Top Social

Bring world into Words

Lebih Dekat Dengan Trail Adventure

Senin, 01 Februari 2016
Kalau ditanya apa sih itu Trail Advanture , mungkin banyak yang belum  familiar, ya.  Tapi coba kalau saya nanya gini, “Eh, tau ga motorcross?”

Nah, udah mudeng dan dapat gambaran kan apa sih itu Trail adventure?  

Yes,  olahraga yang satu ini emang bisa kita masukkan ke alam kategori olahraga yang ekstrim. Kalau punya nyali ciut, kagetan dan mudah gugup  dan ga berani ngambil risiko, ya sudah jangan nekat atau coba-coba menjajal olahraga  yang satu  ini.  
sumber: taringa.net
Coba aja perhatikan wahana yang akan kita jajal, dijamin jantung jadi mencelos kayak mau copot. Selain memang membutuhkan nyali yang super duper gede, emang  juga  perlu memiliki  kemampuan refleksi yang baik dan segera mengambil keputusan, harus ngapain dalam waktu yang tepat.  Makanya,  olahraga yang ini juga perlu konsentrasi  yang tinggi dan perhitungan yang matang. Lagi galau? Buang jauh-jauh deh kalau ga mau terjadi insiden yang berbahaya.

Yang pasti perlu dimiliki untuk menikmati olahraga ini sudah jelas lah ya,   motor dengan body  yang sudah dimodifikasi dengan tenaga lebih  agar bisa menyesuaikan dengan medan yang akan dijajal. Tanah merah  yang terjal  dan bebatuan yang besar adalah ciri khas  yang akan dijumpai saat crosser  beradu nyali. Kalau jalannya mulus mah ya bukan motor cross atau trail adventure tapi balap jalanan  jiahahaha... (itu mah orang juga tau kali, ah). Salah setingan motor selain bikin motor jadi rusak  juga bisa fatal dengan keselamatan nyawa. Ish, msa sih mau nekat main-main samma keselamatan? Ngga, dong?

Seperti juga olahhraga atau hobi  yang banyak penggemarnya, di Indonesia  juga  bisa kita jumpai komunitas penggemarnya.   Kesamaan minat dan hobi akan membuat para angotanya jadi lebih cepat akrab dan kompak menggelar acara atau sama-sama bertualang mencari trek baru yang menantang.  Hmmm,  meski dibonceng, saya bakal dadah-dadah ke kamera.  Mending jadi penonton  aja  :D  Daripada  yang boncengin saya  pusing denger saya berisik dan jerit-jerit ga jelas gitu, kan? *Lagian aneh juga  ber-trail adventure ria  ini  sampe tandeman gitu,  hehehe*

Jadi inget nih, dulu 10 tahun yang lalu (sigh,  what a time!) pas maen ke Sumedang, ke rumah temen, saya diajak jalan-jalan  ke sekitar  rumahnya. *duh Mpo, miss you much, ke mana sih dirimu?*

Saya diajak jalan-jalan mengitari Corenda, sebuah desa di Sumedang.  Suasana alamnya masih alami meski sudah tersentuh  modernnya  perubahan jaman. “Di sini suka digelar  balapan motor kayak motor cross gitu. Ramel lho.  Sesekali kamu harus nonton, deh,” gitu kataya. 

Saya membayangkan gerungan suara motor  yang merayapi jalan desa dengan jalur yang cukup ekstrim ditingkahi sorak sorai penonton yang menyaksikan.  

“Ga ganggu?” tanya saya
Ai,  yang biasa saya panggil Mpok menggeleng. “Sudah ada ijin dari aparat desa. Mereka malah mendukung, kok.”  

Beruntung lah mereka  yang hobinya tersalurkan di sini. Bentang alam yang sudah terseting  dengan sendirinya, khas dengan genangan lumpur saat musim hujan atau hembusan debu kala kemarau, eksostisnya warna tanah serupa  adonan cokelat (halah kok jadi ke makanan sih) dan gundukan batu besar di titik-titik tertentu  ditambah dukungan pemerintah setempat dan warga jadi wahana yang tepat buat menyalurkan hobi trail adventure. 

Di kota besar semacam  Bandung atau Jakarta  jelas ga gampang menemukan tempat semacam ini. Makanya para  penggiat komunitas trail adventure  punya jadwal sendiri buat touring, Ya apalagi kalau bukan  mencari tempat  baru menyalurkan  hormon adrenalinnya.  Kan bosen ya, kalau terus-terusan tracking di area  yang sama.  Perlu  susana baru buat menguji nyali dan menundukan tantangan yang  membentang dipelupuk. 
sumber: otoasia.com
Selain motor yang digunakan  memang harus sudah disesuaikan dengan kebutuhan, biasanya  setingan motor untuk satu orang denganorang lain bakal berbeda.  Si  A  lebih nyaman dengan setingan begini, sementara si B mungkin akan merasa lebih seatle  kalau setingan lainnya dioprek lagi. Buat yang masih amatir alias newbie  tentu  membutuhkan motor yang distel berbeda dengan yang sudah profesional.  Semakin tinggi jam terbang seorang crosser,dia akan semakin terbisa dan menemukan  setelan yang lebih baik dari sebelumnya.

Bagi para  newbie,  tips berikut  ini  akan cukup membantu  untuk mempersiapkan  petualangan  bareng motor kesayangannya. 


  • Pastikan sebelum memulai,  semua peralatan dan perelengkapan untukmelindungi diri sudah siap. Jangan sampai ketinggalan, mulai dari helm untuk melindungi kepala sampai sepatu  yang tepat, untuk meminimalkan risiko  kecelakaan.
  • Jangan sampai tubuh kita jadi kaku. Pastikan sendi-sendi tubuh sudah lentur dan santai di atas kemudi ketika nge-trek. Makanya,  mulai dulu dengan olahraga ringan alias warming up .
  • Kenali medan yang akan kita jajal.  Jangan nekat  ujug-ujug kebut-kebutan sebelum kenal betul seluk beluk rute yang akan dilalui. 
  • Stay fokus.Kayak yang saya bilang tadi, jangan sampai pandangan dan konsentrasi kita terdistraksi sama urusan lain. Taruhannya  nyawa, lho. 
  • Kondisikan juga tubuh kita tetap stabil ,baik saat di medan yang lurus atau ketika  melibas tikungan. Konsentrasi yang baik akan membantu menentukan timing yang tepat  ketika mengambil keputusan.
  • Aturlah gas dan kopling senatural mungkin.Ikuti  alur di depan mata agar  laju motor tetap terkendali dengan baik.
  • Lakukan  berulang secara terus menerus  dan jangan sampai kehilanan  fokus. Soal kebisaan sih ini. Semakin lama,  tubuh akan lentur dan terbiasa dengan motor mengikuti rute yang ditempuh. 


Begitu deh tips sederhana saat mencoba  trail adventure di berbagai medan ekstrim di Indonesia. Semoga membantu, ya.
10 komentar on "Lebih Dekat Dengan Trail Adventure"
  1. aku mah kayanya ga berani mba..
    nebeng motor kebut2an aja bawaannya ngomel2..
    haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, aku juga suka yang biasa aja kalau dibonceng. Suka deg-degan kalau dibonceng ngebut.

      Hapus
  2. jadi ingeeet jaman dahulu sama Udi suka nonton motorcross :)...Seruuu abis, apalagi kalau medannya penuh tantangan dan mereka pada jagooo :). Di Lampung juga rutin soalnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih, seru tuh, mbak. Paling yang ganggu itu berisiknya, ya? hehehe

      Hapus
  3. Mak, aku gojek user garis keras, ga bisa naik motor, apalagi kalo disuruh balapan gitu.
    BTW kalo trail adventure gitu bisa dicover asuransi ga ya?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kok,aku juga ga bisa abwa motor dan males disuruh belajar naik motor padahal suka pergi-pergian ke mana-mana sendiri hehehe. Palingan dicover sama asuransi pribadi kali ya, mak. Ga tau tuh kalau ternyata panitia lomba bekerjasama sama dengan pihak asuransi. Mestinya sih ada syarat dan ketentuan kayak apply asuransi pribadi/kecelakaan gitu.

      Hapus
  4. hmmm..sekarang mainannya ppa olive tiap sabtu minggu yg begituan, ngebetein taoo..
    kotor leutak,oleh2nya..
    *menyebalkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suruh nyuci olangan aja, Nchie hahaha.

      Hapus
  5. yeap, nge-trail ini bisa dianggap olahraga ya mak... Makanya perlu pemanasan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Biar badannya lentur, fleksibel dan rileks selama menunggang (((menunggang))) motor.

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.