Top Social

Bring world into Words

Menikmati Daging Domba Muda Ala Porto Resto

Minggu, 28 Februari 2016
Biasanya  menjelang waktu makan siang,  jalanan Bandung  di akhir pekan lumayan ramai lancar. Kalau lagi rada apes ya agak tersendat. Iya, saya bilang apes  kalau lagi buru-buru  dan ternyata  terjebak kemacetan.  Ya, mau gimana lagi?  Nikmati aja lah, ya.  Toh misuh-misuh, ngegrundel  atau mencet klakson selama mungkin juga ga bakal membuat  kemacetan jadi cair. Yang ada malah dileletin sambil dipelototin  kanan kiri, depan, belakang dengan tatapan sesebal-sebalnya.  Blessing in disguise  sih menurut saya. Ada  berkah  buat para  pebisnis kuliner, factory outlet  atau pengelola  wahana wisata  kalau Bandung lagi rame-ramenya dijejali  wisatawan, terutama pas long weekend. 

Tapi siang tadi,  Bandung yang mendadak romantis setelah  tanahnya membasah diguyur hujan membuat arus jalanan tidak semacet  biasanya.  Jalan Setiabudi  yang biasanya cukup  padat ga terasa  seperti  lagi weekend.  Mungkin dinginya  hujan membuat para turis lokal dan interlokal  lebih senang kruntelan dulu sampai  terik  matahari sedikit  menghangatkan  Bandung.  
http://www.catatan-efi.com/2016/02/menikmati-daging-domba-muda-ala-porto.html
Wefie  dulu sambil nunggu  pesanan. Anyway, we  were work  at  the same place 
Makanya pas sampai  ke Porto Resto  siang tadi pun, saya bareng temen saya, teh Imas cuma perlu sekitar 5 menit saja dari Gegerkalong.  Dari dulu saya ngajakin  belio maen ke sini  baru kesampaian sekarang.  Abis, masing-masing sibuk.  Giliran  dua-duanya bisa, ada aja keperluan lain  yang bikin rencana tertunda.  So, this is the time :)  

Sampai di sana, dua mbak  waitress  menyapa  kami dan menanyakan mau duduk di arena  indoor atau outdoor?  Kami pun milih arena outdoor.  Alesannya sih, simpel. Biar pas  ngambil  foto makanan  hasilnya  lebih oke  *LOL*  Saya menjatuhkan pilihan pada Spanish Lamb  Hamburg.  Nah, dari  namanya  aja udah jelas  dong ini menu ala Eropa.  Dan tiba-tiba di benak saya mengalun  Barcelonanya  Fariz RM, meski backsound  yang lagi diputar  musik yang jazzy dengan  jeritan  saxophone yang kental.

Kalau mau  soal tema  menu di Porto Resto, baca Petualangan Rasa Teh Dilmah di Porto Resto Bandung,  ya.

Buat  minumnya, saya  mesen  minuman Mocha. Pilihan  pas  buat yang suka sensasi  antara  kopi dan cokelat. Lagian  juga  ga ngantuk amat. Jadi  belum butuh kopi, sih.  Sementara teh Imas memesan olahan  yang hampir sama, Tafelspitz  Lamb dan minumannya  caffe  cream. 

Sama-sama  memesan di waktu  yang barengan, pesanan saya datang belalakang.  No wonder.  Presentasi  pesanan saya lebih banyak detilnya muehehe. Cincai,   Cukup  besar  porsinya  eh tapi saya  sanggup  ngabisinnya.  Entah karena cakung alias cuaca  yang mendukung, atau  karena  smaug kecil  di dalam sana lagi  beringas karena lapar berat? :D 

http://www.catatan-efi.com/2016/02/menikmati-daging-domba-muda-ala-porto.html
Aduk dulu  biar  mocha  dan foamnya ngeblend
Udah  pada tau dong ya, kalau  lamb ini  daging domba muda.  Ga heran  kalau teksturnya lembut dan ga cape ngunyah.  Yang saya suka dari Spanish Lamb  ini selain  daging nya yang matang  sempurna,  juga aroma  dombanya  ga tercium. Kalau lihat sizenya  sih ini lebih dari 100 gram, cukup  padat.  Disajikan dengan telor ceplok setengah matang, mass potato, saus  lada  hitam dan saladnya yang manis. Cukup  buat menetralkan guilty pleasure  huehehe. Komposisi  protein dan karbonya  cukup tinggi.  Ah, gapapa,  nanti hajar aja dengan buah dan sayuran. 

Makan enak? Gpp, banyakin  makan smoothie  sayur aja. Yuk  bikin smoothie kayak di sini 
http://www.catatan-efi.com/2016/02/menikmati-daging-domba-muda-ala-porto.html
Dijamin kenyang  ini mah. Ciyuuus

http://www.catatan-efi.com/2016/02/menikmati-daging-domba-muda-ala-porto.html
ini  Tafelspitz Lambnya

http://www.catatan-efi.com/2016/02/menikmati-daging-domba-muda-ala-porto.html
Ini  caffee  cream  pesanan teh Imas.  kalau ga suka pahitnya, kasih aja brown sugar sesuai selera
Yang unik juga   telor ceplok setengah matangnya. Di rumah, kalau  bikin telor ceplok lebih suka bikin  sampai matang. Tapi  penampilan cantik telor  yang mendampingi  (((mendampingi))) si domba muda  persembahan Porto  ini  membuat saya ga tega untuk tidak menuntaskannya sampai lelehan terakhir, alias  ga bersisa hihihi

 *susutin dulu mulut ama  tissue*

Jangan lupakan Mass Potatonya. Saran saya,  mending  cicipin dulu  yang ini. Soalnya, kombinasi lembut  dari kentang dan rasa  kejunya  yang kentara  kurang 'najong kalau udah dingin. Siraman  saus lada hitam ini  bakal menguatkan rasa  yang pernah ada rempah dan  gurihnya keju sebelum  meluncur ke tenggorokan. Slrup....

Potongan dagingnya emang cukup gede, dan saya cuma nyisain dikit. Ya itu tadi,  emang  bawaannya lapar kali,  ya? :) Di postingan sebelumnya saya  udah pernah  tau dikit  kalau ternyata  masakan  di Porto  ini ga pake  MSG.  Nah,  saya yang lagi berusaha  mengurangi makan  makanan  yang  bebas  MSG  pun jadi lebih peka. Emang rasanya alami, ga ada tambahan   penyedap rasa.  Lebih sehat.
http://www.catatan-efi.com/2016/02/menikmati-daging-domba-muda-ala-porto.html
Tekstur Spanish Lamb Hamburgnya lembut  banget.
Saladnya? Ini  yang unik.  Cacahan lembut lettuce , potongan  tipis apel, nanas,  anggur dan tomatnya membuat santap siang tadi jadi  terasa segar, ga giung  kalau kata orang Sunda mah.  Malah jadi kepikiran bikin salad sendiri ala-ala Porto  ini  minus daging,  tentunya. Cobain  nanti, ah.   Bahannya  gampang didapat.  

O, ya hampir lupa. Saran saya  kalau lagi  jalan-jalan di Bandung dan punya rencana berrburu  oleh-oleh atau  baju, dan khawatir gelap mata, mending makan dulu di Porto  Resto ini.

Emang apa hubungannya?

Pernah denger kan, saran  kalau  mau belanja jangan dalam keadaan lapar?  Soalnya,  perut  yang lapar akan menular ke mata.  Misal punya rencana beli  baju  2-3 pcs,  lalu di mata kita, beberapa item  tampak  lucu semua dan  bikin kita pengen mengadopsi sampai setengah lusin lebih  Wkwkwk... awas dompet jebol. Kekepin yang erat.  

Nah, makanya  isi dulu perutnya dengan makan.  Nih  ya, saya kasih bocoran.  Waktu  makan Spanish Lamb ini  sekitaran jam 11.30. Selisih  30 menit  sebelum jam makan siang. Daaaan, dengan porsi segitu, ternyata sampai menjelang maghrib saya  belum merasa lapar. Bisa tuh dijadiin amunisi  biar  pas shopping nanti  ga lapar-lapar amat.  Mau turun ke bawah sampai Cihampelas  buat  nyari  baju  atau souvenir, atau putar  balik ke atas  dan berumpel ria  menuju  wahana wisata di Lembang lalu terjebak macet, no worry lah kalau udah  nge-brunch atau  maksi di sini.  Dijamin perut kenyang, hati pun senang.   


Informasi:
Spanish  Lamb Hamburg: IDR  79 K
Tafelspitz Lamb: IDR 95 K
Mocha: 29K
Caffee Cream: 19K
*harga belum termasuk  pajak  

Porto Resto
IG: @portoresto
Bandung: Jalan Setiabudi  No. 53
Telp: 022-2041993
Buka: 07.00-00 WIB

Rute  Angkot  yang lewat:  
Ciroyom-Lembang
Sthall-Lembang
Kalapa-Ledeng

Jakarta: 
Ruko Golden Blok K No. 30
Jalan Ki Hajar Dewatantara
Gading Serpong
28 komentar on "Menikmati Daging Domba Muda Ala Porto Resto"
  1. pagi2 liat gambarnya jadi lapeeeeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha maafkan #sodorinpiringkosong

      Hapus
  2. Woooow enaaak ( dan mengenyangkan ) ya teeeh.. AKu mau kesini juga ahh, makasih teeh sharing nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo cobain, Yas. Ajak-ajak, ya kalau ke sana #eeh

      Hapus
  3. DI Bandung juga ada daerah yg namanya Serpong ya? Kok baru tau saaya, kirain cuam di Tangerang aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, bukan di Bandung, Mak. Selain di Bandung yang Setiabudi, Porto Resto juga ada di Serpong. :)

      Hapus
  4. Berarti sering - sering hujan aja ya mbak biar nggak macet? hehehe. Kalau domba muda mah enak, secara kan masih muda.... Bener juga mbak kalau makan pilih yang outdor, kalau di dalam biasanya pengambilan gambarnya kurang oke,,, keren - keren :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. acara wajib food blogger. Foto dulu, sebelum berdoa dan makan. Hehehe

      Hapus
  5. brrti spanish lamb ini ngenyangin ya mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, Mak. Bisa dimakan buat berdua kayaknya :D

      Hapus
  6. Baca tulisan ini pas puasa bikin alamaaakk,ngacai. Jadi kebayang mashed potatonya enyaakk banget. Dagingnya juga nampol pisan kayaknya. Jadi kepengen iihh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heuheu... maafkan bikin ngeces yang lagi puasa. Nanti buka puasanya ke sini aja atuh, Mak :D

      Hapus
  7. asik nech ...., tp mau menu yang lain aja teh (gak suka daging domba)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain aja yang lainnya, teh. Ada olahan dari daging ayam atau sapi. Kalau mau nraktir saya juga boleh banget huehehe...

      Hapus
  8. Wah lambnya bikin ngiler mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya. Saya juga pengen nyicipin lagi :)

      Hapus
  9. Wah kelihatannya yummy sekali. Saya kayaknya belum pernah sih coba daging domba muda....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sekarang saatnya buat nyobain, Mbak :)

      Hapus
  10. Wih lezat banget ini, jadi kepingin tapi lumayan mahal juga buat kantong mahasiswa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gitu makannya berdua aja, Mas. Kenyang, kok. Hehehe

      Hapus
  11. wah...kalau dombanya masih muda sudah dijadiin daging mah, masih berani deh sayah juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan makan domba yang masih idup ya, Mang. Susah, soalnya ^_^.

      Hapus
  12. Kenapa aku nyari nasi yaaa 😂 Teh epi, ini lambnya lembut yaah minta disamperin banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi efek lapar tuh Suci. Harus disamperin ke Porto Resto, tuh.

      Hapus
  13. Saya kurang suka makan daging domba, tapi jadi penasaran sekarang. Kapan - kapan ajakin aku ke Porto yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku asalnya ga suka. Tapi tau aku ga alergi sama olahannya ga bau, ternyata enak lho.

      Hapus
  14. hihihi saya mampir ke sininya pas bulan puasa, jadi ngiler gimana gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi Maafkan. Padahal posting tulisan ini sebelum puasa, lho. Kalau maen ke Bandung kudu mampir ke sini, lho.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.