannya dikit  hihihi.. Coba aja kalau nambahnya 10 kali? ya  sami mawon atuh.  Hal yang sama juga berlaku dengan camilan.  Suka memperhatikan kan kompsisi  yang tercantum?  Kalau yang dimakan  cuma sebungkus  cokelat misalnya, ya  aman karena  ga banyak jumlahnya. Lah, terus karena merasa  aman dengan komposisi  gizi   yang katanya kalorinya dikit itu kadang jadi execuse buat kita.  Lalu ngambil lagi bungkus berikutnya.  Kaliin aja jumlah kalornya.  Bengkak, dong.  Jadi lebih banyak dari toleransi. Lagian nih menurut  penelitian, komposisi  kalori yang tercantum di kemasan tidak dijamin sepenuhnya konsisten bener. Bisa jadi aslinya lebih  besar. Nah, lho.

Makanan Sehat Itu Ga Enak
Ini juga termasuk salah, ternyata.  Kalau baru cicipin sekali itu bukan soal lidah, tapi karena ga biasa.  Ga percaya? Gini deh saya kasih contoh. Lidah kita kan  udah terbiasa  makan makanan  yang mengandung MSG. Nah  ya, begitu dapat makanan yang  cenderung plain atau unsalty,  eh kok rsanya ga enak. Hambar  gitu. Itu terjadi karena  kebiasaan kita. Sama juga seperti  ketika saya  mencoba smoothie waktu awal-awal bikin. Rasanya sih aneh, tapi begitu udah biasa tenyata  woles aja.  Untuk membuat lidah kita terbiasa  dengan satu rasa  makanan,  katanya dibutuhkan 10 kali mencoba baru deh pastikan  bilang suka atau tidak.


Semakin Sering Olahraga  Semakin Cepat Kurus

Ini juga salah. Karena ternyata yang bener itu bukan  soal  jumlah atau waktunya, sih. tapi Frekuensinya, lho. Sebaiknya  olahraga  dilakukan dengan  porsi yang sesuai. Kalau sebelumnya tidak berolahraga  terus  ujug-ujug olahraga dengan durasi yang lama dan  beban yang cukup berat, tubuh  bakalan kaget. Akibatnya dia malah jadi minta  asupan kalori yang lebih banyak.  Jadi  kalau lagi rajin olahraga terus  merasa  makannya jadi blind piggy membabi  buta (ih maksa istilahnya. Emang ada di kamus? wkwkwkwk), kayaknya ada  yang salah tuh dengan pola makan atau olahraganya. 


Kalau mau pembahasan  lebih lengkap,  silahkan  kepoin aja blognya di http://www.indramuhtadi.com/blog-articles-2016/topik-ke-220-mengapa-susah-untuk-kurus
34 komentar on "Mitos Diet Yang Menyesatkan"
  1. diet yang dianjurkan sih bagusnya puasa nabi daud aj mbak, nggak bakalan nyiksa diri, sehat kok, olahraga teratur dan makan 5 sehat 4 sempurna

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener. Daripada diet ketat mending puasa aja. Tapi jangan sampai pas waktu buka jadi ajang balas dendam segalaa dimakan, ya :)

      Hapus
  2. Iyah euy kadang malem2 masi pingin makan, ternyata ngga bikin ndut yaaa. smoothies pake gula sama aja ngga sehat ya? Aku mah masi pake gula :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal ga banyak dan ga langsung tidur, mbak. Lauknya jugaa jangn yang berlemak gitu. Smoothiesnya jangan pake gula. Tetep enak, kok. Lama-lama nanti terbiasa

      Hapus
  3. Kalo abis makan malem-malem bawaannya pengen tidur terus mak :( alhasil melar..hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, kalau gitu dimajuin waktunya dan kurangi porsinya, Mak. Tidur dengan kondisiperut lapar juga suka ga nyenyak kan, tidurnya?

      Hapus
  4. Setuju mak, diet yang salah malah bikin tubuh ngga benar. Kayak sekarang, saya diet dairy free, sugar free dan gluten free. Jerawat perlahan hilang dan mens lancar :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh ternyata hormon juga jadi normal lagi, ya. Asik, semoga semakin sehat ya, Mak Memez.

      Hapus
  5. thanks sharenya mak..ternyata kurang pengetahuan ya yang bikin adanya mitos2 diet yg menyesatkan dan saya salah satu korbannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang kita juga jadi korban iklan sih, Mak.

      Hapus
  6. Nahhh bener banget tuh teh..
    Bahkan aku yang suka makan malam plus langsung tidur setelah makan aja gak gemuk2 kok teh hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya postur kayak Icha bikin envy,lho hahaha...

      Hapus
  7. Aku mah apa tuh msh gagal aja nurunin berat badan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat, Mbak. Niatinnya buat sehat aja dulu. Langsing mah bonusnya.

      Hapus
  8. duh Gusti...g boleh nyemil yak??busui nafsu banget nih nyemil kl habis nyusuin.padaha planing habis lahiran mau diet ternyataaaa.....nyusuin itu bikin laperrr mulu >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleeeh kok, Mak. Buat busui mah lain ceritanya. Coba simak deh rekaman obrolannya di link yang ada di bawah itu. Nanti kalau udah selesai kasih ASI baru deh pikirin diet.

      Hapus
  9. Baru tau kalau makan malam gak bikin gemuk... ternyata tidurnya hemm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, enggak kok. Asal jangan langsung tidur dan porsinya ga berlebihan.

      Hapus
  10. Ternyata bener-bener cuma mitos yang gak terbukti ya hehehe.
    Penasaran, ada gak sih tulisan cara menggemukan badan dengan sehat. Karena aku makan junk food pun gak gemuk, yang ada nimbun penyakit hihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ada masalah dengan sistem pencernaannya, mbak. Jadi tubuhnya ga bisa menyerap nutrisi makanan. Coba konsultasi ke dokter.

      Hapus
  11. Kalau saya dari dulu sampai sekarang ga pernah diet..heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik. Pasti berat badannya udah ideal, ya.

      Hapus
  12. Aku belum pernah ikutan diet..secara memang tubuhku tak memerlukan diet.. Aku tergolong slimming alias ramping (agak kurus).. Aku punya teman yg diet ketat, tapi gak berimbang, hasilnya malah jadi sakit karena kekurangan nutrisi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh,ya. Diet ketat emang ga sehat. Kalau udah sakit parah kan repot.

      Hapus
  13. Kalau saran dari teman yang anak fitnes, jangan makan malam di atas jam 8 malam kalau gak mau kegemukan.

    Kalau menurut saya pribadi, kembali lagi kepikiran masing-masing pribadi karena itu sangat berpengaruh sekali pada tubuh. Terlalu stress juga gak baik, begitu pula kalau terlalu senang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau pikrannya tenang, mestinya pola makanya jadi lebih terkendali, ya.

      Hapus
  14. bener juga ya? :D makasih sharing-nya ya mak...

    BalasHapus
  15. Wah.. banyak yg ternyata mitos ya. Pantesan... etapi mbak, kalau pikiran tenang bikin gemuk, itu mitos gak sih? hahahaha..... (sambil lihat bodiku sendiri)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nyimak obrolan dokternya sih, orang yang stress cenderung kalap pas makan. Tapi ada juga emang yang makannya malah jadi banyak kalau lagi seneng sih, Mbak.

      Hapus
  16. makan sehat emang gak enak mbaaaak.... heheheh. saya juga sempat ikut food combining ... lumayanlah... bisa nurunin berat badan ^_^ tp skrg lg puasa food combining (loooh?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi-lagi soal kebiasaan dan godaan ya, mbak. Hahaha. Aku juga lagi ngaco pola makannya, lagi banyak cheating. Duh, ampun, deh.

      Hapus
  17. Dari semua tipsnya yang paling susah buat aku adalah mengurangi karbo soalnya pencinta nasi, padahal kebanyakan nasi jg nggak baik, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gitu ganti karbonya sama karbo kompleks trus nasinya sama nasi sehat kayak nasi merah gitu aja, Mak.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.