Top Social

Bring world into Words

Kata Siapa Orang Sunda Ga Bisa Bilang F?

Kamis, 11 Februari 2016
Pernah denger anekdot ini, ga?

"Ceuk saha urang Sunda teu bisa nyebut F? Pitnah!"

Kalau diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia jadi gini:

"Siapa bilang orang Sunda ga bisca nyebut F? Pitnah!"

Ceuk saha urang sunda teu bisa nyebut f?
credit by me atuh :)
Ahahaha.... Saya pernah liat ada sticker dengan redaksi seperti ini.  Sayangnya lupa di mana. Deuuuh, faktor umur ini mah :D

Lalu siang tadi saya dibuat ngikik ketika baca share postingan di fb yang wara-wiri. Salah satunya yang ini:
http://www.catatan-efi.com/2016/02/kata-siapa-orang-sunda-ga-bisa-bilang-f.html
Sumber: FB Penerbit Exchange
Mungkin maksudnya Power Full gitu, ya. Tapi yang bikin sticker yang ukurannya ngabisin space kaca belakang mobil angkot ini bisa jadi ada dua alasan. Yang pertama ga tau penulisannya yang benar, yang kedua emang disengaja. Buat gaya-gayaan atau emang heureuy, becanda gitu.  Terserah mau menyimpulkan yang mana.

Ngomong-ngomong, saya belum pernah naik angkot ini, nih *so what?*

Kalau diperhatikan sih, emang dalam kamus bahasa Sunda ga bakal nemu kosa kota dengan bunyi F atau V. Makanya untuk minuman atau makanan seperti fanta bakal dilafalkan dengan panta, atau bufet dengan bupet, film dengan pilem, fried chicken dengan praid ciken, facebook dengan pesbuk, voucher jadi pocer, teve jadi tipi  bahkan untuk sumpah serapah seperti f**k you pun akan diucapkan pakyu. Bahkan saya sendiri di rumah lebih sering dipanggil epi. Iya, pake ep bukan ef atau ev. 

Pokoknya yang berbunyi F atau V bakal dikonversi jadi bunyi p. 

Ini sih sama seperti orang Jepang yang ga mengenal bunyi L dalam kamusnya. Coba deh liat huruf hiragananya, ga ada bunyi l, tapi adanya R. Untuk kata serapan yang ditulis dengan huruf katakana, yang mengandung bunyi L pun akan terdengar dilafalkan dengan bunyi R. Misalnya saja lasagna akan diucapkan razania, Amerika Latin jadi raten amerika, lingerie jadi ranjeri, snorkeling , olahraga menyelam yang digemari para turis yang berlibur ke pantai itu pun dilafalkan jadi shunokeringu dan aplikasi chat line yang punya sticker lucu-lucu dan banyak yang nginstal di gadget seperti handphone atau tabletnya pun jadi terdengar rain. Tentu saja bukan rain yang artinya hujan itu.

Hmmm kalau dipikir-pikir, kosa kata serapan dari bahasa asli ke bahasa lainnya lucu juga, ya.  Kalau kita bisa cuek dengan perubahan bunyi dalam kosa kata untuk orang Jepang, tetep aja kalo pengucapan bahasa serapan dalam bahasa daerah kita terdengar lucu. Contohnya ya itu tadi,  contoh yang saya sebutkan di atas.  Suka jadi jokes atau sekadar lucu-lucuan. No offense lho, ya. Eh atau no opens? 

Mau menambahkan?




48 komentar on "Kata Siapa Orang Sunda Ga Bisa Bilang F? "
  1. kalau setauku z jadi j....reza jadi reja...hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, bener, Cheila. Kalau dipaksa nyebut Z suka belibet, janngan sampai keluar kuah :D

      Hapus
  2. biasanya orang sunda yang tinggal di kampung atau di kota yang bahasa sehari2 sunda ya , jadi gak bisa melafalkan huruf f tapi kl dari kecil sudah dibiasakan pakai bahasa indonesia mah tetap bisa bilang f. tapi lucu ya kalau pas belajar bahasa inggris suak ajdi bahan tertawaan. Inget lagi kuliah, kan banyak dari daerah sunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, biasanya gitu, Mbak. Eh tapi ada lho yang bahasa inggrisnya fasih masih dengan logat sundanya gitu. Maksudku nyebut konsonan kayak f,v, atau p nya bener. Cuma itu tadi, logatnya ga bisa ilang hahaha.

      Hapus
  3. tahu mengapa tak bisa menyebutkan begitu, mbak? krn tidak mau, tidak biasa, atau memang ada hubungannya dgn lidah? penasaran juga asal muasalnya atau mengapa bisa begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang dari sananya ga mengenal bunyi F atau V sih, Mas. Padahal daerah lainnya banyak kan yang kosa kotanya ga kenal bunyi f atau v. Cuma anekdot yang rame emang banyaknya nyasar sama orang sunda. Nasib :)

      Hapus
  4. Hehehe sering dengar di tipi #eh TV, ternyata seperti itu. mungkin hanya kebiasaan saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau udah kebiasaan suka susah ngilanginnya.

      Hapus
  5. Jadi ingat kalau adek ipar saya orang betawi juga nyebut f jadi p :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan, padahal bukan masalahnya orang Sunda aja. Why oh why

      Hapus
  6. Ahahahaha.... eh tp kalo generasi muda udah ga kaya gini kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Kebanyakan orang tua (((tua))). Umpetin KTP hahaha

      Hapus
  7. hahaha Jadinya P panta (Fanta) apa P PW (VW)? Memang bikin ngikik jadinya. Sunda pisan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan inget juga dong jaman dulu kalau ada VW lewat suka balap2an noyor kepala temen, lalu bilang tap pw.... Ngeselin kalau kalah cepet :D

      Hapus
  8. Satu lagi, biasanya nama orang Sunda ada suku kata yg diulang. Kayak nama temen2 saya: Titin Supartini, Ayu Sriayuni, Ila Nurlaila, hihihi! bener ga Mak Epi eh Mak Efi? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, emang. untungnya nama saya ga diulang. Coba jadi apa kalau diulang? Ga kepikiran, mak Poyeh Vhoy :D

      Hapus
  9. Jadi inget sama Dosenku yang dari Bandung, kayaknya susaaah gitu nyebut huruf "F"..karena usianya masih muda, cowok lagi...jadi bahan olok2an emak2 mahasiswanya..hihi..
    Tapi lucunya kalo ngomong harpitnas kenapa jadi harfitnas yah..dia? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kasian dosennya jadi bahan becandaan haha. Nah kalau ketuker itu mungkin pengen buktiin dia itu bisa kok nyebut f, tapi salah milih kata-kata :)

      Hapus
  10. hehe temen abdi dulu tiasa dipanggil Aa Parhan, baru ngeh kalau ternyata nama aslinya mah Farhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... kasian si Aanya. Dianya ga frotes eh protes?

      Hapus
  11. Ini kejadian sama guru bahasa inggris saya waktu sma kelas 2 mak :D. Setiap ngajar pasti ngomongnya, "Ieu epery dey" sambil nunjuk2 papan tulis. Eh pas sadar, terus bilang, "Bukan pak Epri yak." duhai, santai banget lagi gurunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha hiburan ya, Mak. Ga stress jadinya belajar sama beliau.

      Hapus
  12. Asal muasalnya dari percampuran pedagang2 Gujarat, Teh. Pernah baca di buku. Belanda sih berperan juga menyebarkan virus huruf F & V. Tapi pedagang2 asal Arab ini yg berperan besar krn mereka juga menyebarkan agama Islam. Di Islam (Alquran) ada abjad Fa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, Lu.Ga kepikiran karena proses semacam akulturasi gitu. Tapi kenapa ya urang sunda yang dicap bermasalah dengan penyebutan ini?

      Hapus
  13. Hehhe.. Keluarga saya asli sunda semua mak, dan yaa emang itu kenyataannya,,hehehe,, suka lucu sendiri kalo mereeka udah ngobrol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya, ciri khas tiap suku emang unik. Sukurlah, keunikan urang Sunda ternyata lucu :)

      Hapus
  14. Sebagai orang sunda, Alhamdulillah walaupun logat agak kental tapi bisa melafalkan F dan V dengan baik. Begitupun Z. Apalagi suami namanya dimulai dengan huruf F dan ada Z juga di namanya. Aman sejahtera.

    Nah masalahnya.. Punya anak dua. Entah kenapa kok nyebut F dan V jadi P. Medok bener pula. Padahal gak diajarin gitu. Jadinya bercandaan deh sm suami. Ih itu anaknya sunda pisan. Hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin terpengaruh teman-temannya, dan teman-temannya itu ga diajarin sama ortunya. Eh tapi saya juga kadang suka ga nyadar ketuker gitu :D #tutupmuka

      Hapus
  15. nya kumaha atuh ., orang sunda mah emang kitu 😀😀😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya atuh ih. Afanan eh apanan udah bawaan orok ya, Mak :)

      Hapus
  16. Aku ketawa-ketawa sendiri baca postingan ini teh, jadi inget aa penjaga kosanku di jatinangor dulu soalnya. Dia suka ketuker-tuker kalo bilang F sama P. Nyebut Fikom jadi Pikom, nyebut Unpad jadi Unfad, Ikopin jadi Ikofin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... hiburan ya, Wi. Aku aja yang sunda asli masih suka ketawakalau ada yang kebalik kayak gini.

      Hapus
  17. Heheeuuu teh epiii... Lucu yaa jadinya, ketawa sampe prustasii euy :))

    BalasHapus
  18. adik ipar saya orang sukabumi. pernah dia ngasih nama folder ' ficture'. biar bunyi 'picture'

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Dia itu mungkin pengen buktiin, "Saya bisa kok nyebut F" :D

      Hapus
  19. hihi.. kadang suka kebalik-balik, saking ngga mau dibilang gak bisa "ef", mau ngomong "VIP" jadi fi ai fi.. "Mirip" jadi "mirif". "pink" ditulis "fink".

    pernah saya dapat undangan dari teman di Bogor, tertulis Arin & Fatner. Saya tanyakan, Fatner itu apa ya? dia jawab, "yaelah fatner aja teu ngarti. pasangan..." Ohh, ternyata maksudna teh partner kitu..:D

    ada yang kayak gitu? adaaa...hihi..secara suami saya asli Majalengka. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe padahal bisa pake couple gitu, ya. partner kesannya kayak pengacara atau detektif gitu.

      Hapus
  20. Balasan
    1. Kalau denger atau baca kata hebring, aku jadi inget sama aktris lawas,Conny Sutedja yang suka ngomong gitu, Mak :)

      Hapus
  21. temenku banyakk banget yang dari jabar,ya gitu kalo ngucapin sesuatu yang ada huruf F nya sellau berubah jadi P . khas bnaget pokoknya...
    way,line jadi rain hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. . begitulah kebanyakan para sundanese, tapi masih ada yang bisa ngomong ef dan ep dengan benar. Orang jepang emang ga kenal sama huruf L. Menarik kayaknya ya, kalau kita cari tau kenapa.

      Hapus
  22. Hahaha... jadi inget pengalaman dengerin orang2 sunda ngomong di angkot pas daku masih kuliah di Bdg dulu, rame pisaaan tapi semua huruf F berubah jadi P... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka ga sengaja nyimak obrolan orang di angkot. Abis gimana, polume eh volumenya kedengeran gitu :)

      Hapus
  23. Ahahaha da aku mah apa atuh teh suka gitu tah ketuker-tuker jadi bahan ledekan temen-temen. Kalau lagi inget ya bener ngucapinnya kalau khilaf ya salah semuanya mau f v p ya jadi p hehe. Eh tapi kalau nulisnya mah gak ketuker kok :D Temen sering nyuruh bilang PVJ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya atuh maap kalau salah ngomong... maap saya ga sengaja ngomong gitu *ala-ala Mpo Minah* Hehehe... awas keseleo lidahnya.

      Hapus
  24. antara p dan f trus v ini jadi bahan candaan waktu aku kuliah di bogor teh xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi nasibnya urang sunda kalau udah masalah3 huruf ini. jadi bahan candaan melulu. Anggapaja edekah senyum bikin orang ketawa ya, Nita Hehehe

      Hapus

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.